Digital Marketing

MCMC Malaysia sekarang memantau media sosial untuk mencari bias pro-Israel

Tetap update dengan teknologi terbaru, Sains, Budaya, Hiburan, dan banyak lagi dengan mengikuti saluran Telegram kami sini.


Menyusul eskalasi konflik Israel-Palestina, Komisi Komunikasi dan Multimedia Malaysia (MCMC) kini dilaporkan mengamati secara dekat beberapa platform media sosial untuk mencari tanda-tanda bias pro-Israel.

Sebagai salah satu dari beberapa negara yang secara terbuka menyuarakan dukungannya untuk Palestina dalam konflik dan mengutuk tindakan pemerintah Israel, Malaysia kini telah meningkatkan upayanya untuk memantau sejumlah platform tindakan yang menunjukkan dukungan Israel dalam konflik tersebut.

Menteri Komunikasi dan Multimedia Malaysia Saifuddin Abdullah. GAMBAR: Surat Melayu

Saifuddin Abdullah, yang merupakan Menteri Komunikasi dan Multimedia Malaysia dan kepala MCMC, baru-baru ini turun ke Twitter untuk menegaskan kembali dukungan pemerintah untuk Palestina sambil mengutuk platform tertentu yang menghapus konten yang mendukung penderitaan Palestina.

“Saya juga telah mempelajari, dan mengikuti dengan cermat perkembangan mengenai platform media sosial tertentu yang tampaknya bias, karena terlalu mudah melakukan upaya untuk menyensor konten yang mendukung perjuangan Palestina,” katanya,

Dalam utas tweetnya yang bertepatan dengan Hari Masyarakat Telekomunikasi dan Informasi Sedunia, ia mengeluarkan siaran pers yang meminta semua penyedia telekomunikasi dan agensi media, baik asing maupun lokal, untuk bekerja sama untuk “memastikan penyebaran yang otentik, adil. , dan informasi yang akurat. “

Konflik tersebut terjadi secara online dan offline.

Ini mengikuti perkembangan Malaysia lainnya terkait dengan krisis, di mana negara tersebut telah bergerak untuk memperketat keamanannya mengikuti viralitas hashtag #IsraelKoyak di media sosial.

Selama beberapa hari terakhir, tagar telah digunakan oleh warganet Malaysia dan Indonesia untuk mengejek Pasukan Pertahanan Israel (IDF) dan mandat mereka untuk mencari operasi Hamas baik di dalam maupun di luar Gaza, Palestina, yang juga akan mencakup tempat-tempat seperti Malaysia. .

Dalam satu contoh khusus, Jonathan Schanzer – mantan analis keuangan teror di Departemen Keuangan AS – diejek berulang kali oleh orang Malaysia dengan tagar #IsraelKoyak karena mengungkapkan berita tentang rencana IDF untuk menargetkan operasi Hamas asing.

Menjadi jelas bahwa platform media sosial paling populer sekarang telah menjadi hotspot online di mana konflik telah menjadi subjek perdebatan sengit, ejekan langsung, propaganda, dan banyak lagi. keterangan yg salah.

Meskipun itu mungkin tampak cukup memprihatinkan, itu menjadi lebih penting lagi ketika perang kata-kata yang memanas ini (sering kali penuh dengan bias) mulai diterjemahkan ke dalam masalah dunia nyata.

Meskipun secara geografis jauh dari zona perang yang sebenarnya, beberapa komunitas di seluruh dunia telah melihat sentimen pahit ini terwujud dalam peristiwa kehidupan nyata yang tidak menyenangkan.

Misalnya, a video beredar baru-baru ini di mana konvoi mobil dengan bendera Palestina terlihat mengemudi di sekitar jalan-jalan London, dengan satu orang melontarkan hinaan anti-Israel dan mendesak pelecehan fisik dan pelanggaran seksual terhadap wanita Israel melalui megafon.

Dan seolah perang kata-kata tidak cukup buruk, kebencian dan penghinaan seperti itu dapat dengan mudah berkembang menjadi kekerasan yang sebenarnya.

Jika Anda ingin melihat lebih dekat ke Asia Tenggara misalnya, a Profesor Palestina dibunuh dalam penembakan drive-by di Kuala Lumpur pada tahun 2018, dengan banyak yang menyalahkan motivasi pembunuhan yang dipicu konflik dan tindakan agen rahasia Israel, meskipun tidak ada bukti yang muncul sejak itu.

Ketika retorika seputar konflik semakin memanas, tidak terlalu berlebihan untuk mengharapkan lebih banyak hal yang sama terjadi, yang merupakan sesuatu yang terlalu menakutkan untuk dipertimbangkan.

GAMBAR: Asia Times

Jika lebih dari ini terjadi, akan menarik untuk melihat tindakan seperti apa yang akan diambil pemerintah untuk mengatasinya, dan yang lebih penting, bagaimana taktik platform media sosial seperti Twitter, Instagram, dan Facebook akan digunakan untuk membatasi kerusakan.

Menurut Anda, bagaimana eskalasi terbaru dalam konflik Israel-Palestina ini akan terjadi secara online dan offline?

Baca lebih banyak cerita budaya:

Museum Singapura mengundang para wanita untuk mengirimkan foto bokong untuk proyek seni sosial

Miss Universe Myanmar menggunakan kontes untuk berbicara menentang junta militer

Malaysia memperketat keamanan setelah kampanye #IsraelKoyak viral

Ikuti Mashable SEA di Facebook, Indonesia, Instagram, dan Youtube.

Gambar sampul bersumber dari Bernama, Guru Chargeback, dan Fokus Malaysia.


Source link

CiptaNetwork

A collection of useful articles about the world of graphic design and digital marketing that you should read to add insight.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button