Saturday, October 23, 2021

Panduan untuk Teori Sifat Kepemimpinan


Bertanya “Apa yang membuat seorang pemimpin hebat?” dan Anda akan mendapatkan jawaban yang berbeda setiap saat.

Bagi saya, seorang pemimpin yang hebat adalah orang yang berempati, mudah beradaptasi, dan menginspirasi. Bagi orang lain, seorang pemimpin hebat harus tegas, cerdas, dan relatable.

Makna tersebut terus berkembang dari waktu ke waktu.

Salah satu konsep yang telah lama diperdebatkan adalah apakah kepemimpinan itu bawaan atau dipelajari.

→ Klik di sini untuk mengunduh pelajaran kepemimpinan dari pendiri HubSpot, Dharmesh Shah [Free Guide].

Beberapa orang melihat kepemimpinan sebagai konsep hitam dan putih: Anda memilikinya atau tidak. Tapi apakah itu benar?

Dalam artikel ini, kita akan mengeksplorasi teori sifat kepemimpinan dan apa yang dikatakan para kritikus tentangnya.

Ide ini, pertama kali diperkenalkan pada pertengahan 1800-an, melihat sifat-sifat tertentu sebagai warisan, seperti:

  • Intelijen
  • Kepercayaan diri
  • Kreativitas
  • Kompetensi
  • Keterampilan orang/komunikasi
  • Keterpercayaan
  • Ketegasan

Untuk waktu yang lama, ini adalah ide yang disepakati di masyarakat. Anda juga punya apa yang dibutuhkan untuk menjadi seorang pemimpin, atau Anda tidak melakukannya.

Teori dan pendekatan sifat telah menjadi tolok ukur bagaimana kita memandang para pemimpin kita. Ini menempatkan penekanan pada orang, bukan pengikut atau lingkungan – yang dapat membantu dalam memahami mengapa orang tertarik pada pemimpin tertentu.

Kemudian, sekitar satu abad kemudian di tahun 1940-an, narasinya berkembang.

Peneliti Ralph Stogdill menemukan bahwa beberapa orang menjadi pemimpin dalam beberapa situasi, dan tidak dalam situasi lain. Ini bertentangan dengan ide teori sifat dan memperkenalkan kepemimpinan sebagai sesuatu yang dipengaruhi oleh lingkungan.

Pikirkan kembali proyek kelompok Anda di perguruan tinggi atau sekolah menengah.

Di mana Anda jatuh dalam peran? Apakah Anda pemimpin, kontributor yang suportif tetapi pendiam, saya akan melakukan segalanya sendiri, penolong yang tidak hadir di menit-menit terakhir?

Anda mungkin berempat tergantung pada situasinya. Mungkin Anda hanya merasa nyaman melangkah sebagai pemimpin jika tidak ada orang lain yang menginginkannya.

Dengan pemikiran ini, ada beberapa teori kepemimpinan tambahan:

  • Teori kepemimpinan situasional berpendapat bahwa pemimpin muncul berdasarkan kebutuhan. Jika situasi membutuhkannya, satu orang akan muncul sebagai pemimpin. Namun, orang yang sama itu mungkin tidak akan muncul di lingkungan lain.
  • Teori kepemimpinan perilaku menyarankan bahwa kepemimpinan adalah perilaku yang dipelajari bahwa siapa pun dapat belajar.

Sekarang kita tahu teori mana yang ada di luar sana, mari kita bicara tentang apa yang dikatakan para kritikus tentang teori sifat.

Kritik terhadap Teori Sifat Kepemimpinan

Banyak pemimpin saat ini sangat tidak setuju dengan teori sifat kepemimpinan.

Mereka percaya bahwa setiap orang dapat belajar dan membangun keterampilan yang dibutuhkan untuk berhasil sebagai seorang pemimpin. Sebuah sampel survei kecil konsumen AS menggemakan sentimen ini.

Dan ada beberapa penelitian untuk mendukung ini.

A Studi tahun 2008 tentang heritabilitas dan perkembangan manusia menemukan bahwa 70% dari kapasitas kepemimpinan tidak diwariskan secara genetik, melainkan dipelajari melalui pengalaman.

Studi penelitian tambahan menunjukkan bahwa beberapa sifat membedakan pemimpin dari pengikut. Ketika membandingkan pemimpin dengan pengikutnya, ada sedikit perbedaan dalam sifat yang mereka miliki atau yang berpotensi mereka miliki.

Kritik lain dari teori sifat adalah bahwa ia mengabaikan ketidakadilan sosial-ekonomi.

Bagaimana Anda menentukan siapa yang memiliki potensi kepemimpinan jika populasi Anda tidak memulai dari garis awal yang sama?

Misalnya, kelompok terpinggirkan yang tumbuh dalam komunitas yang kekurangan dana dan kurang mendapat dukungan mungkin tidak memiliki kesempatan yang sama untuk menunjukkan kemampuan kepemimpinan mereka. Kemampuan mereka untuk mengembangkan potensi ini mungkin juga terbatas.

Dengan mengingat hal ini, beberapa orang memandang gagasan bahwa kepemimpinan diwariskan sebagai cacat, karena tidak memperhitungkan semua variabel.

Sifat vs. Kepemimpinan Proses

Kedua konsep ini jatuh di sisi yang berlawanan.

Yang pertama berpendapat bahwa kepemimpinan adalah bawaan, sementara yang kedua mempertahankan bahwa itu dibangun dari waktu ke waktu sebagai hasil dari interaksi antara pemimpin dan pengikut.

Sebagai pemimpin proses, Anda bertanggung jawab untuk memelihara hubungan dengan orang lain dan menawarkan dukungan. Melalui waktu, teori tersebut menyatakan, Anda akan mendapatkan peran sebagai pemimpin dan menciptakan lingkungan di mana pengikut Anda dapat berhasil.

Saat meneliti kedua teori tersebut, kedua teori tersebut bisa jadi benar.

Kepemimpinan bernuansa, dan dengan demikian, dapat beroperasi dalam berbagai model dan lingkungan.

Untuk sisi sifat, setiap orang dilahirkan dengan ciri kepribadian, bakat, dan bakat, yang membuat kita lebih mungkin untuk berhasil dalam lingkungan dan peran tertentu.

Misalnya, seorang ekstrovert dapat menunjukkan kualitas seorang pemimpin. Mereka memiliki sedikit masalah dalam lingkungan sosial dan mereka berkomunikasi dengan percaya diri. Dengan pemikiran ini, mereka kemungkinan tidak perlu bekerja sekeras seorang introvert untuk terlibat dengan rekan kerja, kolega, dan pemimpin mereka.

Namun, seorang introvert dapat membangun keterampilan yang sama melalui paparan dan pengalaman. Pada catatan yang sama, seorang introvert dapat naik ke kesempatan dalam pengaturan yang lebih intim.

Terlebih lagi, kepemimpinan adalah konsep yang terus berkembang. Sementara teori sifat pada awalnya merupakan cara paling populer untuk memandang kepemimpinan, lebih banyak teori telah berkembang yang memperluas pemahaman kita tentangnya.

Misalnya, percakapan seputar keamanan psikologis baru-baru ini mendapatkan daya tarik di tempat kerja. Para pemimpin sekarang dilatih untuk menciptakan lingkungan di mana karyawan merasa aman untuk berbagi ide, kekhawatiran, dan kesalahan.

Sebagai pemahaman kita tentang apa yang terbaik untuk memotivasi tim, gaya kepemimpinan juga berkembang. Dengan demikian, akan selalu ada komponen pendidikan untuk menjadi seorang pemimpin.

Tidak ada teori yang benar atau salah dalam hal kepemimpinan. Semua teori memberikan beberapa wawasan tentang apa yang diperlukan untuk menjadi sukses sebagai seorang pemimpin.

Sementara teori sifat menawarkan rubrik untuk kualitas seorang pemimpin, teori proses berfokus pada bagaimana memelihara hubungan. Model kepemimpinan situasional memandang kepemimpinan sebagai konsep fleksibel yang sangat didasarkan pada lingkungan.

Jika Anda bekerja menuju peran kepemimpinan, pertimbangkan model ini dan gunakan sebagai blok bangunan untuk menemukan gaya Anda sendiri.

Ajakan bertindak baru



Source link

Latest Posts

Latest Posts

Don't Miss