Digital Marketing

‘Kekuatan monopoli’ Facebook merusak privasi pengguna, menurut temuan Kongres AS

Dalam hal melindungi privasi pengguna dan memerangi penyebaran informasi yang salah, Facebook semakin buruk.

Jadi klaim a Laporan kongres 449 halaman dirilis hari Selasa, yang menandai banyak kegagalan Facebook, setidaknya sebagian, karena kurangnya persaingan yang mengganggu di ruang jejaring sosial. Facebook, dengan kata lain, adalah monopoli – dan sebagai hasilnya kita semua menderita.

Laporan tersebut adalah hasil dari penyelidikan selama 15 bulan terhadap praktik anti persaingan di Facebook, Amazon, Google, dan Apple, dan merupakan hasil kerja bipartisan Sub-komite Rumah untuk Hukum Antitrust, Komersial dan Administrasi. Tidak ada gunanya mengutuk raksasa teknologi dan periklanan yang menelan pesaing potensial seperti Instagram dan WhatsApp di jalurnya.

Khususnya, laporan tersebut menemukan bahwa pendirian lama Facebook bahwa itu bukan monopoli karena memiliki “banyak pesaing“sebagian besar adalah BS.

“Posisi Facebook yang tidak memiliki kekuatan monopoli dan bersaing dalam pasar yang dinamis tidak didukung oleh dokumen yang diberikannya kepada Komite selama penyelidikan,” demikian bunyi laporan DPR. “Sebaliknya, metrik bisnis internal Facebook menunjukkan bahwa Facebook memiliki kekuatan monopoli.”

Itu benar, laporan tersebut menyimpulkan bahwa bahkan data internal Facebook sendiri menunjukkan bahwa garis depan pesaing media sosial sangat tidak benar.

“Dengan tidak adanya persaingan,” lanjut laporan itu, “kualitas Facebook telah menurun dari waktu ke waktu, mengakibatkan perlindungan privasi yang lebih buruk bagi penggunanya dan peningkatan dramatis dalam kesalahan informasi pada platformnya.”

Kami menghubungi Facebook untuk mengomentari temuan laporan tersebut – yaitu bahwa kekuatan monopoli Facebook berkontribusi pada hasil privasi yang lebih buruk bagi pengguna dan peningkatan kesalahan informasi yang berbahaya (seperti hanya dilarang sebagian kelompok QAnon) – tetapi tidak mendapat tanggapan langsung.

Tidak apa-apa, bagaimanapun, karena komite DPR tidak membutuhkan Facebook untuk mempertimbangkan salah satu rekomendasi utama laporan tersebut: “Pemisahan struktural dan larangan platform dominan tertentu untuk beroperasi di lini bisnis yang berdekatan.”

Pada dasarnya, hancurkan perusahaan.

Rekomendasi lain termasuk pemblokiran merger dan akuisisi di masa depan, memudahkan pengguna untuk memindahkan data mereka dari satu platform ke platform lain, dan perlindungan safe harbour untuk outlet media.

Proposal yang dijamin akan menarik banyak perhatian, bagaimanapun, adalah pemisahan yang disebutkan di atas. Sementara rekomendasi itu punya menerima pushback dari setidaknya satu Republikan di komite, kemungkinan akan mendapatkan dukungan luas di antara publik Amerika. SEBUAH Survei Laporan Konsumen, dikutip dalam laporan DPR, menemukan bahwa 79 persen orang Amerika “berpikir bahwa merger dan akuisisi yang dilakukan oleh platform besar tidak adil karena mereka merusak persaingan dan membatasi pilihan konsumen.”

LIHAT JUGA: Facebook mengakui banyak informasi yang salah tentang COVID-19

Ternyata, membubarkan Big Tech mungkin hanya satu hal yang dapat disetujui orang Amerika – dengan asumsi misinformasi yang menyebar melalui Facebook tidak mengubah pikiran mereka terlebih dahulu.

Ikuti Mashable SEA di Facebook, Indonesia, Instagram, dan Youtube.

Gambar sampul bersumber dari Pasar Tepi.


Source link

CiptaNetwork

A collection of useful articles about the world of graphic design and digital marketing that you should read to add insight.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button