Tuesday, October 19, 2021

Grafik Pemasaran yang Anda Butuhkan untuk Mencapai Tujuan Anda


November lalu, saya dan suami sedang berbulan madu di Maui. Salah satu kegiatan utama yang ingin kami lakukan adalah tur hiking di dekat air terjun. Kami bermimpi berenang di air yang mengalir saat matahari terbit.

Ketika Anda mendengar kata “air terjun”, itu biasanya yang Anda bayangkan. Namun, hari ini, kita akan berbicara tentang jenis air terjun yang berbeda — bagan air terjun.

Bagan air terjun adalah sumber visualisasi data yang dapat membantu Anda mengumpulkan dan melacak data penting seperti sasaran lalu lintas dan perolehan prospek. Di bawah ini, mari kita tinjau apa itu diagram air terjun, cara membacanya, dan cara membuatnya.

→ Unduh Gratis: Template Pelaporan Pemasaran Gratis [Access Now]

Dalam pemasaran, bagan air terjun dapat menampilkan jumlah prospek, sumber lalu lintas, atau tampilan blog selama periode waktu tertentu. Lebih khusus lagi, Anda dapat menggunakan bagan air terjun untuk menunjukkan bagaimana lalu lintas blog Anda meningkat atau menurun pada tahun lalu, memberikan nilai dari bulan ke bulan.

Anda berpotensi dapat menggunakan diagram garis, diagram batang, dan bahkan grafik peluru untuk menunjukkan jenis data ini. Tetapi grafik air terjun memiliki keuntungan untuk menunjukkan keuntungan Anda karena dipengaruhi oleh kerugian dari waktu ke waktu.

Mengapa menggunakan grafik air terjun?

Anda harus menggunakan bagan air terjun alih-alih jenis bagan lain saat mencoba memvisualisasikan data yang mengalami keuntungan dan kerugian. Ini sangat berguna jika Anda ingin melihat bagaimana kerugian mempengaruhi nilai berikutnya.

Salah satu alasan mengapa diagram air terjun efektif dalam pemasaran adalah karena diagram tersebut memberikan konteks pada data yang dilaporkannya. Paling visualisasi data menderita karena mengabaikan keadaan yang mengakibatkan penurunan atau kenaikan jumlah, seperti musim.

Misalnya, katakanlah Anda membuat bagan air terjun pengikut Twitter Anda dari waktu ke waktu. Alih-alih menggunakan grafik garis yang menunjukkan jumlah total pengguna Anda dari waktu ke waktu, bagan air terjun menunjukkan berapa banyak Anda yang hilang — dan bagaimana hal itu memengaruhi angka berikutnya.

Sepintas, grafik ini bisa sulit dibaca. Di bawah ini, mari kita tinjau cara membaca grafik air terjun.

Cara Membaca Bagan Air Terjun

Membaca bagan air terjun akan terasa asing pada awalnya jika Anda belum pernah melakukannya.

Namun, penting untuk diingat bahwa Anda membacanya secara berurutan, dari kiri ke kanan.

Misalnya, Anda melacak lalu lintas blog dari bulan ke bulan. Di paling kiri, Anda akan memiliki total lalu lintas dari tahun sebelumnya. Kemudian, Anda akan memasukkan keuntungan dan kerugian dari bulan ke bulan sepanjang tahun. Di akhir bagan, Anda akan melihat total lalu lintas untuk tahun tersebut.

Berikut tampilannya:

Bagan air terjun lalu lintas blog hipotetis.

Perhatikan bagaimana setiap nilai berakhir baik di mana nilai sebelumnya berakhir atau dimulai. Pada bulan Januari terjadi peningkatan 5.000 pengunjung, tetapi pada bulan Februari dan Maret terjadi penurunan sebanyak 2.000 orang. Nilai lalu lintas April memperhitungkannya dengan mulai dari angka -2.000 dan naik dari sana.

Pada dasarnya, bagan air terjun seharusnya menunjukkan di mana Anda memulai dan di mana Anda berakhir, dengan detail tentang bagaimana Anda sampai di sana. Dalam contoh ini, Anda dapat melihat bulan mana yang memperoleh lalu lintas paling banyak dibandingkan dengan bulan-bulan yang kehilangan lalu lintas. Ini dapat membantu Anda melihat penyesuaian musiman, sambil tetap mengingat gambaran besarnya.

Sekarang, Anda mungkin bertanya-tanya, “Bagan itu terlihat sulit dibuat. Bagaimana saya bisa membuatnya sendiri di Excel?” Di bawah ini, kami akan meninjau proses sederhana untuk membuat bagan air terjun Anda sendiri.

Tidak yakin bagaimana cara melakukannya? Di bawah ini, kami menyertakan template dan instruksi lebih lanjut.

Bonus: Anda juga akan menemukan petunjuk untuk membuat bagan air terjun di Google Spreadsheet, jika itu adalah perangkat lunak spreadsheet pilihan Anda.

Templat Excel Air Terjun

1. Buat tabel dengan empat kolom.

Sebelum Anda bisa membuat bagan air terjun, Anda harus membuat tabel nilai yang ingin Anda wakili di bagan Anda.

Misalnya, apakah Anda melacak nomor lalu lintas blog? Atau mungkin Anda sedang melihat prospek yang dihasilkan dari kampanye pemasaran tertentu? Apa pun itu, sebelum Anda dapat membuat bagan air terjun, Anda harus mengumpulkan data Anda.

Yang harus Anda lakukan adalah membuka Excel atau Google Sheets, dan mulai memasukkan data Anda secara manual. Saat Anda memasukkan data Anda, pastikan Anda menunjukkan perbedaan antara nilai positif dan negatif. Untuk menunjukkan nilai negatif, cukup tambahkan tanda minus di depan angka.

Untuk template ini, kami akan melacak lalu lintas blog. Catatan: semua angka adalah sembarang dan tidak mencerminkan lalu lintas ke blog mana pun.

Contoh tabel excel.

Buat empat kolom. Dua kolom pertama tidak akan memiliki judul. Di sel A2 hingga A15, tulis MULAI, lalu semua 12 bulan, lalu AKHIR.

Di sel C1, tulis “GAIN”, dan di sel D1, tulis “LOSS”.

Dari sana, tempatkan nomor lalu lintas Anda. Berapa banyak lalu lintas yang Anda mulai? Tulis itu di sel B2, di sebelah MULAI. Kemudian, untuk setiap bulan, tuliskan berapa banyak yang Anda peroleh atau hilangkan.

Tambahkan semuanya bersama-sama, termasuk nilai negatif, dan tempatkan di sel B15, di sebelah END.

2. Sorot semua data Anda, lalu masukkan bagan air terjun Anda.

Sekarang setelah Anda memiliki nilai, sorot tabel yang baru saja Anda buat. Di Google Spreadsheet, buka MemasukkanBagan Bagan air terjun.

Ini akan membuat bagan air terjun dan Editor Bagan akan muncul di sisi kanan. Saat Editor Bagan muncul, pastikan bahwa “Bagan Air Terjun” dipilih di bawah Jenis Bagan.

Editor bagan air terjun di Excel.

Di Excel, buka Memasukkan[Waterfall chart symbol]Air terjun.

Opsi untuk membuat bagan air terjun di ExcelBagan Anda akan secara otomatis dibuat berdasarkan nilai dalam template kami.

3. Format bagan air terjun Anda.

Pada titik ini, semua kerja keras dilakukan. Yang harus Anda lakukan adalah memformat bagan Anda dan memastikannya terlihat seperti yang Anda inginkan.

Di Google Sheets, klik tiga titik di sudut kanan atas grafik dan tekan Edit Chart. Anda akan masuk ke Editor Bagan. Di sini, Anda dapat memilih warna bilah, menyesuaikan legenda, atau menambahkan garis kisi. Kemungkinan besar, hal utama yang ingin Anda lakukan di sini adalah menyesuaikan legenda Anda.

Di Excel, Anda akan mengklik bagan, lalu memilih “Desain Bagan” dan “Format” di pita atas untuk membuat bagan terlihat seperti yang Anda inginkan.

Contoh bagan air terjun dengan nilai antara positif dan negatif.

Proses membuat bagan air terjun secara manual bisa merepotkan. Untungnya, Anda juga dapat membuat bagan air terjun menggunakan alat dasbor khusus. Misalnya, HubSpot menawarkan pemasaran dasbor dan perangkat lunak pelaporan yang dapat Anda gunakan untuk membuat grafik. Begini caranya.

Cara Membuat Bagan di HubSpot

1. Buka alat analitik.

Setelah Anda masuk ke portal Anda, arahkan kursor ke tab Laporan dan klik Alat Analytics.

Alat HubSpot Analytics dapat membuat bagan untuk laporan Anda.

2. Pilih apa yang ingin Anda lacak.

Selanjutnya, Anda akan memilih apa yang ingin Anda lacak. Mungkin Anda ingin menganalisis traffic blog seperti yang kami lakukan pada contoh di atas. Atau mungkin Anda ingin meninjau analitik untuk kampanye tertentu.

Apa pun itu, Anda dapat memilih apa yang ingin Anda lacak di Alat Analytics.

Alat analisis HubSpot dapat membuat laporan untuk pemasaran, penjualan, dan layanan.

3. Pilih jenis bagan.

Terakhir, yang harus Anda lakukan adalah memilih bagan gaya yang Anda inginkan. Saat ini, Anda dapat memilih antara bagan Area, bagan Kolom, bagan Garis, atau bagan Kombinasi. Anda akan ingin memilih “Kolom,” yang paling dekat dengan format bagan air terjun.

HubSpot dapat membuat berbagai jenis grafik.

Analisis Air Terjun

Sekarang Anda memiliki bagan air terjun, saatnya untuk menganalisisnya.

Untuk mengulangi, berikut ini cara memahami bagan air terjun Anda:

  • Bagan air terjun menunjukkan serangkaian nilai negatif dan positif. Setiap nilai berdampak pada nilai setelahnya.
  • Misalnya, jika satu minggu Anda kehilangan 3 prospek, nilai berikutnya akan memperhitungkannya. Jika Anda mendapatkan 5 lead, grafik waterfall akan menggunakan nilai -3 sebagai titik awal, sehingga titik akhir Anda adalah keuntungan 2 lead.
  • Setiap kolom diberi kode warna untuk membedakan nilai positif dari nilai negatif.

Dan inilah cara menganalisisnya.

Periksa rentang waktu dengan kerugian terbesar.

Bulan atau minggu mana Anda melihat kerugian terbesar? Sangat penting untuk melihat dan memahami angka-angka ini untuk mendapatkan hasil maksimal dari grafik Anda. Dari sana, Anda dapat memecahkan masalah atau membuat strategi baru untuk bulan-bulan tersebut.

Periksa rentang waktu dengan keuntungan terbesar.

Sebaliknya, lihat rentang waktu yang melihat keuntungan terbesar. Anda ingin meniru apa yang Anda lakukan selama bulan-bulan itu — atau meneliti tren yang memberi Anda dorongan selama masa itu.

Periksa perubahan bersih selama seluruh rentang waktu.

Dari awal hingga akhir, seberapa besar perbedaan yang Anda lihat? Apakah itu perbedaan positif atau negatif? Bisakah bisnis Anda melihat hasil yang lebih baik?

Lihatlah keuntungan dan kerugian dari minggu ke minggu setelah menerapkan strategi baru.

Setelah membuat strategi baru, akan sangat membantu jika menggunakan bagan air terjun untuk melihat bagaimana pengaruhnya terhadap Anda dari minggu ke minggu — apakah Anda melihat lebih banyak hasil positif atau negatif.

Gunakan Bagan Air Terjun untuk Menganalisis Kinerja Anda dengan Lebih Baik

Untuk memastikan Anda memeriksa cakupan penuh analitik Anda, sebaiknya buat bagan air terjun. Ini adalah alat visualisasi data yang bermanfaat yang dapat membantu Anda memahami analitik Anda secara berurutan. Anda tidak lagi harus bergantung pada grafik garis biasa — dengan grafik air terjun, Anda akan memahami keuntungan dan kerugian Anda dari waktu ke waktu pada tingkat yang jauh lebih terperinci.

Catatan Editor: Posting ini awalnya diterbitkan pada Mei 2011 dan telah diperbarui untuk kesegaran, akurasi, dan kelengkapan.

  template pelaporan pemasaran




Source link

Latest Posts

Latest Posts

Don't Miss