Sunday, November 28, 2021

Jenis Iklan yang Paling Mengganggu & Yang Harus Dilakukan [New Data]


Sebuah studi Edelman 2019 menemukan bahwa tiga dari empat konsumen menghindari iklan. Faktanya, 47% mengatakan mereka telah mengubah kebiasaan media mereka untuk melihat lebih sedikit iklan sementara yang lain menggunakan pemblokir iklan untuk mencegahnya sama sekali.

Alasan mengapa berbeda-beda.

Secara pribadi, saya benci iklan berulang. Selama sekitar satu bulan berturut-turut, setiap kali saya menonton video YouTube, saya akan melihat iklan yang sama dan itu semakin menjengkelkan setiap saat. Terutama karena saya tidak tertarik dengan merek atau layanannya. Tetapi sifat iklan yang tak henti-hentinya membuat saya mengembangkan hubungan negatif dengan perusahaan.

Unduh Sekarang: Perangkat Perencanaan Kampanye Iklan Gratis

Jadi, bagaimana merek dapat menayangkan iklan kepada audiens itu ingin untuk melihat? Untuk mengetahuinya, pertama mari kita lihat apa yang pasti tidak mereka sukai.

Jenis Iklan yang Paling Mengganggu

Kami mensurvei 302 orang menggunakan Jelas untuk menanyakan iklan apa yang paling membuat mereka kesal.

Saat kami menanyakan kumpulan survei acak, “Apa jenis iklan digital yang paling menjengkelkan?”, 58% responden yang kalah mengatakan iklan pop-up yang berdampak negatif pada pengalaman pengguna.

2021 Survei Lucid Jenis Iklan Paling Mengganggu

Sumber data

Meskipun periklanan tidak dapat dihindari untuk merek berdasarkan tujuan mereka, ada cara untuk menghasilkan iklan yang tidak mengganggu audiens Anda. Di bawah ini, kami menyelami dua jenis iklan yang paling mengganggu dan menjelaskan bagaimana pemasar dan pengiklan dapat menavigasi.

Iklan Pop-Up.

Jika dipikir-pikir, hasil ini tidak terlalu mengejutkan. Kita semua sudah mengalaminya. Anda mendarat di situs web dan bahkan sebelum Anda dapat menggulir, Anda dipukul dengan iklan pop-up besar yang memenuhi seluruh layar. Anda menutupnya, lalu mendapatkan pop-up lain di bagian bawah layar Anda, sehingga lebih sulit untuk menavigasi situs.

Pada tahap ini, banyak penonton yang berhenti.

Ini adalah masalah yang memengaruhi penerbit dan pengiklan. Semakin banyak pengunjung yang dimiliki penerbit, semakin tinggi tarif yang akan mereka kenakan untuk inventaris iklan mereka. Namun, jika situs diketahui memiliki iklan pop-up yang tidak henti-hentinya (melihat ke arah Anda, situs web resep), pengunjung mungkin enggan mengunjungi situs itu lagi. Hal ini dapat menurunkan lalu lintas dan akhirnya mengurangi pendapatan iklan.

Ini juga berdampak sama bagi pengiklan yang ingin pengguna mengonversi iklan mereka. Tahukah Anda bagaimana mereka mengatakan bahwa jurnalis tidak boleh menjadi berita? Nah, iklan tidak boleh diperhatikan untuk penempatannya alih-alih kontennya.

Misalkan, iklan Anda ditampilkan dengan cara yang menghalangi pengalaman pengguna. Paling buruk, konsumen akan mulai membangun persepsi negatif tentang merek Anda dan paling banter, mereka akan terlalu terganggu oleh penempatan atau waktu iklan untuk peduli dengan konten. Bagaimanapun, ini adalah situasi kalah-kalah.

Iklan Video Pra-atau Paruh-putar

Jika menyangkut iklan video, semuanya menjadi rumit.

Studi kami menemukan bahwa jenis iklan kedua yang paling mengganggu adalah yang diputar sebelum atau selama video atau pertunjukan. Sebagai tambahan Studi 2019 oleh RevJet menemukan bahwa 100% konsumen akan melewatkan iklan bila memungkinkan.

Solusinya di sini bukanlah berhenti memproduksi iklan video sama sekali. Ini untuk memanfaatkan waktu singkat yang Anda miliki untuk menarik perhatian audiens Anda dan mendorong mereka untuk terlibat dengan video Anda.

Ini bisa dilakukan dengan mengatasi masalah mereka atau menggunakan daya tarik emosional. Menentukan mana yang terbaik untuk audiens Anda akan membutuhkan banyak eksperimen. Mungkin perlu waktu untuk mencari tahu formula yang tepat, tetapi setelah melakukannya, Anda dapat membuat video dengan yakin bahwa penonton Anda akan terhibur.

Sekarang kita tahu apa yang mengganggu konsumen, mari kita bicara tentang apa yang sebenarnya ingin dilihat konsumen.

Apa yang Diinginkan Konsumen dalam Iklan

Rencanakan iklan Anda dengan mempertimbangkan pengalaman pengguna.

Saat memutuskan format iklan, penempatan, dan waktu, penting untuk mempertimbangkan pengalaman pengguna.

Ambil contoh iklan pop-up, mereka secara inheren mengganggu. Dalam kasus ini, Anda mungkin ingin menampilkannya setelah pengguna Anda menunjukkan perilaku keterlibatan tinggi di situs. Ini bisa menghabiskan waktu X menit di halaman atau mengunjungi halaman lain di situs web.

Dengan taktik ini, pengguna Anda mungkin cenderung tidak menutup iklan Anda karena mereka sudah sangat terlibat dengan halaman tersebut.

Temukan keseimbangan yang tepat dalam frekuensi iklan.

Studi RevJet menemukan bahwa lebih dari 72% konsumen tidak menyukai merek dengan pesan berulang di iklan mereka.

Meskipun frekuensi iklan dapat membantu Anda mencapai sasaran, ada titik yang tidak lagi memberikan hasil yang positif.

Studi Facebook IQ 2020 menemukan bahwa untuk kampanye peningkatan merek, lebih banyak tayangan menghasilkan ingatan iklan dan niat tindakan yang lebih baik. Namun, setelah sejumlah tayangan, manfaatnya tidak berubah.

Di tahun 2019, Snapchat ditemukan bahwa sweet spot adalah satu hingga dua iklan per minggu. Akan tetapi, angka ini dapat sangat bervariasi tergantung pada beberapa faktor.

Kuncinya adalah bahwa lebih banyak tidak selalu sama dengan lebih baik dalam hal pengguna.

Jangan terlalu invasif.

Iya, konsumen menyukai iklan yang dipersonalisasi. Tapi ada perbedaan antara pribadi dan menyeramkan, dan itulah keseimbangan yang harus dimiliki setiap merek.

Kami telah menyurvei 300 orang dan bertanya kepada mereka tentang iklan mana yang terasa paling invasif. Jawaban teratas adalah iklan berdasarkan pencarian online terbaru mereka.

2021 Survei Lucid Jenis Iklan Paling Invasif

Sumber data

Survei RevJet menggemakan hasil ini, dengan 60% konsumen menyatakan mereka tidak menganggap iklan penargetan ulang bermanfaat.

Apa yang disukai konsumen adalah iklan kontekstual dan demografis, menurut a Studi Innovid 2020. Misalnya, melihat iklan blender saat Anda mencari resep atau melihat iklan toko yang terletak di daerah Anda.

Tidak ada aturan tegas untuk menentukan apa yang membantu atau terlalu invasif. Lakukan eksperimen dan lihat apa yang berhasil untuk merek Anda, lalu gunakan data tersebut untuk menginformasikan strategi iklan Anda di masa mendatang.

Jaga agar tetap pendek dan ringkas.

Terkait iklan video, sebagian besar konsumen tidak ingin menontonnya sampai selesai.

Temuan utama dalam studi RevJet adalah bahwa pengguna bersedia meninggalkan video mereka jika itu berarti harus menunggu lama.

Dua puluh delapan persen konsumen berusia antara 18 hingga 44 tahun akan berhenti jika iklan melebihi 10 detik. Tingkat itu meningkat secara bertahap seiring bertambahnya panjang video.

Karena itu, pertahankan iklan Anda tetap pendek dan langsung pada intinya. Jika Anda memilih iklan yang lebih panjang, buatlah pembukaan yang kuat yang akan mendorong audiens Anda untuk terus menonton.

Penting untuk diperhatikan bahwa tip ini memberikan wawasan tentang persepsi konsumen dan dapat membantu mengarahkan Anda ke arah yang benar. Namun, hanya dengan bereksperimen Anda akan menentukan strategi mana yang memberikan hasil terbaik untuk mencapai tujuan pemasaran Anda.

rencana periklanan



Source link

Latest Posts

Latest Posts

Don't Miss