Saturday, October 23, 2021

Kunjungan Penjelajah Terbengkalai dan Ekranoplan Terbesar di Dunia, Berikut Beberapa Gambar Luar Biasa Dari Dalam dan Luar


Banyak orang telah melihat ekranoplan dari luar tetapi hanya sedikit yang memiliki kesempatan untuk masuk ke dalam. Kendaraan ini adalah sesuatu di antara pesawat terbang dan kapal. “Lun” adalah kendaraan efek darat terbesar di dunia yang dirancang di Uni Soviet pada akhir 70-an. Kini ekranoplan sebesar gedung lima lantai di Derbent ini telah dilestarikan sebagai pameran museum.

Yuri Urykov, yang membagikan foto-foto ini, mengatakan bahwa dia benar-benar merasakan kegembiraan teknis saat masuk ke dalam kendaraan. “Sudah 20 tahun sudah tidak dipakai, tapi pengisiannya hampir seperti baru. Bau oli dan minyak tanah, banyak perangkat dan motor masih ada. Seperti sprei dan dokumen ”.

Lebih: Facebook h / t: bahasa inggris

Ekranoplan kelas Lun adalah kendaraan efek darat yang dirancang oleh Rostislav Alexeyev pada tahun 1975 dan digunakan oleh angkatan laut Soviet dan Rusia dari tahun 1987 hingga sekitar akhir 1990-an.

Ia terbang menggunakan gaya angkat yang dihasilkan oleh efek tanah dari sayapnya yang besar ketika berada dalam jarak sekitar empat meter (13 kaki) di atas permukaan air. Meskipun mereka mungkin terlihat mirip dengan pesawat biasa, dan memiliki karakteristik teknis terkait, ekranoplans seperti Lun bukanlah pesawat terbang, pesawat amfibi, hovercraft, atau hidrofoil. Sebaliknya, “efek dasar” adalah teknologi yang berbeda. Organisasi Maritim Internasional mengklasifikasikan kendaraan ini sebagai kapal laut.

Nama Lun berasal dari kata Rusia untuk harrier.

Pada tanggal 31 Juli 2020, satu-satunya ekranoplan kelas MD-160 Lun yang telah diselesaikan ditarik dari pangkalan angkatan laut Kaspiysk ke Derbent, Dagestan. Itu akan dipajang di Taman Patriot yang direncanakan. Perjalanan itu kira-kira 100 km (62 mil) melintasi Laut Kaspia; Untuk memindahkan ekranoplan dibutuhkan ponton karet, tiga kapal tunda, dan dua kapal pengawal. Namun, saat menarik kapal ke tujuannya, kendaraan itu terjebak di pantai berpasir di pantai Laut Kaspia di selatan kota Derbent. Kendaraan itu terlalu berat untuk ditarik dari pasir dan tim pengelola tidak dilengkapi dengan baik, sehingga ekranoplan diamankan dan tetap berada di pantai selama 5 bulan ke depan, menjadi daya tarik lokal. Pekerjaan darat dan upaya baru pada Desember 2020, akhirnya mengakibatkan pesawat dipindahkan sekitar 20-30m dari laut.

Lihat juga apa yang ada di dalam yang ditinggalkan Proyek 641 Soviet kapal selam, juga mengunjungi yang ditinggalkan tempat penampungan kapal selam, ditinggalkan Stasiun Radio untuk mencari jejak peradaban ekstra-terestrial, yang ditinggalkan pabrik perbaikan lapis baja di Ukraina dan ditinggalkan luar biasa hanggar pesawat ulang-alik di Baikonur Cosmodrome!



































(Dikunjungi 1 kali, 7 kunjungan hari ini)

(function(d, s, id) {
var js, fjs = d.getElementsByTagName(s)[0];
if (d.getElementById(id)) return;
js = d.createElement(s); js.id = id;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/sdk.js#xfbml=1&appId=1521032898120611&version=v2.0”;
fjs.parentNode.insertBefore(js, fjs);
}(document, ‘script’, ‘facebook-jssdk’));

(function(d){
var js, id = ‘facebook-jssdk’, ref = d.getElementsByTagName(‘script’)[0];
if (d.getElementById(id)) {return;}
js = d.createElement(‘script’); js.id = id; js.async = true;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/all.js”;
ref.parentNode.insertBefore(js, ref);
}(document));

/*=====================*/

(function() {
var po = document.createElement(“script”); po.type = “text/javascript”;
po.async = true;
po.src = “https://apis.google.com/js/plusone.js?publisherid=116390727576595561749”;
var s = document.getElementsByTagName(“script”)[0]; s.parentNode.insertBefore(po, s);
})();

/*=====================*/
!function(e,n,t){var o,c=e.getElementsByTagName(n)[0];e.getElementById
var js, fjs = d.getElementsByTagName(s)[0];
if (d.getElementById(id)) return;
js = d.createElement(s); js.id = id;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/sdk.js#xfbml=1&appId=1521032898120611&version=v2.0”;
fjs.parentNode.insertBefore(js, fjs);
}(document, ‘script’, ‘facebook-jssdk’));



Source link

Latest Posts

Latest Posts

Don't Miss