Sunday, October 24, 2021

Seniman Digital Menata Ulang Lukisan Terkenal Dalam Konteks Teknologi dan Media Sosial Saat Ini


Narcissus 2.0.0 Memperbarui

Lukisan paling ikonik sepanjang sejarah ini masih membawa pesan penting melalui seni seniman masa kini. Seorang seniman digital Italia, yang dikenal di media sosial sebagai CRUDEOIL 2.0, memberikan kehidupan baru pada lukisan lama sebagai satir sosial.

Lebih: Instagram h / t: boredpanda

Dunia Media Sosial

Seniman berusia 24 tahun ini menata kembali lukisan klasik terkenal di dunia modern, dengan sorotan pada teknologi dan media sosial, untuk mengolok-olok apa yang salah dengan dunia kita. CRUDEOIL 2.0 memiliki gelar dalam Desain Mode, tetapi sejajar dengan dunia mode, dia “mengikuti jalur artistik dengan menggunakan perangkat lunak seperti Photoshop, Illustrator, dan After Effects untuk animasi gambar.”

“Bisakah Anda Mengikuti Saya Di Instagram?” Cara Berbeda Untuk Menjadi Romantis Saat Ini. Cerita sedih. Tamat

“Citra saya lahir sebagai kritik terhadap masyarakat, jenuh dengan kanon sosial, estetika, dan penampilan. Konsep ini tercermin dalam karya-karya saya yang membahas media sosial sebagai agama baru dan keyakinan baru. Untuk mengekspresikan niat saya, saya mengambil karya seni dari masa lalu dan mengkontekstualisasikan ulang hingga saat ini. Padahal, dalam karya saya, tokoh utamanya adalah smartphone, tanda pengenal saya, ”tutur sang seniman Panda bosan.

Dunia Media Sosial

“Inspirasi pertama saya adalah masyarakat dan segala sesuatu di sekitar kita setiap hari: smartphone, teknologi secara umum, media sosial, aturan estetika, dan tren. Di awal perjalanan artistik saya, saya menemukan inspirasi dari Christopher Boffoli dan ‘studio selera besar’ miliknya. Sekarang, saya sangat menghargai karya Banksy dan TvBoy. ”

“Bisakah kamu mendengarku?”

“Saya ingin orang-orang yang melihat karya seni saya berpikir tentang bagaimana hidup kita telah berubah dengan jejaring sosial. Ini adalah kritik yang nyata, keluhan, dan semacam ironi refleksif terhadap masyarakat, menggunakan media sosial untuk mengekspresikan pikiran saya, ”jelas CRUDEOIL 2.0.

Diam

Dalam karyanya, sang seniman berbicara tentang standar kecantikan, mengejar suka dan mengikuti, obyektifikasi, ketergantungan pada media sosial, narsisme yang muncul seiring dengan popularitas, dan topik lainnya.

“Maksud saya adalah untuk terus menyebarkan pesan-pesan ini yang selalu berkembang. Setiap hari saya memiliki ide baru tentang bagaimana saya dapat membuat karya saya menjadi sebaik mungkin. ”

Pengingat: “Jangan Membangkitkan Kebencian Dan Jangan Acuh Di Depannya.” Lakukan sesuatu

Keputusan untuk menggunakan lukisan klasik oleh beberapa seniman terbaik sepanjang sejarah bukanlah kebetulan. CRUDEOIL 2.0 berharap dapat mendidik audiens yang lebih muda tentang sejarah seni sekaligus mengungkapkan pendapatnya tentang dunia pada saat yang sama: “Pilihan menggunakan lukisan klasik adalah upaya untuk menyebarkan seni juga ke kalangan generasi muda.”

Pengingat: “Jangan Sembunyikan Di Balik Armor Anda” Ekspresikan Dirimu

Seniman tersebut memberi tahu kami tentang proses pembuatan gambar satirnya: “Saya tidak memiliki prosedur tetap. Terkadang saya memulai dengan lukisan klasik dan terkadang saya memulai dari sebuah ide. Seringkali lukisan menginspirasi saya dan setelah itu, saya membayangkan bagaimana mereka bisa sekarang. “

Budak “Perantara Baru”

Dimulai beberapa bulan yang lalu, CRUDEOIL 2.0 telah memperoleh hampir 8 ribu pengikut di Instagram. Seniman tersebut mengatakan bahwa dia siap untuk setiap reaksi yang mungkin ditimbulkan oleh seni kontroversialnya.

“Saya sadar bahwa karya saya mengangkat tema-tema yang kuat terhadap masyarakat dan saya siap untuk segala reaksi yang mungkin ditimbulkannya pada orang-orang. Namun, saya mendapat banyak tanggapan positif karena orang-orang, melalui karya saya, memikirkan pesan yang ingin saya ungkapkan. ”

Operasi plastik

Ketika ditanya apa yang akan dia ubah tentang masyarakat tempat kita tinggal, seniman itu berkata: “Saya pikir masyarakat modern terlalu fokus pada penampilan, pendapat orang, dan mendapatkan persetujuan. Media sosial memiliki peran penting dalam hidup kita, sedemikian rupa sehingga beberapa orang mencoba meniru gaya hidup pengguna yang paling berpengaruh, dari estetika hingga cara mereka berpakaian. ”

Operasi plastik

Terakhir, CRUDEOIL 2.0 memiliki kata-kata yang membesarkan hati untuk setiap seniman yang akan datang: “Saya ingin menyarankan semua seniman yang akan datang untuk berani mengekspresikan seni mereka, apapun itu. Seni adalah kebebasan berekspresi. “

CRUDEOIL 2.0 mengakui bahwa ketika dunia kembali normal, atau setidaknya saat memungkinkan, ia ingin mengikuti pameran sementara atau memamerkan karya seninya di galeri seni.

Dunia Media Sosial

Narsisis

The Flagellation Saat Ini

Masukkan kata kunci

Baterai lemah

Sentuh Untuk Percaya

“Ini Jodoh!” – Edisi Tinder

Dilema Sosial

Hidup

Pengingat: “No Fear, Be Yourself”

Pengingat: “Masyarakat Ini Menjadikan Kita Semua Sama. Tolong Selamatkan Dirimu ”

“Kemartiran Sosial” – Pembenci dan Penonton

Ikutlah bersamaku

Ig Story “Reaksi”

Jangan ganggu

Dunia Media Sosial

Tanya saya sebuah pertanyaan

Dilema Sosial

Pengingat: “Make-Up Dan Cat Kuku Tidak Hanya Untuk Wanita”

Cinta digital

Cerita sedih

Dunia Media Sosial

Konten Sensitif

Membakar

Ciptaan Baru

Generasi baru

Overdosis

Hidup Itu Neraka

Zona kenyamanan

Ini tidak nyata

Ekstasi

Jejaring Sosial Seperti Obat

Metamorfosis

Operasi plastik

Operasi plastik

Ayo, Cium Aku!

(Dikunjungi 1 kali, 1 Kunjungan hari ini)

(function(d, s, id) {
var js, fjs = d.getElementsByTagName(s)[0];
if (d.getElementById(id)) return;
js = d.createElement(s); js.id = id;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/sdk.js#xfbml=1&appId=1521032898120611&version=v2.0”;
fjs.parentNode.insertBefore(js, fjs);
}(document, ‘script’, ‘facebook-jssdk’));

(function(d){
var js, id = ‘facebook-jssdk’, ref = d.getElementsByTagName(‘script’)[0];
if (d.getElementById(id)) {return;}
js = d.createElement(‘script’); js.id = id; js.async = true;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/all.js”;
ref.parentNode.insertBefore(js, ref);
}(document));

/*=====================*/

(function() {
var po = document.createElement(“script”); po.type = “text/javascript”;
po.async = true;
po.src = “https://apis.google.com/js/plusone.js?publisherid=116390727576595561749”;
var s = document.getElementsByTagName(“script”)[0]; s.parentNode.insertBefore(po, s);
})();

/*=====================*/
!function(e,n,t){var o,c=e.getElementsByTagName(n)[0];e.getElementById
var js, fjs = d.getElementsByTagName(s)[0];
if (d.getElementById(id)) return;
js = d.createElement(s); js.id = id;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/sdk.js#xfbml=1&appId=1521032898120611&version=v2.0”;
fjs.parentNode.insertBefore(js, fjs);
}(document, ‘script’, ‘facebook-jssdk’));



Source link

Latest Posts

Latest Posts

Don't Miss