Desain Grafis

Lukisan Terkenal Dan Tokoh Sejarah Diciptakan Kembali Menggunakan Kecerdasan Buatan

Marie Antoinette

Nathan Shipley adalah seniman grafis yang berbasis di San Francisco yang menggunakan kecerdasan buatan (AI) untuk menata kembali segelintir tokoh sejarah, karakter kartun, dan lukisan terkenal sebagai orang zaman modern.

Lebih: Instagram h / t: demilked, boredpanda

Marie Antoinette

Dalam wawancara baru-baru ini dengan Panda bosan, seniman tersebut berkata bahwa dia suka membuat gambar yang mustahil dan menjelajahi teknologi baru. Nathan memiliki latar belakang dalam animasi dan efek visual dan begitu dia melihat kemungkinan AI dan alat pembelajaran mesin terbuka, dia menyadari bahwa ada banyak hal yang dapat dilakukan dengan menggunakannya yang sebelumnya tidak mungkin dilakukan. “Bahkan beberapa hal yang secara teknis dimungkinkan dengan VFX dan CG masih bisa sangat memakan waktu atau mahal, sedangkan AI memungkinkan kemungkinan yang sama sekali baru,” kata sang artis.

William Shakespeare

Nathan mengatakan sangat menarik untuk mengeksplorasi bagaimana model AI yang dibangun di atas kumpulan data tertentu dengan kerangka kerja tertentu dapat ‘melihat’ dunia dan kemudian mengubah gambar.

“AI ‘hanya tahu’ apa yang telah dilihatnya dan memfilter dunia melalui lensa ini. Setiap perubahan kecil pada dataset, parameter pelatihan, model, dan citra masukan semuanya memiliki kemungkinan untuk mengubah keluaran, ”jelas seniman tersebut. “Ini adalah ruang untuk mengeksplorasi bagaimana jaringan saraf tiruan menafsirkan dunia dengan cara yang mirip dengan pikiran kita sendiri. Saya tidak mengatakan bahwa gambar yang saya buat adalah seperti apa sebenarnya Mona Lisa, tetapi bagaimana mesin melihatnya berdasarkan pengaturan variabel khusus ini. Bagi saya, itu menarik. ”

George Washington

Seniman itu mengatakan dia selalu suka menggambar, mengambil foto, dan melukis. Dia juga telah mengenal komputer sejak dia masih di sekolah dasar dan mengatakan bahwa kombinasi seni dan teknologi tradisional telah menjadi langkah alami baginya, yang membawanya ke karirnya di VFX dan animasi.

“Ketertarikan saya saat ini dalam mengeksplorasi manipulasi wajah dan seni generatif menggunakan AI dan pembelajaran mesin dimulai dengan sebuah proyek untuk museum Salvador Dali bernama Dali Lives pada tahun 2018. Saya menggunakan kode deepfake awal untuk membawa Dali kembali ke museum untuk berbicara dengan pengunjung tentang seninya , “Kata Nathan. “Dari sini, saya mulai bekerja dengan GAN dan menyadari betapa kuatnya jaringan saraf untuk pemrosesan dan pembuatan gambar! Bagi saya, menciptakan seni adalah ekspresi keingintahuan dan tindakan eksplorasi melalui proses. ”

Anne Bolyen

Nathan mengatakan bagian favoritnya tentang menciptakan seni adalah proses membuatnya dan perjalanan yang menyertainya. “Sangat menyenangkan melihat gambar yang sudah jadi, tetapi bahkan lebih menarik untuk mencoba kode baru, menggunakan kode dengan cara yang tidak seharusnya, menggabungkan alat yang berbeda bersama-sama, dan menciptakan seni yang sama sekali baru melalui proses baru,” kata seniman tersebut. Dia juga menambahkan bahwa membuat gambar adalah proses yang sangat “iteratif dan eksploratif”.

Ratu Elizabeth I berusia sekitar 62 tahun

Meskipun pembuatan gambar hanya membutuhkan beberapa menit, Nathan membutuhkan waktu lama untuk mempelajari semuanya. “Semua pembelajaran dan latar belakang yang saya butuhkan untuk mencapai titik ini adalah eksplorasi dan uji coba selama beberapa tahun. Saya bahkan menghadiri konferensi di MIT yang disebut GANocracy pada tahun 2019, ”jelas artis tersebut. “Saya telah membangun seorang pemain seni, misalnya, yang dapat menghasilkan seni yang benar-benar baru, tidak pernah berakhir, dan benar-benar baru dalam waktu nyata. Bingkai dibuat dengan cepat! Namun, melatih model dan menulis kode untuk pemain membutuhkan kerja berminggu-minggu dan waktu pemrosesan. “

Putri Elizabeth I

Ratu Elizabeth I

Anne Boleyn

Mary Tudor, AKA “Bloody Mary”

Edward VI

Henry VIII

Henry VII

Benjamin Franklin

George Washington

Ulysses S. Grant

Andrew Jackson

Mengenang Rembrandt

Mengenang Rembrandt

Mengenang Rembrandt

Rembrandt Harmenszoon van Rijn

Mona lisa

(Dikunjungi 1 kali, 37 kunjungan hari ini)

(function(d, s, id) {
var js, fjs = d.getElementsByTagName(s)[0];
if (d.getElementById(id)) return;
js = d.createElement(s); js.id = id;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/sdk.js#xfbml=1&appId=1521032898120611&version=v2.0”;
fjs.parentNode.insertBefore(js, fjs);
}(document, ‘script’, ‘facebook-jssdk’));

(function(d){
var js, id = ‘facebook-jssdk’, ref = d.getElementsByTagName(‘script’)[0];
if (d.getElementById(id)) {return;}
js = d.createElement(‘script’); js.id = id; js.async = true;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/all.js”;
ref.parentNode.insertBefore(js, ref);
}(document));

/*=====================*/

(function() {
var po = document.createElement(“script”); po.type = “text/javascript”;
po.async = true;
po.src = “https://apis.google.com/js/plusone.js?publisherid=116390727576595561749”;
var s = document.getElementsByTagName(“script”)[0]; s.parentNode.insertBefore(po, s);
})();

/*=====================*/
!function(e,n,t){var o,c=e.getElementsByTagName(n)[0];e.getElementById
var js, fjs = d.getElementsByTagName(s)[0];
if (d.getElementById(id)) return;
js = d.createElement(s); js.id = id;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/sdk.js#xfbml=1&appId=1521032898120611&version=v2.0”;
fjs.parentNode.insertBefore(js, fjs);
}(document, ‘script’, ‘facebook-jssdk’));


Source link

CiptaNetwork

A collection of useful articles about the world of graphic design and digital marketing that you should read to add insight.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button