Saturday, October 23, 2021

Panduan Bahasa Inggris Biasa untuk Menulis Kasus Bisnis


Pernahkah Anda mendengar cerita klasik kuno tentang sebuah perusahaan yang dimulai dari ide back-of-the-napkin? Atau tentang start-up yang dimulai di garasi seseorang?

Meskipun semua cerita itu, tentu saja, menginspirasi, elemen besar yang mereka tinggalkan adalah bahwa setiap bisnis dimulai karena seseorang merasa proyek tersebut dibenarkan untuk menghabiskan waktu dan uang untuk itu.

Itulah mengapa beberapa proyek mengharuskan Anda menulis kasus bisnis. Apakah Anda ingin memulai perusahaan, mempromosikan produk baru, atau mungkin Anda hanya ingin bisnis Anda menggunakan alat manajemen proyek baru. Bagaimanapun, proyek yang membutuhkan waktu dan sumber daya juga akan membutuhkan pembenaran biaya tersebut dalam bentuk kasus bisnis.

Di bawah ini, mari kita tinjau apa itu kasus bisnis, ditambah contoh dan template untuk menginspirasi kasus bisnis Anda sendiri.

→ Unduh Sekarang: Template Rencana Bisnis Gratis

Dalam kasus bisnis, Anda mungkin menyertakan latar belakang proyek, manfaat yang diharapkan, biaya, risiko, dan peluang. Dokumen ini akan membenarkan pengambilan proyek tertentu. Jadi, bagaimana Anda mengembangkan kasus bisnis? Mari selami di bawah ini.

Pengembangan Kasus Bisnis

Untuk mengembangkan kasus bisnis, Anda perlu menulis beberapa komponen utama, termasuk proposal, strategi, anggaran, analisis SWOT, dan rencana proyek. Dengan dokumen-dokumen ini, Anda harus dapat membuktikan bahwa proyek yang Anda tawarkan layak dilakukan.

Mari selami langkah-langkah bagaimana Anda akan mengembangkan kasus bisnis di bawah ini:

1. Penelitian

Sebelum Anda dapat menulis kasus bisnis, Anda perlu melakukan riset. Pertama, Anda harus memiliki tujuan untuk proyek Anda, apakah itu untuk membuat produk baru, membantu mendorong lebih banyak lalu lintas / prospek, atau meningkatkan pengalaman pengguna.

Tuliskan tujuan Anda dan kemudian lakukan penelitian untuk membuktikan bahwa proyek Anda adalah cara untuk mencapai tujuan Anda.

Anda dapat mulai dengan meneliti apa yang dilakukan pesaing dan mencari celah yang dapat diselesaikan oleh proyek Anda.

Mulailah bertukar pikiran tentang kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman proyek ini. Selain itu, Anda pasti ingin mempelajari pasar Anda – siapa pun yang akan menjadi konsumen proyek, bahkan jika itu adalah tim Anda sendiri.

Terakhir, Anda harus mulai melihat bagaimana anggaran akan terlihat untuk solusi yang Anda usulkan.

2. Fokus pada satu komponen pada satu waktu.

Kasus bisnis biasanya mencakup beberapa dokumen. Fokuslah satu per satu, sembari menjaga catatan Anda tetap teratur.

Mulailah dengan proposal Anda, lalu lanjutkan ke analisis SWOT Anda, analisis kompetitif, rencana proyek, strategi keseluruhan, dan kemudian anggaran. Mudah tersesat hanya dalam salah satu tugas ini, jadi fokuslah pada satu hal pada satu waktu untuk menyelesaikan kasus bisnis yang lebih besar.

3. Tulis rencana implementasi.

Setelah Anda mengumpulkan penelitian Anda dan Anda mengerjakan setiap komponen, inilah saatnya untuk mulai memikirkan tentang implementasi.

Bagaimana Anda akan mengimplementasikan proyek Anda? Setelah Anda membuat kasus bisnis bahwa proyek Anda harus diselesaikan, pemangku kepentingan akan bertanya-tanya bagaimana Anda akan melaksanakannya.

Untuk melakukan ini, tulis rencana implementasi yang membahas bagaimana Anda akan menyelesaikan proyek dan metrik yang akan Anda lacak untuk mengukur keberhasilan.

Setelah Anda selesai menulis kasus bisnis Anda, lihat seluruh dokumen dan tanyakan pada diri Anda apakah itu komprehensif, terukur, dan mudah beradaptasi.

Kasus bisnis tidak perlu menjadi keseluruhan rencana bisnis untuk produk baru. Terkadang akan menjadi kurang formal karena ukuran proyek. Apa pun itu, Anda ingin membuat kasus yang kuat untuk proyek Anda, sehingga harus mudah dipahami dan diterapkan.

Sekarang, mari kita lihat contoh seperti apa kasus bisnis itu.

Contoh Kasus Bisnis

Sekarang setelah Anda melihat apa yang diperlukan untuk menulis kasus bisnis dan seperti apa prosesnya, mari kita lihat contoh untuk inspirasi.

Dalam contoh di bawah, proyek ini tentang mendapatkan sistem telepon baru untuk membantu staf penjualan. Karena ini adalah proyek yang cukup kecil, kasus bisnis tidak beberapa halaman panjangnya dengan penelitian yang mendalam.

Namun, penting untuk diingat bahwa meskipun kasus bisnis Anda mungkin terlihat seperti ini untuk proyek skala kecil, ini mungkin mencakup beberapa halaman informasi jika Anda mempromosikan sesuatu seperti produk baru atau UI baru untuk meningkatkan pengalaman pengguna.

Intinya dalam kasus bisnis adalah bahwa hal itu dapat disesuaikan dengan apa pun yang Anda butuhkan. Namun, komponen kasus bisnis akan tetap sama terlepas dari berapa lama. Setiap kasus bisnis harus mencakup mengapa proyek harus dilakukan, manfaat, biaya, risiko, dan anggaran.

Contoh kasus bisnis.

Sumber Gambar

Template Kasus Bisnis Sederhana

Usul

  • Detail proyek
  • Konteks strategis
  • Visi, tujuan, sasaran
  • Manfaat

SWOT (Kekuatan, Kelemahan, Peluang, Ancaman)

Analisis Kompetitif

  • Lihat apakah pesaing melakukan hal yang sama
  • Cari celah dalam penawaran mereka, jika memungkinkan

Analisis resiko

  • Resiko apa yang terlibat?
  • Akankah risiko ini menghadirkan peluang?

Penilaian pasar

  • Apakah konsumen Anda menginginkan ini?
  • Bagaimana ini akan membantu pemangku kepentingan Anda?

Anggaran

Implementasi / Rencana Proyek

  • Peran / Tim
  • Tugas
  • Stakeholder
  • Spesifikasi dan Persyaratan
  • Linimasa

Jika Anda memiliki ide proyek baru untuk perusahaan Anda yang memerlukan anggaran dan sumber daya, mungkin ada baiknya untuk mengembangkan kasus bisnis untuk menunjukkan kepada atasan Anda bahwa proyek tersebut layak dilakukan.

Template Rencana Bisnis



Source link

Latest Posts

Latest Posts

Don't Miss