Digital Marketing

Menghapus akun Clubhouse Anda adalah mimpi buruk, terutama bagi pekerja seks

Tetap update dengan teknologi terbaru, Sains, Budaya, Hiburan, dan banyak lagi dengan mengikuti saluran Telegram kami sini.


Clubhouse memiliki masalah keamanan.

Aplikasi media sosial khusus undangan, yang memungkinkan orang berkumpul di “ruang” khusus audio untuk diskusi yang mengalir bebas, berada di tengah lonjakan pertumbuhan yang eksplosif. Dengan kabarnya sudah berakhir 10 juta pengguna hingga pertengahan Februari, permintaan akun begitu tinggi sehingga orang-orang begitu tinggi mencoba menjual mereka seharga US $ 100. Namun, tantangan sebenarnya terletak pada menghapus akun – masalah keamanan yang berpotensi serius bagi pengguna yang sekarang berjuang untuk melakukannya karena mereka melihat kehidupan profesional dan pribadi mereka campur aduk.

Masalahnya ada dua. Clubhouse mengharuskan pengguna untuk mendaftar dengan nomor telepon, dan juga membutuhkan akses ke seluruh daftar kontak telepon pengguna untuk mengirimkan undangan ke orang lain. Karena aplikasi ini masih hanya untuk undangan, ini memaksa orang untuk membagikan daftar kontak mereka jika mereka ingin mengundang teman atau kolega mereka ke platform.

Dengan akses penuh ke daftar kontak Anda, dan dengan database yang cocok dengan nomor telepon ke akun Clubhouse, aplikasi meminta Anda untuk mengikuti pengguna yang nomor teleponnya ada di telepon Anda dan “memungkinkan Anda melihat teman mana yang ada di Clubhouse” – bahkan jika “teman-teman” itu tidak memiliki akun clubhouse dengan nama asli mereka.

Meskipun berharga dari perspektif pertumbuhan Lembah Silikon, jenis ini dapat ditemukan dapat menyebabkan masalah serius bagi populasi yang secara historis rentan – misalnya, pekerja seks – yang seringkali berusaha memisahkan kehidupan kerja mereka dari kehidupan pribadi mereka. Seperti yang telah kita lihat berkali-kali, orang-orang dikenal sebagai pekerja seks dulu atau sekarang menghadapi pelecehan, telah dipecat, dan dibuat untuk berurusan dengan orang lain konsekuensi dunia nyata.

Konsekuensi potensial ini sedang berlangsung di Clubhouse sekarang.

“Daftar kontak saya sangat besar, saya telah memiliki nomor telepon yang sama selama sekitar 15 tahun saat ini,” jelasnya Heather Jana, seorang pekerja seks dan mantan pengguna Clubhouse, ganti Sinyal. (Heather Jana adalah nama tempat dia bekerja.) “Ada banyak jenis orang di kontak saya yang tidak ingin saya sadari kehadiran saya di platform media sosial: anggota keluarga, mantan, mantan rekan kerja, dll. Orang yang saya kenal sengaja tidak membagikan detail pekerjaan / seks / kehidupan media sosial saya, dan saya juga tidak mau. “

Cukup pertanyaannya.

Cukup pertanyaannya.

Gambar: tangkapan layar / clubhouse

Tidak.

Tidak.

Gambar: tangkapan layar / clubhouse

Jana bergabung dengan Clubhouse pada 30 Desember, dan ngeri melihat teman-teman kuliah lama menambahkannya ke aplikasi. Khususnya, nama pengguna Clubhouse-nya, yang menurutnya tidak dapat diubahnya, adalah persona pekerja seksnya – yang berarti siapa pun yang memiliki nomor teleponnya dan bergabung dengan Clubhouse akan mengetahui pekerjaannya.

“Saya sengaja TIDAK mengaktifkan berbagi kontak saya untuk mencegah hal ini terjadi,” jelasnya.

Saat itulah Jana menyadari bahwa dia tidak dapat dengan mudah menghapus akunnya. Seperti yang kita dilaporkan sebelumnya, satu-satunya cara (pada saat artikel ini ditulis) untuk menghapus akun Clubhouse adalah dengan mengirimkan permintaan melalui email kepada perusahaan. Namun, itu tidak berarti perusahaan akan merespons. Clubhouse mengabaikan empat permintaan penghapusan akun tertulis, mulai 11 Februari, dari reporter ini sebelum merespons pada 26 Februari.

Meski begitu, tim dukungan Clubhouse tidak menghapus akun saya – tim tersebut meminta saya untuk menautkan email ke akun tersebut, dan memberikan instruksi untuk melakukannya dalam aplikasi yang tidak berfungsi. Sampai saat tulisan ini dibuat, akun Clubhouse saya masih ada di platform.

Jackie Singh, mantan staf keamanan siber senior dalam kampanye Biden ditargetkan secara pribadi tahun lalu dalam kampanye doxxing terkait media sosial, menjelaskan melalui pesan langsung Twitter tentang pentingnya dapat mengontrol data akun Anda sendiri.

“Perusahaan media sosial yang gagal memenuhi permintaan seseorang untuk menghapus konten yang secara hukum adalah milik mereka gagal dalam tugas dasarnya untuk melindungi ekosistem mereka dari bahaya,” katanya. “Karena semakin banyaknya kehidupan kita yang tidak hanya ditransaksikan, tetapi benar-benar hidup secara online, secara proporsional semakin penting untuk mengakui hak-hak yang seharusnya dimiliki oleh pengguna layanan online atas identitas dan data Internet mereka sendiri; pada dasarnya, kekayaan intelektual mereka.”

Kami menghubungi kontak pers Clubhouse yang terdaftar di situs webnya dua kali untuk memberikan komentar, tetapi hanya menerima tanggapan otomatis.

“Tim Clubhouse menerima banyak sekali permintaan media,” sebagian membaca formulir email. “Sayangnya, kami tidak dapat menjawab semua pertanyaan.”

Jana, sementara itu, tidak memiliki kemewahan untuk bisa menunggu berminggu-minggu sementara Clubhouse mengabaikan beberapa permintaan penghapusan akunnya.

“Sebagai pekerja seks, dan juga wanita yang online, kemampuan untuk menghapus akun saya sangat penting untuk keselamatan saya,” jelasnya.

Pengalaman hidup ini ditegaskan oleh Daly Barnett, seorang ahli teknologi staf di Electronic Frontier Foundation.

“Pengguna harus selalu memiliki akses langsung ke pemicu penonaktifan dan penghapusan akun,” jelas Barnett melalui email. “Tidak memiliki akses itu bisa menjadi masalah keamanan, terutama jika pengguna menghadapi pelecehan atau doxing yang ditargetkan.”

Ini sangat bermasalah, tambah Barnett, ketika aplikasi mengisi daftar teman secara otomatis dengan kontak telepon pengguna.

“[This] semacam fitur dapat menjadi masalah keamanan bagi orang-orang yang mengandalkan pemisahan yang cermat dari kehidupan profesional dan pribadi mereka, “katanya.

Ketidakmampuan Jana untuk menghapus akunnya di Clubhouse, karena semakin banyak kontak lama yang bergabung dengan aplikasi dan diminta untuk mengikuti akun yang terkait dengan pekerja seks, membuktikan hal itu.

“Pekerja seks beroperasi di wilayah hukum yang suram (banyak dari kita melakukan pekerjaan baik secara online maupun secara langsung) dan di samping masalah hukum yang berasal dari upaya untuk hidup dengan model ini, kami juga menderita sejumlah besar stigma dari semua jenis orang yang mencoba menyangkal keberadaan dan hak pilihan kami, “katanya. “Diperkirakan sebagai pekerja seks (bahkan yang legal, yaitu seseorang yang ‘hanya menjadi Penggemar Saja’) dapat berarti kehilangan pekerjaan, keterasingan dari keluarga, atau pemecatan anak dari orang tua mereka jika CPS kebetulan terlibat. . “

Pada 25 Februari, setelah empat permintaan tertulis dan ancaman tindakan hukum, Clubhouse akhirnya menanggapi permintaan penghapusan Jana.

Mohon maaf atas balasan yang tertunda, karena kami telah menerima banyak permintaan dan sedang mengatasinya! Kami telah menempatkan penghapusan ini dalam proses; pengingat tentang apa artinya ini bagi akun Anda:
Setelah Anda meminta penghapusan, akun Anda akan dinonaktifkan terlebih dahulu. Selama periode ini, Anda tidak akan bisa masuk ke akun Anda dan profil Anda tidak akan terlihat di aplikasi. Setelah kami memproses penghapusan akun permanen Anda, informasi akun Anda (misalnya nama pengguna, pengikut, pengaturan) akan dihapus dan tidak dapat diambil kembali.

Jana bukan satu-satunya orang yang kesal dengan kegagalan Clubhouse menyediakan metode dalam aplikasi untuk menghapus akun. Twitter dipenuhi dengan pengguna Clubhouse yang mengungkapkan keterkejutan dan kebingungan atas keadaan aplikasinya.

Itu Clubhouse subreddit juga dibanjiri oleh pengguna yang marah menuntut Clubhouse menghapus akun mereka.

“Mengapa Anda tidak mengizinkan saya menghapus akun saya?” membaca satu posting seperti itu. “Saat ini tidak ada cara untuk menghapus atau menonaktifkan akun ini tanpa dukungan email. Sudah 7 hari tanpa jawaban sejak saya meminta melalui email agar akun ini dihapus.”

Posting lain di subreddit menimbulkan kekhawatiran serupa. “Bagaimana cara menghapus clubhouse saya?” tanya yang lain. “Saya perlu menghapus akun clubhouse saya dengan cepat[.]”

“Hanya pemberitahuan untuk pengguna baru,” membaca yang lain pos. “Saat ini tidak ada cara untuk menghapus akun Anda setelah dibuat. Mencoba selama seminggu, tidak terlalu menyukainya dan aplikasi hanya memungkinkan Anda untuk keluar. Tidak ada cara untuk menghapus. Sangat tidak etis[.]”

Singh, mantan staf keamanan siber senior Biden, menekankan pentingnya kemampuan menghapus akun media sosial dengan cepat.

“Ketika suatu peristiwa terjadi yang mengakibatkan hilangnya privasi yang berbahaya, mereka yang terkena dampak seringkali memiliki waktu yang sangat terbatas untuk mencoba dan menahan penyebaran informasi dan meminimalkan kerusakan,” kata Singh. “Ketika peristiwa ini terjadi dalam konteks seperti penguntitan, kekerasan dalam rumah tangga, dan kasus pelecehan lainnya, terutama terhadap orang-orang yang terpinggirkan (termasuk pekerja seks), konsekuensinya bisa sangat parah.”

Untuk beberapa pengguna Clubhouse, kekhawatiran tentang tidak dapat dengan cepat menghapus akun mereka mungkin hanya tentang privasi untuk kepentingannya sendiri – yaitu, keinginan yang benar-benar valid untuk tidak membagikan kehadiran seseorang di aplikasi dengan semua orang yang pernah memiliki nomor telepon mereka terlepas dari masalah keamanan atau profesional tertentu. Bagi orang lain, seperti Jana, masalahnya lebih serius.

“Dari foto / konten kami yang dibocorkan hingga bersembunyi dari mantan mitra yang melakukan pelecehan, ada BERBAGAI ALASAN mengapa wanita (dan BIPOC, orang-orang LGBTQ, dll) berpotensi perlu segera menghapus akun kami jika terjadi pelanggaran privasi,” dia menjelaskan melalui Signal. “Kami cukup MENCOBA UNTUK TETAP HIDUP, dan aplikasi apa pun yang tidak memperhitungkan hal ini, bahkan setelah SEMUA YANG SUDAH KAMI TAHU tentang penindasan, pelecehan, dan pelecehan yang terjadi di platform media sosial lainnya, tampaknya … seperti sangat naif dan / atau argumen dengan niat buruk yang tragis untuk dibuat. “

LIHAT JUGA: Apakah ada yang benar-benar menyukai Clubhouse?

Clubhouse, didirikan pada Maret 2020, hampir secara resmi berusia satu tahun – sudah lama berlalu dari titik memiliki alasan yang masuk akal untuk tidak memudahkan pengguna menghapus akun mereka (dan data terkait) dengan cepat dan lengkap. Dan mungkin perusahaan akan memperbarui aplikasi dengan fitur permintaan penghapusan dalam waktu dekat.

Tapi seperti keadaan sekarang untuk pekerja seks seperti Jana, kerugian yang disebabkan oleh pengawasan pengembang ini sudah dilakukan.

PEMBARUAN: 2 Maret 2021, 11:54 pagi PST: Kisah ini diperbarui dengan komentar dari Staf Teknolog EFF Daly Barnett.

Ikuti Mashable SEA di Facebook, Indonesia, Instagram, dan Youtube.


Source link

CiptaNetwork

Kumpulan artikel bermanfaat seputar dunia desain grafis dan digital marketing yang perlu kamu baca untuk menambah wawasan.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button