Sunday, November 28, 2021

Twitter ingin Anda berpikir sebelum me-retweet kebohongan politisi


Untuk berpikir sebelum Anda menekan “retweet.” Sungguh gagasan yang aneh.

Pemilihan presiden AS semakin dekat, dan politisi di seluruh negeri bersiap-siap untuk memuntahkan omong kosong di platform media sosial favorit mereka. Indonesia berharap Anda setidaknya akan berpikir sejenak sebelum membantu menyebarkan kebohongan itu.

Di sebuah posting blog yang panjang, perusahaan yang berbasis di San Francisco menyusun rencananya – jika semuanya berjalan sebagaimana mestinya – membatasi penyebaran informasi yang salah menjelang pemilu. Mulai 20 Oktober, dan berjalan “sampai setidaknya akhir minggu Pemilu”, tweet dari tokoh politik AS akan disimpan dengan sewa yang lebih pendek.

Tapi jangan terlalu terburu-buru, karena aturan baru Twitter hanya berlaku untuk sebagian kecil tweet dan pengguna.

Secara khusus, jika Twitter mengidentifikasi tweet dari seorang tokoh politik AS sebagai melanggar “kebijakan terhadap informasi yang menyesatkan tentang integritas sipil, COVID-19, dan media sintetis dan yang dimanipulasi” (dan itu besar jika), dan jika kemudian memutuskan untuk memberi label pada tweet tersebut, kemampuan orang untuk berinteraksi dengan tweet itu akan dibatasi.

Anda tidak akan dapat membalas tweet, menyukainya, atau langsung me-retweet. Namun, Anda masih dapat mengutip tweet itu – yaitu, me-retweet dengan komentar.

Lindsay McCallum, yang bekerja di tim komunikasi Twitter, katakan dengan ringkas: “Pikirkan sebelum Anda (ulang) tweet[.]”

Yang penting, pembatasan ini berlaku untuk lebih dari sekedar akun politisi AS. Mereka juga mencakup akun kampanye, akun berbasis di AS dengan lebih dari 100.000 pengikut, dan akun “yang memperoleh keterlibatan signifikan”.

Tentu kita semua tahu WHO aturan ini benar-benar diarahkan.

Selain perubahan di atas, Twitter menghilangkan penekanan pada retweet biasa. Ke depannya, saat Anda menekan tombol “retweet”, Anda akan secara otomatis dibawa ke kolom “kutipan tweet”.

“Meskipun hal ini menambah gesekan ekstra bagi mereka yang hanya ingin me-Retweet, kami berharap ini akan mendorong semua orang untuk tidak hanya mempertimbangkan mengapa mereka memperkuat Tweet, tetapi juga meningkatkan kemungkinan orang menambahkan pemikiran, reaksi, dan perspektif mereka sendiri ke percakapan , “catat entri blog tersebut. “Jika orang tidak menambahkan apa pun pada pembuat Tweet Kutipan, itu akan tetap muncul sebagai Retweet.”

Perlambat gulungan Anda.

Perlambat gulungan Anda.

Twitter mulai meluncurkan perubahan khusus ini, untuk sejumlah orang yang tidak ditentukan, hari ini.

Pembaruan terkait pemilu lainnya termasuk berhenti mengisi timeline Anda dengan “‘disukai oleh’ dan ‘diikuti oleh’ rekomendasi dari orang yang tidak Anda ikuti” (Anda juga dapat atur garis waktu Anda secara kronologis, omong-omong), dan, suka Facebook sebelumnya, melabeli tweet yang secara prematur menyatakan kemenangan pemilu.

LIHAT JUGA: Trump secara salah mengklaim ada ‘obat’ untuk COVID-19 di Facebook, posting Twitter

Secara keseluruhan, perubahan ini memperjelas bahwa Twitter mengharapkan hari-hari penutupan pemilu – dan minggu berikutnya – menjadi kekacauan online yang panas. Mungkin, mungkin saja, upaya ini akan membuat segalanya menjadi kurang ceroboh.

Ikuti Mashable SEA di Facebook, Indonesia, Instagram, dan Youtube.

Gambar sampul bersumber dari CAFT.



Source link

Latest Posts

Latest Posts

Don't Miss