Tuesday, October 19, 2021

Semua yang Perlu Anda Ketahui Tentang Basis Segmentasi


Segmentasi pasar adalah proses yang kuat karena memisahkan audiens Anda menjadi beberapa kelompok sehingga Anda dapat menargetkan mereka secara efektif berdasarkan ciri-ciri seperti tantangan yang mereka hadapi dan/atau bagaimana mereka akan merespons upaya pemasaran tertentu.

Cara paling efektif untuk menentukan sifat mana yang akan Anda gunakan untuk mengelompokkan audiens Anda adalah dengan menggunakan basis segmentasi.

Mulailah dengan Perangkat Lunak Pemasaran HubSpot Gratis

Dalam posting blog ini, kami akan membahas definisi basis segmentasi, cara menerapkannya di perusahaan Anda, dan bagaimana Anda dapat menggunakan beberapa basis segmentasi sekaligus.

Sebelum kita menyelami lima dasar segmentasi, mari kita bahas dasar-dasarnya.

Basis Segmentasi dalam Pemasaran

Segmentasi pemasaran mengasumsikan semua pelanggan Anda adalah unik dan dapat dikategorikan berdasarkan karakteristik atau ciri umum yang Anda tetapkan. Karakteristik atau sifat tersebut hampir selalu cocok dengan lima basis segmentasi, yang kami akan mengulasnya di bawah.

Manfaat Menggunakan Segmentasi Berbasis dalam Pemasaran

Dengan menggunakan basis segmentasi dalam pemasaran, Anda akan membuka peluang yang akan membantu Anda:

  • Tingkatkan pengalaman pelanggan.
  • Pasarkan produk Anda secara efektif.
  • Mengembangkan materi pemasaran dan penjualan yang ditargetkan.
  • Mengidentifikasi area untuk pengembangan produk.
  • Tunjukkan pada audiens target Anda bagaimana Anda dapat mengatasi tantangan mereka.

Basis Segmentasi dalam Operasi Pemasaran

Operasi pemasaran didefinisikan sebagai, “… orang, proses, dan teknologi yang memperkuat strategi pemasaran bisnis secara keseluruhan dan meningkatkan peluang keberhasilan.”

Saat mengerjakan pemasaran, strategi data, implementasi, dan pelaporan, tim operasi pemasaran dapat mengaitkan prospek dan kontak dengan basis segmentasi Anda. Itu berarti mereka dapat memunculkan strategi untuk secara efektif menargetkan segmen pelanggan tersebut serta laporan, dasbor yang relevan, dan metrik untuk melacak kesuksesan Anda dalam pemasaran kepada anggota audiens tersebut.

Akibatnya, tim pemasaran Anda yang lebih besar akan memiliki akses ke segmen pemasaran yang lebih terorganisir, data kontak, laporan, dan metrik yang relevan. Itu berarti pengalaman pelanggan yang lebih baik yang mengonversi lebih banyak anggota audiens.

Sekarang, mari kita lihat lima dasar segmentasi dan definisinya.

1. Segmentasi Psikografis

Segmentasi psikografis mengacu pada ciri-ciri psikologis seseorang. Ini termasuk preferensi dan pola gaya hidup audiens Anda, dan mengapa mereka berpikir seperti itu. Ini juga mencakup aktivitas, minat, dan pendapat khas mereka.

2. Segmentasi Demografis

Segmentasi demografi mengacu pada deskripsi statistik dan ciri-ciri sosial ekonomi audiens Anda. Ini termasuk usia, pendidikan, dan jenis kelamin, tingkat kelahiran, jenis kelamin, status pernikahan, pendapatan, dan status pekerjaan.

3. Segmentasi Geografis

Segmentasi geografis mengacu pada lokasi di mana audiens Anda tinggal dan/atau bekerja. Anda dapat pergi seluas atau sedetail yang Anda inginkan dengan segmentasi geografis — misalnya, Anda dapat mengelompokkan audiens Anda berdasarkan benua, negara, negara bagian/kota, kota kecil, lingkungan, dan sebagainya.

4. Segmentasi Firmografi

Segmentasi firmografi mengacu pada atribut perusahaan dan berguna bagi perusahaan B2B yang sedang mengembangkan basis segmentasi mereka. Ini termasuk tetapi tidak terbatas pada ukuran, industri, dan lokasi mereka.

(Anda mungkin menganggap segmentasi firmografi sebagai segmentasi demografis tapi untuk bisnis.)

5. Segmentasi Perilaku

Segmentasi perilaku mengacu pada tindakan, kebiasaan, dan interaksi kelompok audiens. Jika Anda berpikir ini terdengar seperti segmentasi demografis, Anda tidak salah. Tapi itu masuk lebih dalam ke kebiasaan membeli seseorang daripada segmentasi demografis.

Misalnya, segmentasi perilaku memberikan wawasan tentang manfaat yang diperoleh seseorang dari membeli dan menggunakan produk tertentu serta seberapa siap (atau tidak siap) produk tersebut untuk diubah menjadi pelanggan.

Kiat Pro: Gunakan alat Penargetan Perilaku HubSpot untuk mempersonalisasi jangkauan pemasaran dalam skala besar sekaligus membuat setiap interaksi terasa unik.

alat segmentasi perilaku hubspot untuk beberapa basis segmentasi

Fitur relevan lainnya yang dapat Anda akses dengan alat Penargetan Perilaku HubSpot adalah:

  • Wawasan tentang cara audiens Anda berinteraksi dengan situs/konten Anda.
  • Daftar aktif untuk segmentasi lanjutan, penargetan, dan pembangunan audiens.
  • Pemicu berbasis peristiwa untuk mengirim pesan kepada anggota audiens pada waktu yang tepat.

Menggunakan Beberapa Basis Segmentasi

Anda tidak harus hanya menggunakan satu atau dua basis segmentasi — Anda dapat menggunakan kelimanya, atau campurannya.

Dan begitu Anda memilih basis segmentasi yang akan Anda gunakan untuk maju, Anda tidak akan terjebak selamanya. Seiring berkembangnya bisnis Anda, begitu juga basis pelanggan dan audiens target Anda. Itu berarti Anda tentu ingin meninjau, memperbarui, menambah, dan menghapus dari daftar basis segmentasi Anda dari waktu ke waktu.

Kuncinya adalah menggunakan basis segmentasi yang penting bagi bisnis Anda secara akurat dan menerapkannya dengan cara yang memungkinkan Anda untuk secara efektif menargetkan dan menjangkau anggota audiens di dalamnya.

Sebelum kami memberikan beberapa kiat tentang cara menggunakan beberapa basis segmentasi, mari luangkan waktu sejenak untuk membahas mengapa Anda ingin menggunakan beberapa basis segmentasi.

Mengapa Menggunakan Beberapa Basis Segmentasi

Bisnis menggunakan beberapa basis segmentasi — sebuah proses yang juga dikenal sebagai pemasaran multi-segmen — karena produk atau layanan yang mereka jual berlaku untuk anggota audiens target dengan cara yang berbeda.

Misalnya, bisnis yang menjual rok tenis dapat menjual rok kepada pelanggan yang banyak bermain tenis, dan kepada pelanggan lain yang tidak bermain tenis tetapi menginginkan rok olahraga untuk aktivitas lain (misalnya lari, jalan kaki, dll.) .

Beberapa basis segmentasi juga biasa digunakan jika bisnis Anda menjual lebih dari satu produk atau layanan. Misalnya, perusahaan yang menjual rok tenis mungkin juga menjual raket tenis dan sepatu tenis. Pelanggan yang membutuhkan rok versus raket tenis atau sepatu perlu ditargetkan secara berbeda. Apalagi jika barang-barang tenis itu untuk pria, wanita, dan anak-anak.

Cara Menggunakan Beberapa Basis Segmentasi

Dengan menggunakan beberapa basis segmentasi, Anda akan mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang orang-orang yang melengkapi audiens target Anda — sebagai hasilnya, Anda akan dapat menargetkan mereka secara lebih efektif, memenuhi (dan melampaui) kebutuhan dan harapan mereka, dan mengonversi lebih banyak dari mereka menjadi pelanggan.

Berikut adalah beberapa tip yang perlu diingat saat menggunakan beberapa basis segmentasi:

  • Tentukan basis segmentasi mana yang ingin Anda bangun untuk audiens unik Anda dan seberapa terperinci Anda ingin masuk ke dalam segmen tersebut.
  • Berkolaborasi secara internal di seluruh pemasaran (dan bahkan penjualan) sambil mengidentifikasi dan mendefinisikan segmen pelanggan Anda untuk memastikan segmen tersebut seakurat dan seakurat mungkin.
  • Tinjau dan perbarui basis segmentasi Anda jika dan bila diperlukan (mis., lihat basis segmentasi setiap tiga bulan untuk memastikan basis segmentasi berkembang bersama bisnis Anda).
  • Dapatkan umpan balik dari anggota tim Anda (Anda dapat melakukan ini di seluruh pemasaran dan penjualan) tentang cara segmen Anda diatur. Anda juga bisa survei (dan memberi insentif) pelanggan Anda saat ini, atau mereka yang baru saja melakukan konversi, untuk meminta umpan balik mereka seputar konten pemasaran dan upaya penargetan Anda.

Gunakan Basis Segmentasi untuk Tumbuh Lebih Baik

Menggunakan basis segmentasi memiliki sejumlah manfaat. Anda dapat lebih memahami audiens Anda, menargetkan prospek dan prospek Anda secara lebih efektif, membuat dan menawarkan materi pemasaran dan penjualan yang lebih memenuhi kebutuhan mereka, mengidentifikasi pengembangan produk dan peluang pemasaran, dan banyak lagi. Mulailah mengerjakan milikmu basis segmentasi bisnis untuk tumbuh lebih baik.

Sumber Daya Gratis: Cara Menjangkau & Melibatkan Pemirsa Anda di Facebook



Source link

Latest Posts

Latest Posts

Don't Miss