Sunday, November 28, 2021

Estetika Rusia dalam Karya Seni Pascakonseptualis Pavel Otdelnov


Proyek-proyek Pavel Otdelnov berfokus pada lokasi-lokasi perkotaan yang sedikit atau bahkan tidak menarik perhatian sama sekali — kebanyakan orang, jika mereka kebetulan pergi ke sana, mencoba untuk pergi secepat mungkin. Ini mungkin bekas lokasi industri yang telah kehilangan sebagian fungsinya atau telah diubah seluruhnya, garasi parkir, gudang — semua tempat seperti itu terletak di pinggiran kota dan menandai penghentiannya yang tiba-tiba, sebuah tebing tanpa apa pun kecuali lanskap tak berujung di atasnya. tepian.

Lagi: Pavel Otdelnov, Instagram, Facebook

Dalam seri Russian Nowhere, sang seniman terus terlibat aktif dengan teks: ia mengubah potongan teks yang ditemukan secara online menjadi instalasi ringan, yang mengingatkan pada tanda toko di sudut, dan kemudian menggabungkan kutipan ini ke dalam lanskap kehidupan nyata melalui fotografi. Efek yang dihasilkan adalah defamiliarisasi.

Pavel Otdelnov sadar bahwa replikasi langsung dari realitas tidak mungkin, jadi dia menggunakan optik yang berbeda — visi mesin dan kecerdasan manusia kolektif. Ini melambangkan karyanya sebagai postkonseptualisme. Beralih ke lanskap yang tidak lagi dimanfaatkan atau dihuni, seniman menegaskan kembali keberadaan mereka dan mengusulkan untuk memberi mereka definisi negatif. Tempat-tempat ini ada tetapi deskripsi atau identifikasi mereka, bahkan didukung oleh gambar yang akurat, tidak mungkin. “Tempat” ini sebenarnya ada di mana-mana, muncul dari kehampaan, yang sebenarnya merupakan karakter utama dalam karya Otdelnov.

Di Russian Nowhere, Pavel Otdelnov dengan tepat menangkap fenomena yang baru-baru ini muncul ini dalam kepekaan kolektif dalam menangani hilangnya masa depan sebagai proyek manusia. Seseorang bukan lagi proyek pribadi, orang itu sekarang telah mencela mitos, yang dulu memegang kekuasaan atas kita, sebagai arsitek masa depan kita sendiri. Inisiatif sekarang terletak pada aktor non-manusia: entropi alam yang berlaku dan menghapus dari muka bumi sisa-sisa utopia sosial besar, serangan virus mematikan baru yang dibawa oleh bencana lingkungan, animasi teknologi yang mengancam. .

“Suatu pagi saya kebetulan tinggal di sekitar stasiun kereta api besar. Saya mungkin menunggu kereta bawah tanah dibuka, atau menunggu keberangkatan — saya tidak bisa mengingatnya dengan jelas. Di luar sangat dingin, gelap dan menjemukan, jadi saya memutuskan untuk menghabiskan waktu di kafe stasiun. Aku mengambil teh dixie-cup dan melanjutkan mencari tempat duduk. Semuanya ditempati oleh orang lain yang menunggu atau tidur siang, koper besar, dan saya harus mendarat di dekat dua pria dari berbagai usia yang terlibat dalam percakapan yang hidup. Rupanya, mereka baru saja bertemu saat itu juga, dan sudah menyiapkan sesuatu untuk dibendung. Keduanya, kemungkinan besar, membuat koneksi transit. Ketika saya bergabung dengan meja mereka, ada keheningan yang berkepanjangan yang sepertinya berlangsung selamanya. Percakapan tidak dapat dilanjutkan mengingat kehadiran saya, dan topik baru sudah beres. Kemudian pria yang lebih tua melihat sekeliling meja dan berkata: “Jadi kita semua akan berpisah sekarang. Anda akan menuju ke arah Anda, saya akan pergi ke (dia menggumamkan tujuan yang tidak diketahui). Yang ini (dia menunjuk ke arahku) pergi ke tempat lain.” Orang asing itu melihat ke sekeliling meja sekali lagi dan berhenti sejenak. ‘Di mana pun, di mana pun, semuanya sama!..’” dia menulis.




















(Dikunjungi 1 kali, 1 kunjungan hari ini)

(function(d, s, id) {
var js, fjs = d.getElementsByTagName(s)[0];
if (d.getElementById(id)) return;
js = d.createElement(s); js.id = id;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/sdk.js#xfbml=1&appId=1521032898120611&version=v2.0”;
fjs.parentNode.insertBefore(js, fjs);
}(document, ‘script’, ‘facebook-jssdk’));

(function(d){
var js, id = ‘facebook-jssdk’, ref = d.getElementsByTagName(‘script’)[0];
if (d.getElementById(id)) {return;}
js = d.createElement(‘script’); js.id = id; js.async = true;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/all.js”;
ref.parentNode.insertBefore(js, ref);
}(document));

/*=====================*/

(function() {
var po = document.createElement(“script”); po.type = “text/javascript”;
po.async = true;
po.src = “https://apis.google.com/js/plusone.js?publisherid=116390727576595561749”;
var s = document.getElementsByTagName(“script”)[0]; s.parentNode.insertBefore(po, s);
})();

/*=====================*/
!function(e,n,t){var o,c=e.getElementsByTagName(n)[0];e.getElementById
var js, fjs = d.getElementsByTagName(s)[0];
if (d.getElementById(id)) return;
js = d.createElement(s); js.id = id;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/sdk.js#xfbml=1&appId=1521032898120611&version=v2.0”;
fjs.parentNode.insertBefore(js, fjs);
}(document, ‘script’, ‘facebook-jssdk’));



Source link

Latest Posts

Latest Posts

Don't Miss