Sunday, November 28, 2021

Karya Menyedihkan Oleh Artis Jalanan Wanita Afghanistan Pertama


Setelah Taliban mengambil alih Afghanistan, banyak warga negara itu tidak yakin bagaimana hal itu akan mempengaruhi kehidupan dan keselamatan mereka.

Tetapi bagi orang luar seperti saya, mungkin sulit untuk memahaminya dan sepenuhnya memahami apa yang dialami orang-orang ini. Jadi saya harus beralih ke seseorang yang bisa menjelaskan.

Shamsia Hassani, seorang pelukis yang mengajar di Universitas Kabul, dianggap sebagai seniman jalanan wanita pertama di Afghanistan. Apakah dia bekerja di atas kanvas atau dinding bangunan yang dibom, karya-karya Hassani tidak hanya menggambarkan peran perempuan dalam masyarakat yang didominasi laki-laki, tetapi juga memberikan gambaran tentang pertempuran antara terang dan kegelapan yang telah memperbudak tempat yang ia sebut rumah. .

Lagi: Shamsia Hassani, Instagram j/t: panda bosan

Temui Shamsia Hassani, seorang pelukis yang mengajar di Universitas Kabul dan dianggap sebagai seniman jalanan wanita pertama di Afghanistan

Shamsia Hassani lahir dari orang tua Afghanistan di Iran pada tahun 1988. Dia harus menanggung kesulitan sejak awal hidupnya. “Karena Iran tidak memiliki undang-undang di mana Anda bisa menjadi warga negara Iran, saya tetap menjadi warga Afghanistan setelah lahir,” kata artis itu Panda Bosan. “Saya masih ingat bahwa orang Afghanistan tidak diizinkan bekerja di Iran hanya karena kewarganegaraan mereka. Orang Afghanistan diberitahu bahwa mereka tidak memiliki izin pemerintah untuk mencari pekerjaan, jadi orang tua saya menghadapi banyak kesulitan. Tapi saya masih muda dan tidak mengerti.”

Dia masuk ke dalamnya pada tahun 2010 setelah pergi ke bengkel grafiti yang dipimpin oleh seniman Inggris CHU

Akhirnya, hidupnya membawa Shamsia kembali ke Afghanistan. Di sana, pada 2010, ia menghadiri lokakarya grafiti yang diadakan di Kabul oleh Combat Communications dan itu membawanya ke jalur yang masih ia ikuti satu dekade kemudian. “Saya mengikuti workshop bersama 9 rekan dari Berang. Combat Communications mengundang CHU, seorang seniman grafiti dari Inggris untuk memimpin acara tersebut.”

Sejak itu, Hassani telah mengembangkan gaya yang unik dan melukis karakter khasnya — seorang wanita dengan mata tertutup dan tanpa mulut — di seluruh negeri.

“Kuliah CHU meliputi teori, kerja praktek, dan presentasi dari berbagai seniman dari seluruh dunia,” tambah Shamsia. “Di sana, kami pertama kali belajar grafiti. Saat lokakarya berlanjut, kami belajar tentang teknik semprot dan cara melukis gambar skala besar di dinding.”

Setelah lokakarya, 9 seniman lain yang hadir bersama Shamsia tidak melanjutkan keterampilan grafiti mereka atau mengikuti bentuk seni sama sekali. Dia, bagaimanapun, terpikat. “Saya sangat menyukainya dan berpikir itu memiliki banyak kegunaan. Saya percaya bahwa grafiti dapat menjadi alat untuk mengubah tembok kota saya yang dilanda perang menjadi lukisan warna-warni,” jelas Shamsia. “Warna-warna itu akan menyembunyikan cerita perang di dinding kota saya dan orang-orang akan melihat hal-hal baru, bukan tanda peluru dan retakan.”

“Saya juga percaya itu bisa menjadi cara bagi orang-orang untuk merasakan seni saya, orang-orang yang belum pernah ke pameran dan belum pernah melihat karya saya. Mereka bisa mendapatkan kesempatan untuk menemukan dan menikmati sesuatu yang baru. Mungkin beberapa bahkan akan mengambil gambar di depannya dan memiliki beberapa menit hiburan.”

Tetapi ketika Shamsia masuk ke grafiti, negaranya menjadi lebih berbahaya dan dia tidak bisa keluar untuk menyemprotkan kebahagiaan. Ada juga beberapa nuansa budaya lain yang harus dihadapinya. “Orang-orang di Afghanistan tidak menentang seni, tetapi mereka menentang aktivitas perempuan,” katanya. “Jadi ketika seseorang melihat saya di luar membuat grafiti, mereka mengatakan kata-kata buruk, mereka mengutuk, dan beberapa menyebutnya dosa.”

“Ketika saya melukis di ruang publik, saya akan mulai merasa tidak aman setelah sekitar 15 menit, jadi saya akan meninggalkan tempat itu. Jika saya memiliki kesempatan untuk tinggal selama sekitar 2-3 jam, karya saya akan lebih baik tetapi dalam 15 menit yang bisa saya lakukan hanyalah melukis sesuatu yang sangat sederhana atau membiarkannya tidak selesai.”

“Masalah lainnya adalah kurangnya tempat untuk grafiti. Tidak ada yang menginginkan lukisan di dinding mereka, mereka hanya setuju jika saya membuat sesuatu yang mereka sukai. Mereka memiliki permintaan sendiri ketika datang ke properti mereka dan tidak menginginkan karya seni saya.”

Shamsia mengatakan bahwa setelah jatuhnya Taliban pada tahun 2001, terlepas dari perang yang sedang berlangsung dan berbagai masalah politik dan sosial, situasi bagi perempuan benar-benar membaik – mereka secara bertahap memasuki masyarakat dan diberi kesempatan untuk belajar dan tumbuh. “Selama dua puluh tahun ini, banyak perempuan berkembang di berbagai bidang seperti pendidikan, perdagangan, budaya, kedokteran, dll. Kemajuannya lambat tetapi sangat menjanjikan.”

Namun sayangnya, hal-hal baru saja berubah menjadi lebih buruk. “Sekarang, dengan kembalinya Taliban (saya masih tidak percaya sama sekali ketika saya mengatakan ini), banyak wanita meninggalkan negara itu dan … tidak melihat masa depan yang cerah. Hasil dari upaya selama bertahun-tahun ini tidak ada gunanya.”

Untungnya, Hassani selamat, tetapi kekecewaan dan kesedihannya, dia harus meninggalkan negaranya.


































(Dikunjungi 1 kali, 9 kunjungan hari ini)

(function(d, s, id) {
var js, fjs = d.getElementsByTagName(s)[0];
if (d.getElementById(id)) return;
js = d.createElement(s); js.id = id;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/sdk.js#xfbml=1&appId=1521032898120611&version=v2.0”;
fjs.parentNode.insertBefore(js, fjs);
}(document, ‘script’, ‘facebook-jssdk’));

(function(d){
var js, id = ‘facebook-jssdk’, ref = d.getElementsByTagName(‘script’)[0];
if (d.getElementById(id)) {return;}
js = d.createElement(‘script’); js.id = id; js.async = true;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/all.js”;
ref.parentNode.insertBefore(js, ref);
}(document));

/*=====================*/

(function() {
var po = document.createElement(“script”); po.type = “text/javascript”;
po.async = true;
po.src = “https://apis.google.com/js/plusone.js?publisherid=116390727576595561749”;
var s = document.getElementsByTagName(“script”)[0]; s.parentNode.insertBefore(po, s);
})();

/*=====================*/
!function(e,n,t){var o,c=e.getElementsByTagName(n)[0];e.getElementById
var js, fjs = d.getElementsByTagName(s)[0];
if (d.getElementById(id)) return;
js = d.createElement(s); js.id = id;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/sdk.js#xfbml=1&appId=1521032898120611&version=v2.0”;
fjs.parentNode.insertBefore(js, fjs);
}(document, ‘script’, ‘facebook-jssdk’));



Source link

Latest Posts

Latest Posts

Don't Miss