Desain Grafis

Foto Menakjubkan Fujian Tulou, Bangunan Tanah Hakka Tiongkok yang Unik

Suku Hakka yang menetap di pegunungan di barat daya provinsi Fujian di Cina mengembangkan bangunan arsitektur unik yang disebut tulou, yang secara harfiah berarti struktur tanah.

Hakka mendirikan rumah unik ini untuk mencegah serangan dari bandit dan perampok. Tulou berbentuk bulat atau persegi, dan dirancang sebagai benteng besar dan gedung apartemen menjadi satu. Bangunan biasanya hanya memiliki satu pintu masuk dan tidak ada jendela di permukaan tanah. Setiap lantai memiliki fungsi yang berbeda – yang pertama menampung sumur dan ternak, yang kedua adalah untuk penyimpanan makanan dan lantai ketiga dan yang lebih tinggi berisi ruang-ruang hidup. Sebagian besar dibangun antara abad ke-12 dan ke-20.

h / t: vintag.es

Selama periode perang Yongjia orang Hakka meninggalkan rumah mereka di dataran tengah. Ini terjadi antara tahun 304 dan 312 M. Setelah melakukan perjalanan dari satu tempat ke tempat lain, orang Hakka memutuskan untuk mencari perlindungan di wilayah pegunungan di barat daya Fujian. Di antara pegunungan terjal dan sungai yang panjang, mereka merasa aman dari penjajah dan perang. Mereka mulai membangun tempat berlindung dari kayu dan gubuk beratap jerami untuk perlindungan. Memulai kehidupan yang lebih damai dengan sumber daya yang melimpah, orang-orang di sini mulai berkembang.

Dengan bertambahnya populasi, perumahan menjadi lebih dari masalah bagi orang Hakka. Kelompok itu ingin menyediakan tempat berlindung bagi semua orang, tetapi mereka juga ingin membangun komunitas yang akan menginspirasi. Orang Hakka mulai membuat tulou. Tidak jelas dari mana gaya bangunan ini pertama kali berasal, tetapi selama bertahun-tahun, mereka menyempurnakannya. Banyak anggota kelompok yang terus berpindah-pindah. Saat mereka berpindah dari satu tempat ke tempat lain, mereka membangun tulou untuk perlindungan. Inilah mengapa bangunan ini dapat ditemukan di berbagai daerah di sepanjang pantai Fujian.

Teknik Rammed-earth yang digunakan untuk membangun struktur sulit ditentukan berdasarkan tanggal. Namun, diyakini bahwa teknik ini dikembangkan selama Dinasti Shang 1766-1122 SM. Setelah teknik membangun mereka disempurnakan, dan mengasah keterampilan dalam seni plastik, komunitas Hakka memperoleh kekayaan yang besar. Mereka berkembang pesat, dan terus melakukannya hingga hari ini, terutama dengan meningkatnya minat dari wisatawan.
















(Dikunjungi 1 kali, 30 kunjungan hari ini)

(function(d, s, id) {
var js, fjs = d.getElementsByTagName(s)[0];
if (d.getElementById(id)) return;
js = d.createElement(s); js.id = id;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/sdk.js#xfbml=1&appId=1521032898120611&version=v2.0”;
fjs.parentNode.insertBefore(js, fjs);
}(document, ‘script’, ‘facebook-jssdk’));

(function(d){
var js, id = ‘facebook-jssdk’, ref = d.getElementsByTagName(‘script’)[0];
if (d.getElementById(id)) {return;}
js = d.createElement(‘script’); js.id = id; js.async = true;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/all.js”;
ref.parentNode.insertBefore(js, ref);
}(document));

/*=====================*/

(function() {
var po = document.createElement(“script”); po.type = “text/javascript”;
po.async = true;
po.src = “https://apis.google.com/js/plusone.js?publisherid=116390727576595561749”;
var s = document.getElementsByTagName(“script”)[0]; s.parentNode.insertBefore(po, s);
})();

/*=====================*/
!function(e,n,t){var o,c=e.getElementsByTagName(n)[0];e.getElementById
var js, fjs = d.getElementsByTagName(s)[0];
if (d.getElementById(id)) return;
js = d.createElement(s); js.id = id;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/sdk.js#xfbml=1&appId=1521032898120611&version=v2.0”;
fjs.parentNode.insertBefore(js, fjs);
}(document, ‘script’, ‘facebook-jssdk’));


Source link

CiptaNetwork

Kumpulan artikel bermanfaat seputar dunia desain grafis dan digital marketing yang perlu kamu baca untuk menambah wawasan.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button