Sunday, October 24, 2021

Panduan Pemula untuk Fotografi Produk [Tutorial + Examples]


Jika sebuah gambar bernilai seribu kata, gambar produk yang memukau bernilai seribu kunjungan situs web. Meskipun saya tidak memiliki data untuk mendukung pernyataan itu (belum), fotografi produk bisa sangat berharga untuk strategi situs web e-niaga Anda.

Untuk menjangkau anggota audiens target Anda yang lebih suka membeli secara online, Anda juga perlu memberikan foto produk Anda yang jelas dan menarik kepada audiens Anda.

Unduh Sekarang: Panduan Pemasar untuk Photoshop

Tetapi fotografi produk tidak sesederhana menunjuk dan memotret. Bahkan produk paling dasar pun membutuhkan peralatan, pencahayaan, dan ruang yang tepat untuk menghasilkan gambar indah yang menjual pembeli langsung dari halaman pembelian.

6 Tips Fotografi Produk (dan Contohnya) untuk Mengambil Gambar yang Menjual

Berikut adalah tip, contoh, dan persediaan yang Anda perlukan untuk memotret dan memasarkan produk Anda secara efektif dengan cara yang membuat pengunjung dan prospek Anda ingin berkonversi.

1. Jangan takut menggunakan kamera smartphone Anda.

Ini adalah bagian di mana saya harus meyakinkan Anda untuk berinvestasi pada kamera kelas atas, 50 megapiksel (MP) dengan lensa sekrup 100 milimeter. Tapi aku tidak akan melakukan itu.

Jika Anda sudah memiliki kamera yang sesuai dengan deskripsi ini, manfaatkan. Tetapi untuk banyak jenis produk, pengambilan foto produk di smartphone sepenuhnya dapat diterima.

Ponsel cerdas yang lebih baru membanggakan lensa dan pengaturan kamera yang kuat yang memungkinkan Anda mengoptimalkan bidikan Anda untuk berbagai jenis cahaya dan lingkungan tempat Anda memotret.

Jika Anda perlu lebih meyakinkan, periksa saja Kampanye Apple Shot On An iPhonedan foto-foto yang dihasilkan darinya selama bertahun-tahun seperti ini:

tip fotografi produk: gunakan smartphone seperti iphoneSumber

2. Bidik dari tripod untuk konsistensi foto.

Sebelum menjelaskan tentang tripod, saya wajib memulai dengan aturan utama: Jangan menyangga ponsel Anda dengan sesuatu yang kokoh untuk mengarahkan lensa Anda ke subjek.

Terlalu mudah untuk pengaturan darurat ini bergeser selama pemotretan dan menyebabkan ketidakkonsistenan dalam penampilan foto Anda. Jika Anda meletakkan kamera Anda, katakanlah, setumpuk buku, pastikan pengaturan ini tidak berubah selama pemotretan.

Tidak ada salahnya memegang kamera sendiri saat memotret beberapa foto produk untuk website e-commerce Anda. Namun seiring pertumbuhan bisnis Anda, dan Anda mengambil lebih banyak foto dari lebih banyak produk, mungkin sulit untuk menstandardisasi orientasi produk di setiap foto saat memotret dengan perangkat genggam.

Untuk memastikan konsistensi di seluruh produk Anda, Anda memerlukan tripod. Dan untungnya, membeli satu tidak selalu merupakan investasi besar seukuran industri seperti dulu.

Berikut adalah dua jenis tripod yang perlu dipertimbangkan.

Tradisional vs. Fleksibel

Ini adalah tripod tradisional — ada tripod tradisional yang tersedia untuk kamera dan smartphone.

tip fotografi produk: gunakan tripod tradisional atau fleksibel saat memotret produk Anda

Sumber

Sebuah tripod fleksibel dapat dimanipulasi dalam beberapa cara. Anda dapat menekuk kakinya dan meletakkannya di permukaan yang berbeda untuk mendapatkan sudut yang Anda butuhkan.

tip fotografi produk: gunakan tripod tradisional atau fleksibel saat memotret produk AndaSumber

Pegangan Seluler

Seringkali ada sekrup di bagian atas tripod Anda yang menempel pada kamera Anda untuk menahannya di tempatnya. Bagian bawah sebagian besar kamera kelas profesional memiliki lubang sekrup hanya untuk tujuan ini, tetapi ponsel cerdas dapat menggunakan adaptor berikut:

Pegangan ponsel untuk memasang ponsel cerdas ke dudukan tripodSumber

Adaptor mencengkeram sisi ponsel cerdas Anda dan dapat disekrup ke salah satu jenis tripod, memungkinkan Anda mengoperasikan kontrol kamera dengan layar ponsel menghadap ke luar dan ke arah Anda.

Setelah Anda menentukan dudukan mana yang Anda perlukan, pasang di depan produk Anda, dan pertimbangkan untuk meletakkan tiga lembar selotip di tanah untuk menandai di mana Anda ingin menyimpan setiap kaki tripod Anda selama pemotretan.

3. Pilih cahaya alami atau cahaya buatan.

Jangan pernah meremehkan bagaimana jenis cahaya tertentu dapat meningkatkan (atau menghalangi) fotografi produk Anda. Ingat, pembeli mendapatkan tampilan terbaik pada suatu barang secara langsung, di mana mereka dapat melihat semua yang mereka butuhkan sebelum membeli. Pengaturan pencahayaan yang tepat membantu Anda mengungkapkan fitur-fitur produk pengambilan keputusan yang penting ketika semua pengunjung situs web harus melanjutkan adalah foto.

Pengaturan pencahayaan tunggal mungkin tidak berfungsi untuk setiap produk — pengaturan pencahayaan yang berfungsi untuk beberapa produk dapat melemahkan penampilan produk lainnya.

Ada dua jenis cahaya yang dapat Anda pilih sebagai sumber cahaya utama Anda: cahaya alami dan buatan.

Cahaya alami

Cahaya alami mengacu pada sinar matahari — sesederhana itu. Ini juga dikenal sebagai “cahaya lembut” karena matahari memancarkan jangkauan cahaya yang lebih besar dan lebih lembut daripada, katakanlah, lampu yang menyinari produk secara langsung. Tembakan produk e-niaga berkembang dalam cahaya alami jika:

  • Produk ditembak di luar atau dimaksudkan untuk digunakan di luar.
  • Produk digunakan oleh, dikenakan, atau ditembak dengan seseorang (orang cenderung terlihat lebih baik dalam cahaya alami).
  • Anda mencoba untuk menekankan lingkungan produk, bukan atribut spesifik produk.

Berikut ini contoh bidikan menggunakan cahaya alami:

tip fotografi produk: gunakan cahaya alami

Sumber

Cahaya Buatan

Cahaya buatan termasuk lilin, api, dan lebih umum, bola lampu. Ini juga disebut sebagai “cahaya keras” karena menghasilkan permukaan cahaya yang lebih kecil tetapi lebih terfokus. Jenis cahaya ini melayani produk dengan detail fisik yang perlu disorot untuk mengesankan pembelanja online.

Berikut adalah contoh cahaya buatan yang digunakan untuk memotret:

tip fotografi produk: gunakan cahaya buatan

Sumber

Sebagai aturan umum, pertahankan hanya satu jenis cahaya per foto — alami atau buatan. Menambahkan cahaya alami ke menyala secara artifisial foto dapat melembutkan produk yang dimaksudkan agar terlihat tajam, dan menambahkan cahaya buatan ke a menyala secara alami foto dapat mempertajam produk yang dimaksudkan agar terlihat lembut. Anda tidak ingin menghalangi jalan Anda sendiri.

4. Isi atau pantulkan cahaya Anda untuk melembutkan bayangan.

Baik Anda menggunakan cahaya alami atau cahaya buatan, Anda harus mengurangi bayangan yang ditimbulkan oleh cahaya keras potensial di ujung produk yang berlawanan.

Ada tiga cara untuk melakukannya:

Isi Cahaya

Sertakan sumber cahaya lain yang kurang intens untuk melengkapi cahaya utama Anda. Cahaya tambahan ini disebut cahaya pengisi Anda dan digunakan sebagai penyeimbang untuk melunakkan bayangan alami yang dihasilkan cahaya utama Anda di belakang suatu objek.

Untuk melakukan ini, tempatkan lampu pengisi Anda di seberang lampu utama Anda sehingga produk Anda berada di antara kedua sumber cahaya.

Kartu Bounce Flashbulb

Kartu pantulan, atau kartu reflektor, adalah kartu kecil yang “memantulkan” atau “memantulkan” cahaya utama kembali ke permukaan di bawah produk Anda untuk mengurangi bayangan.

Beberapa kartu bouncing menempel pada lampu kilat lensa kamera profesional untuk menyebarkan cahaya dari lampu kilat kamera. Kartu ini memercikkan cahaya yang lebih lembut ke subjek dari atas set Anda — daripada langsung ke sana — sehingga Anda tidak memiliki bayangan panjang yang tertinggal di belakang objek yang Anda potret.

Lihat dua versi item ini di bawah — layar putih (kiri) dan foil (kanan) dapat menyebarkan lampu kilat.

tip fotografi produk: menggunakan kartu bouncing flashbulbSumber

Kartu Pantulan Mandiri

Jika Anda memotret dari smartphone, flashbulb bounce card bukanlah pilihan, karena Anda tidak memiliki flash fisik yang dapat Anda pasangkan. Sebagai gantinya, buatlah kartu bouncing mandiri Anda sendiri yang diposisikan di seberang sumber cahaya utama Anda.

Untuk pemula dalam fotografi produk, kartu pantulan ini dapat secara efektif menggantikan cahaya pengisi Anda, yang melawan cahaya keras dari lampu kilat kamera atau lampu yang menghadap ke bagian depan produk Anda.

tip fotografi produk: gunakan kartu bouncing mandiri

Sumber

5. Gunakan mode sapuan atau potret untuk menekankan produk.

Tidak ada satu cara yang tepat untuk memposisikan produk, lampu, dan kartu pantulan Anda – semuanya dapat berubah secara dramatis tergantung pada latar belakang Anda. Tetapi jangan memilih latar belakang berdasarkan apa yang paling mudah dibuat. Latar belakang harus menyerupai bagaimana Anda ingin pembeli Anda melihat produk Anda saat melihatnya secara online.

Pertimbangkan terlebih dahulu apakah Anda menginginkan latar belakang putih atau latar belakang dunia nyata yang lebih dinamis. Ada cara mudah untuk mencapai masing-masing.

Latar Belakang Putih: Sapu

Untuk latar belakang putih, tidak sesederhana menyiapkan meja dengan dinding gipsum putih. Bahkan kamera smartphone dapat mengambil noda kecil di dinding putih yang tidak akan Anda perhatikan dengan mata telanjang. Untuk menangkap latar belakang putih sempurna tanpa sudut atau noda, gunakan sapuan.

tip fotografi produk: pentingnya menggunakan sapuan dalam fotografi

Sumber

Sapuan adalah selembar kertas besar yang dapat ditekuk, yang bagian bawahnya berfungsi sebagai permukaan di bawah produk Anda dan kemudian melengkung ke dinding putih di belakang produk.

Di kamera, kurva sapuan tidak terlihat, menekankan detail produk utama dan memungkinkan item memiliki semua perhatian pengunjung situs web.

Berikut perbandingan berdampingan yang menunjukkan mengapa sapuan penting:

tip fotografi produk: pentingnya menggunakan sapuan dalam fotografiSumber

RLatar Belakang eal-World: Mode Potret

Latar belakang dunia nyata yang dinamis sangat menarik saat memotret produk yang memiliki penggunaan khusus atau sedang dimodelkan oleh seseorang — seperti yang Anda lihat pada gambar tas kerja sebelumnya dalam panduan ini.

Namun, sangat mudah bagi latar belakang dunia nyata untuk mencuri fokus foto, sehingga tidak jelas item mana dalam foto yang sebenarnya Anda jual.

Berikan kedalaman dan penekanan pada produk Anda dengan mode potret, pengaturan gambar di sebagian besar kamera profesional, dan juga tersedia di banyak smartphone baru. Pengaturan ini mengaburkan latar belakang sehingga konteks produk jelas tetapi tidak bersaing dengan produk itu sendiri.

Di bawah ini adalah foto pena HubSpot yang sangat mengagumkan yang diambil dalam mode potret di Google Pixel 2 (saya mengambil gambar ini sendiri). Anda dapat melihat pena duduk di atas meja dengan komputer di belakangnya, tetapi pena masih menjadi titik fokus bagi pemirsa:

tip fotografi produk: gunakan mode potret saat memotret produk

“Ini foto yang luar biasa, Braden. Saya benar-benar ingin pena HubSpot saya sendiri sekarang.” Dapatkan satu di sini!

6. Bidik berbagai gambar.

Tip fotografi e-niaga terakhir saya kepada Anda adalah tidak berhenti pada satu foto per produk. Sama seperti pelanggan Anda melihat, memegang, menggunakan, dan bahkan mencoba barang dagangan di toko, situs web Anda harus memotret berbagai gambar untuk mensimulasikan pengalaman ini.

Jika Anda memotret pakaian, misalnya, tangkap garmen pakaian saja — yaitu, tersebar di permukaan putih — serta pada manekin yang warnanya kontras dengan warna produk.

Kemudian, untuk foto tambahan, buat pakaian yang dimodelkan pada seseorang, memungkinkan Anda untuk mengambil gambar produk dari berbagai pose dan sudut orang tersebut.

Tangkapan Layar 2021-07-16 pada 1.51.11 PMSumber

Pengaturan Fotografi Produk

Selanjutnya, mari kita rangkum apa yang baru saja kita terima — berikut adalah daftar tips pengaturan fotografi produk cepat yang dapat Anda rujuk dan bagikan ke tim Anda:

  1. Tentukan kamera — apakah itu berarti menggunakan ponsel cerdas Anda atau tidak.
  2. Dapatkan tripod yang sesuai untuk kamera pilihan Anda.
  3. Pilih pencahayaan alami atau buatan — pikirkan opsi mana yang terbaik untuk produk dan lingkungan Anda.
  4. Tentukan apakah Anda akan mengisi atau memantulkan cahaya.
  5. Pilih mode sapuan atau potret.
  6. Ambil beberapa gambar berbeda untuk menawarkan variasi kepada pemirsa Anda.

Mulailah Dengan Fotografi Produk Anda

Jangan merasa berkewajiban untuk berinvestasi di setiap tip dan peralatan sekaligus. Terapkan tips fotografi produk ini secara bertahap untuk melihat apa yang membuat toko Anda terlihat paling rapi, dan ubah pendekatan Anda saat potongan fotografi Anda menjadi lebih baik.

Catatan editor: Posting ini awalnya diterbitkan pada April 2018 dan telah diperbarui untuk kelengkapan.

Panduan Pemasar untuk Photoshop



Source link

Latest Posts

Latest Posts

Don't Miss