Sunday, November 28, 2021

Panduan Aksesibilitas Konten Web dan SEO


Pandangan penulis sepenuhnya adalah miliknya (tidak termasuk peristiwa hipnosis yang tidak mungkin terjadi) dan mungkin tidak selalu mencerminkan pandangan Moz.

Jika saat ini Anda berupaya agar situs web Anda dapat diakses oleh semua pengguna, Anda mungkin pernah mendengar tentang American with Disabilities Act (ADA). Bagian dari undang-undang federal AS ini disahkan untuk mencegah diskriminasi terhadap individu penyandang disabilitas, baik oleh lembaga pemerintah atau perusahaan swasta.

Meskipun ADA dibuat sebelum sebagian besar organisasi hadir secara online, Preseden hukum baru-baru ini menunjukkan bahwa tindakan tersebut berlaku untuk aksesibilitas situs web dan aplikasi seluler seperti halnya pada lokasi fisik, seperti toko, restoran, dan bioskop.

ADA sendiri tidak menetapkan kriteria khusus untuk aksesibilitas web dan seluler. Sebaliknya, banyak pengembang web dan profesional hukum beralih ke Panduan Aksesibilitas Konten Web (WCAG), diterima secara luas sebagai tolok ukur aksesibilitas digital saat ini.

Di blog ini, kita akan melihat lebih dekat WCAG, dan menguraikan langkah-langkah yang dapat Anda ambil untuk memenuhi standarnya. Kami juga akan menjelaskan secara singkat mengapa situs web yang dapat diakses biasanya memiliki peringkat lebih tinggi di mesin pencari – menjadikan aksesibilitas sebagai pilihan yang tepat!

Apa hubungan antara SEO dan aksesibilitas?

Dua gelembung putih dengan latar belakang ungu, satu berlabel

Memastikan bahwa situs web Anda dapat diakses oleh semua pengguna sudah membawa manfaat besar bagi perusahaan Anda – jika lebih banyak orang mengunjungi situs web Anda, kemungkinan besar Anda akan melihat peningkatan dalam bisnis. Sesederhana itu.

Mengingat fakta itu satu dari empat orang Amerika hidup dengan disabilitas, dan itu secara global, pendapatan siap pakai penyandang disabilitas adalah $ 1,2 triliun, membuat situs web dan aplikasi seluler Anda dapat diakses oleh semua orang, membuka produk dan layanan Anda ke basis konsumen baru, dan juga dapat mengarah pada peningkatan signifikan dalam SEO situs web Anda.

Pertimbangkan contoh ini: Mesin pencari bertujuan untuk mempromosikan halaman dengan konten yang jelas dan diurutkan dengan benar. Ini berarti Anda harus mengikuti pedoman WCAG tentang hal-hal seperti tajuk. Jika Anda tidak menyertakan peringkat tajuk dalam urutan yang benar – misalnya, dengan menempatkan teks dengan tajuk tingkat keempat (

) setelah tajuk tingkat kedua (

) – Anda dapat menyebabkan masalah aksesibilitas bagi orang-orang menggunakan teknologi bantu.

Demikian pula, jika Anda tidak memberikan teks alternatif yang sesuai untuk gambar, atau jika Anda mencampur teks dengan teks gambar alternatif, Anda akan menimbulkan masalah bagi pengguna dengan disabilitas dan juga merusak SEO gambar di situs web Anda.

Ini hanyalah beberapa contoh bagaimana meningkatkan aksesibilitas situs web dapat meningkatkan SEO, tetapi untuk lebih, pastikan untuk menonton Seri Papan Tulis baru Cooper Hollmaier di hubungan antara aksesibilitas dan SEO.

Memang, setiap investasi yang Anda lakukan dalam aksesibilitas digital juga akan tercermin dalam peringkat pencarian Anda. Dalam nya pernyataan misi, Google mengatakan bahwa tujuannya adalah “untuk mengatur informasi dunia dan membuatnya dapat diakses dan berguna secara universal”. “Dapat diakses secara universal” adalah frasa kunci di sini. Ini menunjukkan bahwa karena Google terus mengembangkan mesin pencari dan menyelaraskannya dengan prinsip-prinsip desain yang dapat diakses, situs web dengan fitur aksesibilitas yang kuat akan dinaikkan lebih tinggi dan lebih tinggi dalam peringkat pencariannya.

Apa itu WCAG dan bagaimana Anda bisa mencapai kepatuhan?

Kotak putih dengan latar belakang ungu.  Di dalam kotak itu ada bilah kemajuan yang diberi label

WCAG menawarkan seperangkat aturan untuk pengembang web yang ingin membuat situs web yang dapat diakses. Itu dibuat oleh World Wide Web Consortium (W3C), komunitas global publik dan organisasi anggota yang berkomitmen untuk membuat internet terbuka untuk semua orang.

Situs web dan aplikasi seluler terus berubah saat teknologi dan inovasi baru tersedia. Untuk menjaga agar pedoman WCAG tetap mutakhir, W3C juga bekerja untuk memberikan saran baru kepada pengembang web secara berkelanjutan.

Jika Anda meninjau tuntutan hukum aksesibilitas digital baru-baru ini, Anda akan melihat bahwa WCAG 2.0 adalah versi yang paling banyak dikutip. Namun, Anda harus mencatat bahwa versi ini sudah kedaluwarsa. WCAG 2.1 sekarang tersedia dan memberikan panduan lebih lanjut tentang aksesibilitas seluler – dan WCAG 2.2 sedang berkembang pesat.

Penting juga untuk diperhatikan bahwa meskipun “kepatuhan WCAG” adalah istilah yang banyak digunakan, sebenarnya istilah itu keliru. Secara teknis, lebih akurat untuk berpikir tentang keberhasilan memenuhi standar WCAG. Istilah “kepatuhan WCAG” menyiratkan badan pengatur, dan W3C bukan pengatur industri, juga bukan bagian dari undang-undang federal. Karena itu, kepatuhan WCAG adalah ungkapan yang diterima di konferensi pengembangan web dan seminar hukum, jadi kami akan menggunakan istilah tersebut dalam artikel ini.

Apakah situs web saya harus memenuhi standar WCAG?

Jika Anda berada di AS, ya, itu benar. Setiap situs web yang digunakan oleh warga negara AS, atau dimiliki oleh perusahaan AS, diwajibkan oleh hukum untuk mematuhi ADA. Dan karena WCAG sering dikutip sebagai standar aksesibilitas digital selama proses pengadilan, mengikuti panduannya dapat membantu organisasi Anda hindari tuntutan hukum yang mahal dan merusak. Gagasan bahwa perusahaan mana pun dikecualikan dari kepatuhan ADA adalah mitos juga.

Bagaimana saya dapat membuat situs web saya sesuai dengan WCAG?

Empat kotak putih dengan latar belakang ungu, masing-masing berisi satu dari empat ilustrasi: mata, joystick, bola lampu, dan roda gigi.

WCAG menetapkan empat prinsip utama. Ini menawarkan dasar yang kuat yang dapat diikuti oleh pengembang web untuk membangun situs web yang dapat diakses oleh semua orang. Mari kita lihat lebih dekat masing-masing:

1. Dapat dipahami

Agar dapat dipahami, semua informasi yang terdapat di situs web dan semua fitur di antarmuka penggunanya – seperti tautan, kotak teks, dan tombol – harus disajikan sedemikian rupa sehingga semua pengguna dapat melihatnya setidaknya dengan salah satu indra mereka. Jika ada konten yang disembunyikan untuk pengguna mana pun, maka situs web tersebut tidak dapat dianggap dapat dimengerti.

2. Dapat dioperasikan

Sebuah situs web dianggap dapat beroperasi ketika semua pengguna dapat berinteraksi dengannya dan berhasil menavigasinya. Jika situs web memiliki fitur interaktif, semua pengguna harus dapat mengoperasikan komponen tersebut.

3. Dapat dimengerti

Semua pengguna harus dapat memahami informasi dan antarmuka situs web. Halaman web harus muncul dan beroperasi dengan cara yang dapat diprediksi, dan pengguna harus dilindungi dari membuat kesalahan input pada halaman yang menyebabkan terjadinya komitmen hukum atau transaksi keuangan.

4. Kuat

Konten di situs web harus terbuka untuk interpretasi oleh berbagai agen pengguna. Misalnya, browser web standar dan teknologi pendukung seperti pembaca layar harus dapat mengakses situs web, dan konten di situs web harus terus dapat diakses seiring berkembangnya teknologi pendukung.

Bagaimana saya bisa memulai perjalanan kepatuhan saya?

Tiga kotak putih dengan latar belakang ungu berlabel:

Di atas kertas, empat prinsip aksesibilitas yang ditetapkan dalam WCAG terdengar cukup sederhana. Tapi bagaimana Anda bisa menerapkannya? Untuk membantu menjawab pertanyaan ini, WCAG menawarkan panduan yang lebih rinci untuk masing-masing dari empat topik dan memecah setiap rekomendasi menjadi satu set kriteria sukses. WCAG juga menguraikan beberapa “teknik yang memadai” yang memberikan contoh bagaimana pengembang dapat mencapainya dalam praktik. Anggap saja sebagai daftar periksa kepatuhan.

Setiap kriteria sukses juga diklasifikasikan menurut tiga tingkatan: A, AA, dan AAA. A menunjukkan tingkat aksesibilitas yang paling dasar, dan AAA menunjukkan tingkat yang paling komprehensif. Saat ini, pengadilan mengartikan level menengah, AA, sebagai patokan.

Meskipun artikel ini bertujuan untuk memberi Anda pemahaman yang lebih baik tentang kriteria WCAG, artikel ini tidak mencantumkan semua pedoman secara lengkap. Jika Anda ingin mengetahui lebih lanjut tentang setiap kriteria, lihat Panduan referensi cepat “Bagaimana Bertemu WCAG” di situs W3C. Ini menawarkan panduan definitif untuk setiap aspek WCAG dengan saran tentang bagaimana pengembang dapat memuaskan mereka.

1. J: Situs web Anda dapat diakses oleh beberapa pengguna

Kriteria kesuksesan tingkat A merinci langkah-langkah yang dapat Anda ambil untuk menghindari beberapa pelanggaran paling serius atas prinsip-prinsip aksesibilitas. Misalnya, pedoman 1.4 berfokus pada daya pembedaan, yang berarti memudahkan pengguna untuk melihat konten.

Bagian 1.4.1 Penggunaan Warna adalah kriteria sukses level A. Ini menjelaskan bahwa situs web seharusnya tidak hanya menggunakan warna sebagai cara utama untuk menyampaikan informasi yang menunjukkan tindakan, meminta tanggapan, atau merupakan elemen visual yang membedakan.

Jika sebuah situs web menyertakan bagian teks berwarna merah dan hyperlink dalam teks tersebut disorot dengan warna hijau, tidak mungkin bagi pengguna dengan buta warna merah / hijau untuk membedakan tautan dari teks. Salah satu cara untuk meningkatkan aksesibilitas adalah dengan menambahkan petunjuk visual lain ke tautan, seperti menggarisbawahi atau menggunakan font yang berbeda.

2. AA: Situs web Anda dapat diakses oleh hampir semua pengguna

Untuk memenuhi level AA, Anda harus terlebih dahulu memenuhi semua kriteria sukses level A. Pedoman Level AA secara alami dibangun di atas kriteria level A, memberikan persyaratan tambahan.

Dalam Panduan 1.4, misalnya, file 1.4.3 Kontras (Minimum) kriteria keberhasilan level AA menambah pedoman 1.4.1 Penggunaan Warna. Ini menguraikan bahwa teks pada halaman mana pun harus memiliki rasio kontras warna 4,5: 1 atau lebih tinggi. Ada beberapa pengecualian jika teksnya besar, atau jika gambar teks seluruhnya dekoratif atau bagian dari merek atau logo.

Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang cara mendapatkan kontras warna yang benar pada kami artikel lengkap tentang topik tersebut. Untuk keperluan blog ini, cukup membayangkan perbedaan antara situs web yang teks utamanya disajikan sebagai teks hitam dengan latar belakang putih, dengan situs web yang teksnya berwarna kuning pucat dengan latar belakang putih. Hitam-putih memiliki rasio kontras yang tinggi, sedangkan kuning-putih memiliki rasio kontras yang sangat rendah. Pengguna tunanetra sering kesulitan untuk melihat perbedaan kecil dalam kontras warna, yang menjadikannya semakin penting bagi situs web untuk memastikan bahwa rasio kontras warna teks cukup tinggi agar dapat dibaca semua orang.

Kriteria sukses level AA juga termasuk 1.4.4 Mengubah Ukuran Teks, yang merekomendasikan bahwa pengguna harus dapat memperbesar teks hingga 200 persen dari ukuran standar tanpa memerlukan teknologi pendukung.

3. AAA: Situs web Anda dapat diakses oleh sebanyak mungkin pengguna

Seperti pada dua level sebelumnya, kepatuhan level AAA membutuhkan pemenuhan semua kriteria kesuksesan level A dan level AA terlebih dahulu. Untuk mencapai level AAA, situs web harus memenuhi standar yang lebih rinci. Misalnya, dalam Panduan 1.4, kami menemukan 1.4.6 Kontras (Ditingkatkan), yang meningkatkan rasio kontras warna yang diperlukan dari 4,5: 1 menjadi 7: 1.

Kriteria 1.4.8 Presentasi Visual menambah 1.4.4 Mengubah Ukuran Teks dengan mengharuskan teks dapat diubah ukurannya hingga 200 persen, sambil memastikan bahwa pengguna masih dapat membaca setiap baris teks lengkap tanpa harus menggulir jendela browser mereka secara horizontal. Kriteria ini juga memberikan saran tambahan, seperti memungkinkan pengguna memilih sendiri warna latar depan dan latar belakang, dan menentukan setelan spasi baris dan justifikasi yang membuat teks lebih mudah dibaca untuk orang dengan disabilitas visual atau kognitif, seperti disleksia.

Mulai tingkatkan aksesibilitas situs web Anda

Dengan mengikuti prinsip desain yang dapat diakses, Anda juga akan mempermudah mesin telusur untuk mengurai dan memberi peringkat situs Anda.

Tentu saja, aksesibilitas digital adalah topik yang sangat besar, jadi Anda mungkin merasa membutuhkan arahan! Untungnya, ada banyak sumber daya yang dapat membantu, tidak sedikit di antaranya adalah kelengkapan W3C Panduan Aksesibilitas Konten Web (WCAG), yang seharusnya menjadi batu ujian Anda untuk semua hal aksesibilitas. Anda juga dapat menggunakan file panduan referensi cepat sebagai daftar periksa untuk topik aksesibilitas utama.

Ada juga banyak alat otomatis yang tersedia untuk membantu Anda menemukan dan memperbaiki masalah aksesibilitas, termasuk yang dibuat oleh perusahaan saya, AudioEye, dan Anda bisa mencobanya secara gratis. Kami juga menyediakan layanan terkelola yang dipimpin oleh tim ahli yang terakreditasi, jadi silakan hubungi kami untuk mendapatkan saran dan rekomendasi saat Anda mengambil langkah selanjutnya.



Source link

Latest Posts

Latest Posts

Don't Miss