Desain Grafis

Visi Futuristik Walter Pichler dari tahun 60-an

TV-Helm (Ruang tamu portabel), 1967

Prototipe, serangkaian patung yang dibuat pada tahun 60-an oleh Walter Pichler, mengeksplorasi tumpang tindih arsitektur/desain/patung. Bahan (poliester, Plexiglas, PVC, aluminium, elemen tiup) yang digunakan oleh seniman Austria masih baru pada saat itu.

TV-Helm (Ruang tamu portabel), 1967

Sekitar empat puluh lima tahun yang lalu seorang pria mengenakan helm putih mirip kapal selam yang memanjang dari depan ke belakang. Seluruh kepalanya menghilang ke dalam kapsul futuris; hanya judul yang mengkhianati apa yang terjadi. Helm TV yang dibuat pada tahun 1967 adalah perangkat teknis yang mengisolasi pengguna saat memasukkannya ke dalam jaringan informasi yang tak ada habisnya: tertutup terhadap dunia luar, pemakainya benar-benar fokus pada layar di depan matanya.

TV-Helm (Ruang tamu portabel), 1967

TV Helmet adalah karya Walter Pichler dan tidak hanya secara formal mengantisipasi kacamata cyber yang dikembangkan beberapa dekade kemudian; Pichler juga mengartikulasikan pertanyaan konten dalam kaitannya dengan pengalaman media jauh sebelum “dunia maya” ditemukan. Bahkan saat itu, Walter Pichler mungkin sudah menjadi kritikus media karena dia tetap menjadi kritikus hingga hari ini. Tetapi dia juga seorang seniman yang berpikir secara konseptual yang menjelajahi ruang sejak dini—di luar empat tembok dan struktur kota. Pichler menyebut penemuannya sebagai Ruang Tamu Portabel. Desain perintisnya, The Prototypes, adalah gelembung hidup plastik pneumatik dari tahun enam puluhan yang mencari jawaban atas pertanyaan kehidupan individual masa depan di suatu tempat antara bidang desain, arsitektur, dan seni. Dengan mengacu pada perjalanan ruang angkasa dan material modernis, patung futuris Pichler menginspirasi keinginan untuk masa depan—bahkan jika pesannya dikatakan memiliki nada skeptis atau sarkastik.

Walter Pichler, Prototipe Kamar Kecil no.4, 1967

Pichler menulis kata-kata ini pada tahun 1962, menjelang pameran di mana ia berkolaborasi dengan sesama arsitek Wina Hans Hollein.

“(Arsitektur) lahir dari pemikiran yang paling kuat. Bagi laki-laki itu akan menjadi paksaan, mereka akan menahannya atau mereka akan hidup – hidup, seperti yang saya maksud kata … (Arsitektur) tidak mempertimbangkan kebodohan dan kelemahan. Itu tidak pernah melayani. Itu menghancurkan mereka yang tidak tahan … Mesin telah menguasai [architecture] dan manusia sekarang hanya ditoleransi dalam domainnya. “

Walter Pichler, Prototipe Kamar Kecil no.4, 1967

Pernyataan nihilisme tunggal, ikonoklasme tanpa malu-malu; sebuah pernyataan Ulrich Conrads pernah disebut “tesis paling mutlak” di semua arsitektur abad kedua puluh. Pada tahun enam puluhan, setelah belajar di Hochschule für Architektur di Wina, ia bekerja dengan temannya, arsitek terkenal internasional Hans Hollein, pada konsep arsitektur baru. Pada tahun 1963, keduanya dipamerkan bersama di Galerie nächst St. Stephan dengan judul Arsitektur. Hollein dan dia menjelajahi desain arsitektur utopis; mereka melawan subdivisi kota yang berkembang dengan visi modernis yang lebih besar yang terbuat dari semen, menyatakan arsitektur “terbebas dari kendala bangunan.”

Walter Pichler, Prototipe Kamar Kecil no.4, 1967

Helm TV/Ruang Tamu Portabel (1967) dan Ruang Kecil (1967) harus dipakai, sedangkan Intensivbox yang belum direalisasi adalah ruang berbentuk bola tempat subjek digeser pada lintasan. Simulator yang mengisolasi ini menghilangkan satu dari kenyataan yang ada dan dapat dilihat sebagai kesimpulan akhir dari gangguan teknologi pada tubuh. Dibangun dari plastik dan disematkan dengan perangkat televisi dan speaker, helm ini meningkatkan pengalaman menonton televisi hingga merugikan segalanya. Pichler berharap untuk mengisolasi dan mengisolasi dirinya (dan pemirsanya) dari perangkap konsumerisme dan obsesi media, tetapi dalam helmnya ini mengambil bentuk representasi literal dari perangkap tersebut. “Konsumen” diisolasi dari lingkungannya, tetapi di dalam helm hanya media yang diizinkan sebagai input. Karya-karya ini juga merupakan kritik terhadap pernyataan ironis kolaborator Hans Hollein bahwa “semuanya adalah arsitektur.”

Kepala Sosok Bergerak

Walter Pichler (Courtesy Contenporary Fine Arts, Berlin. Foto: Elfie Semotan)

(Dikunjungi 1 kali, 1 kunjungan hari ini)

(function(d, s, id) {
var js, fjs = d.getElementsByTagName(s)[0];
if (d.getElementById(id)) return;
js = d.createElement(s); js.id = id;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/sdk.js#xfbml=1&appId=1521032898120611&version=v2.0”;
fjs.parentNode.insertBefore(js, fjs);
}(document, ‘script’, ‘facebook-jssdk’));

(function(d){
var js, id = ‘facebook-jssdk’, ref = d.getElementsByTagName(‘script’)[0];
if (d.getElementById(id)) {return;}
js = d.createElement(‘script’); js.id = id; js.async = true;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/all.js”;
ref.parentNode.insertBefore(js, ref);
}(document));

/*=====================*/

(function() {
var po = document.createElement(“script”); po.type = “text/javascript”;
po.async = true;
po.src = “https://apis.google.com/js/plusone.js?publisherid=116390727576595561749”;
var s = document.getElementsByTagName(“script”)[0]; s.parentNode.insertBefore(po, s);
})();

/*=====================*/
!function(e,n,t){var o,c=e.getElementsByTagName(n)[0];e.getElementById
var js, fjs = d.getElementsByTagName(s)[0];
if (d.getElementById(id)) return;
js = d.createElement(s); js.id = id;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/sdk.js#xfbml=1&appId=1521032898120611&version=v2.0”;
fjs.parentNode.insertBefore(js, fjs);
}(document, ‘script’, ‘facebook-jssdk’));


Source link

CiptaNetwork

A collection of useful articles about the world of graphic design and digital marketing that you should read to add insight.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button