Digital Marketing

Moderator Facebook mengecam Zuckerberg, mengklaim dia mempertaruhkan hidup mereka demi keuntungan

Upaya Mark Zuckerberg untuk mendapatkan keuntungan mungkin berakhir dengan kematian mereka.

Jadi, bantah lebih dari 200 moderator konten yang menerbitkan sebuah surat Terbuka Rabu menuduh CEO Facebook kemunafikan dan ceroboh mengabaikan kesehatan mereka selama pandemi yang mengamuk. Dalam menuntut banyak orang kembali ke kantor, moderator bersikeras, baik Zuckerberg dan CEO perusahaan moderasi konten CPL dan Accenture telah mengambil keputusan melelahkan secara psikologis pekerjaan moderasi konten dan menambahkan elemen mematikan dari paparan virus corona.

Surat itu, yang juga diposting ke saluran Workplace Facebook, menjabarkan daftar keluhan dan tuntutan. Ini juga menyoroti keuntungan kekayaan Zuckerberg – yang dia miliki hampir dua kali lipat miliknya selama pandemi – sambil mencatat bahwa moderator konten bahkan tidak mendapatkan bayaran bahaya.

Inti masalahnya, menurut moderator konten yang dipekerjakan oleh perusahaan pihak ketiga seperti Accenture, banyak yang sekarang diharuskan bekerja dari kantor dengan sedikit pengecualian. Ini, meski sudah dikonfirmasi kasus virus corona di gedung moderator.

“Kami, moderator konten Facebook dan karyawan Facebook yang bertanda tangan di bawah ini, menulis untuk mengungkapkan kekecewaan kami atas keputusan Anda untuk mempertaruhkan nyawa kami – dan nyawa rekan kerja serta orang yang kami cintai – untuk mempertahankan keuntungan Facebook selama pandemi,” buka surat itu.

Surat yang ditujukan kepada Zuckerberg, COO Facebook Sheryl Sandberg, (perusahaan moderasi pihak ketiga) CEO CPL Anne Heraty, dan CEO Accenture Julie Sweet, mengatakan bahwa kecerdasan buatan Facebook tidak sesuai dengan tugasnya. Karena itu, surat itu menegaskan, Facebook semakin bergantung pada moderator yang sekarang membahayakan.

“Untuk menutupi kebutuhan mendesak untuk memoderasi kekerasan, kebencian, terorisme, pelecehan anak, dan kengerian lainnya yang kami perjuangkan setiap hari, Anda berusaha untuk menggantikan pekerjaan kami dengan pekerjaan mesin,” bunyi surat itu. “AI tidak sesuai dengan tugasnya. Pidato penting tersapu ke dalam filter Facebook – dan konten berisiko, seperti melukai diri sendiri, tetap terjaga.”

Kami menghubungi Facebook untuk menanggapi klaim tersebut, serta tuntutan penulis surat. Sayangnya, tanggapan perusahaan yang direkam bermuara pada menuduh moderator tidak jujur.

“Meskipun kami yakin akan adanya dialog internal yang terbuka, diskusi ini harus jujur,” tulis juru bicara tersebut. “Mayoritas dari 15.000 peninjau konten global ini telah bekerja dari rumah dan akan terus melakukannya selama pandemi.”

Khususnya, Facebook memiliki sejarah yang panjang dari membungkuk – atau penuh misrepresentasi – kebenaran yang sesuai dengan kebutuhannya. Sebagai The Verge melaporkan pada bulan Oktober, Moderator konten Facebook “dipaksa” kembali ke kantornya di Dublin, Irlandia. The Verge melaporkan, juga di bulan Oktober, bahwa moderator yang berbasis di Austin yang dipekerjakan oleh Accenture diminta untuk melapor ke kantor bulan lalu.

Sebaliknya, Facebook memberi tahu karyawannya – pikirkan insinyur perangkat lunak, tim hubungan masyarakat, dan manajer proyek – bahwa mereka dapat bekerja dari rumah hingga setidaknya Juli 2021.

Para penandatangan surat Rabu – sebagian besar tidak disebutkan namanya, menurut Waktu New York, karena takut akan pembalasan – ingin kemampuan untuk bekerja dari rumah. Mereka juga ingin dijadikan karyawan di Facebook, dengan alasan yang meyakinkan bahwa mereka sangat penting bagi keberadaan platform media sosial.

“Dengan melakukan outsourcing pekerjaan kita, Facebook menyiratkan bahwa 35.000 dari kita yang bekerja secara moderat entah bagaimana berada di luar media sosial,” kata surat itu. “Namun kami begitu integral dengan kelangsungan hidup Facebook sehingga kami harus mempertaruhkan hidup kami untuk mulai bekerja.”

Tanggapan Facebook yang meremehkan dengan santai memperjelas bahwa perusahaan tidak menanggapi kekhawatiran penandatangan surat dengan serius. Pengguna Facebook harus bertanya pada diri sendiri apakah mereka mempercayai moderator – dan jika demikian, apakah mereka bersedia untuk tetap menggunakan platform yang membahayakan pekerja di seluruh dunia demi berbagi foto dan keterangan yg salah.

PERHATIKAN: Munculnya monopoli Teknologi Besar dari Microsoft ke Google

Ikuti Mashable SEA di Facebook, Indonesia, Instagram, dan Youtube.


Source link

CiptaNetwork

A collection of useful articles about the world of graphic design and digital marketing that you should read to add insight.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button