Tuesday, October 19, 2021

Mitos Aksesibilitas Web: Membongkar 7 Kesalahpahaman Umum


Pandangan penulis sepenuhnya miliknya sendiri (tidak termasuk peristiwa hipnosis yang tidak mungkin terjadi) dan mungkin tidak selalu mencerminkan pandangan Moz.

Grafik halaman web yang menampilkan garis besar orang-orang di dunia yang saling terhubung.

Undang-undang dan praktik terbaik seputar aksesibilitas situs web mungkin tampak sangat rumit pada pandangan pertama. Sayangnya, ada juga beberapa mitos dan setengah kebenaran yang beredar, yang dapat memperkeruh suasana dan memberi perusahaan rasa aman yang salah tentang aksesibilitas konten digital mereka. Sangat penting untuk memastikan situs web Anda dapat diakses untuk penyandang disabilitas, jadi tujuan dari posting blog singkat ini adalah untuk memecahkan beberapa mitos yang lebih umum dan membuat Anda berada di jalur yang tepat untuk kepatuhan!

Apa itu aksesibilitas situs web, dan mengapa Anda harus peduli?

Aksesibilitas situs web adalah praktik membuat situs web Anda dapat digunakan oleh sekelompok orang seluas mungkin, terlepas dari kemampuan mereka. Umumnya, aksesibilitas online mengacu pada fungsionalitas yang dirancang untuk individu penyandang disabilitas — mereka yang mungkin memiliki gangguan penglihatan, keterbatasan pendengaran, kesulitan kontrol motorik, gangguan neurologis, ketidakmampuan belajar, atau gangguan kemampuan terkait usia.

Jika situs Anda tidak dibuat untuk berfungsi dengan baik dengan Assistive Technology (AT) — seperti pembaca layar — penyandang disabilitas pada dasarnya akan diblokir untuk terlibat dengan konten Anda. Di ruang fisik, ini sama dengan membangun restoran tanpa akses kursi roda. Itu melanggar hukum, dan itu tidak biasa.

Standar yang sama harus berlaku untuk aksesibilitas situs web. Saat kita memperdalam ketergantungan kita pada interaksi online — membayar tagihan, pendidikan virtual, berbelanja, bahkan bersosialisasi — semua individu dengan segala kemampuan berhak atas interaksi bebas hambatan.

Ada juga driver kepatuhan. Semakin sering, Pengadilan federal AS memutuskan bahwa aksesibilitas situs web merupakan persyaratan yang diatur dalam Undang-Undang Penyandang Disabilitas Amerika (ADA). Ini berarti aksesibilitas situs web bukan hanya kewajiban moral, tetapi juga kewajiban hukum.

Mitos umum dalam aksesibilitas situs web

Grafik yang menunjukkan lingkaran hijau yang diisi 15% dengan warna hitam, dan teksnya: "15% orang di dunia, atau sekitar 1 miliar orang, memiliki disabilitas."

Mitos 1: Hanya sebagian kecil dari populasi global yang memiliki disabilitas.

Ini adalah mitos terbesar di luar sana, dan kemungkinan besar berasal dari ketidaktampakan banyak disabilitas. Disabilitas mungkin tidak menunjukkan tanda-tanda fisik yang jelas bagi mata yang tidak terlatih, dan tentu saja banyak disabilitas yang mempersulit orang untuk mengambil bagian dalam aktivitas yang sama dengan orang tanpa disabilitas. Hasil bersih? Banyak orang tidak menyadari bahwa sejumlah besar warga mereka hidup dengan disabilitas.

Jumlahnya mungkin mengejutkan Anda:vv Di AS, proporsinya masih lebih besar: CDC memperkirakan bahwa 26% orang dewasa AS hidup dengan disabilitas.

Grafik skala level dengan jam di satu sisi dan uang kertas di sisi lain.

Mitos 2: Membuat situs web dapat diakses mahal dan memakan waktu

Yang benar adalah, membuat situs web yang sesuai dan segera lebih mudah diakses tidak harus menghabiskan banyak waktu atau menghabiskan banyak uang.

Penelitian kami menunjukkan bahwa sekitar dua pertiga dari masalah aksesibilitas dapat ditemukan dan diselesaikan menggunakan teknologi otomatis, yang secara besar-besaran mempercepat dan mengurangi biaya perbaikan. Mendaftar dengan penyedia layanan aksesibilitas digital dapat berarti situs web Anda terlindungi sejak hari pertama penginstalan, dengan teknologi kecerdasan buatan (AI) segera menemukan dan memperbaiki ratusan kesalahan paling umum.

Grafik garis besar seseorang dalam lingkaran ungu, dikelilingi oleh dua panah yang menunjuk dalam lingkaran yang berlanjut.  Di sisi kanan lingkaran adalah gambar roda gigi, dan di sisi kiri adalah gambar kaca pembesar yang melayang di atas grafik batang.

Mitos 3: Menggunakan alat otomatis di situs saya adalah semua yang perlu Anda lakukan untuk membuatnya dapat diakses

Lebih dari 65% perusahaan yang disurvei oleh AudioEye percaya hanya menambahkan bilah alat ke situs web membuatnya dapat diakses. Lebih dari setengahnya berpikir AI, atau otomatisasi, sama dengan situs yang berfungsi penuh untuk semua pengguna.

Inilah faktanya: Kecerdasan buatan semakin canggih dan semakin baik. Tetapi otomatisasi sendiri tidak akan pernah mengidentifikasi dan memperbaiki setiap kesalahan aksesibilitas. Komputer tidak bisa menafsirkan maksud atau makna kontekstual. Cakupan terbatas bahkan otomatisasi paling canggih pun akan membuat banyak masalah kepatuhan tidak terselesaikan dan perusahaan Anda berisiko.

Itu tidak berarti otomatisasi dan toolbar tidak berguna. Ini adalah elemen penting dalam kit alat aksesibilitas yang harus mencakup pemantauan rutin, pengujian manual yang dipimpin oleh pakar manusia, pelaporan, analitik, dan metode yang digunakan pengguna untuk melaporkan hambatan yang mereka temui. Pendekatan hibrida yang menggabungkan teknologi dan manusia adalah cara yang bagus untuk mencapai dan mempertahankan pengalaman online yang dapat diakses.

Grafik dengan halaman web yang menunjukkan ukuran font di sebelah kiri, dan keyboard di sebelah kanan.

Mitos 4: Aksesibilitas digital hanya diperlukan bagi mereka yang buta atau yang memiliki gangguan penglihatan

Sebagian besar percaya bahwa gangguan penglihatan adalah kecacatan paling menonjol yang dipengaruhi oleh situs web yang tidak dapat diakses.

Faktanya adalah, masalah mobilitas dan masalah kognitif berdampak pada persentase populasi yang lebih tinggi daripada gangguan penglihatan. Ini berarti aksesibilitas situs web sangat penting bagi mereka yang tidak dapat menggerakkan tangan atau lengan mereka dan memerlukan perangkat sakelar, serta mereka yang menderita disleksia dan memerlukan opsi untuk beralih ke font yang lebih mudah dibaca untuk membaca informasi online Anda dengan mudah.

Aksesibilitas juga berdampak pada pengguna yang menua, termasuk mereka yang mengalami penurunan penglihatan dan membutuhkan kontras yang lebih tinggi atau font yang lebih besar, mengalami kesulitan mendengar, atau kesulitan dengan kontrol motorik.

Intinya: pengalaman digital yang dapat diakses menguntungkan pengguna dari semua kemampuan. Dan desain tidak harus menderita dalam prosesnya.

Mitos 5: Aksesibilitas digital hanya berlaku untuk situs web di AS

Meskipun benar bahwa AS memiliki salah satu kerangka hukum terkuat seputar aksesibilitas digital — termasuk undang-undang federal dan negara bagian — sebagian besar negara maju di seluruh dunia telah memberlakukan undang-undang untuk melindungi hak-hak pengguna yang menyandang disabilitas. Undang-undang ini sangat berkembang dengan baik dan menjangkau jauh di Uni Eropa, Kanada, Australia, Inggris, dan Israel.

Bergantung pada apa yang dilakukan organisasi Anda, bagaimana pendanaannya, di mana kantor pusatnya, di mana ia beroperasi, dan apakah ia menawarkan situs web transaksional, Anda mungkin diharuskan untuk mematuhi satu atau lebih undang-undang ini.

Grafik dengan garis besar bisnis bata-dan-mortir di sebelah kiri dan layar komputer di sebelah kanan.

Mitos 6: Aksesibilitas digital hanya berlaku jika Anda juga memiliki toko fisik

Menurut Judul III ADA, diskriminasi dilarang di “tempat akomodasi umum”. Preseden hukum dalam banyak kasus telah dengan tegas menetapkan bahwa situs web dianggap sebagai tempat akomodasi publik, sama seperti toko fisik. Dan meskipun tentu saja ada beberapa nuansa dalam bagaimana hukum itu ditafsirkan, terutama seputar status situs web non-transaksional, bisnis apa pun dengan kehadiran internet harus mematuhi undang-undang aksesibilitas digital — atau menghadapi risiko tindakan hukum yang mahal dan kerusakan reputasi.

Mitos 7: Aksesibilitas digital tidak berlaku jika Anda memiliki 15 karyawan atau kurang

Rujukan ke “tempat akomodasi umum” dalam Judul III ADA tidak membuat pengecualian khusus untuk perusahaan kecil. Anda tidak dapat mengklaim bahwa bisnis Anda terlalu kecil untuk dapat dipatuhi, Anda juga tidak dapat menyatakan ketidaktahuan tentang hukum: ADA adalah “undang-undang pertanggungjawaban yang ketat”, jadi tidak ada alasan untuk ketidakpatuhan. Selain itu — lihat juga mitos 2 — kepatuhan tidak perlu terlalu mahal atau menyita waktu.

Grafik dari contoh halaman web analytics.

Fakta: aksesibilitas web adalah bisnis yang cerdas

Dalam istilah etis, individu dari semua kemampuan berhak atas penggunaan web tanpa hambatan. Dan seperti yang telah kita lihat, ada insentif hukum yang kuat untuk memastikan bahwa situs web Anda dapat diakses semudah mungkin.

Tetapi untuk bisnis, mungkin argumen yang paling meyakinkan adalah argumen yang menyangkut garis bawah. Jika Anda tidak menganggap serius aksesibilitas, penyandang disabilitas pada dasarnya akan diblokir untuk terlibat sepenuhnya dengan konten Anda — dan itu berpotensi seperempat dari populasi AS! Jangan tertipu oleh mitos dan kesalahpahaman: berinvestasi dalam aksesibilitas untuk situs web Anda.


Di AudioEye, kami percaya pada akses yang sama untuk semua, dan kami ingin membantu Anda mencapainya. Mulai uji coba gratis AudioEye hari ini.



Source link

Latest Posts

Latest Posts

Don't Miss