Sunday, November 28, 2021

Wellcome Photography Prize 2021 Daftar Pendek


Wellcome Photography Prize telah mengumumkan daftar pendek 2021. Sekarang di tahun ketiganya, hadiah tahun 2021 mencakup tiga bidang minat yang mencerminkan tiga bidang tantangan kesehatan Wellcome di seluruh dunia – kesehatan mental, pemanasan global, dan penyakit menular.

Daftar pendek terdiri dari 90 foto oleh 31 fotografer profesional, amatir dan mahasiswa, dari seluruh dunia. Meliputi topik-topik dari dampak Covid-19 pada wanita transgender di Jakarta, hingga peningkatan suhu di Samudra Arktik, hingga kecanduan dan proses pemulihan, hadiah ini bertujuan untuk menceritakan kisah visual yang provokatif dan menantang prasangka tentang masalah kesehatan yang mendesak di zaman kita ini. .


Mengelola Kesehatan Mental (gambar tunggal). Diputuskan oleh Kate Rosewell. “Pengalaman disosiasi melibatkan perasaan terpisah dari diri sendiri, seperti menonton hidup Anda seolah-olah itu sebuah film. Potret diri jarak jauh seperti ini menangkap perasaan Kate Rosewell, dan membantunya memahami apa yang ada dalam pikirannya. Disosiasi dapat menjadi cara untuk mengalihkan trauma yang intens, tetapi juga dapat terjadi dalam situasi yang tidak terlalu ekstrem, paling tidak isolasi penguncian, yang dengan cara lain telah memisahkan begitu banyak dari kita dari kenyataan”. (Foto oleh Kate Rosewell/Wellcome Photography Prize 2021)

Lebih: Hadiah Fotografi Selamat Datang


Mengelola Kesehatan Mental (gambar tunggal). Penguraian oleh Jameisha Prescod. “Isolasi penguncian memperburuk depresi pembuat film London Prescod, karena dia menghabiskan sebagian besar waktunya dalam kekacauan yang terkonsentrasi di ruangan ini. ‘Di situlah saya bekerja penuh waktu, makan, tidur, bertemu teman-teman dan yang terpenting menangis.’ Tak lama, dia merasa seperti ‘tenggelam dalam kekacauan’. Untuk melarikan diri, dia beralih ke merajut, yang membantu menenangkan pikirannya. Ini mungkin bukan obat, tetapi setidaknya membuat ‘segala sesuatu yang lain berhenti’ untuk sementara waktu”. (Foto oleh Jameisha Prescod/Wellcome Photography Prize 2021)


Mengelola Kesehatan Mental (seri). Potret ADHD oleh Nora Nord. “Rachelle (dia) mengatur kamar tidurnya dengan cermat, perpanjangan dari otak ADHD-nya, penuh dengan ide dan kreativitas. ‘Saya selalu merasa seperti saya terlalu intens, tetapi sekarang saya mengerti bahwa ini adalah gejala dari proses kognitif saya, saya merasa tidak menyesal tentang hal itu’”. (Foto oleh Nora Nord/Wellcome Photography Prize 2021)


Mengelola Kesehatan Mental (seri). Friendship Benches Zimbabwe oleh Brent Stirton. “Elizabeth Mapaire adalah seorang sukarelawan di daerah Zaka. Di sini dia berbicara dengan Sophia Nyamuwngi, yang merasa ingin bunuh diri setelah suaminya meninggalkannya. Para nenek bekerja sebagai konselor sukarela bagi mereka yang tidak memiliki akses ke layanan kesehatan mental. Para peserta diajarkan pendekatan terstruktur untuk mengidentifikasi masalah dan menemukan solusi yang bisa diterapkan. Elizabeth merujuknya ke konselor yang lebih berpengalaman, dan berbicara dengannya lagi nanti tentang langkah-langkah dukungan potensial”. (Foto oleh Brent Stirton/Hadiah Fotografi Wellcome 2021)


Memerangi Infeksi (gambar tunggal). Waktu Coronavirus oleh Aly Song. “Pertarungan global melawan Covid-19 sangat besar, menggunakan banyak taktik berbeda. Di sini, di Wuhan, Cina – dekat tempat pandemi dimulai – pada April 2020, para sukarelawan mendisinfeksi Teater Agung Qintai. Mereka bekerja untuk tim Blue Sky Rescue, LSM kemanusiaan terbesar di China. Ketika pandemi telah berkembang, kami telah belajar lebih banyak tentang tindakan mana yang paling efektif. Beberapa mungkin berbuat lebih banyak untuk meningkatkan kepercayaan publik daripada mencegah penyebaran virus”. (Foto oleh Aly Song/Wellcome Photography Prize 2021)


Memerangi Infeksi (gambar tunggal). Pengantin Corona oleh Hadi Dehghanpour. “Covid-19 dan aturan jarak sosial telah mengganggu kehidupan dalam banyak hal, menyebabkan keluarga di seluruh dunia kehilangan kesempatan khusus yang tak terhitung jumlahnya. Gambar yang dipentaskan di Sabzevar, Iran ini, membayangkan bagaimana seorang pengantin harus berinteraksi jika mereka dipisahkan. Tidak ada upacara pernikahan, tidak ada tamu yang bersorak, tidak ada ciuman. Cinta harus beradaptasi”. (Foto oleh Hadi Dehghanpour/Wellcome Photography Prize 2021)


Memerangi Infeksi (seri). Pandemi Berikutnya oleh Hugh Kinsella Cunningham. “Virus baru yang mematikan dapat menyebar dari hewan ke manusia, dan daerah dengan keanekaragaman hayati yang kaya, seperti hutan Republik Demokratik Kongo, telah terlibat dalam munculnya virus seperti HIV dan Ebola. gorila gunung tua. Dia diselamatkan dari jerat pemburu, kehilangan kakinya dalam prosesnya. Taman Nasional Virunga mengoperasikan tempat perlindungan bagi gorila yang telah menjadi yatim piatu atau diselamatkan, memberi mereka tempat tinggal yang aman, bebas dari kontak manusia yang mengganggu”. (Foto oleh Hugh Kinsella Cunningham/Wellcome Photography Prize 2021)


Memerangi Infeksi (seri). 2 Meter: Potret Bertopeng di Ridley Road oleh Gideon Mendel. “Hana Lameiras, manajer proyek TI. ‘Dampak terbesar dalam hidup saya adalah redundansi saya. Saya menangis ketika mendengarnya karena saya merasa gagal dan saya malu. Sekarang saya bersyukur di mana saya berada dan bersemangat karena itu mengajari saya untuk menjadi tangguh dan memiliki keberanian untuk tumbuh menjadi yang tidak diketahui’”. (Foto oleh Gideon Mendel/Wellcome Photography Prize 2021)


Memerangi Infeksi (seri). Ukur dan Tengah oleh Ingmar Björn Nolting. “Pasangan muda bertemu di perbatasan yang sebelumnya terbuka antara Konstanz, Jerman, dan Kreuzlingen, Swiss. Pihak berwenang memasang pagar, dan kemudian pagar kedua untuk memaksa menjaga jarak lebih efektif. Di sini, di hamparan tanah pribadi, hanya ada satu pagar tua, yang memungkinkan sedikit kontak fisik”. (Foto oleh Björn Nolting/Wellcome Photography Prize 2021)


Memerangi Infeksi (gambar tunggal). Memerangi Pandemi oleh Sudipto Das. “Ini melelahkan. Seorang kondektur trem di Kolkata, India, mengenakan pakaian pelindung dari ujung kepala sampai ujung kaki bahkan di siang musim panas yang terik. Ini terjadi ketika pembatasan dilonggarkan setelah penguncian Covid-19 pertama di India – transportasi umum berjalan, tetapi staf disarankan untuk mengenakan setelan seperti ini. Kita semua sudah terbiasa memberi hormat pada upaya petugas kesehatan, tetapi banyak orang lain yang bekerja di depan umum juga melakukan tugas yang melelahkan untuk menjaga orang tetap aman”. (Foto oleh Sudipto Das/Wellcome Photography Prize 2021)


Kesehatan di Dunia Pemanasan (gambar tunggal). Menghilangkan Bahan Bakar Fosil di Jerman oleh Krisztián Bócsi. “Mencegah lebih baik daripada mengobati. Semakin cepat dunia dapat mengurangi emisi rumah kaca, semakin baik kita dapat menghindari bahaya kesehatan yang ditimbulkan oleh pemanasan global. Sebagian besar dari ini akan datang dari penggantian penggunaan bahan bakar fosil, seperti pembangkit listrik lignit Jänschwalde di Peitz, Jerman. Lignit, juga dikenal sebagai batubara coklat, adalah salah satu sumber energi yang paling intensif karbon. Pemerintah Jerman berkomitmen untuk menghilangkan penggunaan batu bara pada tahun 2038 seiring dengan semakin banyaknya negara yang beralih ke energi terbarukan”. (Foto oleh Krisztián Bócsi/Wellcome Photography Prize 2021)


Kesehatan di Dunia Pemanasan (seri). Matahari, Bukan Garam oleh Ayomitunde Adeleke. “Ada bukti bahwa kenaikan suhu meningkatkan risiko kanker kulit – bahaya khusus bagi orang-orang dengan albinisme. Di Nigeria, hubungannya tidak selalu dipahami dengan baik, dan orang sering mengira gejalanya disebabkan oleh terlalu banyak makan garam. Victoria kehilangan saudara laki-laki dan perempuannya karena kanker kulit. Pekerjaan mereka membuat mereka terkena sinar matahari yang keras setiap hari. Setelah ketidakpastian tentang mengapa mereka sakit, mereka akhirnya dibawa ke rumah sakit, tetapi saat itu sudah terlambat”. (Foto oleh Ayomitunde Adeleke/Wellcome Photography Prize 2021)


Kesehatan di Dunia Pemanasan (seri). Menyelam Maladewa Edoardo Delille dan Giulia Piermartiri. “Dengan naiknya permukaan laut, dataran rendah Maladewa diprediksi akan tenggelam pada akhir abad ini. Pemerintah sedang mengerjakan solusi seperti hambatan, dan bergerak menuju ekonomi nol bersih untuk mempromosikan kehidupan yang berkelanjutan. Untuk mengilustrasikan bahaya di masa depan, Edoardo Delille dan Giulia Piermartiri memproyeksikan foto wisata menyelam ke pemandangan lokal”. (Foto oleh Edoardo Delille dan Giulia Piermartiri/Wellcome Photography Prize 2021)


Kesehatan di Dunia Pemanasan (seri). Memori Terbakar: Arkeologi dari Darurat Iklim Gideon Mendel dan Jonathan Pierredon. “Kebakaran Carr pada tahun 2018 adalah salah satu kebakaran hutan paling dahsyat di California, menyebar di lahan kering dan dipercepat oleh tornado. Itu menghancurkan 359 mil persegi tanah dan memaksa 36.000 orang mengungsi, dan asapnya menyebar ke lima negara bagian. Delapan orang meninggal. Meningkatnya suhu dan peristiwa cuaca ekstrem membuat kebakaran seperti ini menjadi ancaman yang semakin besar bagi kehidupan manusia. Mendel bekerja dengan Pierredon untuk membuat foto-foto tintype dari benda-benda rusak yang ditemukan di reruntuhan rumah-rumah penduduk”. (Foto oleh Gideon Mendel dan Jonathan Pierredon/Wellcome Photography Prize 2021)


Kesehatan di Dunia Pemanasan (gambar tunggal). Air Mata Kekeringan Sharwar Apo. “Orang tua membawa anak mereka ke rumah sakit di Rajshahi, Bangladesh, 10-15 mil melintasi tanah yang gersang, sang ibu memegang infus saline sepanjang jalan. Hampir sepanjang tahun, tanah mati seperti ini, tetapi selama empat bulan banjir. Either way, air minum yang aman langka, tanaman tidak dapat tumbuh, masalah kesehatan berlimpah – dari dehidrasi hingga infeksi – dan transportasi terbatas. Perjalanan keluarga ini berhasil, dan anak itu dirawat karena diarenya. Tetapi banyak dari mereka yang mencoba perjalanan ini tidak seberuntung itu”. (Foto oleh Sharwar Apo/Wellcome Photography Prize 2021)


Kesehatan di Dunia Pemanasan (seri). Sebuah Elegi untuk Kematian Hamun Hashem Shakeri. “Selama berabad-abad, Sistan dan Baluchestan telah menjadi wilayah subur Iran, dengan hutan dan lahan pertanian yang produktif. Tapi perubahan iklim yang cepat mengubahnya menjadi gurun, membawa kekeringan, kelaparan, pengangguran dan emigrasi massal. Abdullah yang sedang berpuasa sedang beristirahat di bawah pohon buah-buahan yang baru saja mengering dan dihinggapi kumbang. Masih banyak pepohonan hijau di sekitarnya, tetapi dia percaya bahwa pertanian akan segera menjadi tidak layak di sini”. (Foto oleh Hashem Shakeri/Wellcome Photography Prize 2021)


Kesehatan di Dunia Pemanasan (gambar tunggal). Keluarga di Ujung Dunia oleh Michael Snyder. “Di sini, di tepi kota paling utara di dunia, seorang gadis kecil pergi bermain. Saga Bernlow dan keluarganya tinggal di kepulauan Svalbard, Norwegia, di samudra Arktik, tempat suhu naik dengan cepat. Bisnis kereta luncur anjing mereka menghadapi masa depan yang tidak pasti karena tumpukan salju mencair lebih awal setiap tahun. Dan risiko lain juga mengintai: para ilmuwan khawatir bahwa lapisan es yang mencair dapat melepaskan bakteri atau virus yang sudah lama punah kembali ke atmosfer”. (Foto oleh Michael Snyder/Wellcome Photography Prize 2021)

(Dikunjungi 1 kali, 59 kunjungan hari ini)

(function(d, s, id) {
var js, fjs = d.getElementsByTagName(s)[0];
if (d.getElementById(id)) return;
js = d.createElement(s); js.id = id;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/sdk.js#xfbml=1&appId=1521032898120611&version=v2.0”;
fjs.parentNode.insertBefore(js, fjs);
}(document, ‘script’, ‘facebook-jssdk’));

(function(d){
var js, id = ‘facebook-jssdk’, ref = d.getElementsByTagName(‘script’)[0];
if (d.getElementById(id)) {return;}
js = d.createElement(‘script’); js.id = id; js.async = true;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/all.js”;
ref.parentNode.insertBefore(js, ref);
}(document));

/*=====================*/

(function() {
var po = document.createElement(“script”); po.type = “text/javascript”;
po.async = true;
po.src = “https://apis.google.com/js/plusone.js?publisherid=116390727576595561749”;
var s = document.getElementsByTagName(“script”)[0]; s.parentNode.insertBefore(po, s);
})();

/*=====================*/
!function(e,n,t){var o,c=e.getElementsByTagName(n)[0];e.getElementById
var js, fjs = d.getElementsByTagName(s)[0];
if (d.getElementById(id)) return;
js = d.createElement(s); js.id = id;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/sdk.js#xfbml=1&appId=1521032898120611&version=v2.0”;
fjs.parentNode.insertBefore(js, fjs);
}(document, ‘script’, ‘facebook-jssdk’));



Source link

Latest Posts

Latest Posts

Don't Miss