Sunday, October 24, 2021

Ilustrator Berbasis Tokyo Menampilkan Olimpiade Sehari-hari Orang Biasa


Olimpiade Tokyo 2020 secara resmi telah berakhir, tetapi penampilan dan prestasi Olimpiade tidak pernah berhenti. Bagaimana, Anda bertanya-tanya? Nah, orang-orang yang menjalani kehidupan biasa melakukannya setiap hari.

Lagi: Instagram, Behance j/t: panda bosan

Anda mungkin berpikir bahwa ini agak tidak masuk akal, tetapi artis ini akan membuktikan kepada Anda bahwa itulah masalahnya. Penduduk Tokyo, Adrian Hogan, hidup dalam semangat Olimpiade seperti halnya seluruh Tokyo, dan suatu hari, ia dikejutkan oleh persamaan yang hanya sedikit yang akan memahaminya. Dia melihat bagaimana orang biasa meniru prestasi atletik yang sama dengan atlet elit.

Jadi dia memutuskan untuk mengambil tabletnya dan menemukan lebih banyak persamaan yang menarik ini. Meskipun kehidupan duniawi kurang dimuliakan, ilustrasinya mengangkat tindakan sehari-hari penduduk Tokyo ke tingkat kinerja profesional Olimpiade. Dan begitu Anda melihatnya, Anda akan menghargai atletis dari rutinitas kita sehari-hari.

Begini cara artis mendapatkan ide brilian ini: “Saya melihat seorang pegawai toko baru-baru ini yang membuka jendela toko mereka dan itu mengingatkan saya pada seorang atlet angkat besi yang melemparkan barbel mereka ke udara,” tulis Hogan di Instagram.

“Saya orang Australia dari Melbourne. Saya bekerja di Tokyo sebagai ilustrator freelance penuh waktu. Saya senang tinggal dan bekerja di sini. Saya suka cara ilustrasi digunakan dalam banyak kehidupan sehari-hari di Jepang (desain karakter di mana-mana, banyak ilustrasi yang digunakan untuk iklan publik, dll.) dan ingin menjadi bagian darinya. Saya pindah ke Jepang karena saya ingin pengalaman luar negeri. Semakin saya tinggal dan bekerja di Jepang, semakin saya ingin menciptakan kehidupan untuk diri saya sendiri di sini. Negara saya sendiri, Australia, berada di Kawasan Asia-Pasifik; Saya pikir sangat penting untuk mengenal dan memahami tetangga kita,” Adrian diberi tahu Panda Bosan.

“Jajak pendapat (dan pemahaman saya dari bertanya kepada teman dan klien saya) adalah bahwa Olimpiade tidak populer dengan kebanyakan orang yang tinggal di Jepang. Niat saya dengan seri gambar Olimpiade ini bukan untuk menutup mata terhadap kenyataan dari apa yang sedang terjadi – tetapi untuk mengakui kesulitan sambil tetap positif.” Dan dalam hal pengalamannya sendiri di sana, Adrian membuktikan bahwa “pengalamannya secara keseluruhan tinggal di Jepang sejauh ini positif.”

Dalam hal prestasi, Olimpiade Tokyo sukses besar bagi Jepang. Atlet Jepang mendapat 27 medali emas, dua kali lebih banyak dari Olimpiade Rio 2016, dan hampir tiga kali lipat dari Olimpiade London 2012. Tampaknya keuntungan home court menguntungkan mereka kali ini, dan para atlet sangat termotivasi untuk berprestasi dan membuat negara mereka bangga. Secara keseluruhan, mereka berada di urutan ketiga dalam hal medali emas, dan kelima dalam hal semua medali. Selamat Jepang!

Seperti yang kita semua tahu, Olimpiade Tokyo juga unik dalam hal lain. Karena pandemi global COVID-19 yang mengamuk, stadion-stadion menjadi sepi dari keramaian, kesehatan para atlet diuji lebih ketat dari sebelumnya, dan seluruh acara ditunda selama satu tahun. Meskipun ini bukan pertama kalinya Olimpiade ditunda, pertama kali pada tahun 1916, lebih dari seratus tahun yang lalu, karena Perang Dunia Pertama. Selama Perang Dunia Kedua, mereka dibatalkan dua kali pada tahun 1940 dan 1944. Ini menunjukkan betapa seriusnya pandemi ini, meskipun tidak seserius perang, di mana Olimpiade dibatalkan sama sekali.

Namun terlepas dari semua itu, Olimpiade kali ini cukup sukses, dan tidak ada insiden serius terkait COVID-19. Sebagian besar berasumsi bahwa peristiwa itu akan menjadi bencana, namun ternyata tidak separah yang diperkirakan kebanyakan orang. Orang-orang khawatir itu bisa dibatalkan sama sekali, karena meningkatnya kekhawatiran tentang gelombang pandemi lainnya. Beberapa takut bahwa ketegangan organisasi akan terlalu berat untuk ditanggung. Namun pada akhirnya, semuanya baik-baik saja, dan orang-orang lebih fokus pada sisi positif Olimpiade, yaitu keunggulan atletik dan tekad para olahragawan terbaik dunia.

(Dikunjungi 1 kali, 1 kunjungan hari ini)

(function(d, s, id) {
var js, fjs = d.getElementsByTagName(s)[0];
if (d.getElementById(id)) return;
js = d.createElement(s); js.id = id;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/sdk.js#xfbml=1&appId=1521032898120611&version=v2.0”;
fjs.parentNode.insertBefore(js, fjs);
}(document, ‘script’, ‘facebook-jssdk’));

(function(d){
var js, id = ‘facebook-jssdk’, ref = d.getElementsByTagName(‘script’)[0];
if (d.getElementById(id)) {return;}
js = d.createElement(‘script’); js.id = id; js.async = true;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/all.js”;
ref.parentNode.insertBefore(js, ref);
}(document));

/*=====================*/

(function() {
var po = document.createElement(“script”); po.type = “text/javascript”;
po.async = true;
po.src = “https://apis.google.com/js/plusone.js?publisherid=116390727576595561749”;
var s = document.getElementsByTagName(“script”)[0]; s.parentNode.insertBefore(po, s);
})();

/*=====================*/
!function(e,n,t){var o,c=e.getElementsByTagName(n)[0];e.getElementById
var js, fjs = d.getElementsByTagName(s)[0];
if (d.getElementById(id)) return;
js = d.createElement(s); js.id = id;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/sdk.js#xfbml=1&appId=1521032898120611&version=v2.0”;
fjs.parentNode.insertBefore(js, fjs);
}(document, ‘script’, ‘facebook-jssdk’));



Source link

Latest Posts

Latest Posts

Don't Miss