Digital Marketing

‘Gleefreshing’ adalah doomscrolling baru

Selama delapan bulan sekarang, begitu banyak dari kita telah terkutuk ke dalam.

Doomscrolling tanpa sadar membolak-balik media sosial – mungkin Twitter – menyerap semua berita mengerikan tentang keadaan yang tidak dapat Anda kendalikan. Biasanya, tindakan tersebut dikaitkan dengan pandemi virus corona; seiring berjalannya tahun, berita itu berkembang menjadi berita tentang topik lain seperti meningkatnya keresahan sosial dan pemilu.

Nah, pandemi belum berakhir – begitu pula masalah ras dan sosial negara itu. Tapi setidaknya sekarang juga, ada pengganti setelah Hari Pemilu untuk doomscrolling: “Gleefreshing.”

Ketika Hari Pemilihan berubah menjadi Pekan Pemilu, tidak dapat disangkal bahwa Presiden terpilih Joe Biden berada di depan Trump di negara-negara bagian utama. Meskipun perlombaan tidak berlangsung berhari-hari, berita tentang keunggulan Biden dan menyusutnya peluang Trump terus bergulir. Hal ini membuat orang terpaku pada timeline Twitter mereka, tetapi tidak seperti di bulan-bulan sebelumnya, itu untuk a baik alasan.

Peralihan emosional mendorong penulis Jami Attenberg untuk merenungkan apakah itu benar-benar “menggulung” saat Anda memindai kabar baik:

Attenberg tidak sendiri; banyak dari kita bertanya-tanya apa perasaan unik ini. Kami berada di media sosial, namun untuk pertama kalinya sejak malam sebelum pemilu 2016, kami melihat kabar baik dengan setiap pembaruan.

Heather Schwedel dari Slate menawarkan gleefreshing sebagai alternatif, dan orang-orang telah menjalankannya:

Ada juga taburan “kerusakan selancar,” istilah yang diambil dari kata Jerman “schadenfreude”, yang berarti kegembiraan karena kesialan orang lain. Istilah itu menjadi viral di Twitter pada awal Oktober, ketika Trump didiagnosis dengan COVID.

Tidak dapat disangkal bahwa menyaksikan pendukung Trump menggeliat dan marah itu menyenangkan, dan schadensurfing tidak eksklusif dari gleefreshing. “Jika Anda tidak bisa mendapatkan cukup banyak spekulasi tentang betapa menyedihkan Donald Trump saat ini,” tulis Schwedel, “Anda agak sadis, tapi ya, Anda berkilau.”

Sadis atau tidak, gleefreshing telah mengambil alih doomscrolling … untuk saat ini. Tapi ini tidak berarti pekerjaan selesai. Pandemi sedang berkecamuk, Amerika Serikat belum sepenuhnya memperhitungkan rasisme sistemiknya, Trump mendorong pemilihan Mahkamah Agung ketiga beberapa hari sebelum pemilihan – dan pemilihan itu sangat dekat sehingga mengganggu berapa banyak orang yang memilih pria yang menyerah. 200.000 orang tewas di bawah pengawasannya.

Terlepas dari semua ini, ini minggu yang panjang, tahun yang panjang, tahun yang panjang empat tahun. Anda diizinkan untuk menikmati momen ini. Anda diizinkan untuk menyegarkan hasil pemilu, dan pada lelucon, meme, dan rengekan kaum konservatif.

Besok, kita mulai bekerja. Hari ini, teman-teman, kami menyingkir.

Ikuti Mashable SEA di Facebook, Indonesia, Instagram, dan Youtube.

Gambar sampul bersumber dari Unsplash.


Source link

CiptaNetwork

A collection of useful articles about the world of graphic design and digital marketing that you should read to add insight.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button