Desain Grafis

Pramugari Lawas di The Beautiful Stewardesses of The 1960s-1980s

Karyawan Pacific Southwest Airlines dengan rok mini dan sepatu bot go-go.
"Pemandangan dari Atas": Pandangan Historis di The Beautiful Stewardesses of The 1960s-1980s

Pekerjaan pramugari masa lalu mengambil bentuk permanen pada tahun 1930-an sebagai “pekerjaan perempuan,” yaitu, pekerjaan yang tidak hanya dilakukan oleh perempuan, tetapi juga didefinisikan sebagai perwujudan idealisme feminitas kelas menengah kulit putih.

HT: rarehistoricalphotos Kredit foto: SDASM Archives / The Life Picture Collection / San Diego Air & Space Museum Archives / The Jet Sex: Airline Stewardesses and the Making of an American Icon by Victoria Vantoch / Femininity in Flight: A History of Flight Attendants by Kathleen Barry

Pramugari Pacific Southwest Airlines, sekitar tahun 1970-an.
"Pemandangan dari Atas": Pandangan Historis di The Beautiful Stewardesses of The 1960s-1980s

Saat industri penerbangan komersial yang baru lahir berusaha untuk memikat pelancong kaya ke udara, manajer maskapai dan pramugari bersama-sama mendefinisikan bidang baru layanan penumpang dalam penerbangan di sekitar cita-cita sosial “nyonya rumah”.

Pramugari dalam pelatihan di perguruan tinggi American Airlines untuk pramugari baru di Texas, 1958.
"Pemandangan dari Atas": Pandangan Historis di The Beautiful Stewardesses of The 1960s-1980s

Tugas utama seorang pramugari adalah memobilisasi naluri pengasuhan dan keterampilan domestik untuk melayani penumpang, seperti wanita kulit putih kelas menengah diharapkan untuk memperlakukan tamu di rumah mereka sendiri. Ide kristalisasi awal maskapai tentang pramugari juga menuntut, bagaimanapun, bahwa nyonya rumah harus sama diinginkannya dengan yang dia asuh. Sejak awal, pekerjaan pramugari dibatasi untuk wanita kulit putih, muda, lajang, ramping, dan menarik.

Sekelompok wanita muda Prancis dan Jerman mendiskusikan postur selama sesi sekolah pramugari Trans World Airlines di Kansas City, Missouri, 1961.
"Pemandangan dari Atas": Pandangan Historis di The Beautiful Stewardesses of The 1960s-1980s

Di Amerika Serikat, mereka diharuskan untuk tidak menikah dan dipecat jika mereka memutuskan untuk menikah. Seorang pramugari tidak bisa hamil. Seorang pramugari tidak bisa menjadi lebih tua dari usia awal tiga puluhan.

Trio pramugari Scandinavian Airlines System (SAS) mengunjungi New York pada tahun 1958.
"Pemandangan dari Atas": Pandangan Historis di The Beautiful Stewardesses of The 1960s-1980s

Citra pramugari mencapai puncaknya dalam seksisasi, menjadi fantasi budaya kolektif yang dipromosikan oleh maskapai penerbangan tanpa malu-malu melalui iklan mereka. Sisi gelap dari kiasan ini adalah bahwa wanita yang mendapatkan posisi bergengsi ini sering menjadi sasaran pelecehan seksual dari penumpang yang mabuk, yang mungkin mencubit, menepuk, dan melamar pramugari saat mereka bekerja, menurut Kathleen Barry’s Femininity in Flight: A History of Flight Petugas.

Tanggung jawab pramugari pra-penerbangan untuk United Airlines, 1951.
"Pemandangan dari Atas": Pandangan Historis di The Beautiful Stewardesses of The 1960s-1980s

Terlepas dari peran ganda mereka sebagai pelayan ibu dan objek fantasi seksual, pramugari berjuang untuk perubahan di dalam industri penerbangan. Pengadu pertama Komisi Kesetaraan Kesempatan Kerja AS adalah pramugari perempuan yang mengeluhkan diskriminasi usia, persyaratan berat badan, dan larangan pernikahan.

Pramugari National Airlines Cheryl Fioravante, subjek kampanye iklan “Fly Me” tahun 1971, di Miami. Asosiasi Wanita Nasional (SEKARANG) berusaha menghentikan kampanye dengan mengklaim itu vulgar.
"Pemandangan dari Atas": Pandangan Historis di The Beautiful Stewardesses of The 1960s-1980s

Awalnya pramugari perempuan dipecat jika mereka mencapai usia 32 atau 35 tahun tergantung pada maskapai penerbangan, dipecat jika mereka melebihi peraturan berat badan, dan diharuskan melajang saat mempekerjakan dan dipecat jika mereka menikah. Pada tahun 1968, EEOC menyatakan pembatasan usia pada pekerjaan pramugari sebagai diskriminasi jenis kelamin ilegal di bawah Judul VII Undang-Undang Hak Sipil tahun 1964.

Potret pramugari American Airlines berpose berseragam di pesawat pada tahun 1967, bagian dari kampanye iklan maskapai tersebut.
"Pemandangan dari Atas": Pandangan Historis di The Beautiful Stewardesses of The 1960s-1980s

Pembatasan mempekerjakan hanya perempuan dicabut di semua maskapai penerbangan pada tahun 1971. Aturan tidak menikah dihapuskan di seluruh industri penerbangan AS pada 1980-an. Diskriminasi kategoris yang begitu luas terakhir, pembatasan bobot, dilonggarkan pada tahun 1990-an melalui litigasi dan negosiasi.

Pramugari PSA, sekitar tahun 1970-an.
"Pemandangan dari Atas": Pandangan Historis di The Beautiful Stewardesses of The 1960s-1980s

Pramugari PSA, sekitar tahun 1970-an.
"Pemandangan dari Atas": Pandangan Historis di The Beautiful Stewardesses of The 1960s-1980s

Pramugari PSA, sekitar tahun 1970-an.
"Pemandangan dari Atas": Pandangan Historis di The Beautiful Stewardesses of The 1960s-1980s

Seorang pramugari berbicara dengan pria dalam penerbangan pada tahun 1958.
"Pemandangan dari Atas": Pandangan Historis di The Beautiful Stewardesses of The 1960s-1980s

Pramugari membantu penumpang keluar dari pesawat pada tahun 1958.
"Pemandangan dari Atas": Pandangan Historis di The Beautiful Stewardesses of The 1960s-1980s

Pramugari American Airlines dari kampanye iklan tahun 1967.
"Pemandangan dari Atas": Pandangan Historis di The Beautiful Stewardesses of The 1960s-1980s

Iklan Pacific Southwest Airlines, 1970-an.
"Pemandangan dari Atas": Pandangan Historis di The Beautiful Stewardesses of The 1960s-1980s

Pramugari United Airlines dengan mantel, sekitar tahun 1940-an.
"Pemandangan dari Atas": Pandangan Historis di The Beautiful Stewardesses of The 1960s-1980s

Pramugari yang bekerja untuk Southwest Airlines of Texas mengenakan celana panas dan sepatu bot kulit pada tahun 1972. Motto maskapai ini adalah “seks menjual kursi”, dan minuman yang disajikan dalam penerbangan memiliki nama yang menjurus seperti “Pukulan Gairah” dan “Ramuan Cinta”.
"Pemandangan dari Atas": Pandangan Historis di The Beautiful Stewardesses of The 1960s-1980s

Pramugari PSA, sekitar tahun 1970-an.
"Pemandangan dari Atas": Pandangan Historis di The Beautiful Stewardesses of The 1960s-1980s

Pramugari PSA, sekitar tahun 1970-an.
"Pemandangan dari Atas": Pandangan Historis di The Beautiful Stewardesses of The 1960s-1980s

Keragaman ras di industri dimulai pada pertengahan abad. Ruth Carol Taylor menjadi pramugari kulit hitam pertama pada tahun 1958, setelah mengajukan keluhan terhadap Trans World Airline (TWA) atas diskriminasi rasial. Maskapai regional Mohawk Airlines akhirnya mempekerjakannya.
"Pemandangan dari Atas": Pandangan Historis di The Beautiful Stewardesses of The 1960s-1980s

Mulai akhir 1960-an, pramugari menjadi pemimpin dalam gerakan feminis yang sedang naik daun.
"Pemandangan dari Atas": Pandangan Historis di The Beautiful Stewardesses of The 1960s-1980s

Foto beberapa seragam yang dikenakan oleh pramugari National Airways Corporation (NAC) antara tahun 1959 dan 1975. NAC kemudian digabungkan dengan Air New Zealand.
"Pemandangan dari Atas": Pandangan Historis di The Beautiful Stewardesses of The 1960s-1980s

Dulu, “pramugari” akan mulai bekerja pada usia 18 atau 20 tahun sebelum pergi ke perguruan tinggi atau menikah.
"Pemandangan dari Atas": Pandangan Historis di The Beautiful Stewardesses of The 1960s-1980s

Pemasaran untuk maskapai penerbangan biasanya berfokus pada pelanggan pria yang sebagian besar dan menggambarkan pramugari sebagai hiburan bagi penumpang.
"Pemandangan dari Atas": Pandangan Historis di The Beautiful Stewardesses of The 1960s-1980s

Setiap hari kami memakai warna oranye: Seorang mantan pramugari PSA mengatakan bahwa mereka diharuskan memakai lipstik Hula Orange dan harus melalui pemeriksaan yang memastikan mereka mencukur kaki mereka.
"Pemandangan dari Atas": Pandangan Historis di The Beautiful Stewardesses of The 1960s-1980s

Iklan untuk pekerjaan pramugari selama periode ini menyerukan ‘gadis yang tersenyum dan serius.
"Pemandangan dari Atas": Pandangan Historis di The Beautiful Stewardesses of The 1960s-1980s

Pramugari harus melakukan penimbangan dan bisa dipecat jika beratnya dua pound melebihi ekspektasi maskapai.
"Pemandangan dari Atas": Pandangan Historis di The Beautiful Stewardesses of The 1960s-1980s

Mereka juga akan langsung dipecat jika mereka menikah atau hamil dan dipaksa pensiun sebelum usia 32 tahun.
"Pemandangan dari Atas": Pandangan Historis di The Beautiful Stewardesses of The 1960s-1980s

Melihat pramugari sebagai simbol seks adalah sesuatu yang dimulai pada tahun 1930-an, namun, banyak wanita masih putus asa untuk mengisi peran tersebut karena memberikan mereka kesempatan untuk bepergian.
"Pemandangan dari Atas": Pandangan Historis di The Beautiful Stewardesses of The 1960s-1980s

Pramugari berbaris di depan pesawat.
"Pemandangan dari Atas": Pandangan Historis di The Beautiful Stewardesses of The 1960s-1980s

Banyak pramugari mengingat bahwa ditangkap oleh penumpang pria adalah bagian dari pekerjaannya.
"Pemandangan dari Atas": Pandangan Historis di The Beautiful Stewardesses of The 1960s-1980s

Kaki yang panjang adalah suatu keharusan: Kualifikasi untuk menjadi pramugari termasuk menjadi wanita muda, cantik, kurus, dan lajang.
"Pemandangan dari Atas": Pandangan Historis di The Beautiful Stewardesses of The 1960s-1980s

Baru pada tahun 1970-an maskapai penerbangan mulai mengubah perlakuan mereka terhadap pramugari yang terbukti dengan pakaian yang lebih profesional yang mereka kenakan saat ini.
"Pemandangan dari Atas": Pandangan Historis di The Beautiful Stewardesses of The 1960s-1980s

CiptaNetwork

A collection of useful articles about the world of graphic design and digital marketing that you should read to add insight.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button