Digital MarketingSEO & SEM

Dwell Time adalah Metrik SEO yang Perlu Anda Lacak

Pagi ini, saya melakukan pencarian Google dengan cepat.

Ketika halaman hasil dimuat, saya menghabiskan waktu mengklik halaman pertama situs web untuk menemukan apa yang saya cari. Ketika saya tidak menemukan jawaban saya, saya mengklik kembali ke halaman hasil itu untuk melihat yang berikutnya.

Proses ini membawa saya ke bagian bawah halaman sampai saya mempersempit pencarian saya dan memulai proses lagi.

Saya tidak mengetahuinya pada saat itu, tetapi saya sebenarnya berkontribusi pada metrik yang kuat – waktu tunggu.

Panduan Gratis: Cara Menjalankan Audit SEO Teknis

Saat kita berbicara tentang metrik, kita cenderung fokus pada demografi. Kami mengajukan pertanyaan seperti, Siapa yang melihat situs Anda, di mana mereka berada, dan apa minat mereka?. Minat ini membantu pemasar membuat keputusan yang tepat tentang kampanye yang disesuaikan dengan minat pelanggan mereka.

Dwell time adalah metrik yang dijalankan melalui berbagai halaman hasil mesin pencari (SERP). Ini adalah waktu yang saya habiskan untuk membaca halaman hasil sebelum saya kembali ke Google untuk melihat hasil lainnya.

Mari kita telusuri lebih lanjut tentang apa arti dwell time, dan kegunaannya, di bawah ini.

Apa itu dwell time?

Ingatlah bahwa waktu tunggu dimulai dan diakhiri dengan SERP.

Sederhananya, waktu tunggu adalah jumlah waktu yang dibutuhkan pengguna untuk menganalisis halaman web sebelum mengklik kembali ke hasil pencarian. Jika halaman web memiliki waktu tunggu yang rendah, kemungkinan halaman tersebut tidak cocok dengan maksud penelusuran pengguna.

Penting untuk diperhatikan, waktu tunggu dan rasio pentalan adalah dua hal yang berbeda. Rasio pentalan terjadi saat pengguna mengklik satu halaman, lalu segera meninggalkan situs.

Untuk itu untuk dianggap waktu tunggu, di sisi lain, pengguna perlu mengklik halaman dari SERP, tinggal beberapa saat, dan kemudian klik kembali ke SERP atau keluar dari halaman.

Jika Anda menggunakan mesin pencari, Anda mengumpulkan waktu tunggu setiap hari, bahkan tanpa memikirkannya. Saya sudah dapat mengingat dua contoh terpisah di mana saya berkontribusi pada dwell time hari ini, semuanya sebelum makan siang.

Pada dasarnya, metrik waktu tinggal dapat menunjukkan kepada pemasar jika halaman web mereka menarik perhatian dan kebutuhan browser. Ini memiliki potensi untuk memberi tahu Anda apa yang harus disertakan pada halaman web, dan apa yang harus dikecualikan.

Misalnya, Anda menulis artikel blog berjudul “Tip dan Trik Media Sosial”. Anda melihat karya tersebut memiliki rasio klik-tayang yang tinggi, tetapi waktu tunggu yang rendah.

Setelah pemeriksaan lebih lanjut, Anda akan melihat artikel lainnya di SERP mencakup informasi lengkap mengenai penjadwalan media sosial, cara membuat postingan untuk media sosial, dan situs media sosial mana yang memiliki rasio konversi tertinggi.

Kemungkinan besar, Anda mengira postingan Anda memecahkan maksud pencarian pengguna padahal sebenarnya tidak – itulah sebabnya sebagian besar pembaca kembali ke SERP untuk menemukan sumber alternatif.

Ini juga dapat mengarah pada petunjuk tentang meningkatkan UX. Misalnya, jika Anda memiliki waktu pemuatan yang lambat di laman web Anda, Anda mungkin melihatnya tecermin dalam metrik waktu tunggu, karena pengguna mungkin keluar dari laman Anda jika waktu pemuatannya terlalu lama.

Metrik ini dapat menghasilkan keputusan penting yang Anda buat untuk situs Anda, di antara metrik lainnya.

Selanjutnya, mari kita telusuri bagaimana waktu tunggu dihitung.

Bagaimana cara menghitung waktu tunggu?

Di Google Analytics, Anda dapat menentukan waktu tunggu Anda dengan melihat “Durasi Sesi Rata-rata”, yang memberi tahu Anda berapa lama rata-rata pengunjung bertahan di situs web. Ini diukur dengan total durasi semua sesi, atau kunjungan, dalam hitungan detik, dibagi dengan jumlah total sesi.

Sesi dimulai saat pengguna membuka situs web. Setelah 30 menit tidak ada aktivitas, atau saat pengguna keluar, sesi berakhir. Ada batas ketidakaktifan sehingga Anda bisa mendapatkan laporan metrik yang akurat tanpa inflasi yang tidak benar.

Anda dapat menemukan metrik ini telah dihitung untuk Anda di Google Analytics, ditampilkan dalam menit dan detik. Anda dapat menemukannya di dua tempat secara khusus – pertama, saat Anda masuk ke beranda Google Analytics, Anda akan melihat “Durasi Sesi Rata-rata” ditampilkan di beranda, yang menunjukkan waktu tunggu rata-rata di salah satu akun yang Anda lacak di Google Analytics:

durasi sesi di beranda Google AnalyticsJika Anda ingin menjelajahi “Durasi Sesi Rata-rata”, atau waktu tunggu, untuk setiap halaman arahan atau posting blog, Anda akan ingin mengklik “Perilaku” di sisi kiri layar, lalu “Konten Situs”> “Halaman Arahan “:

perilaku kemudian halaman arahan untuk menemukan durasi sesi

Di sini, Anda akan melihat waktu tunggu yang ditampilkan sebagai “Durasi Sesi Rata-Rata” di tabel.

durasi sesi rata-rata untuk setiap halaman arahanPenting untuk diperhatikan – “Durasi Sesi Rata-rata” dapat menggambarkan waktu tunggu, tetapi keduanya tidak sama. Waktu tunggu hanya dapat berasal dari SERP, sedangkan Durasi Sesi Rata-rata juga dapat mengukur waktu seseorang di halaman setelah mereka tiba dari halaman arahan lain, halaman media sosial, atau mengklik link email.

Untungnya, Anda dapat menjelaskan perbedaan ini hanya dengan menambahkan segmen, “Lalu Lintas Organik”, untuk memastikan Anda hanya melihat metrik laman landas yang terkait dengan SERP.

menambahkan segmen lalu lintas organik di GA

“Durasi Sesi Rata-Rata” dapat membantu Anda menganalisis halaman landing mana yang berkinerja baik dalam hal waktu tunggu, dan mana yang bisa lebih baik.

Tapi apa sesi rata-rata yang “baik”? Mari selami itu, selanjutnya.

Waktu Tunda Rata-rata di Situs Web

Tolok ukur industri untuk waktu tunggu rata-rata dianggap antara 2-4 menit. Biasanya dibutuhkan waktu sekitar ini untuk menjelajahi situs web dan merasakan desainnya.

Anda akan melihat standar industri ini di Google Analytics saat mencari metrik tolok ukur. Untuk menemukan metrik ini, buka “Audiens”, lalu “Tolok Ukur” di sisi kiri layar:

menemukan data benchmark di google analytics

Kemudian, pilih apakah Anda ingin melihat standar industri di seluruh perangkat, saluran, atau lokasi.

Untuk tujuan kita, mari kita lihat standar industri untuk “Bisnis & Industri” di seluruh perangkat. Seperti yang ditunjukkan pada angka kecil di bawah persentase yang lebih besar, sebagian besar bisnis memiliki sesi rata-rata antara 2-3 menit (angka kedua digambarkan, yaitu 02:43):

data patokan pada waktu tunggu rata-rataSebagian besar pemasar setuju bahwa jarang sekali melihat durasi sesi rata-rata lebih dari 10 menit atau kurang dari satu menit, jadi jika Anda mencari tujuan, antara 2-4 menit adalah tempat rata-rata biasanya berada.

Saat Anda melihat metrik, ada baiknya untuk melihat semuanya untuk mendapatkan cakupan penuh tentang bagaimana kinerja situs Anda. Jika Anda memiliki peringkat tinggi di SERP, itu berarti SEO Anda bagus, tetapi jika situs web Anda tidak memberikan informasi yang berguna, durasi sesi Anda mungkin berkinerja buruk.

Untuk memberikan pengalaman holistik bagi pelanggan, penting untuk melihat makna di balik durasi sesi.

Bagaimana Memperbaiki Dwell Time

Waktu tunggu yang rendah memberi tahu Anda bahwa saat pengguna menelusuri kueri di Google dan kemudian mengeklik situs Anda, dia kecewa dengan apa yang dia temukan di sana – untuk alasan apa pun, kueri itu tidak cocok dengan yang dia cari, atau tidak menyediakan jawaban lengkap yang dia butuhkan.

Ada banyak pilihan untuk melawan ini.

1. Pastikan pendahuluan Anda sesuai dengan maksud pembaca, dan mengikuti praktik UX yang baik.

Pertama, lihat pengantar Anda UX kami di bagian atas halaman. Apakah mudah dinavigasi, dan apakah teks menguraikan apa yang pembaca akan temukan di sisa halaman? Yang terbaik dari semuanya, apakah ini membantu pembaca menemukan apa yang dia cari dengan cepat – baik dengan daftar isi, atau dengan menggunakan paragraf pendek dan poin-poin untuk membuat konten lebih mudah dicerna?

Pengalaman pengguna bisa menjadi komponen utama dari waktu tunggu yang rendah, terutama di bagian atas halaman – karena pembaca yang tidak terkesan dengan UX paruh atas tidak akan bertahan lama.

Konten juga penting. Anda mungkin menemukan Anda memiliki waktu tunggu yang rendah jika perkenalan Anda membingungkan atau tidak langsung ke intinya dengan cukup cepat. Atau, mungkin konten Anda tidak sesuai dengan maksud pengguna.

Lihatlah artikel peringkat tinggi lainnya di SERP untuk mendapatkan gambaran yang lebih baik Mengapa pembaca ini sedang mencari topik ini. Maksud itu penting.

Pertimbangkan contoh berikut: Anda melihat Anda memiliki waktu tunggu yang rendah untuk artikel Anda, “Cara Menghapus Tema di WordPress.” Saat Anda mengklik artikel tersebut, Anda akan menemukan bahwa pengantar berfokus pada mengapa WordPress bisa menjadi solusi hosting web yang baik, serta statistik untuk mendukung klaim tersebut.

Kecuali… pembaca yang baru saja menelusuri “bagaimana cara menghapus tema WordPress saya?” sepertinya sudah memiliki akun dan tidak perlu diyakinkan tentang kekuatan alat – mereka hanya perlu menghapus sebuah tema.

Jika artikel Anda tidak mencapai catatan yang baik dengan pembaca sejak awal, itu bisa menjadi kontributor utama waktu tunggu yang rendah.

2. Pastikan halaman tersebut cepat dan bersih.

Waktu pemuatan yang lambat adalah penghalang utama untuk waktu tunggu yang tinggi – jika halaman Anda terlalu lama untuk dimuat, pembaca kemungkinan tidak akan bertahan lama.

Selain itu, setelah pembaca menggulir halaman Anda, jika mereka menemukan gambar tidak dimuat dengan benar, atau itu adalah pengalaman yang tidak mengesankan, mereka mungkin memilih untuk meninggalkan halaman.

Ini berarti memiliki kode yang bersih dan mengikuti Praktik terbaik SEO untuk waktu muat cepat (termasuk mengompresi gambar dan menyimpan halaman web Anda) sangat penting untuk meningkatkan waktu tunggu Anda.

Pastikan halaman dimuat dengan cepat dan efisien di semua browser dan perangkat juga. Pengalaman seluler yang baik sangat penting di sini, karena waktu tunggu yang lebih rendah di seluler akan berkontribusi pada waktu tunggu yang lebih rendah secara keseluruhan.

3. Memiliki internal linking yang baik.

Waktu tunggu pada akhirnya adalah jumlah waktu seseorang tetap berada di halaman sebelumnya kembali ke SERPs – jadi menyertakan tautan ke posting blog atau halaman arahan Anda yang lain adalah peluang bagus untuk membuat mereka tetap terlibat di situs Anda lebih lama.

Ikuti dengan baik praktik membangun tautan untuk membuat infrastruktur yang tepat untuk SERP dan pengalaman pengguna. Kuncinya adalah memastikan tautan Anda relevan dengan topik yang sedang dibahas. Sebuah posting blog tentang media sosial, misalnya, harus ditautkan ke posting lain tentang Instagram atau YouTube – bukan pengembangan situs web.

4. Sematkan elemen multimedia.

Banyak pembaca mungkin bosan membaca terlalu banyak teks, jadi pertimbangkan untuk memecah halaman dengan menyematkan video, podcast, gambar, dan elemen multimedia lainnya untuk membuat pembaca Anda tetap terlibat.

Seiring dengan meningkatkan waktu tunggu, menyematkan elemen ini di laman Anda dapat meningkatkan lalu lintas ke jenis konten lain dari merek Anda. Misalnya, menyematkan video YouTube pada posting blog Anda (bila relevan) dapat meningkatkan penayangan ke saluran YouTube Anda. Atau, memasukkan tautan ke episode podcast dapat meningkatkan pendengar.

Pada akhirnya, waktu tunggu adalah tanda bahwa kualitas konten Anda atau UX halaman tidak cukup baik untuk membuat pembaca tetap tertarik. Pertimbangkan bagaimana Anda dapat menyegarkan konten Anda agar lebih sesuai dengan maksud pembaca berdasarkan apa lagi yang ada di SERP, dan ikuti praktik terbaik di halaman lainnya untuk meningkatkan waktu tunggu dan menyenangkan pengunjung situs web Anda.

audit seo


Source link

CiptaNetwork

A collection of useful articles about the world of graphic design and digital marketing that you should read to add insight.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button