Digital Marketing

Saluran Media Sosial Manakah yang Paling Banyak Dihabiskan Konsumen? [New Data]

[ad_1]

Setiap hari selalu ada hal baru di media sosial.

Baru-baru ini, Twitter memperkenalkan Twitter Biru, versi platform berbasis langganan premium.

Unduh Sekarang: Tren Media Sosial pada tahun 2021 [Free Report]

TIK tok menggemparkan dunia media sosial pada tahun 2020 dan masih menjadi aplikasi yang paling banyak diunduh pada tahun 2021, menurut media sosial hari ini. Instagram secara teratur menambahkan fitur baru ke platformnya, baru-baru ini menguji alat afiliasi baru untuk influencer.

Pertanyaannya adalah, bagaimana perubahan ini memengaruhi cara konsumen berperilaku online? Apakah pengguna menjauh dari Facebook?

Mari kita lihat apa yang dikatakan data dan apa artinya bagi merek.

Kami mensurvei 301 orang dan bertanya, “Platform media sosial mana yang paling banyak Anda habiskan setiap minggunya?“Responsnya agak mengejutkan.

Di mana pengguna menghabiskan waktu paling banyak di media sosial

Terlepas dari pertumbuhan stabil YouTube selama setahun terakhir dan kebangkitan TikTok dan Clubhouse, Facebook tetap menjadi platform media sosial teratas. YouTube mengikuti, dengan kesenjangan antara platform dan Facebook jauh lebih kecil dalam survei yang lebih besar.

Jadi, apa sebenarnya arti informasi ini?

Nah, dalam arti luas, itu berarti Anda harus mempertimbangkan untuk hadir di platform ini. Namun, jangan hapus dulu akun Instagram Anda – lebih baik jangan dihapus sama sekali.

Saya akan menjelaskan mengapa di bagian selanjutnya.

Haruskah merek membatasi upaya mereka ke platform paling populer?

Tidak ada jawaban tunggal yang jelas untuk ini… tapi biasanya, tidak.

Sementara sebagian besar konsumen mungkin menghabiskan sebagian besar waktu mereka di Facebook dan Youtube, itu tidak berarti Anda harus mendedikasikan semua upaya Anda sepenuhnya untuk platform tersebut.

Mengapa? Itu mungkin bukan tempatnya anda kehidupan penonton.

Keumuman adalah musuh pemasaran. Bayangkan menjalankan iklan media sosial yang menargetkan semua orang. Atau memiliki target audiens yang terdiri dari semua Gen Z.

Jenis satu ukuran untuk semua ini tidak kondusif untuk pertumbuhan merek Anda. Faktanya, hal ini mungkin menghalangi Anda untuk membuat kemajuan, karena Anda membuang waktu dan sumber daya untuk strategi luas yang mungkin tidak berhasil untuk pasar spesifik Anda.

Ini seperti pergi ke pesta dan hanya mendapatkan alamat untuk lingkungan sekitar. Tentu, Anda bisa berkeliling dan mengetuk setiap pintu sampai Anda menemukan yang tepat, tetapi pada saat itu, Anda mungkin lelah, lapar, dan kehabisan bensin.

Ketika Anda membidik audiens dan strategi tertentu, Anda bisa mendapatkan wawasan yang lebih berharga dan mendapatkan laba atas investasi yang lebih tinggi.

Data, seperti di atas, harus digunakan sebagai panduan umum untuk memahami perilaku konsumen. Namun, itu tidak boleh mendikte seluruh strategi Anda. Anda sendiri data konsumen dan persona pengguna seharusnya.

Misalnya, katakanlah Anda telah menemukan melalui riset pasar bahwa audiens Anda lebih suka mengonsumsi informasi melalui blog dan podcast. Itu adalah indikator yang baik di mana Anda harus memfokuskan upaya Anda. Dalam beberapa tahun, data itu dapat berubah, dalam hal ini, tim Anda harus fleksibel dan pindah ke tujuan audiens Anda.

Inilah yang harus Anda pertimbangkan saat menentukan ke mana harus mengarahkan upaya Anda:

  • Di mana audiens Anda tinggal
  • Jenis konten yang akan Anda buat
  • Saluran yang mengonversi yang terbaik

Ada beberapa cara untuk mengetahui di mana audiens Anda “hang out” secara online. Pertama, Anda dapat memeriksa demografi berdasarkan platform – ini akan memberi Anda gambaran umum tentang audiens.

Misalnya, TikTok kebanyakan melayani audiens yang lebih muda antara 10 hingga 29 tahun sementara sebagian besar pengguna Instagram berada di antara 18 hingga 34 tahun.

Anda juga dapat menjangkau audiens target Anda secara langsung melalui jajak pendapat dan survei untuk mengetahui di mana mereka menghabiskan waktu mereka. Selain itu, lihat pesaing Anda.

Lihat di mana mereka memfokuskan upaya mereka dan jika mereka berhasil, itu mungkin merupakan indikasi yang baik tentang di mana Anda seharusnya berada. Seperti ketika Anda tidak yakin Anda pergi ke tempat yang tepat tetapi melihat seseorang yang Anda kenal parkir dan Anda bisa menghela nafas lega.

Berikutnya adalah jenis konten yang akan Anda buat.

Katakanlah audiens Anda paling menikmati konten video (pikirkan webinar, live, tutorial video). Dalam hal ini, audiens Anda akan sangat cocok untuk YouTube, Instagram, dan TikTok, yang semuanya memiliki fitur pengeditan dan penerbitan video. Anda kemudian dapat menggunakan kembali konten Anda untuk setiap platform.

Faktor lain yang perlu dipertimbangkan adalah bagaimana setiap saluran berkontribusi terhadap sasaran Anda. Di sinilah pentingnya data masuk.

Anda mungkin memposting setiap hari di TikTok dan menemukan bahwa jarang Anda memposting di Facebook, Anda mendapatkan tingkat keterlibatan dan konversi yang jauh lebih tinggi. Meskipun mungkin ada beberapa alasan untuk ini, Anda mungkin ingin mengalihkan perhatian Anda ke Facebook karena Facebook memberikan laba atas investasi terbaik.

Selanjutnya, kami akan membahas perangkat lunak apa yang dapat membantu Anda melacak data media sosial Anda.

Perangkat Lunak Analisis Media Sosial Teratas

1. HubSpot

Dengan perangkat lunak manajemen media sosial HubSpot, Anda dapat melacak strategi sosial Anda dari awal hingga akhir.

Perangkat lunak media sosial HubSpot

Sumber Gambar

Dengan dasbor yang ramah pengguna, Anda dapat melihat dengan tepat bagaimana kinerja posting Anda yang diterbitkan, saluran mana yang membawa lalu lintas ke situs web Anda dan menghasilkan prospek, dan banyak lagi.

Anda juga dapat memfilter laporan menurut kampanye, akun, dan rentang tanggal sehingga Anda dapat mempersempit informasi persis yang Anda cari.

Selain itu, perangkat lunak media sosial HubSpot memungkinkan Anda untuk:

  • Jadwalkan postingan.
  • Lihat bagaimana pesaing Anda mengukur.
  • Lacak dan pantau percakapan seputar merek Anda di setiap platform.
  • Ekspor dan analisis laporan yang relevan.

Alat media sosial tersedia dalam platform CRM lengkap HubSpot untuk bisnis skala menengah hingga besar.

2. HootSuite

HootSuite memberdayakan tim Anda untuk membuat keputusan dengan cepat dengan data real-time tentang strategi sosial Anda.

Perangkat lunak media sosial Hootsuite

Sumber Gambar

Perangkat lunak media sosial mengambil beberapa tebakan sehingga Anda dapat fokus pada wawasan yang paling penting. Dengan dasbor yang dapat disesuaikan, Anda juga bisa mendapatkan ikhtisar singkat tentang metrik utama Anda dan mengidentifikasi apa yang mendorong lalu lintas dan penjualan.

Mulai dari $49/bulan hingga harga khusus untuk bisnis tingkat perusahaan, Anda dapat menemukan paket yang memenuhi kebutuhan Anda dan dapat diskalakan.

3. Tunas Sosial

Jika Anda memiliki beberapa saluran sosial yang berjalan dengan kecepatan penuh dan Anda kewalahan dengan data, Sprout Social dapat membantu.

Perangkat lunak media sosial Sprout

Sumber Gambar

Platform ini membantu Anda mengelola data dan membuat laporan siap pakai untuk dibagikan kepada pemangku kepentingan.

Selain itu, Anda dapat menggunakan kecerdasan kompetitif untuk membandingkan kinerja Anda dan membuat keputusan yang tepat yang akan mendorong pertumbuhan merek Anda.

Harga Sprout Social didasarkan pada model berlangganan dan berkisar dari $99 hingga $249 per bulan.

Sekarang setelah Anda tahu di mana konsumen menghabiskan waktu online mereka, pekerjaan sebenarnya dimulai. Bereksperimenlah dengan berbagai strategi untuk melihat apa yang paling sesuai dengan audiens Anda, selalu gunakan data dan persona pengguna Anda untuk menginformasikan keputusan Anda.

Ajakan bertindak baru

[ad_2]
Source link

CiptaNetwork

A collection of useful articles about the world of graphic design and digital marketing that you should read to add insight.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Check Also
Close
Back to top button