Desain Grafis

Seni Batu Yang Menggambarkan Hewan Punah Ditemukan Di Amazon Kolombia Dan Berangka Kembali Sekitar 12.000 Tahun

Seni Batu Yang Menggambarkan Hewan Punah Ditemukan Di Amazon Kolombia Dan Berangka Kembali Sekitar 12.000 Tahun

Ketika rasanya kita terlalu mengenal dunia di sekitar kita, dan hanya ada sedikit hal yang dapat mengejutkan kita, keajaiban sejarah dan alam membuktikan bahwa kita salah. Baru-baru ini, tim arkeolog Inggris-Kolombia yang dipimpin oleh José Iriarte mengumumkan berita mengejutkan tersebut.

h / t: boredpanda

Seni Batu Yang Menggambarkan Hewan Punah Ditemukan Di Amazon Kolombia Dan Berangka Kembali Sekitar 12.000 Tahun

Puluhan ribu lukisan gua yang dibuat hingga 12.500 tahun lalu ditemukan di Serranía La Lindosa, di hutan hujan Amazon yang terpencil. Dicat di tebing, seni cadas membentang hingga hampir 8 mil.

Seni Batu Yang Menggambarkan Hewan Punah Ditemukan Di Amazon Kolombia Dan Berangka Kembali Sekitar 12.000 Tahun

Menurut pernyataanIni adalah gambar rusa, tapir, aligator, kelelawar, monyet, kura-kura, ular, landak, serta megafauna Zaman Es. Di antara penggambaran, Anda melihat mastodon, unta, hewan berkuku dengan belalai, dan kungkang raksasa, dan mereka mewakili hewan asli yang telah punah.

Seni Batu Yang Menggambarkan Hewan Punah Ditemukan Di Amazon Kolombia Dan Berangka Kembali Sekitar 12.000 Tahun

Situs yang dielu-elukan sebagai “Kapel Sistina kuno” itu ditemukan tahun lalu, tetapi sejak itu dirahasiakan. Ini awalnya difilmkan untuk seri Channel 4 Misteri Hutan: Kerajaan Amazon yang Hilang yang akan diputar pada bulan Desember. Presenter film dokumenter tersebut, Ella Al-Shamahi, mengatakan bahwa “Situs baru ini sangat baru, mereka bahkan belum memberinya nama.”

Seni Batu Yang Menggambarkan Hewan Punah Ditemukan Di Amazon Kolombia Dan Berangka Kembali Sekitar 12.000 Tahun

Situs tersebut ditemukan oleh tim internasional peneliti Inggris dan Kolombia. José Iriarte, profesor arkeologi di Universitas Exeter dan pakar Amazon dan sejarah pra-Kolombia, berkomentar atas penemuan ini: “Saat Anda berada di sana, emosi Anda mengalir… Kita sedang membicarakan beberapa puluh ribu lukisan. Perlu beberapa generasi untuk merekamnya … Setiap belokan yang Anda lakukan, ini adalah dinding lukisan baru. ”

Seni Batu Yang Menggambarkan Hewan Punah Ditemukan Di Amazon Kolombia Dan Berangka Kembali Sekitar 12.000 Tahun

Hebatnya, semua lukisan itu ternyata terpelihara dengan baik dan sangat detail. “Gambar-gambarnya sangat alami dan dibuat dengan sangat baik sehingga kami memiliki sedikit keraguan bahwa Anda sedang melihat seekor kuda, misalnya. Kuda zaman es memiliki wajah yang liar dan berat. Begitu detailnya, kita bahkan bisa melihat rambut kudanya. Ini menarik. ”

Seni Batu Yang Menggambarkan Hewan Punah Ditemukan Di Amazon Kolombia Dan Berangka Kembali Sekitar 12.000 Tahun

Iriarte juga berkata dalam a pernyataan bahwa seni kuno ini berfungsi sebagai bukti spektakuler tentang bagaimana manusia merekonstruksi tanah, bagaimana mereka tinggal di sana, berburu, bertani, dan memancing. “Sepertinya seni adalah bagian budaya yang kuat dan cara bagi orang untuk terhubung secara sosial. Gambar-gambar tersebut menunjukkan bagaimana orang-orang akan hidup di antara hewan raksasa, yang sekarang punah, yang mereka buru, ”pungkasnya.

Seni Batu Yang Menggambarkan Hewan Punah Ditemukan Di Amazon Kolombia Dan Berangka Kembali Sekitar 12.000 Tahun
Seni Batu Yang Menggambarkan Hewan Punah Ditemukan Di Amazon Kolombia Dan Berangka Kembali Sekitar 12.000 Tahun
Seni Batu Yang Menggambarkan Hewan Punah Ditemukan Di Amazon Kolombia Dan Berangka Kembali Sekitar 12.000 Tahun
Seni Batu Yang Menggambarkan Hewan Punah Ditemukan Di Amazon Kolombia Dan Berangka Kembali Sekitar 12.000 Tahun
Seni Batu Yang Menggambarkan Hewan Punah Ditemukan Di Amazon Kolombia Dan Berangka Kembali Sekitar 12.000 Tahun
Seni Batu Yang Menggambarkan Hewan Punah Ditemukan Di Amazon Kolombia Dan Berangka Kembali Sekitar 12.000 Tahun
Seni Batu Yang Menggambarkan Hewan Punah Ditemukan Di Amazon Kolombia Dan Berangka Kembali Sekitar 12.000 Tahun

(Dikunjungi 1 kali, 82 kunjungan hari ini)

(function(d, s, id) {
var js, fjs = d.getElementsByTagName(s)[0];
if (d.getElementById(id)) return;
js = d.createElement(s); js.id = id;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/sdk.js#xfbml=1&appId=1521032898120611&version=v2.0”;
fjs.parentNode.insertBefore(js, fjs);
}(document, ‘script’, ‘facebook-jssdk’));

(function(d){
var js, id = ‘facebook-jssdk’, ref = d.getElementsByTagName(‘script’)[0];
if (d.getElementById(id)) {return;}
js = d.createElement(‘script’); js.id = id; js.async = true;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/all.js”;
ref.parentNode.insertBefore(js, ref);
}(document));

/*=====================*/

(function() {
var po = document.createElement(“script”); po.type = “text/javascript”;
po.async = true;
po.src = “https://apis.google.com/js/plusone.js?publisherid=116390727576595561749”;
var s = document.getElementsByTagName(“script”)[0]; s.parentNode.insertBefore(po, s);
})();

/*=====================*/
!function(e,n,t){var o,c=e.getElementsByTagName(n)[0];e.getElementById
var js, fjs = d.getElementsByTagName(s)[0];
if (d.getElementById(id)) return;
js = d.createElement(s); js.id = id;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/sdk.js#xfbml=1&appId=1521032898120611&version=v2.0”;
fjs.parentNode.insertBefore(js, fjs);
}(document, ‘script’, ‘facebook-jssdk’));


Source link

CiptaNetwork

A collection of useful articles about the world of graphic design and digital marketing that you should read to add insight.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button