Digital Marketing

Facebook mengakui banyak informasi yang salah tentang COVID-19

Tidak, bukan hanya kerabat dan teman SMA Anda yang berbagi foto palsu virus corona obat dan propaganda anti-topeng di Facebook.

Raksasa media sosial itu mengakui besarnya kesalahan informasi COVID-19 yang membanjiri platformnya pada hari Selasa dalam sebuah pernyataan kepada wartawan. Dan, mungkin tidak akan mengejutkan orang-orang yang mengandalkan Facebook dan Instagram untuk mendapatkannya berita harian mereka, situs-situs itu tenggelam di dalamnya.

Sebagai permulaan, perusahaan mengonfirmasi telah menghapus lebih dari 7 juta “informasi keliru COVID-19 yang berbahaya” dari Facebook dan Instagram dalam bulan-bulan mulai April hingga Juni. Contohnya termasuk postingan yang mendorong “pengobatan berlebihan” dan “tindakan pencegahan palsu”.

Itu mungkin termasuk, meskipun Facebook tidak menentukan, salah dan mungkin berbahaya mengklaim bahwa hydroxychloroquine adalah obat untuk COVID-19. Atau, mungkin, saran untuk menyuntikkan diri dengan pemutih? Oh ya, dan kemudian ada klaim palsu – dibuat oleh Donald Trump – bahwa anak-anak “hampir kebal” terhadap COVID-19.

Facebook tidak berhenti di situ. Perusahaan menempatkan “label peringatan” pada 98 juta “informasi yang salah tentang COVID-19 di Facebook” dalam tiga bulan yang sama.

Tentu saja ada bentuk misinformasi lainnya di Facebook dan Instagram juga. Misalnya, di AS saja, dari Maret hingga Juli Facebook menghapus 110.000 konten “yang dapat menyesatkan orang tentang memilih atau mencoba mengintimidasi mereka agar tidak memilih.”

Tapi kembali ke virus corona.

“Laporan hari ini menunjukkan dampak COVID-19 pada moderasi konten kami dan menunjukkan bahwa, sementara teknologi kami untuk mengidentifikasi dan menghapus konten yang melanggar semakin meningkat, akan terus ada area di mana kami mengandalkan orang-orang untuk meninjau konten dan melatih teknologi kami, “membaca pernyataan dari Emily Cain, manajer komunikasi kebijakan di Facebook, yang dikirim melalui email ke wartawan.

Menempatkan angka pasti pada apa yang diasumsikan banyak orang – bahwa Facebook memiliki masalah misinformasi virus corona – hanyalah salah satu dari banyak pengumuman yang dibuat oleh perusahaan pada hari Selasa. Facebook juga menerbitkan tiga posting ke dalamnya Halaman ruang berita, semua menangani berbagai aspeknya Standar Komunitas dan kebijakan tinjauan konten.

LIHAT JUGA: Facebook menghapus postingan Trump karena menyebarkan misinformasi COVID-19

Itu Pos pertama mengumumkan Facebook yang keenam Laporan Penegakan Standar Komunitas. Laporan ini mencoba untuk mengkomunikasikan dengan jelas bagaimana Facebook menegakkan standar komunitasnya dari April hingga Juni tahun ini. Itu posting kedua mencoba menjelaskan bagaimana Facebook mengulas konten (sebagai lawan dari konten apa yang telah ditinjau). Itu posting ketiga, sementara itu, mengumumkan niat Facebook untuk meluncurkan audit pihak ketiga yang seolah-olah independen atas laporan penegakan standar komunitas tahunannya.

Seperti yang diperjelas oleh berita hari Selasa, Facebook telah menemukan atau menjadikan dirinya penengah wacana publik untuk sebagian besar internet. Setidaknya terkait misinformasi COVID-19, ia mengklaim mencoba melakukan hal yang benar.

UPDATE: Aug. 11, 2020, 11:50 am PDT: Setelah kami menindaklanjuti, seorang juru bicara Facebook mengklarifikasi bahwa emailnya kepada wartawan “kehilangan sedikit konteksnya.” Facebook “110 ribu konten di AS” menulisnya dihapus karena melanggar kebijakan informasi yang salah secara khusus mengacu pada “konten yang dapat menyesatkan orang tentang pemungutan suara atau mencoba mengintimidasi mereka sehingga mereka tidak memilih.”

Ceritanya telah diperbarui untuk mencerminkan fakta itu.

Ikuti Mashable SEA di Facebook, Indonesia, Instagram, dan Youtube.


Source link

CiptaNetwork

A collection of useful articles about the world of graphic design and digital marketing that you should read to add insight.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button