Sunday, November 28, 2021

Subdomain atau Subdirektori? Apa Itu & Bagaimana Mereka Mempengaruhi SEO


Salah satu argumen paling panas yang pernah saya ikuti adalah tentang apakah Taylor Swift adalah penari yang baik atau tidak.

Hal pertama yang harus Anda ketahui tentang saya adalah bahwa Taylor Swift adalah artis favorit saya. Jadi, Anda akan kesulitan meyakinkan saya bahwa dia buruk dalam segala hal (karena dia tidak buruk).

Pakar SEO mungkin memiliki cara yang sama ketika memperdebatkan apakah subdomain atau subdirektori lebih baik untuk SEO. Sebagai pemasar, perdebatan itu dapat menyebabkan kebingungan dan kelumpuhan analisis.

Pada artikel ini, Anda akan mempelajari perbedaan antara subdomain dan subdirektori dan bagaimana pengaruhnya terhadap SEO. Ada pro dan kontra untuk keduanya, dan Anda harus mempertimbangkan semua faktor ini sebelum melanjutkan dengan proyek situs web Anda.

Panduan Gratis: Cara Menjalankan Audit Teknis SEO

URL subdirektori

Dalam URL, subdirektori muncul setelah direktori root atau nama domain. Misalnya, domain root HubSpot adalah hubspot.com. Jadi URL subdirektori mungkin hubspot.com/pricing. Atau mungkin sesuatu yang lebih rumit seperti hubspot.com/pricing/sales. Di bawah ini adalah ilustrasi dari satu kemungkinan struktur subdirektori.

Contoh struktur subdirektori HubSpot

Ketika datang ke subdirektori, pikirkan struktur yang mirip dengan boneka bersarang. Setiap folder dapat membangun satu sama lain hampir tanpa batas. Itu berarti Anda dapat memiliki subfolder di dalam subfolder di dalam subfolder hingga Anda memiliki kedalaman puluhan, berpotensi ratusan, lapisan.

Tetapi hanya karena Anda bisa tidak berarti Anda harus melakukannya.

Terlalu banyak lapisan subfolder bisa menjadi mimpi buruk SEO. String URL menjadi panjang dan membingungkan, pengalaman pengguna berisiko dengan setiap klik yang diperlukan untuk sampai ke bagian konten berikutnya, dan crawler mesin telusur akan merasa hampir tidak mungkin untuk merayapi situs Anda untuk konten baru dan kemenangan SEO lainnya. telah menambahkan.

Di sisi lain, subfolder bisa sangat bagus untuk SEO karena mereka menyimpan tautan balik yang diperoleh, otoritas domain, dan otoritas halaman terkait erat dengan domain root. Dan ketika situs cukup mudah dinavigasi, URL-nya pendek dan sederhana, seperti hubspot.com/careers, yang berarti Anda dapat memasarkan halaman web atau halaman arahan tertentu berdasarkan URL mereka tanpa membingungkan audiens Anda.

Struktur subdomain cukup datar di tingkat atas. Anda akan memiliki direktori root, lalu semua subdomain di bawahnya dalam baris horizontal. Semua subdomain berada pada level yang sama. Anda tidak akan memiliki subdomain di dalam subdomain seperti Anda memiliki subfolder di dalam subfolder.

Contoh struktur Subdomain HubSpot

SEO dan Subdomain

Subdomain bisa sangat bagus untuk SEO, tetapi akan membutuhkan orang atau tim khusus yang dapat mengelolanya. Tidak seperti subdirektori, otoritas domain subdomain tidak akan turun secara otomatis dari nama domain primer. Anda mungkin juga membayar ekstra untuk alat atau langganan jika Anda ditagih per nama domain karena setiap subdomain biasanya akan dihitung sebagai situs web terpisah. Dengan mengingat tantangan ini, mari kita lihat lebih dekat manfaat menggunakan subdomain.

Mengapa menggunakan subdomain?

Subdomain sangat ideal jika bisnis Anda menampung banyak konten yang akan sulit untuk dikelola semuanya dalam satu situs web. Anda mungkin juga menemukan struktur ini bermanfaat jika Anda menjalankan beberapa kampanye berulang besar yang memerlukan halaman arahan terpisah atau jika Anda berencana untuk melakukan kemitraan dengan organisasi lain dan ingin membagi branding pada proyek tersebut.

Singkatnya, subdomain masuk akal jika Anda memiliki kebutuhan bisnis yang relevan untuk memisahkan konten di situs web Anda.

Ada beberapa contoh ketika perusahaan harus menggunakan subdomain. Di bawah ini adalah yang paling umum.

1. Dukungan

Terkadang tidak masuk akal untuk memiliki dukungan pelanggan di situs utama Anda. Misalnya, Google menggunakan support.google.com alih-alih google.com/support. Alasan utamanya mungkin karena struktur situs. Google.com adalah mesin pencari, dan lini Dukungan Google tidak termasuk dalam lini bisnis Penelusurannya. Oleh karena itu, ia membutuhkan subdomainnya sendiri untuk terhubung dan melayani penggunanya dengan benar.

2. Daerah Berbeda

Jika Anda melayani beberapa wilayah, baik secara nasional maupun internasional, menggunakan subdomain adalah ide yang bagus. Jika Anda memiliki situs dalam bahasa Jerman dan satu dalam bahasa Inggris, tidak masuk akal untuk mencantumkannya sebagai subdirektori. Misalnya, Craigslist menggunakan subdomain untuk berbagai wilayah yang dilayaninya. Berikut adalah dua situs subdomainnya: orangecounty.craigslist.org/ atau stgeorge.craigslist.org/.

3. Blog

Banyak perusahaan memilih untuk menjadikan blog mereka sebagai subdomain. Faktanya, itulah yang dilakukan HubSpot. Jika Anda perhatikan, halaman yang Anda buka sekarang adalah blog.hubspot.com halaman. Namun, artikel khusus ini ada di subdirektori Pemasaran dari subdomain blog.hubspot.com. Situs dapat memilih untuk menjadikan blog mereka sebagai subdomain jika mereka memiliki kampanye konten yang cukup besar volumenya sehingga layak mendapatkan hierarki dan jalur pertumbuhannya sendiri (lebih lanjut tentang itu sebentar lagi). Selain itu, subdomain berguna untuk blog jika Anda ingin membuat otoritas niche.

4. Toko E-niaga

Untuk perusahaan yang menjual barang dagangan, selain produk atau layanan reguler mereka, mereka dapat menempatkan toko e-niaga mereka di subdomain. HubSpot melakukan ini juga. Selain hub perangkat lunak utama kami, merchandise HubSpot tersedia di shop.hubspot.com.

5. Acara

Jika perusahaan Anda menyelenggarakan acara, sebaiknya Anda mempartisi bagian situs tersebut menjadi subdomain. Sekali lagi, ini berguna ketika Anda ingin membedakan bagian situs Anda dari produk atau layanan reguler Anda. Microsoft melakukan ini dengan event.microsoft.com.

Secara teknis, sebuah situs web dapat menggunakan struktur subdomain dan subdirektori. Subdomain biasanya memiliki setidaknya beberapa subfolder di dalamnya untuk mengatur konten, tetapi kemungkinan tidak sebanyak subdirektori. Itu karena ada lebih sedikit variasi konten yang tercakup dalam subdomain daripada domain root dengan subfolder.

Jadi, penting untuk memahami seperti apa struktur utama situs web Anda nantinya. Untuk memutuskan ini, mari kita lihat lebih dekat bagaimana subdomain dan subdirektori memengaruhi SEO.

Bagaimana subdomain dan subdirektori memengaruhi SEO?

Beberapa pakar SEO percaya bahwa perayap Google dapat mengacaukan subdomain untuk situs web yang sama sekali berbeda dari domain utama. Namun, yang lain mengatakan perayapnya dapat mengenali subdomain sebagai ekstensi dari domain induk.

Menurut Google, situs merayapi, mengindeks, dan memberi peringkat subdomain dan subdirektori dengan cara yang sama.

Dalam video di bawah ini, Analis Tren Google Webmaster John Mueller mengatakan, subdomain umumnya tidak merusak peringkat situs. Bahkan, dia mengatakan Google cukup pintar untuk melihat domain utama dan subdomain Anda terikat ke situs web yang sama.

Beberapa profesional SEO berpendapat bahwa subdomain tidak berbagi otoritas yang mereka terima dari tautan masuk (atau tautan balik) dengan domain root. Kebalikannya juga bisa benar; karena subdomain dianggap sebagai entitas yang terpisah dari domain root Anda, subdomain mungkin tidak mewarisi otoritas tautan apa pun yang telah Anda buat ke konten situs web inti Anda.

Selain itu, jika Anda mengoptimalkan halaman untuk kata kunci yang sama di situs utama dan subdomain, Anda dapat bersaing dengan diri sendiri.

Di sisi lain, pakar SEO lainnya berpendapat bahwa subdomain mempermudah navigasi situs Anda. Pada akhirnya, ini mengarah pada pengalaman pengguna yang lebih baik, yang dapat menghasilkan tingkat keterlibatan yang lebih baik, sehingga meningkatkan SEO Anda.

Subdomain dapat bermanfaat jika Anda memiliki perusahaan besar dan subdomain melayani tujuan yang berbeda dan pada dasarnya berfungsi sebagai bisnis yang terpisah.

Misalnya, Disney memiliki subdomain seperti mobil.disney.com, shop.disney.com, dan movie.disney.com.

Karena subdomain ini memiliki tujuan yang sangat berbeda, tidak masalah jika situs tersebut tidak berbagi otoritas yang sama dari tautan balik, karena mereka mungkin tidak menargetkan kata kunci yang sama.

Menurut beberapa pakar SEO, manfaat lain adalah subdomain dapat membantu membangun otoritas niche. Misalnya, Anda mungkin ingin blog Anda dianggap sebagai entitas yang terpisah dari produk atau layanan Anda.

Sebaliknya, jika situs Anda tidak memiliki vertikal ekstensif pada navigasi Anda, maka Anda mungkin tidak perlu menggunakan subdomain karena Anda ingin sebanyak mungkin tautan kembali ke situs utama Anda. Jika Anda tidak memiliki alasan kuat untuk menggunakan subdomain, maka subdirektori berfungsi dengan baik.

Mana yang Lebih Baik: Subdirektori atau Subdomain?

Meskipun topik ini sering membingungkan, pada akhirnya keputusannya tergantung pada kebutuhan situs web Anda. Subdomain dapat memberikan organisasi dan struktur ke situs Anda jika Anda memiliki banyak konten yang berbeda namun penting untuk dibagikan. Subdirektori dapat membantu untuk situs web yang lebih kecil yang tidak memiliki banyak variasi konten. Apa pun struktur yang Anda pilih, Anda harus tetap mengikuti praktik terbaik SEO untuk memenuhi tujuan situs web Anda. Panduan gratis di bawah ini akan membantu Anda meningkatkan situs Anda dengan kit alat audit SEO gratis.

Catatan editor: Posting ini awalnya diterbitkan pada Februari 2020 dan telah diperbarui untuk kelengkapan.

audit seo



Source link

Latest Posts

Latest Posts

Don't Miss