Digital Marketing

Haruskah Merek Anda Menggunakan Iklan yang Kontroversial? 10 Contoh untuk Membantu Anda Memutuskan

Di awal tahun 2019, orang men-tweet gambar pisau cukur yang terendam di dasar mangkuk toilet mereka. Tidak, ini bukanlah tantangan remaja yang aneh untuk membuat ayah terlambat bekerja. Itu adalah protes terhadap iklan terbaru Gillette, yang menentang maskulinitas beracun.

Namun, merek yang membuat iklan kontroversial seperti Gillette, mengharapkan respons seperti ini, setidaknya dari beberapa orang. Sikap apa pun terhadap masalah sosial yang berpotensi sensitif cenderung mengarah pada beberapa bentuk ketidaksepakatan.

Tapi secara otentik mengadvokasi tujuan yang benar-benar Anda yakini biasanya memiliki lebih banyak pro daripada kontra.

“Meskipun mempublikasikan keyakinan Anda dapat mengucilkan beberapa calon pelanggan, hal itu juga membangun loyalitas yang dalam bagi mereka yang memiliki nilai yang sama – terutama nilai-nilai seperti merayakan kesetaraan dan inklusi, yang didukung banyak orang, terlepas dari afiliasi politiknya,” Joe Lazauskas, Kepala Strategi Konten di Contently, menulis di sebuah artikel setelah pemilihan presiden 2016 yang memecah belah. “Hal yang sama berlaku untuk mengungkapkan kepedulian dan dukungan bagi beragam orang yang bekerja untuk Anda. Loyalitas bukan hanya metrik pemasaran; ini juga penting untuk mengukur kesehatan internal perusahaan Anda. “

Dilaksanakan dengan benar dan dari tempat dukungan yang tulus, iklan kontroversial dapat menjadi kegembiraan emosional yang tidak hanya dapat memperdalam hubungan Anda dengan audiens inti Anda, tetapi juga dapat membantu Anda menjangkau audiens baru. Misalnya, setelah Gillette merilis iklan mereka yang menantang maskulinitas beracun, Adweek menemukan kampanye tersebut sebenarnya paling beresonansi dengan wanita.

Unduh Sekarang: Perangkat Perencanaan Kampanye Iklan Gratis

Psikologi di Balik Iklan Kontroversial

Orang biasanya membaca dan membagikan konten yang mengandung opini karena sejalan dengan nilai-nilai mereka sendiri. Dan dengan memberi tahu dunia tentang keyakinan mereka, mereka dapat memperkuat citra ideal tentang diri mereka sendiri dalam lingkaran sosial dan pikiran mereka sendiri.

Konten beropini juga memiliki kemampuan untuk membuat orang berpikir dan mempertimbangkan sudut pandang lain, yang membangun lebih banyak penonton setia karena dapat mengajarkan sesuatu yang baru dan membantu membentuk perspektif mereka tentang kehidupan.

Namun, meskipun iklan kontroversial dapat menghasilkan lebih banyak buzz daripada jenis iklan lainnya, jika dijalankan dengan buruk atau hanya dengan cara yang performatif, iklan tersebut dapat merusak merek Anda. Misalnya, pertimbangkan sandiwara lucu SNL tentang eksekutif periklanan yang mengajukan ide komersial ke merek makanan ringan Cheetos.

Meskipun SNL tidak secara khusus mengolok-olok iklan kontroversial, mereka mengolok-olok cara merek mengeksploitasi masalah sosial yang sensitif untuk menjajakan produk mereka alih-alih apa yang seharusnya mereka lakukan saat meliput jenis topik ini – mendorong percakapan yang produktif.

Membuat iklan kontroversial dengan motif komersial semata adalah tiket satu arah untuk menerima jenis umpan balik Kendall Jenner & Pepsi (kita akan membahasnya nanti). Dengan kata lain, itu bisa memicu reaksi keras dan publisitas buruk alih-alih dialog yang bermakna.

Jadi, bagaimana Anda menghindari jenis tanggapan negatif ini jika Anda ingin membuat kampanye iklan yang kontroversial? Di bawah ini, kami akan menganalisis tiga contoh periklanan kontroversial yang berhasil dan dua yang tidak untuk membantu Anda mendukung penyebab yang benar-benar Anda yakini dan terhubung dengan lebih baik dengan pemirsa.

Contoh Iklan Kontroversial yang Berhasil

1. Anheuser-Busch | Lahir dengan cara yang sulit

Iklan Anheuser-Busch tentang kisah asal pendirinya membuat orang menyadari bahwa sesuatu yang sangat fundamental Amerika, seperti bir Budweiser, dapat memiliki akar imigran.

Budweiser umumnya dikaitkan dengan tema patriotisme Amerika, jadi mengambil sikap tentang imigrasi, yang merupakan masalah kontroversial di Amerika Serikat, bertentangan dengan beberapa kepercayaan politik pelanggan merek yang paling setia. Tetapi mengambil sikap sosial ini juga menghasilkan dialog yang bermakna tentang bagaimana imigran telah mendirikan beberapa merek paling ikonik di Amerika.

Dengan menceritakan kisah yang mencekam dan emosional tentang pendirian perusahaan mereka, Anheuser-Busch dapat mengambil sikap tentang masalah penting yang penting bagi merek mereka dan terhubung dengan orang-orang yang memahami bahwa Amerika Serikat adalah negara imigran, membantu pengumpulan iklan. lebih dari 21,7 juta tampilan hanya dalam tiga hari.

2. Nike | Dream Crazy

“Percaya pada sesuatu, bahkan jika itu berarti mengorbankan segalanya” adalah motto hidup yang akurat untuk Colin Kaepernick, seorang pemain sepak bola profesional Amerika. Di musim NFL 2016, ia memicu kontroversi dengan berlutut selama Lagu Kebangsaan sebelum dimulainya setiap pertandingan sebagai a protes terhadap ketidaksetaraan rasial.

Sayangnya, semua kontroversi yang terkait dengannya pada dasarnya melarang dia dari NFL – tidak ada tim yang belum mengontraknya sejak musim 2016 yang kontroversial. Namun, mengagumkannya, dia masih mengadvokasi tujuan yang dia dukung selama protesnya.

Seiring dengan kisah Kaepernick, “Dream Crazy” Nike menjalin narasi lain tentang atlet yang mengikuti impian ambisius hingga akhirnya sukses. Dan Nike memperjelas bahwa mereka ingin membantu Colin Kaepernick mencapai mimpinya akan dunia yang benar, tidak peduli betapa gilanya tampaknya saat ini.

“Dream Crazy”, meski sangat kontroversial, beresonansi dengan jutaan orang. Hanya beberapa hari setelah mereka merilis iklan, Nike’s penjualan melonjak 31%, meskipun video perlengkapan mereka dilalap api beredar di seluruh media sosial.

3. Heineken | Dunia Terpisah

Dalam “Worlds Apart” Heineken, orang-orang dipasangkan bersama dan diminta untuk membangun bangku dan bar bersama. Setelah mereka menyelesaikan aktivitas dan mengembangkan hubungan satu sama lain, video yang direkam sebelumnya mulai diputar dan mengungkapkan bahwa pandangan politik mereka sebenarnya berlawanan satu sama lain. Mereka kemudian ditanya apakah mereka akan mendiskusikan perbedaan mereka sambil minum bir. Semuanya menjawab dengan mantap “ya”.

Membuat iklan di mana orang-orang dengan pandangan politik yang berbeda benar-benar terlibat dalam dialog yang bermakna dan tidak hanya meremehkan satu sama lain adalah langkah yang berisiko. Banyak orang memiliki hasrat yang membara untuk keyakinan politik mereka dan tidak akan bergaul dengan orang yang tidak setuju dengan mereka. Tapi itulah akhirnya mengapa Worlds Apart mendapat ulasan hangat dan disebut “Penangkal Iklan Kendall Jenner Pepsi”- ini berfokus pada mengesampingkan perbedaan kita untuk bekerja bersama untuk tujuan yang lebih besar, bukan produk Heineken.

4. Burger King | Netralitas Whopper

Peraturan netralitas bersih dicabut di Amerika Serikat pada tahun 2018. Menjelang keputusan ini, banyak orang Amerika memperdebatkan apakah ini akan menjadi hal yang baik atau buruk, tetapi lebih banyak lagi yang tidak memahami apa yang diributkan itu.

Burger King bertujuan untuk menjelaskan dan membujuk dengan analogi “Whopper neutrality” mereka di mana pelanggan membayar mahal agar makanan mereka dikirim dengan cepat.

Meskipun netralitas bersih tidak relevan dengan burger, kampanye tersebut menghasilkan $ 67 juta di media yang diperoleh dan pertumbuhan penjualan 3,8% – sambil memicu percakapan tentang masalah ini di antara orang-orang biasa dan selebriti.

5. Poo ~ Pourri | Gadis Jangan Kotoran

Tidak setiap hari Anda melihat postingan di mana protagonis sedang duduk di toilet. Secara budaya, pergi ke kamar mandi adalah topik yang “tidak pantas” atau “kasar”. Meskipun demikian, Poo ~ Pourri menghadirkannya di depan dan tengah untuk produk penghilang bau mereka.

Tak perlu dikatakan, ini bisa saja turun dengan buruk. Namun, dialog yang lucu, produksi yang sempurna, dan keterkaitan yang menawan mendapatkan reaksi positif dari penonton. Faktanya, itu dilihat 17 juta kali hanya dalam sebulan.

6. Lane Bryant | #ThisBody

Pada tahun 2016, Lane Bryant meluncurkan kampanye #ThisBody mereka, mempromosikan lini pakaian ukuran plus mereka sehubungan dengan kepositifan tubuh yang radikal. Iklan tersebut menampilkan beberapa model berukuran plus yang menyatakan perasaan mereka tentang tubuh mereka dan apa yang dapat mereka lakukan dalam upaya untuk mengubah persepsi budaya dan menentang tindakan mempermalukan tubuh. Namun, iklan tersebut ditarik oleh ABC dan NBC karena menampilkan “terlalu banyak kulit ”. Kritikus mengklaim bahwa iklan tersebut tidak lebih bersifat cabul dibandingkan iklan pakaian dalam lainnya.

Jaringan tersebut mengusulkan untuk menayangkan ulang iklan tersebut setelah Lane Bryant melakukan beberapa pengeditan kecil, tetapi pengecer menolak, meluncurkannya di media sosial sebagai gantinya menerima tingkat viral dari keterlibatan positif.

Contoh Iklan Kontroversial yang Tidak Berhasil

1. Pepsi | Hidup untuk Sekarang

Jika Anda berpikir panjang dan keras tentang hal itu, dapatkah sekaleng Pepsi benar-benar memperbaiki keretakan rumit yang membagi seluruh dunia saat ini? Nggak. Tidak semuanya. Lebih buruk lagi, apakah Kendall Jenner benar-benar bagian integral dari gerakan keadilan sosial, atau dia hanya ada di sana karena dia adalah selebriti terkenal yang dapat menarik perhatian hampir semua orang? Anda mungkin sudah tahu jawaban untuk pertanyaan ini sekarang.

Setelah menerima suara negatif lima kali lebih banyak daripada suara positif di YouTube dan banyak publisitas buruk serta reaksi negatif di media sosial, Pepsi menghapus iklan dari saluran mereka hanya beberapa jam setelah mempostingnya.

Jika Anda ingin menghindari jenis respons ini saat membuat konten kontroversial, jangan menekankan produk Anda lebih dari masalah yang ada. Semua iklan secara teknis bersifat melayani diri sendiri, tetapi orang-orang dapat lebih cepat melihat fluff promosi yang menyamar sebagai keadilan sosial daripada mereka mengklik keluar pada iklan pop-up. Jadi, jika Anda tidak benar-benar merasa bersalah untuk mendukung tujuan sosial tertentu saat membuat konten kontroversial, sebaiknya jangan menuliskannya.

2. Kasur Ajaib | Menara kembar

Hari Buruh, Hari Veteran, dan bahkan Hari Peringatan adalah hari libur utama untuk penjualan furnitur. Namun, perusahaan kasur San Antonia Miracle Mattress membuat video kontroversial untuk mempromosikan penjualan 11 September.

Dalam video yang dimaksudkan sebagai parodi edgy, dua tumpukan kasur kembar dijatuhkan, dan karyawan Miracle Mattress berkata, “Kami tidak akan pernah lupa.”

Iklan tersebut dianggap tidak sensitif daripada provokatif, meringankan banyak nyawa yang hilang pada tanggal 11 September. Perusahaan tersebut menghadapi reaksi keras dari media dan akibatnya menutup pintunya.

3. Hyundai | Pekerjaan Pipa

Ngomong-ngomong, tujuan keseluruhan dari narasi dan perumpamaan yang provokatif adalah untuk mendorong respons emosional dan, pada dasarnya, menonjol.

Hyundai mulai melakukan ini saat mempromosikan penurunan emisi mereka dengan iklan yang menampilkan percobaan bunuh diri. Pria yang ditampilkan dalam iklan tersebut tidak dapat bunuh diri karena knalpotnya sebagian besar terdiri dari uap air yang tidak berbahaya.

Iklan tersebut ditarik setelah ditayangkan hanya sehari, dikritik sebagai yang paling mengganggu dan, paling buruk, mengejek orang yang selamat dari percobaan bunuh diri dan orang yang selamat dari bunuh diri.

4. Secara Nasional | Nak

Ini dimulai sebagai cerita yang menggemaskan tentang seorang anak laki-laki yang tampaknya kurang percaya diri, tetapi “Boy” Nationwide berubah menjadi sangat gelap ketika terungkap bahwa karakter utama tidak dapat menjalani masa kanak-kanak normal karena dia sebenarnya sudah mati.

Kecelakaan anak adalah masalah serius yang harus diatasi, tetapi iklan ini dikritik karena terlalu mempermainkan rasa takut dan manipulatif – secara harfiah menggunakan kematian anak-anak untuk menjual asuransi.

Jadi, meskipun iklan Anda menyoroti masalah umum, pastikan iklan tersebut tidak mengeksploitasi masalah yang berpotensi sensitif hanya untuk menjajakan lebih banyak produk. Jika tidak, itu mungkin dinobatkan sebagai iklan terburuk tahun ini.

Catatan Editor: Posting ini awalnya diterbitkan pada Januari 2019 dan telah diperbarui untuk kelengkapan.

rencana periklanan


Source link

CiptaNetwork

A collection of useful articles about the world of graphic design and digital marketing that you should read to add insight.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button