Saturday, October 23, 2021

SEO dan Aksesibilitas: Konten [Series Part 2]

Pandangan penulis sepenuhnya adalah miliknya (tidak termasuk peristiwa hipnosis yang tidak mungkin terjadi) dan mungkin tidak selalu mencerminkan pandangan Moz.

Sebagai SEO, tujuan kami saat membuat konten adalah memberikan akses yang adil, yang berarti bahwa konten tidak hanya tersedia untuk mesin telusur, tetapi juga untuk orang-orang dengan segala kemampuan. Dalam angsuran kedua dari seri aksesibilitas tiga bagiannya, Cooper menunjukkan kepada Anda bagaimana memastikan bahwa konten Anda yang luar biasa dapat diakses oleh bot DAN orang.

Foto papan tulis dengan catatan tulisan tangan tentang bagaimana SEO konten dapat berfokus pada aksesibilitas.

Klik pada gambar papan tulis di atas untuk membuka versi resolusi tinggi di tab baru!

Transkripsi Video

Hai, penggemar Moz. Selamat datang di Whiteboard Friday edisi terbaru. Saya Cooper Hollmaier. Saya mulai melakukan SEO pada tahun 2016, dan hari ini saya bekerja di pengecer khusus luar ruangan besar yang membantu mewujudkan strategi SEO teknis kami. Terima kasih telah menghadiri Sesi 2 dari 3 seri SEO dan aksesibilitas kami.

Semuanya dimulai dengan aksesibilitas

Jika Anda sudah mengambil file pengantar SEO Tentu saja di Moz, Anda mungkin akrab dengan konsep yang disebut hierarki kebutuhan SEO Mozlow. Jika tidak, ide dasarnya adalah kami harus memiliki beberapa elemen dasar yang diperlukan untuk membuat kami mendapat peringkat di hasil mesin telusur, lalu kami dapat melapisi beberapa hal di atas untuk membuat kami lebih kompetitif dalam hasil tersebut.

Bagan berbentuk piramida yang menunjukkan bagaimana elemen-elemen SEO yang berbeda dinilai menurut seberapa penting mereka.  Tingkat yang lebih rendah 'penting untuk peringkat' dan tingkat yang lebih tinggi 'meningkatkan daya saing'.  Tingkat bawah: Aksesibilitas perayapan (sehingga mesin dapat menjangkau dan mengindeks konten Anda).  Tingkat ke-2: Konten menarik (yang menjawab pertanyaan pencari).  Tingkat ke-3: Kata kunci dioptimalkan (untuk menarik pencari dan mesin). Tingkat ke-4: Pengalaman pengguna yang luar biasa (termasuk kecepatan muat cepat, kemudahan penggunaan, dan UI yang menarik di perangkat apa pun).  Tingkat ke-5: Konten yang layak dibagikan (yang mendapatkan tautan, kutipan, dan amplifikasi).  Tingkat 6: Judul, URL, & deskripsi (untuk mendapatkan RKPT tinggi dalam peringkat).  Tingkat atas: Markup cuplikan / skema (agar menonjol di SERP).

Tapi semuanya dimulai dengan aksesibilitas penjelajahan, dan dengan cara yang sama dimulai dengan aksesibilitas dasar manusia juga. Tujuan kami saat membuat konten adalah memberikan akses yang adil. Jadi ini berarti konten saya tidak hanya tersedia untuk mesin pencari tetapi orang-orang dengan semua kemampuan juga. Mari kita lihat contohnya.

Membuat asumsi tentang audiens Anda

Katakanlah saya sebuah restoran. Biasanya Anda akan melihat restoran memposting menu mereka di jendela toko atau tokonya. Nah, masalah dengan ide ini, meskipun kelihatannya mudah karena siapa pun bisa lewat, mereka tidak perlu melihat Facebook atau situs web saya, dan mereka bisa melihat menu, melihat apa yang mereka suka atau tidak suka, dan kemudian memilih untuk terlibat dengan bisnis saya dan menikmati makanan saya.

Gambar tangan dari menu dengan "Memesan makanan" tertulis di atasnya.

Yang buruk tentang ini adalah kami telah membuat beberapa asumsi tentang audiens ideal kami. Kami berasumsi bahwa mereka memiliki tinggi rata-rata dan mereka cukup tinggi untuk dapat melihat menu yang saya posting di jendela saya. Kami berasumsi bahwa mereka memiliki visi yang hebat, bahwa mereka pada hari hujan dapat melihat item menu dan masih membuat keputusan untuk masuk ke dalam. Kami juga berasumsi bahwa dengan tidak menyertakan gambar apa pun di menu kami, orang-orang tahu apa yang kami bicarakan.

Mereka akrab dengan masakan yang saya buat atau kuliner berbunga-bunga, bahasa kuliner yang fasih yang saya gunakan untuk mendeskripsikan hidangan saya. Namun menurut saya apa yang akan Anda temukan adalah bahwa asumsi ini eksklusif versus inklusif, dan kami ingin menyertakan semua penonton kami. Jadi misalnya, anggaplah mungkin orang saya tidak memiliki tinggi rata-rata. Bagaimana saya menjelaskannya?

Jika tingginya bukan rata-rata, melihat menu mungkin mustahil. Asumsikan bahwa mereka mungkin memiliki gangguan penglihatan atau kebutaan dan tanyakan pada diri Anda, “Apakah ini tersedia secara digital atau dalam format yang kompatibel dengan Braille yang dapat mereka akses juga?” Atau mungkin menambahkan beberapa gambar, menambahkan beberapa bahasa berbeda ke menu Anda untuk membantu orang memahami bahasa kuliner yang Anda gunakan, karena tanpa itu mereka mungkin tidak mengerti dan mereka mungkin memilih untuk menghindari restoran Anda daripada masuk dan melihatnya.

Tanyakan “Bagaimana jika?”

Daftar tulisan tangan "bagaimana jika" pertanyaan untuk ditanyakan pada diri sendiri saat membuat asumsi tentang audiens Anda.

Jadi ini adalah hal-hal yang dapat Anda lakukan untuk mengasumsikan yang terbaik dan memberikan pengalaman yang lebih baik kepada berbagai kelompok orang.

Mari kita lakukan matematika. Jika Anda memiliki 1.000 orang di restoran Anda setiap bulan, kami tahu sejak terakhir kali bahwa 1 dari 5 orang rata-rata memiliki disabilitas di Amerika Serikat. Artinya, 200 dari 1.000 orang tersebut adalah penyandang disabilitas, dan Anda mengecualikan mereka dengan tidak memasukkan beberapa informasi atau media lain untuk mengonsumsi menu Anda.

Jika digabungkan menjadi 200 orang dikalikan dengan rata-rata $ 15 sekali makan, itu berarti $ 3.000 sebulan yang Anda tinggalkan di atas meja secara harfiah. Jadi pikirkan tentang itu. Ini bukan hanya tentang menyediakan akses yang adil, tetapi juga akan membebani uang bisnis Anda, dan $ 3.000 sebulan sangat mahal, terutama untuk bisnis kecil. Saya yakin Anda berkata, “Cooper, bagaimana jika saya bukan bisnis kecil? Bagaimana jika saya ingin orang membeli produk saya atau memberi saya petunjuk atau datang mendaftar untuk layanan saya?”

Gambar tangan dari berbagai media konten untuk digunakan oleh orang-orang dengan kemampuan berbeda, termasuk podcast, email, dan video.

Tidak apa-apa. Aturan ini juga berlaku untuk Anda. Itu pola pikir. Jika Anda memiliki podcast, buletin email, blog, situs web, saya akan meminta Anda untuk mengajukan pertanyaan, “Sebagai orang dengan __________, dapatkah saya __________?” Isi kekosongan pertama dengan hal-hal seperti sebagai orang yang buta warna, ADHD, disleksia, kesulitan mendengar, sindrom Down, bolehkah saya dan mengisi kekosongan kedua dengan apa pun yang Anda ingin orang lakukan di bisnis Anda.

Bisakah saya membeli produk? Bisakah saya membaca buletin ini? Bisakah saya menikmati podcast ini? Jika jawaban atas pertanyaan itu, rangkaian pertanyaan itu, adalah tidak, Anda memiliki sedikit masalah. Anda memiliki beberapa pekerjaan yang harus dilakukan, bukan?

Panduan Aksesibilitas Konten Web

Daftar tulisan tangan kriteria WCAG: POUR.

Yang saya bicarakan adalah mengikuti Panduan Aksesibilitas Konten Web, dan ini biasanya disebut WCAG atau “Wikag”. Panduan ini dibuat untuk memastikan bahwa konten kami di web dapat diakses.

Saya pikir Anda akan menemukan bahwa saat Anda membuat konten Anda dapat diakses oleh orang-orang dengan kemampuan yang berbeda, Anda akan membuat konten Anda dapat diakses oleh mesin pencari dengan kemampuan yang berbeda juga. Jadi, mengikuti empat prinsip Panduan Aksesibilitas Konten Web, yaitu POUR atau “Pour”: Dapat Dipahami, Dapat Dioperasikan, Dapat Dipahami, atau Kuat, saya pikir Anda akan menemukan bahwa konten Anda beresonansi lebih baik dengan audiens Anda, Anda mengecualikan lebih sedikit anggota audiens, dan optimisasi mesin pencari Anda pada akhirnya hanya akan menjadi jauh lebih baik.

Bisa dibayangkan

Jadi apa yang saya maksud dengan yang dapat dipahami? Yang saya maksud dengan yang dapat dipahami adalah kita semua tidak ingin melihat sekumpulan teks. Saya pikir itu cukup jelas. Kami cenderung memasukkan hal-hal seperti gambar, video, dan audio di halaman kami. Yang saya ingin Anda lakukan adalah mempertimbangkan setiap kali Anda menggunakan elemen multimedia tersebut untuk menyertakan alternatif teks. Jadi ini berarti gambar, termasuk teks alt. Video, termasuk teks dan transkrip.

Audio, hal yang sama, termasuk transkripnya jadi jika saya tidak bisa mendengar audio itu dengan speaker saya, saya bisa mengubahnya menjadi sesuatu yang bisa saya gunakan atau saya bisa menikmatinya dengan cara lain. Kemudian ketika kita berbicara tentang video, termasuk juru bahasa ASL atau mengubah presentasi Anda menjadi Bahasa Isyarat Amerika juga bisa menjadi sedikit lebih inklusif untuk audiens yang Anda coba jangkau dan menghemat sedikit uang yang kita bicarakan. sebelumnya.

Dapat dioperasikan

Dapat dioperasikan, yang saya maksud dengan ini adalah: Apakah tautan Anda bertuliskan “Klik di Sini” atau “Pelajari Lebih Lanjut”, atau apakah mereka benar-benar memberi tahu saya ke mana saya akan pergi sebagai pengguna? Pikirkan tentang pengguna Anda di sini. Kami tahu kami menyukai teks jangkar. Kami tahu bahwa mesin telusur juga senang melihat kemana tujuan kami. Jadi, “Klik di Sini” dan “Pelajari Lebih Lanjut” tidak sedeskriptif mungkin. Mereka tidak bisa dioperasikan. Sulit bagi saya sebagai pengguna untuk mengoperasikan situs web Anda atau buletin email atau podcast Anda.

Bisa dimengerti

Apakah konten saya dapat dimengerti? Jadi ini adalah sesuatu yang terkadang sulit saya lakukan, tetapi mengingat konten yang saya tulis pada tingkat membaca, audiens saya akan menikmatinya. Sudahkah saya menjelaskannya dalam bahasa yang dipahami pelanggan saya? Seringkali saya pikir kami terjebak dalam SEO dan kami mulai menggunakan banyak bahasa SEO, terutama jika Anda bekerja seperti agensi dengan klien.

Meluangkan waktu untuk memecahnya menjadi bahasa yang lebih mudah dimengerti akan memungkinkan Anda beresonansi dengan kumpulan audiens yang lebih besar, tetapi juga akan memungkinkan Anda secara umum untuk menangkap istilah pencarian tersebut juga, bukan? Orang-orang tidak mencari hal-hal tingkat PhD di pencarian Google. Mereka mencari bahasa yang bisa kita semua mengerti, jadi pertimbangkan itu.

Kuat

Lalu kuat, sentuhan seperti ini: Apakah situs web saya ramah seluler? Apakah itu responsif? Apakah hal-hal yang saya produksi kompatibel dengan banyak teknologi dan teknologi ini mencakup teknologi bantu? Jadi POUR, ingatlah hal-hal itu saat memproduksi konten web. Anda tidak perlu kacamata berlensa untuk membaca apa yang Anda produksi. Anda tidak perlu gelar PhD untuk membaca apa yang Anda produksi. Seharusnya sangat, sangat mudah bagi berbagai kelompok orang untuk mengakses barang yang Anda hasilkan.

Jika Anda menginginkan informasi lebih lanjut tentang WCAG, ada tautan di sini, dan itu juga akan ditautkan di bagian bawah kiriman ini.

Apa yang dapat dilakukan SEO konten?

Daftar tulisan tangan dari tujuh hal yang dapat dilakukan SEO untuk menerapkan praktik aksesibilitas dalam pekerjaan mereka.

Jadi apa yang dapat Anda lakukan sebagai SEO konten?

  1. Anda dapat menulis judul halaman yang informatif dan unik. Judul halaman tersebut penting tidak hanya untuk mesin pencari tetapi juga orang-orang dan teknologi pendukung.
  2. Anda dapat menggunakan heading dengan benar. Biasanya saya akan melihat orang menggunakan tag H. Anda mungkin akrab dengan H1, tetapi H2, 3, 4, 5 dan 6 juga penting untuk menata halaman dengan cara tertentu dan membuat teks lebih tebal atau lebih cerah atau lebih besar, dan itu akan bagus. Tetapi sebagai seseorang yang menggunakan teknologi pendukung atau seseorang yang mencoba memahami hubungan orang tua-anak di antara berbagai hal di sebuah halaman, akan jauh lebih sulit bagi saya untuk melakukannya jika saya tidak menggunakan judul tersebut dengan benar.
  3. Tautan untuk pengguna. Satu hal yang selalu saya tanyakan pada diri saya adalah, “Apakah link ini ada di halaman untuk SEO, atau untuk pelanggan saya?” Jika jawabannya hanya ada di halaman untuk SEO, kembali ke tabel, cari tahu cara membuat pendekatan ramah SEO untuk masalah pelanggan, dan letakkan link di halaman yang akan beresonansi dengan pelanggan dan juga membantu Anda. SEO. Bukan hanya satu atau yang lainnya.
  4. Rencanakan alternatif teks. Apa pun yang Anda bangun, saya yakin itu akan melibatkan beberapa media yang kaya. Rencanakan untuk menyertakan keterangan, transkrip, interpretasi ASL dalam presentasi Anda sejak hari pertama.
  5. Jelaskan secara berlebihan apa yang terjadi. Kami tahu bahwa deskripsi akan membantu mengambil sinonim tambahan dan poin pembicaraan tambahan untuk mesin pencari juga. Kami tahu bahwa menjadi lebih komprehensif dan jujur ​​serta etis pada akhirnya akan menghasilkan hasil SEO yang lebih baik. Ini juga membantu orang, orang normal dengan berbagai kemampuan mendapatkan hasil yang sama juga. Biarkan mereka menikmatinya. Jadikan ini tentang pelanggan dan bukan hanya mesin telusur, dan menurut saya Anda akan menemukan bahwa kedua belah pihak akan menang.
  6. Berikan instruksi yang jelas, jadi apa yang Anda ingin orang lakukan. Jangan mempersulit konversi.
  7. Nomor 7 adalah tulis konten yang ingin Anda baca.

Saya akan meminta Anda untuk menutup mata dan mendengarkan konten yang Anda tulis di halaman dan bertanya pada diri sendiri, “Apakah SEO ini dioptimalkan, atau apakah ini dibuat sedemikian rupa sehingga pelanggan ingin terlibat dengannya?” Apa yang saya ingin Anda coba lakukan adalah mencoba mencari tahu, “Bagaimana saya bisa menulis konten ini dengan cara yang mulus? Ini tidak terlihat, dan saya bahkan telah mengoptimalkannya untuk SEO. Rasanya seperti itu konten normal yang sesuai dengan saya. ”

Gambar tangan dari sosok tongkat yang memegang tangan robot. "Membantu orang + bot."

Itulah yang Anda cari. SEO terbaik tidak terlihat. Bantu orang dan bot. Bukan hanya bot atau bukan hanya orang. Jadi fokuslah pada Panduan Aksesibilitas Web. Jika Anda menginginkan informasi lebih lanjut tentang WCAG, ada di sana. Lain kali, kita akan berbicara tentang SEO teknis dan beberapa kode di balik layar yang akan membuat situs web Anda lebih mudah diakses oleh semua orang.

Terima kasih telah menonton.

Transkripsi video oleh Speechpad.com

Source link

Latest Posts

Latest Posts

Don't Miss