Digital Marketing

Cara Menulis Skrip Webinar [+ Template]

Apakah Anda menikmati berbicara di depan umum atau tidak, saya yakin Anda tidak suka melompat ke atas panggung tanpa mempersiapkan pidato atau pidato utama.

Berlari melalui slide, berlatih di depan cermin, atau menulis naskah terlebih dahulu – jenis persiapan apa pun yang Anda sukai, itu kunci untuk menenangkan saraf dan menyampaikan presentasi yang menarik dan berharga.

Hal yang sama berlaku untuk webinar. Anda dan panelis Anda mungkin berada di rumah dan di belakang layar, tetapi itu tidak berarti webinar kurang penting untuk dipersiapkan (atau tidak terlalu menegangkan).

Untuk membantu persiapan Anda dan meredakan kegugupan Anda, pertimbangkan untuk menulis skrip webinar.

Ini tidak hanya akan menjamin penyaji dan panelis webinar Anda tetap pada topik, tetapi juga akan memastikan Anda menyampaikan relevan, webinar yang dapat ditindaklanjuti itu tidak menyia-nyiakan waktu audiens Anda.

Unduh Sekarang: Kit Perencanaan Webinar Gratis

Apa itu skrip webinar?

Skrip webinar adalah dialog pra-tertulis tentang apa yang Anda rencanakan untuk dibagikan dan diajarkan selama webinar Anda. Minimal, skrip webinar Anda harus menyertakan pengantar, agenda tentang apa yang Anda dan panelis rencanakan untuk didiskusikan, poin-poin spesifik yang akan dibahas panelis Anda, dan penutup. panggilan untuk bertindak.

Skrip webinar juga dapat menyertakan detail waktu (untuk memastikan tamu Anda tidak menyimpang dari jalur atau mengambil waktu dari presenter lain), instruksi navigasi (seperti kapan harus berbagi layar, mengarahkan peserta ke situs web tertentu, atau pada titik mana panelis tertentu dapat bergabung atau berhenti), dan istilah atau poin diskusi tertentu yang harus dihindari.

Mengapa menulis skrip webinar?

Skrip webinar sangat berharga karena membantu simpan milikmu webinar berharga. Tanpa perencanaan yang tepat, Anda akan mudah kehilangan pikiran karena gugup, kegembiraan, atau mungkin pertanyaan audiens.

Menulis skrip untuk webinar Anda sebelumnya juga memungkinkan Anda untuk memutuskan tujuan webinar Anda. Berpikir:

  • Apa yang Anda ingin agar dipelajari audiens Anda?
  • Siapa yang ingin Anda undang untuk berbicara yang akan membantu mengajar audiens Anda?
  • Tindakan apa yang Anda ingin audiens lakukan selama dan setelah webinar Anda?

Dengan menjawab pertanyaan-pertanyaan ini sebelum webinar Anda (dan sebelum Anda menulis skrip), Anda dapat menyesuaikan skrip webinar Anda dan mengarahkan pembicara dan kontennya untuk tetap fokus pada kiriman ini. Anda juga dapat membagikan skrip webinar Anda dengan pembicara Anda sehingga mereka memiliki gambaran tentang aliran presentasi.

Katakanlah saya sedang mengajar webinar tentang pemasaran konten. Ada begitu banyak topik dan cerita yang dapat saya bagikan – dari menulis lepas hingga membangun strategi ke konten yang didorong oleh SEO vs. non-SEO.

Jika saya duduk untuk menulis konten webinar saya sebelumnya, saya akan dipaksa untuk menghadapi betapa luas (dan ambigu) hanya “pemasaran konten” sebagai topik. Menulis skrip mengharuskan saya mengasah maksud dan tujuan webinar saya, yang kemudian akan menginspirasi panel tamu saya dan CTA berikutnya.

Skrip webinar membuat webinar Anda tetap fokus, percaya diri, dan berpusat pada audiens. Terakhir, skrip webinar dapat menginspirasi banyak hal dari Anda pemasaran webinar, menghemat pekerjaan penting Anda untuk menulis email, salinan media sosial, dan posting blog promosi.

Cara Menulis Skrip Webinar

Di bagian ini, kita akan membahas tentang apa yang harus dipertimbangkan saat menulis naskah Anda. Saya juga akan membahas kapan Anda pasti harus menggunakan skrip, dan kapan skrip webinar mungkin lebih membatasi dari membebaskan.

Pertama, buka Google Doc kosong atau keluarkan buku catatan baru. Catat Mengapa yang kamu ingin menjalankan webinar, beberapa poin atau poin utama yang ingin Anda tampilkan, dan ide lain yang mungkin Anda miliki. Anda mungkin melihat aliran mulai terbentuk – poin apa yang akan Anda buka, bagaimana mendukung pendapat Anda dengan panelis atau penelitian, dan di mana ada beberapa celah yang dapat Anda isi dengan brainstorming lebih lanjut. Anggap ini “garis besar” skrip webinar Anda.

(Saya mendorong Anda untuk melakukan ini di Google Doc versus slide deck karena slide deck akan memaksa Anda untuk mengurai dan memesan ide-ide Anda sebelum Anda siap, yang dapat mengganggu proses brainstorming.)

Setelah Anda memiliki kerangka skrip, Anda siap untuk mulai menyempurnakan skrip. Iya, Maksud saya menulis secara verbatim apa yang ingin Anda katakan dan poin apa yang ingin Anda bahas — jalur pembicaraan webinar Anda. Jika Anda akan memiliki panelis di webinar Anda, dorong mereka untuk melakukan hal yang sama yang berkaitan dengan bagian mereka.

Meskipun Anda tidak dapat membuat skrip di bagian Tanya Jawab, menulis konten webinar Anda sebelumnya juga memungkinkan Anda untuk memahami apa yang Anda rencanakan untuk dibahas dari awal hingga akhir. Oleh karena itu, jika audiens mengajukan pertanyaan tentang topik yang Anda tahu atau pembicara tamu akan liput nanti, Anda dapat meminta mereka untuk menunggu atau menggagalkan presentasi.

Sekarang, mari kita buka komponen penting dari skrip webinar.

1. Pengenalan Webinar

Itu webinar pendahuluan mengatur panggung (meskipun digital) untuk keseluruhan presentasi Anda. Skrip pengantar harus menyertakan pengantar singkat tentang diri Anda dan bisnis Anda, menjelaskan mengapa Anda diperlengkapi untuk mengajar, dan menyentuh agenda webinar – termasuk pembicara apa yang diharapkan audiens Anda.

Pastikan Anda juga berterima kasih kepada audiens Anda dalam pendahuluan. Jika Anda berencana untuk meminta keterlibatan audiens melalui polling atau fitur obrolan webinar, catat hal itu untuk peserta Anda dan jelaskan secara singkat bagaimana mereka dapat berpartisipasi jika mereka mau.

2. Agenda Webinar

Anda mungkin telah menyentuh agenda webinar dalam pendahuluan, tetapi bagian ini adalah kesempatan Anda untuk menjelaskan lebih banyak tentang apa yang akan dilihat dan dipelajari oleh anggota audiens Anda. Anda dapat membagi webinar Anda menjadi beberapa bagian (misalnya, Apa, Mengapa, Bagaimana, dll.) Atau, jika Anda memiliki pembicara tamu, buat garis besar apa yang akan dibahas oleh pembicara Anda.

Di sini juga Anda dapat menyebutkan berapa lama waktu yang dibutuhkan setiap bagian dan / atau presentasi, serta berapa banyak waktu yang tersisa di akhir untuk pertanyaan. Seperti yang saya sebutkan sebelumnya, tujuan skrip webinar Anda adalah untuk menjaga presentasi Anda tetap pada jalurnya dan menghindari membuang-buang waktu audiens Anda – agenda webinar akan melakukan hal itu.

3. Sasaran dan Tujuan Webinar

Selanjutnya, tampilkan bagian yang membahas “mengapa” webinar Anda. Mungkin Anda memiliki satu kalimat kuat yang akan menarik perhatian audiens Anda. Atau, Anda dapat memilih untuk menampilkan daftar poin tentang cara-cara yang akan dimanfaatkan audiens Anda dari webinar.

Bagaimanapun Anda memilih untuk mempresentasikan tujuan atau tujuan webinar Anda, pastikan untuk membuat skrip konten pendukung untuk dibahas selama bagian atau slide. Jangan lupa untuk menyebutkan apa yang diharapkan audiens Anda setelah webinar, juga, baik itu CTA atau bonus untuk menghadiri.

4. Konten Pendidikan Webinar

Untuk webinar Anda, Anda mungkin membawa masuk panelis, atau Anda mungkin mempresentasikan webinar itu sendiri

Jika yang pertama berlaku untuk webinar Anda, minta panelis Anda untuk membuat skrip bagian mereka sebelumnya dan mengirimkannya untuk Anda tinjau. (Anda juga dapat memberikan salah satu template yang direkomendasikan di bawah atau membagikan skrip Anda sebagai contoh.)

Jika yang terakhir berlaku, bagian ini adalah inti dari skrip webinar Anda. Ini berisi informasi berharga dan pendidikan yang kemungkinan besar audiens Anda mendaftar untuk melihat. Menurut bagaimana Anda mengatur presentasi Anda di bagian agenda, kembangkan jalur pembicaraan untuk setiap bagian – hingga transisi. Jika Anda berencana sertakan citra, libatkan audiens Anda, atau bagikan layar Anda untuk mendemonstrasikan sebuah konsep, catat tindakan ini di skrip Anda.

Jangan lupa untuk memasukkan cerita dan contoh dalam pelajaran webinar Anda, karena ini akan membantu audiens Anda menghubungkan konsep dan ide Anda dengan skenario kehidupan nyata. Jika Anda tidak ingin anekdot Anda terasa terlalu dituliskan atau dipaksakan, buatlah catatan di mana Anda akan menceritakan kisah itu (alih-alih menuliskannya kata demi kata). Ini adalah contoh di mana skrip dapat membatasi Anda.

Tip: Jika Anda telah menulis konten blog tentang topik webinar Anda, pertimbangkan untuk menarik beberapa konten tersebut dan mengerjakannya ulang agar sesuai dengan pelajaran dan kesimpulan utama Anda.

5. Kesimpulan dan Tanya Jawab Webinar

Kesimpulan dari webinar Anda sangat penting; ini membantu menambatkan pelajaran Anda untuk audiens Anda dan merangkum hal-hal penting. Anda juga dapat membuat skrip aktivitas keterlibatan, seperti kuis konsep singkat atau sesi umpan balik singkat saat peserta Anda dapat berbagi sesuatu yang baru yang mereka pelajari.

Bagian ini berfungsi sebagai TL; DR, jadi skripnya juga harus pendek dan ringkas. Setelah Anda merangkum presentasi Anda, buka sesi untuk pertanyaan.

6. Langkah Selanjutnya dan Tutup Webinar

Setelah Anda dan / atau pembicara Anda membagikan konten webinar Anda dan menjawab pertanyaan apa pun, sekarang saatnya untuk menyelesaikannya. Pertama, tuliskan komentar penutup Anda – berterima kasih kepada audiens dan bagikan kontak penting atau informasi lanjutan.

Kemudian, bagikan langkah selanjutnya. Apa yang Anda ingin audiens lakukan sekarang setelah mereka menghadiri webinar Anda? Tutup presentasi webinar dengan ajakan bertindak yang kuat dan instruksi singkat tentang bagaimana audiens Anda dapat mengikutinya.

Selamat! Anda baru saja menulis skrip webinar. Sekarang, saya punya beberapa tip terakhir untuk Anda:

  • Tulis naskah Anda saat Anda berbicara, dengan nada percakapan dan dengan bahasa sehari-hari. Menulis naskah dengan kalimat lengkap akan membantu sehingga Anda tidak tersesat di lautan poin peluru atau kalimat yang terpecah-pecah.
  • Latih skrip Anda dari atas ke bawah, kata demi kata. Atur waktu Anda untuk melihat apakah skripnya terlalu panjang. Minta presenter Anda untuk melakukan hal yang sama dengan skrip mereka.
  • Hanya ketika Anda telah membaca skrip Anda dengan keras beberapa kali, barulah Anda mulai mendesain slide webinar Anda. Jangan salin dan tempel skrip ke slide Anda; gunakan naskah untuk menginspirasi poin penting dan poin pembicaraan.

Di atas, saya mendorong Anda untuk memulai dengan Doc atau buku catatan kosong sebagai titik awal untuk skrip webinar Anda. Jika Anda memerlukan bantuan untuk mengatur pemikiran dan ide Anda, pertimbangkan untuk menggunakan templat skrip webinar berikut sebagai titik awal.

Template Skrip Webinar

Template ini berfungsi sebagai contoh skrip webinar – bukan untuk menyalin dan menyambungkan detail yang sesuai. Bahkan jika Anda menggunakan ini sebagai titik awal, saya mendorong Anda untuk mempersonalisasi konten agar sesuai dengan presentasi, pembicara, dan audiens Anda.

Halo semuanya! Selamat datang, dan terima kasih telah menghubungi webinar kami hari ini. Nama saya adalah [name] dan aku adalah [role] di [company]. Di [company], kami membantu [audience] seperti kamu [unique value proposition / product or service mention]. Hari ini, kami akan berdiskusi [topic] dan menampilkan [speaker], [speaker], dan [speaker].

Anda dapat mengharapkan setiap pembicara untuk berbicara selama sekitar 10 menit, dan kami akan melakukan Tanya Jawab singkat di akhir setiap sesi. Jika Anda memiliki pertanyaan selama webinar, harap ketik pertanyaan tersebut di jendela obrolan – kami akan membahasnya selama Tanya Jawab.

Di penghujung waktu kita hari ini, kami berharap Anda merasa lebih nyaman dan percaya diri [topic]. Kami sangat bersemangat [topic] dan memiliki banyak cerita dan pembelajaran menarik untuk dibagikan di sini hari ini. Tujuan kami adalah untuk [goal].

Kami akan mulai dengan [speaker], siapa yang akan berbicara [topic]. [speaker] aku s [details and bio for credibility].

[Insert speaker’s webinar script here when I receive it.]

Terima kasih, [speaker]! Siapa yang punya pertanyaan untuknya?

[I read questions from the chat window for the speaker to answer.]

Itu semua adalah pertanyaan kami. [speaker], ada hal lain yang ingin Anda sampaikan sebelum kita pindah ke tamu berikutnya?

[All speakers present and take questions.]

Nah, hanya itu yang kami punya untuk Anda di sini hari ini. Terima kasih telah bergabung [company] mendiskusikan [topic]. Kami menghargai Anda masuk dan berharap Anda belajar [goal].

Sebelum kita keluar, saya ingin memberi tahu Anda tentang [main announcement or call-to-action]. Jangan ragu untuk menghubungi saya melalui email jika Anda tertarik atau ingin tahu lebih banyak. Sampai jumpa lagi!

Seberapa banyak Anda mempersiapkan webinar berdampak langsung pada kualitas dan manfaatnya bagi audiens Anda.

Menulis skrip webinar sebelumnya membantu Anda menyelaraskan dan fokus pada topik Anda, memberi tahu tamu Anda tentang tujuan dan aliran webinar Anda, dan praktek, praktek, praktek sampai Anda yakin dengan presentasi Anda. Gunakan panduan ini untuk membantu Anda mulai menulis skrip webinar berikutnya.

Ajakan bertindak baru


Source link

CiptaNetwork

A collection of useful articles about the world of graphic design and digital marketing that you should read to add insight.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button