Saturday, October 23, 2021

Mengapa teknologi kesehatan dan kebugaran dapat membuat begitu banyak klaim BS


Tetap perbarui dengan yang terbaru dalam Teknologi, Sains, Budaya, Hiburan, dan lainnya dengan mengikuti saluran Telegram kami di sini.


Tidur lebih baik. Tingkatkan suasana hati Anda. Mengurangi stres. Produk kesehatan dan kebugaran membuat banyak janji, tetapi hanya sedikit yang bisa membuatnya jujur.

Dan ada banyak uang yang akan dihasilkan. Pada tahun 2020, “kesehatan” (termasuk segala sesuatu mulai dari produk kecantikan hingga pengobatan alternatif) berkembang menjadi AS$4.5 triliun dolar industri, sedangkan lebih dari 84 miliar orang menggunakan aplikasi kesehatan atau kebugaran.

Di situlah Mashable masuk. Di kami “Apakah itu bekerja?“, kami akan menguji produk kesehatan dan kebugaran, dan berbicara dengan para ahli tentang klaim mereka.

“Produk-produk ini berkembang sangat cepat, dan ada begitu banyak antusiasme,” kata Serife Tekin, profesor Universitas Texas di San Antonio yang telah mempelajari regulasi aplikasi kesehatan mental, tetapi kebijakan “tidak bergerak secepat itu.”

Inilah yang memungkinkan perusahaan kesehatan dan kebugaran membuat klaim yang mereka lakukan — dan apakah Anda harus memercayainya.

Bagaimana produk kesehatan dan kebugaran diatur

Anda mungkin mendapat kesan bahwa pegawai pemerintah yang birokratis memastikan setiap produk kesehatan dan kebugaran memiliki bukti untuk mendukung klaimnya. Itu akan menyenangkan. Tapi tidak ada.

Ada dua lembaga pemerintah federal yang bertanggung jawab untuk mengatur produk kesehatan dan kebugaran: Food and Drug Administration (FDA), dan Federal Trade Commission (FTC).

Untuk sebagian besar, tugas FDA untuk memastikan produk yang dapat mempengaruhi kesehatan seseorang aman – dan, sampai batas tertentu, efektif – sebelum perusahaan dapat menjualnya. Adalah tugas FTC untuk memastikan klaim iklan dan pemasaran benar setelah produk tersebut masuk ke pasar.

Hanya himpunan bagian sempit perangkat harus mencadangkan janji mereka sebelum perusahaan dapat menjual dan mengiklankannya. Itu adalah produk yang secara fisik dapat membahayakan seseorang jika tidak berfungsi dengan baik (seperti alat pacu jantung).

Untuk sebagian besar produk kesehatan dan kebugaran, persetujuan FDA tidak diperlukan. Dia tidak melihat “aplikasi seluler medis” sebagai perangkat medis (dengan beberapa pengecualian sempit). Dan industri kesehatan secara keseluruhan? Dari alat bantu tidur hingga alat manajemen stres, FDA mengatakan, itu bukan masalah kita.

Para ahli mengatakan FTC sangat baik dalam membangun kasus melawan pengiklan yang berbohong. Namun, ia memilih targetnya dengan hati-hati. Seperti FDA, itu berfokus pada potensi bahaya iklan palsu dapat menyebabkan. Misalnya: Apakah suatu produk akan menghabiskan beberapa dolar seseorang? Atau akan membuat seseorang sakit? Apakah itu membuat klaim samar bahwa orang yang masuk akal mungkin tahu untuk mengambil dengan sebutir garam? Atau apakah itu mengklaim sesuatu yang besar dan spesifik – seperti mencegah kanker – tanpa tanda terima?

Tetapi FTC harus mewaspadai banyak produk kesehatan dan kebugaran. Dan perusahaan yang sangat teduh terus berkembang. Sifat reaktif dari FTC, bersama dengan fakta bahwa beberapa jenis kerusakan sulit diukur, memungkinkan produk yang buruk menyelinap melalui celah-celah.

Terlalu banyak untuk Big Tech

Foto dan teks dalam iklan Instagram atau deskripsi produk Amazon bisa memiliki banyak hubungannya denganbisa memiliki banyak hubungannya dengan keputusan Anda untuk membeli suatu produk.

GoogleGoogle, apelapel, dan AmazonAmazon memiliki kebijakan yang melarang perusahaan membuat klaim yang menyesatkan dalam iklan. FacebookFacebook (yang memiliki Instagram) bahkan memiliki pedoman khusus untuk klaim kesehatan. Dan Apple mengatakannya cermati dengan seksamacermati dengan seksama aplikasi kesehatan yang berpotensi menyebabkan kerusakan fisik.

Namun, iklan dan daftar obat ajaib dan produk diet yang teduh berhasil melewati perlindungan tersebut. Seperti FTC, tindakan reaktif dari perusahaan teknologi tidak cukup baik untuk menghentikan setiap produk kesehatan yang menipu.

Apa yang ada dalam sebuah merek?

Iklan Instagram tidak selalu menunjukkan perusahaan di balik merek. Itu membuat sulit untuk menjaga akuntabilitas bisnis.

“Sebagian besar perusahaan mengatur diri sendiri karena mereka adalah pemain jangka panjang dan mereka ingin mendapatkan pembelian berulang,” kata Anita Rao, profesor pemasaran di Booth School of Business University of Chicago yang telah mempelajari regulasi FTC. “Dibandingkan, ada beberapa perusahaan yang hanya ingin eksis selama sebulan. Hasilkan uang sebanyak yang Anda bisa, katakan Anda menyembuhkan virus corona, dan kemudian keluar dari pasar. Itu adalah pemain jangka pendek.”

Karena perusahaan dapat menjadi viral dan menghasilkan banyak uang dengan satu produk, mereka tidak perlu berfokus pada hal-hal konyol seperti “kepercayaan” atau “reputasi”. Dan mudah untuk menulis ulasan palsu untuk meredam umpan balik negatif.

Memikirkan kembali bahaya

Gagasan “mencegah bahaya” menginformasikan pedoman peraturan dan kebijakan periklanan. Tetapi seringkali itu hanya berarti kerusakan fisik.

Jika pengguna mencoba meredakan kecemasannya atau mengurangi minum, menggunakan aplikasi yang tidak berfungsi bisa sangat mengecewakan. Dan beberapa aplikasi dapat mendorong gagasan tidak sehat tentang penurunan berat badan. Itu tentu saja konsekuensi “berbahaya”, tetapi sering kali tidak diatur.

“Banyak unduhan aplikasi terjadi dalam krisis,” kata Tekin. “Mereka terlalu mengharapkan kekuatan satu aplikasi.”

Tidak ada

Jadi apa yang pertama kali dilihat Mashable? Senjata pijat, yang seharusnya membantu atlet pro dan pengunjung gym biasa pulih dari latihan.

Ikuti Mashable SEA di Facebook, Indonesia, Instagram, dan Youtube.



Source link

Latest Posts

Latest Posts

Don't Miss