Sunday, November 28, 2021

Optimalisasi Tingkat Konversi untuk B2B


Pandangan penulis sepenuhnya miliknya sendiri (tidak termasuk peristiwa hipnosis yang tidak mungkin terjadi) dan mungkin tidak selalu mencerminkan pandangan Moz.

Austin Peachey dari Obity bergabung dengan kami sekali lagi untuk membahas pengoptimalan tingkat konversi (CRO) — khusus untuk perusahaan B2B.

SEO B2B tahu bahwa, dibandingkan dengan bisnis B2C, siklus penjualan di B2B berarti banyak kunjungan dari calon pelanggan sebelum mereka melakukan pembelian akhir. Untuk membantu Anda mendorong konversi, Austin mencakup empat area untuk pengoptimalan.

Foto papan tulis dengan langkah-langkah menerapkan tag UTM untuk GMB.
Klik pada gambar papan tulis di atas untuk membuka versi yang lebih besar di tab baru!

Transkripsi Video

Hai, penggemar Moz, dan selamat datang di Whiteboard Friday edisi lain. Saya Austin Peachey, seorang manajer SEO di Obity, agensi pemasaran digital yang berfokus pada B2B yang berbasis di Portland, Oregon. Hari ini, saya ingin berbicara dengan Anda tentang pengoptimalan tingkat konversi, khususnya pengoptimalan situs untuk organisasi B2B.

Jika dibandingkan dengan penawaran bisnis B2C pada umumnya, siklus penjualan di B2B berarti bahwa pengguna akan mengunjungi situs Anda beberapa kali selama siklus penjualan mereka sebelum melakukan pembelian akhir, dan Anda perlu menjangkau mereka pada tahap yang berbeda dalam perjalanan mereka .

optimasi RKT

Langkah paling awal dan terkadang diabaikan dalam pengoptimalan tingkat konversi sebenarnya adalah pengoptimalan rasio klik-tayang.

Meningkatkan lalu lintas ke situs Anda dari hasil pencarian Google dapat membantu mengembangkan saluran potensial Anda dan meningkatkan total prospek. Google Search Console adalah alat yang fantastis untuk meninjau dan mengoptimalkan cantuman Anda pada hasil halaman pencarian. Audit kueri dan halaman Anda dan cari tahu mana yang berkinerja paling rendah. Misalnya, tarik laporan tentang semua hal yang memiliki rasio klik-tayang kurang dari 1%.

Setelah Anda menargetkan kinerja buruk Anda, tinjau tag judul dan deskripsi meta. Mulailah dengan hal-hal yang mudah, seperti terpotong dan pesan lengkap Anda tidak muncul. Tapi melampaui itu dan benar-benar mengevaluasi bahasa yang digunakan. Apakah Anda memberikan insentif bagi mereka untuk mengklik Anda versus pesaing? Apakah ada CTA-nya? Jika tidak, coba tambahkan satu. Ini juga dapat membantu untuk melihat halaman yang memiliki rasio klik-tayang tinggi dan melihat apa yang tertulis untuk judul dan deskripsinya.

Apa yang berbeda dan apa yang dapat dipindahkan dari berkinerja tinggi ke berkinerja rendah untuk mencoba meniru hasil tersebut?

Kenali audiens Anda

Langkah selanjutnya dalam pengoptimalan tingkat konversi adalah mengetahui audiens Anda. Ini sangat penting jika menyangkut bisnis B2B karena Anda memiliki individu dari berbagai peran yang menjelajahi situs Anda, memberikan masukan, dan pada akhirnya membuat keputusan penting.

Jangan membuat asumsi dan biarkan data membantu Anda di sepanjang jalan. Google Analytics, Google Pengelola Tag, dan alat pemetaan panas, seperti Hotjar dan Crazy Egg, dapat memberikan wawasan berharga kepada pelanggan Anda dan bagaimana mereka berinteraksi dengan situs web Anda. Saat menggunakan alat pemetaan panas, Anda dapat melihat seberapa jauh pengguna biasanya menggulir ke bawah halaman Anda, dan dari situ Anda bisa mendapatkan banyak wawasan berbeda.

Misalnya, jika mereka tidak terlalu jauh ke bawah halaman Anda, tetapi semua CTA Anda ada di footer, coba pindahkan CTA halaman tengah kedua yang mungkin menangkap lebih banyak audiens yang tidak sampai ke bawah. . Anda juga dapat menggunakan alat pemetaan panas untuk melihat di mana pengguna biasanya mengklik situs. Jika mereka terus-menerus mengklik konten yang tidak memiliki tautan, klik terus-menerus itu kemungkinan besar berarti mereka ingin mengklik di sana dan membaca lebih lanjut tentangnya.

Jadi, Anda dapat meningkatkan pengalaman pengguna dengan masuk dan menambahkannya ke konten yang relevan. Ikuti perjalanan pengguna Anda dengan Google Analytics dan lihat di bagian mana di corong mereka biasanya berhenti dan apakah ada peluang untuk mempersingkat waktu dari masuk ke situs ke tempat titik konversi situs Anda berada. Poin kunci untuk mengetahui audiens Anda adalah memperhatikan di mana mereka berada dalam proses pembelian.

Lihatlah kata kunci yang mengarahkan lalu lintas ke halaman tersebut menggunakan alat seperti Penjelajah Kata Kunci Moz. Jika mereka menggunakan kata kunci ekor panjang, kemungkinan besar mereka adalah pengguna yang lebih berpengalaman dan siap untuk aset yang terjaga keamanannya, seperti buku putih atau studi kasus. Tetapi jika itu kata kunci ekor pendek, mereka mungkin masih dalam tahap penemuan dan hanya ingin membaca posting blog atau artikel terbaru. Cobalah untuk tidak memikirkan hal-hal sebagai pemasar, tetapi tempatkan diri Anda pada posisi pelanggan potensial Anda.

Cari tahu apa yang mereka inginkan dan bukan apa yang Anda inginkan dari mereka.

Selesaikan untuk UX yang buruk

Sekarang setelah Anda mengetahui audiens Anda, langkah selanjutnya adalah mengatasi pengalaman pengguna yang buruk di situs web. Tip pengalaman pengguna nomor satu, harap hapus pop-up dari situs web Anda. Tidak ada yang ingin membuka halaman dan segera memiliki iklan besar yang memblokir konten yang mereka coba lihat.

Mereka pergi ke halaman itu karena suatu alasan, dan itu bukan untuk mengarahkan mereka ke tempat lain di situs. Setelah Anda menyingkirkan semua pop-up, langkah selanjutnya adalah mengoptimalkan navigasi teratas situs Anda. Pastikan mudah untuk mengakses semua area berbeda dari konten situs Anda dan pastikan Anda memiliki CTA yang tersedia di header untuk mengirimnya dengan mudah ke titik konversi.

Untuk membantu mengoptimalkan navigasi Anda, lacak apa yang ditelusuri orang menggunakan penelusuran situs di Google Analytics dan pastikan topik yang mereka telusuri secara rutin cukup mudah ditemukan. Langkah selanjutnya adalah meninjau konten Anda dan menambahkan tautan internal ke bagian konten yang relevan yang dapat membantu pengguna dalam proses pengambilan keputusan mereka.

Kesehatan teknis juga penting. Pastikan situs Anda dimuat dengan cepat dan pengguna tidak selalu menemukan tautan yang rusak yang kemudian akan menghalangi mereka dalam proses penemuan dan mempelajari lebih lanjut tentang produk Anda. Hal terakhir yang ingin saya diskusikan, dalam hal pengalaman pengguna, adalah formulir kontak.

Seperti yang disebutkan sebelumnya, Anda dapat meminta siapa saja mulai dari manajer tim kecil hingga eksekutif C-suite untuk melihat-lihat situs Anda, dan mereka menginginkan formulir yang cepat dan mudah digunakan. Hanya kumpulkan data yang diperlukan untuk mendapatkan konversi dan jangan membebani mereka dengan bidang formulir tambahan yang tidak berarti apa-apa. Sekarang saya tidak akan berbicara tentang pengoptimalan tingkat konversi jika saya tidak menyebutkan pengoptimalan CTA Anda.

Ketika datang ke CTA, Anda ingin memastikan bahwa mereka unik dan relevan dengan konten halaman. Lewati Kontak Kami dan Pelajari Lebih Lanjut yang ada di setiap situs dan benar-benar mencoba dan menyesuaikannya dengan apa yang terjadi. Jika konten Anda tentang manfaat perangkat lunak Anda, katakan sesuatu seperti, “Jangan percaya hype dan coba demo untuk melihat sendiri.” Ini benar-benar akan mendorong mereka untuk membuat konversi itu lebih dari sekadar belajar lebih banyak.

Uji semuanya

Hal terakhir, dalam hal pengoptimalan tingkat konversi, adalah pengujian. Uji semuanya. Ada begitu banyak data yang dikumpulkan dan dianalisis, jadi tidak ada alasan Anda harus membuat semua perubahan hanya berdasarkan firasat. Jika Anda melihat sesuatu yang berkinerja buruk di situs Anda, siapkan pengujian A/B atau pengujian multivarian untuk mengumpulkan informasi tentang apa yang benar-benar berfungsi paling baik bagi pengguna Anda.

Perangkat lunak seperti Google Optimize atau Optimizely memungkinkan Anda melakukan pengujian ini dengan mudah dan membuat perubahan yang kuat berdasarkan data pada situs Anda. Ada begitu banyak hal potensial yang dapat Anda uji. Cobalah cara yang berbeda untuk mengatakan sesuatu, warna tombol atau komponen yang berbeda, atau bahkan seluruh tata letak sepenuhnya. Tetapi saat Anda melakukan pengujian, ingatlah untuk menjalani lima fase pengujian sesuatu.

Salah satunya adalah tahap penelitian. Apa yang dapat Anda pelajari dari data Anda seperti sekarang ini? Dua, fase hipotesis, ide-ide terpelajar apa yang dapat Anda pikirkan untuk berpotensi diuji? Tiga, fase penentuan prioritas, perubahan apa yang akan memiliki dampak terbesar pada situs Anda dan pastikan Anda melakukannya terlebih dahulu untuk mendorong konversi lebih lanjut di masa mendatang.

Empat, fase pengujian, jalankan dan kumpulkan data Anda, baik itu pengujian A/B atau pengujian multivarian, dan pastikan Anda bisa mendapatkan beberapa bukti substansial untuk membuat perubahan permanen di situs Anda. Kemudian lima, fase pembelajaran, apa yang dapat Anda pelajari dari tes ini untuk melakukan perbaikan lebih lanjut di masa depan? Ingat, satu-satunya ujian yang gagal adalah ujian di mana Anda tidak belajar apa-apa.

Nah, itu saja, semuanya. Itulah tips terbaik kami untuk optimasi tingkat konversi. Terima kasih telah mendengarkan dan saya harap Anda semua memiliki hari yang menyenangkan.

Transkripsi video oleh Speechpad.com.



Source link

Latest Posts

Latest Posts

Don't Miss