Sunday, October 24, 2021

Semua yang Perlu Anda Ketahui Tentang Segmentasi Perilaku [+ Examples]


Tidak peduli berapa banyak produk atau layanan yang Anda jual dan tawarkan, atau seberapa kecil atau besar bisnis Anda, tidak ada dua pelanggan yang persis sama.

Karena itu, penting untuk memastikan Anda selalu mengidentifikasi tren dan pola yang ada di antara pelanggan dan audiens target Anda. Dengan melakukannya, Anda akan memiliki data dan informasi yang diperlukan untuk menargetkan, menjangkau, mengubah, dan mempertahankan orang-orang tersebut secara efektif.

Mulailah dengan Perangkat Lunak Pemasaran HubSpot Gratis

Untuk membantu Anda dalam hal ini, beralihlah ke proses segmentasi perilaku.

Segmentasi Perilaku

Dalam posting blog ini, kami akan meninjau definisi segmentasi perilaku (yang merupakan proses yang merupakan bagian dari pemasaran perilaku), alat yang dapat membantu Anda mengelompokkan pelanggan berdasarkan perilaku dan tindakan mereka, serta contoh segmentasi perilaku.

Segmentasi Perilaku

Untuk mendukung upaya segmentasi perilaku Anda, sebaiknya terapkan alat seperti Perangkat lunak Penargetan Perilaku HubSpot.

alat segmentasi perilaku, perangkat lunak penargetan perilaku hubspot

Dengan alat seperti HubSpot, yang hadir dalam versi gratis atau berbayar dengan salah satu dari paket Pusat Pemasaran premium, Anda dapat mengumpulkan data tentang bagaimana audiens target Anda berinteraksi dengan situs web, konten, dan materi pemasaran lainnya.

Anda juga dapat memanfaatkan fitur daftar aktif yang digunakan untuk segmentasi pelanggan tingkat lanjut, penargetan, dan pembangunan audiens.

Dengan memasukkan HubSpot ke dalam alur kerja segmentasi perilaku Anda, Anda akan mengirim pesan yang ditargetkan dan materi yang relevan kepada anggota audiens Anda pada waktu yang tepat. Proses ini juga otomatis dengan pemicu audiens.

Dengan alat Penargetan Perilaku HubSpot, Anda juga dapat:

  • Buat daftar yang sangat tersegmentasi berdasarkan persona dan keterlibatan mereka.
  • Manfaatkan data CRM (melalui koneksi Anda, platform CRM all-in-one) untuk menyesuaikan konten Anda.
  • Bagikan kampanye pengasuhan yang tepat waktu dan menarik.
  • Identifikasi dan catat peristiwa perilaku tertentu secara konsisten sepanjang perjalanan pembeli yang menghasilkan konversi di antara prospek Anda.

Kiat Pro: Gunakan alat Penargetan Perilaku HubSpot untuk mempersonalisasi penjangkauan dalam skala besar dan membuat setiap interaksi yang Anda lakukan dengan prospek dan kontak terasa istimewa.

Variabel Segmentasi Perilaku

Variabel segmentasi perilaku yang perlu Anda pertimbangkan saat mengerjakan kategorisasi audiens Anda meliputi:

  • Manfaat produk/layanan yang dicari dari anggota audiens Anda.
  • Tingkat penggunaan produk/layanan anggota audiens.
  • Status loyalitas anggota audiens.
  • Tahap perjalanan pembeli yang diikuti oleh anggota audiens.
  • Ukuran segmen pasar Anda.
  • Tingkat aksesibilitas yang dimiliki segmen pasar Anda terhadap produk atau layanan Anda.
  • Seberapa ceruk segmen pasar Anda.

Selanjutnya, mari kita lihat beberapa contoh segmentasi perilaku.

Contoh Segmentasi Perilaku

Ada sejumlah contoh segmentasi perilaku — alias cara untuk mengelompokkan pelanggan Anda berdasarkan perilaku. Berikut adalah beberapa contoh umum.

1. Perilaku Pembelian/Riwayat Transaksi

Lihatlah perilaku pembelian dan riwayat transaksi pelanggan. Ini memberikan wawasan tentang bagaimana dan mengapa mereka memutuskan untuk berkonversi serta tahap perjalanan pembeli mana yang berjalan dengan lancar sedangkan di mana prospek mungkin mengalami sedikit hambatan di sepanjang jalan. Ini juga memberi Anda gambaran tentang perilaku mana yang cenderung memprediksi konversi secara akurat.

2. Acara

Apakah peristiwa atau titik waktu tertentu yang memengaruhi keputusan pelanggan Anda untuk berkonversi? Misalnya, apakah ada titik waktu tertentu selama tahun di mana mereka akan berinteraksi dengan merek Anda (misalnya jika Anda adalah layanan kartu ucapan online, Anda mungkin mendapatkan pelanggan tetap di sekitar musim liburan musim dingin setiap tahun). Apakah keputusan pembelian didasarkan pada waktu atau bahkan tahap kehidupan?

3. Loyalitas Pelanggan

Loyalitas pelanggan memberikan pandangan yang solid pada perilaku pelanggan — loyalitas berhubungan langsung dengan kebiasaan pelanggan, tindakan, kebutuhan, penggunaan, dan waktu tindakan mereka.

Untuk menggunakan loyalitas pelanggan ketika mengelompokkan pelanggan berdasarkan perilaku, pikirkan tentang: 1) bagian mana dari perjalanan pembeli yang begitu menyenangkan sehingga menghasilkan loyalitas, 2) bagaimana Anda saat ini membuat pelanggan setia merasa senang, 3) prospek mana yang paling mungkin menjadi loyal, dan 4) atribut apa yang dimiliki oleh pelanggan setia Anda.

4. Manfaat yang Dicari

Identifikasi apa yang pelanggan Anda ingin dapatkan dari produk atau layanan Anda — dari semua fitur Anda, mana yang paling mereka butuhkan untuk mengatasi tantangan yang mereka alami? Manfaat spesifik apa yang mereka dapatkan dari produk Anda dan manfaat mana yang paling penting bagi mereka?

Tentukan manfaat mana yang paling memengaruhi keputusan mereka untuk menggunakan produk/layanan Anda.

5. Tahap Perjalanan Pelanggan

Memahami tahap perjalanan pelanggan mana yang menghasilkan konversi paling banyak atau tahap mana yang paling sering membuat prospek terpaku adalah informasi yang bermanfaat saat memprediksi perilaku dan mengelompokkan pelanggan berdasarkan perilaku tersebut.

Namun, penting untuk dicatat bahwa menggunakan tahapan perjalanan pelanggan dalam segmentasi perilaku bisa jadi sulit karena ada begitu banyak tahapan — dan di dalam tahapan tersebut terdapat beberapa titik kontak yang berkontribusi pada perilaku atau keputusan untuk tetap berada dalam satu tahapan, atau maju ke tahap baru. , dari perjalanan pembeli.

Itu sebabnya disarankan untuk menggunakan platform seperti Anda CRM atau AI/alat pembelajaran mesin — mereka merekam dan melacak semua interaksi sepanjang perjalanan pembeli untuk memastikan Anda mendapatkan gambaran lengkap tentang data perilaku perjalanan pembeli pelanggan Anda.

6. Keterlibatan

Keterlibatan mengacu pada jenis dan frekuensi keterlibatan yang Anda lihat dari pelanggan tertentu. Anda dapat menyegmentasikan pelanggan Anda berdasarkan keterlibatan tinggi versus keterlibatan rata-rata versus keterlibatan sesekali.

Individu yang sangat terlibat adalah mereka yang telah memasukkan merek Anda ke dalam kehidupan mereka secara teratur.

Rata-rata pengguna mungkin terlibat dengan merek atau produk/layanan Anda secara cukup teratur tetapi mungkin tidak memanfaatkan potensi dan kemampuannya secara penuh.

Pengguna sesekali mungkin hanya terlibat dengan merek atau produk/layanan Anda secara acak berdasarkan kebutuhan spesifik mereka, tetapi jangan bergantung padanya.

7. Penggunaan

Penggunaan mengacu pada bagaimana dan/atau seberapa banyak pelanggan menggunakan produk atau layanan Anda. Ini mungkin memerlukan segmentasi pelanggan Anda berdasarkan bagaimana mereka benar-benar menggunakan produk/layanan, seberapa sering mereka menggunakannya, berapa lama mereka menggunakannya dalam satu sesi, atau fitur mana yang paling sering mereka gunakan.

Anda dapat memilih untuk mengelompokkan pelanggan Anda lebih jauh ke dalam kategori penggunaan yang lebih spesifik — misalnya, pengguna berat versus pengguna rata-rata versus pengguna ringan.

Tumbuh Lebih Baik Dengan Segmentasi Perilaku

Segmentasi perilaku adalah cara yang bagus untuk secara efektif dan efisien menargetkan prospek dan pelanggan Anda untuk meningkatkan konversi. Ini membantu Anda mengatur waktu komunikasi dan tindak lanjut, dan menyesuaikan konten Anda dengan cara yang terasa pribadi. Pastikan untuk mengingat variabel segmentasi perilaku dan sertakan alat seperti HubSpot untuk dukungan lebih lanjut selama proses berlangsung.

Sumber Daya Gratis: Cara Menjangkau & Melibatkan Pemirsa Anda di Facebook



Source link

Latest Posts

Latest Posts

Don't Miss