Sunday, October 24, 2021

Sujata Setia Memotret Anak-Anak Dengan Rambut Luar Biasa


Menurut Sujata Setia: “Saya tidak akan menyuruh anak kecil memakai wig untuk kepentingan fotografi,” adalah komentar pertama yang saya terima ketika saya mulai memposting gambar anak-anak cantik ini di media sosial saya. Dan setiap kali saya menghapus satu komentar seperti itu, komentar lainnya muncul.

Lebih: Sujata Setia h / t: boredpanda

Tapi sebenarnya saya memulai rangkaian foto ini karena saya ingin menjelaskan fakta bahwa “bias berdasarkan tekstur rambut” bukan hanya sebuah konsep … ini adalah hal yang nyata dan anak kecil itu harus menghadapinya di banyak kesempatan di hidup mereka.”

“Orang selalu ingin menyentuh rambutnya! Teman-teman menyebutnya fluffy. Itu membuatnya sangat kesal dan terkadang dia bertanya-tanya mengapa rambutnya tidak seperti yang lain, ”kata ibu Mimi kepada saya ketika saya pergi untuk memotretnya dengan adik laki-lakinya di Dubai.”

“Saat saya mengirimkan gambar-gambar ini kepada keluarga anak-anak ini, salah satu ibu membalas kepada saya dengan mengatakan,“ Saya tidak bisa berhenti melihat foto-foto itu. Ini berdampak besar pada Ava. Dia benar-benar marah tentang rambutnya dan dia bahkan ingin memotongnya, tetapi setelah pemotretan yang Anda lakukan dengannya, saya menunjukkan foto-foto itu dan berkata kepadanya, lihat betapa cantiknya Anda dan dia memiliki senyum terbesar di wajahnya. Dia sekarang telah menemukan kepercayaan diri, yang sudah lama dia rindukan. Bahkan melihat gadis-gadis lain dengan rambut seperti miliknya sangat membantu. “

“Tujuan saya untuk pemotretan ini adalah hanya membuat anak-anak ini mengalami dunia magis masa kanak-kanak dan melupakan segalanya untuk sekali saja. Inilah mengapa saya membawa mereka ke lokasi di mana mereka dapat dengan bebas menghabiskan waktu dengan satu sama lain ditemani hewan berbulu. “

“Saat mereka keluar dan tentang saat rambut mereka rontok… kamu mendengar bisikan dan tatapan atau orang-orang menunjuk,” kata ibu Adanya kepadaku. Namun selama pemotretan ini, tidak ada bisikan; hanya tawa nyaring. Tidak ada yang menunjuk jari; hanya berpegangan tangan. Tidak ada tatapan aneh yang lewat; hanya terlihat dari kasih sayang dan pengertian. “












(Dikunjungi 1 kali, 1 Kunjungan hari ini)

(function(d, s, id) {
var js, fjs = d.getElementsByTagName(s)[0];
if (d.getElementById(id)) return;
js = d.createElement(s); js.id = id;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/sdk.js#xfbml=1&appId=1521032898120611&version=v2.0”;
fjs.parentNode.insertBefore(js, fjs);
}(document, ‘script’, ‘facebook-jssdk’));

(function(d){
var js, id = ‘facebook-jssdk’, ref = d.getElementsByTagName(‘script’)[0];
if (d.getElementById(id)) {return;}
js = d.createElement(‘script’); js.id = id; js.async = true;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/all.js”;
ref.parentNode.insertBefore(js, ref);
}(document));

/*=====================*/

(function() {
var po = document.createElement(“script”); po.type = “text/javascript”;
po.async = true;
po.src = “https://apis.google.com/js/plusone.js?publisherid=116390727576595561749”;
var s = document.getElementsByTagName(“script”)[0]; s.parentNode.insertBefore(po, s);
})();

/*=====================*/
!function(e,n,t){var o,c=e.getElementsByTagName(n)[0];e.getElementById
var js, fjs = d.getElementsByTagName(s)[0];
if (d.getElementById(id)) return;
js = d.createElement(s); js.id = id;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/sdk.js#xfbml=1&appId=1521032898120611&version=v2.0”;
fjs.parentNode.insertBefore(js, fjs);
}(document, ‘script’, ‘facebook-jssdk’));



Source link

Latest Posts

Latest Posts

Don't Miss