Digital Marketing

Cara Mengonfigurasi Google Analytics untuk Bisnis Lokal

Pandangan penulis sepenuhnya miliknya sendiri (tidak termasuk peristiwa hipnosis yang tidak mungkin terjadi) dan mungkin tidak selalu mencerminkan pandangan Moz.

Google Analytics adalah alat yang ampuh untuk bisnis dari semua ukuran. Ketika digunakan dengan benar, ini menghasilkan informasi penting yang dapat membantu membuat keputusan bisnis yang berharga dalam pemasaran online atau upaya SEO.

Dalam Whiteboard Friday minggu ini, tuan rumah tamu Alex Ratynski melewati lima langkah penting yang dapat dilakukan oleh bisnis lokal untuk mengonfigurasi Google Analytics secara efisien. Lihat di bawah ini!

Foto papan tulis dengan catatan tulisan tangan tentang bagaimana SEO teknis dapat berfokus pada aksesibilitas.
Klik pada gambar papan tulis di atas untuk membuka versi yang lebih besar di tab baru!

Transkripsi Video

Hei, Mozzer. Nama saya Alex, dan saya adalah pendiri Ratynski Digital. Kami adalah konsultan SEO lokal untuk usaha kecil dan menengah. Hari ini yang ingin saya bicarakan adalah bagaimana mengonfigurasi Google Analytics untuk bisnis lokal.

Sekarang Google Analytics adalah alat yang sangat kuat dan efisien bila digunakan dengan benar dan bila dikonfigurasi secara akurat. Ini memberi tahu kami informasi penting tentang situs web kami, pengunjung kami, halaman apa yang berkinerja baik, bahkan mungkin dari kueri penelusuran apa kami berasal, terutama saat terhubung dengan Google Search Console. Banyak informasi penting yang dapat membantu kami membuat keputusan bisnis yang berharga untuk pemasaran online atau upaya SEO kami.

1. Kecualikan bot dan laba-laba

Sekarang ada lima langkah penting yang akan kita bicarakan hari ini tentang bagaimana kita dapat mengonfigurasi akun Google Analytics kita dengan paling efisien. Yang pertama adalah mengecualikan bot dan laba-laba. Sekarang ini penting karena beberapa penelitian telah menemukan bahwa lebih dari 25% dari semua lalu lintas adalah lalu lintas bot. Siapa pun dari kita yang benar-benar masuk ke akun Google Analytics kita, saya yakin kita pernah melihat beberapa contoh lalu lintas bot yang sangat jelas.

Jadi cara kita sebenarnya bisa melakukan ini adalah Google sebenarnya membuat alat kecil yang bagus di dalam Google Analytics. Anda pergi ke Admin > View > View Settings dan ada kotak kecil yang mengatakan Bot Filtering. Apa yang dilakukan adalah menarik dari IAB, Biro Iklan Interaktif dan benar-benar memastikan bahwa itu menarik dari daftar laba-laba dan bot yang dikenal dan memastikan kami menyaringnya.

2. Filter spam dan lalu lintas pribadi

Langkah selanjutnya kita ingin memfilter traffic spam dan personal traffic. Sekarang alasannya adalah data yang tidak akurat adalah data yang tidak berharga, bukan? Jika kami tidak memiliki informasi yang akurat, kami benar-benar akan berjuang untuk membuat keputusan bisnis yang akurat mengenai upaya SEO kami atau pemasaran online kami. Saya tidak dapat memberi tahu Anda seberapa sering saya bertemu dengan pemilik bisnis yang memiliki angka yang sangat tidak akurat dan mereka mencoba membuat keputusan berdasarkan angka tersebut.

Jadi sangat penting bagi kita untuk mendapatkan informasi seakurat mungkin. Akan selalu ada beberapa margin kesalahan, tetapi apa pun yang dapat kita lakukan untuk meminimalkannya menjadi lebih baik. Cara kita dapat memfilter lalu lintas kita sendiri adalah pergi ke Admin > View > View Filters dan kemudian Add Filters. Yang ingin kami lakukan adalah memastikan untuk menyaring alamat IP kami sendiri, mungkin alamat IP tim kami, kantor pusat kami, lokasi kantor utama fisik kami, hal-hal seperti ini.

Cara yang bisa kita lakukan adalah dengan mencari “What’s my IP” di Google. Anda benar-benar dapat menemukan alamat IP Anda, dan kemudian dari sana Anda benar-benar dapat mengecualikannya.

3. Tetapkan tujuan

Nomor tiga, menyiapkan tujuan. Tujuan sangat penting karena menetapkan tujuan sebenarnya membantu kita melacak kesuksesan kita, bukan? Ini pelacakan sukses. Jadi kita dapat mengatur tujuan dengan masuk ke Admin > View > Goals dan kemudian New Goal.

Tujuan berdasarkan tujuan

Ada berbagai jenis sasaran berbeda yang mungkin dapat kami siapkan, dan itu sangat bergantung pada bisnis dan apa yang Anda cari. Tapi salah satu yang paling populer adalah halaman terima kasih atau tujuan berdasarkan tujuan.

Misalnya, bayangkan Anda adalah perusahaan HVAC yang mencoba mendapatkan pelanggan baru dan Anda ingin melihat bagaimana kinerja situs web Anda, halaman mana yang mendatangkan lalu lintas, dan jenis jalur URL atau jalur sasaran apa jika Anda mau.

Jadi cara yang bisa kita lacak yaitu dengan menggunakan tujuan berbasis tujuan. Kami ingin memastikan bahwa setelah seseorang mengisi formulir, mereka benar-benar dikirim ke halaman terima kasih itu, dan setiap kali seseorang berinteraksi dengan halaman terima kasih itu, mereka mendarat di sana, itu sebenarnya dapat dihitung sebagai tujuan. Ini sangat membantu untuk melihat keberhasilan dari apa yang kami cari, apa pun itu, tujuan bisnis kami, apa yang kami coba capai bulan itu atau kuartal itu yang dapat kami lacak secara akurat.

Tujuan berdasarkan acara

Sekarang jenis tujuan lain, ada lebih dari dua, tetapi kita hanya akan berbicara tentang dua hari ini — tujuan berdasarkan tujuan versus tujuan berdasarkan peristiwa. Sasaran berbasis peristiwa sedikit lebih maju untuk disiapkan, tidak terlalu rumit, tetapi sedikit lebih rumit daripada sasaran berbasis tujuan. Sasaran berdasarkan peristiwa tidak ada hubungannya dengan laman atau URL tertentu, tetapi sebenarnya, seperti yang Anda duga, peristiwa sebenarnya yang terjadi.

Jadi, misalnya, jika pengguna mengisi formulir atau mereka mengklik tombol tertentu, itu adalah contoh yang dapat dilacak ke tujuan berbasis peristiwa. Sekarang ada beberapa pro dan kontra untuk masing-masing. Sasaran berbasis tujuan, jika Anda memiliki parameter tertentu dalam URL dan tidak sama persis, Anda mungkin tidak dapat menghitung sasaran tersebut.

Cara mengatasinya adalah Anda dapat mengubahnya dari “sama dengan” menjadi “dimulai dengan”. Pilihan lain, itu mungkin sedikit lebih dari pilihan yang lebih baik, adalah mempelajari ekspresi reguler. Itu dapat membantu kami menyaring berbagai opsi tersebut dan memberi kami informasi yang lebih akurat. Dengan sasaran berdasarkan peristiwa, peringatan kecil lain yang ingin kami perhatikan adalah memastikan bahwa kami memiliki pengaturan validasi yang tepat.

Jadi, misalnya, jika pengguna mulai mengisi formulir tetapi tidak benar-benar mengisinya, ketika mereka pertama kali mengklik tombol itu, mungkin telah dilacak sebagai tujuan, meskipun mereka tidak benar-benar menyelesaikan tujuan itu. Jadi ada beberapa langkah tambahan yang ingin kami pastikan bahwa kami dapat mengetahuinya sebelum kami menerbitkannya dan meninggalkannya. Dengan begitu kita bisa mendapatkan informasi yang akurat.

4. Hubungkan GA ke GSC

Nomor empat, hubungkan Google Analytics ke Google Search Console. Sekarang kami memiliki dua sumber daya pelaporan dan informasi yang kuat ini, dan kami ingin memastikan mereka dapat berbicara satu sama lain secara efisien. Seperti yang kita semua tahu, Google Search Console memiliki banyak data berharga mengenai penelusuran organik kami, kueri penelusuran spesifik apa, halaman tertentu, bagaimana kinerjanya, posisi rata-rata, banyak informasi seperti ini.

Kami ingin memastikan bahwa itu terhubung ke akun Google Analytics kami. Sekarang cara yang bisa kita lakukan adalah dengan masuk ke Admin > Property > Property Settings dan kemudian ada sedikit pilihan di sana untuk Search Console. Sekarang sebelum kita melakukan ini, selalu pastikan bahwa Anda benar-benar telah menyiapkan akun Google Search Console Anda. Itu selalu langkah pertama. Jadi jika kita bisa mengaturnya, maka akan jauh lebih mudah untuk menghubungkan keduanya.

Faktanya, Anda tidak dapat melakukannya kecuali Anda telah menyiapkan Google Search Console. Jadi pastikan itu sudah diatur dan kemudian pastikan Anda dapat menghubungkannya.

5. Gunakan kode pelacakan UTM

Kemudian last but not least, gunakan kode pelacakan UTM. Kode pelacakan UTM adalah cara yang sangat ampuh bagi kami untuk melacak efektivitas kampanye tertentu, dari mana pengguna kami berasal, pengunjung situs web kami berasal, dan sumber atau media atau kampanye spesifik apa yang efektif dalam hal itu.

Contohnya adalah Anda dapat menambahkan kode pelacakan UTM di profil tautan Google Bisnisku sehingga setiap pengguna yang berasal dari Google Bisnisku, di akun Google Analytics Anda, Anda akan dapat melihat secara akurat kategorisasi pengunjung situs web yang datang khusus dari Google Bisnisku. Sekarang ini perlu dilakukan secara rutin, bukan dalam artian Google Bisnisku, tetapi perlu dilakukan secara rutin untuk setiap kampanye.

Jadi, jika Anda adalah bisnis lokal yang lebih kecil yang mungkin memiliki waktu atau anggaran terbatas untuk siapa pun yang mungkin mengerjakan ini, mungkin lebih baik untuk fokus pada beberapa kampanye yang lebih besar, apa pun yang sedikit lebih permanen atau apa pun. kampanye besar tertentu. Mungkin Anda sedang mengadakan acara lokal atau Anda memiliki promosi khusus beberapa kali dalam setahun. Itu mungkin peristiwa yang benar-benar ingin kami lacak keefektifan kampanye ini dan menggunakan kode pelacakan UTM.

Kami sebenarnya dapat menyiapkan ini, bagi siapa saja yang tertarik untuk menyiapkan kode pelacakan UTM mereka, Anda dapat menggunakan Pembuat URL Kampanye Google. Kami akan memastikan untuk menautkan ke halaman yang tepat di sini dalam catatan di bawah. Tetapi ada beberapa komponen berbeda dari kode pelacakan UTM. Sekarang kita hanya akan fokus pada tiga hari ini, yaitu media dari mana mereka berasal, sumbernya, dan kemudian nama kampanyenya.

Jadi contohnya mungkin medianya adalah email, sumbernya adalah buletin spesifik apa pun yang dikirim, dan kemudian nama kampanye akan menjadi apa yang Anda inginkan untuk ditampilkan seperti di Google Analytics, bagaimana Anda ingin kampanye itu dikategorikan. Jadi itulah tiga bagian berbeda dari apa yang mungkin disertakan dalam kode pelacakan UTM Anda. Anda dapat memasukkan semua itu di dalam Pembuat URL Kampanye Google. Ada juga berbagai pembuat URL lainnya. Tetapi Google menyediakan satu yang membuatnya menyenangkan dan mudah bagi kita.

Kiat pro: pelajari Google Pengelola Tag

Satu tip pro terakhir. Pelajari Google Pengelola Tag. Ada sedikit kurva pembelajaran untuk Google Pengelola Tag, tetapi itu pasti mungkin. Saya jamin Anda bisa melakukannya. Saat Anda mempelajari Google Pengelola Tag, banyak hal lain ini menjadi lebih mudah, terutama dengan menyiapkan hal-hal seperti sasaran berbasis peristiwa dan menghubungkan beberapa akun kami yang berbeda, seperti Google Search Console dan bahkan Google Analytics.

Google Pengelola Tag adalah alat yang sangat kuat. Itu saja yang kita miliki hari ini untuk Whiteboard Friday minggu ini. Silakan hubungi kami, ajukan pertanyaan tambahan apa pun di Twitter di @alexratynski. Anda juga dapat menghubungi saya di ratynskidigital.com. Jangan ragu untuk mengirimi saya email. Saya lebih dari senang untuk berbicara dengan komunitas Moz. Saya benar-benar mencintai semua orang yang ada di sini.

Sangat menghargai waktu teman-teman Anda. Itu saja untuk minggu ini, dan sampai minggu depan ketika ada edisi lain dari Whiteboard Friday.

Transkripsi video oleh Speechpad.com


Tweet pertanyaan dan komentar Anda tentang GA menggunakan #MozBlog!


Source link

CiptaNetwork

A collection of useful articles about the world of graphic design and digital marketing that you should read to add insight.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button