Digital Marketing

Cara Membuat Kursus Pembelajaran Terpandu

Apakah Anda melihat hasil yang lebih rendah untuk konten premium tradisional seperti whitepaper, webinar, ebooks, dan lainnya?

Atau, apakah Anda menemukan hasil terbesar bukan untuk jumlah pekerjaan yang Anda lakukan dalam pembuatan? Jika demikian, Anda tidak sendiri. Meskipun penawaran ini dapat memberikan wawasan mendalam bagi prospek, tidak setiap prospek melihat nilainya.

Namun, kami terus menawarkan konten premium untuk membangun kepercayaan sepanjang perjalanan pembeli dan mempelajari informasi tentang prospek di sepanjang perjalanan.

Namun, masalahnya tetap: Di mana Anda menarik garis batas antara menawarkan konten gratis dan bermanfaat dan mengenakan biaya untuk pengetahuan dan wawasan ahli Anda?

Beberapa merek mulai mendefinisikan garis kabur ini dengan mengembangkan sistem manajemen pembelajaran (LMS) mereka sendiri, sebagai hub pribadi untuk akses berbayar ke sumber daya pendidikan terbaik mereka.

Dan ya, Anda bahkan bisa membangun LMS di HubSpot. Di sini, kita akan membahas apa itu sistem pengelolaan pembelajaran, manfaat penggunaannya, dan bagaimana Anda dapat menggunakan kembali konten ke dalam kursus pembelajaran terpandu Anda sendiri.

Mari selami.

Akses semua alat dan pelatihan gratis HubSpot untuk mengembangkan bisnis dan karier Anda.

Apa itu sistem pengelolaan pembelajaran (LMS)?

Pertama, pertama-tama pastikan kita berada di halaman yang sama dengan definisi.

Sistem manajemen pembelajaran (LMS) adalah aplikasi perangkat lunak untuk mengelola, mendokumentasikan, melacak, melaporkan dan menyampaikan kursus pendidikan, program pelatihan, atau program pembelajaran dan pengembangan.

Ini adalah portal di mana pengguna dapat masuk untuk secara eksklusif mengakses konten premium yang Anda kembangkan khusus untuk Anda dibayar hadirin. (Dibayar dapat berarti pembayaran finansial literal atau mata uang data / keanggotaan).

Meskipun kursus online bukanlah hal baru, menggunakan sistem pengelolaan pembelajaran (LMS) untuk mengirimkan konten premium masih merupakan wilayah yang belum dipetakan untuk sebagian besar merek.

Sebagai pemasar, kami selalu berusaha membuat konten yang berharga. Tetapi di pasar yang ramai, mungkin sulit untuk menunjukkan nilai dalam konten Anda meskipun Anda memiliki konten yang kuat strategi pemasaran konten.

Di situlah kursus pembelajaran terpandu terbukti bermanfaat. Kursus pembelajaran terpandu dapat menawarkan solusi mendalam untuk tantangan prospek Anda, dan pada akhirnya, dapat memberi perusahaan Anda prospek berkualitas lebih tinggi.

Yang membuat LMS sangat berharga bagi siapa pun yang ingin membuat kursus pembelajaran terpandu, karena kursus perlu dibangun di atas LMS.

Untuk mengeksplorasi pentingnya kursus pembelajaran terpandu, mari pertimbangkan sebuah contoh. Misalkan Anda memiliki dua pesaing, dan keduanya menawarkan webinar tentang “Strategi Pemasaran Email”.

Untuk membedakan merek Anda sendiri, bayangkan Anda mengambil webinar selama satu jam dan membaginya menjadi lusinan topik masing-masing selama lima hingga tujuh menit. Itu bisa dengan mudah ditawarkan sebagai kursus 12-modul.

Prospek Anda sekarang dapat melihat konten pada waktu mereka sendiri dan hanya menjelajahi bagian yang dirasa relevan bagi mereka, dibandingkan harus duduk dan mendengarkan webinar selama satu jam. Persepsi dan nilai diperbesar dan sesuai dengan sifat bagaimana prospek Anda sebenarnya ingin mengonsumsi konten tersebut.

Mengapa menggunakan LMS?

Setelah kita mengetahui apa itu LMS, sekarang saatnya menjelajah Mengapa. Saat Anda mempelajari apa itu LMS dan cara kerjanya bagi pengguna, mari kita gali mengapa LMS dapat mengubah bisnis Anda.

1. Aksesibilitas Pengguna

Saat ini sebagian besar pemasar membuat ebook, mempromosikan PDF tersebut melalui posting blog dan posting sosial, kemudian menggunakan alur kerja dan email untuk “memandu” prospek dan kontak di sepanjang perjalanan.

Kami dapat mengetahui ketika seseorang mengunduh PDF, tetapi kami tidak tahu berapa banyak yang mereka konsumsi. Kemudian, dengan email, informasi dapat hilang di sisi pengguna. Begitu banyak dari kita menghapus email atau lupa frasa persisnya dalam email yang sedang kita cari… dapat dengan mudah menjadi berantakan.

LMS memungkinkan fleksibilitas pengguna untuk kembali ke perjalanan dan melihat apa yang perlu mereka lihat di dalam portal yang komprehensif.

Pengguna tidak lagi harus bergantung pada email. Sebaliknya, mereka dapat mereferensikan setiap langkah dalam jalur pembelajaran, melihat langkah selanjutnya, dan menikmati pengalaman yang lebih realistis dan ramah pengguna.

2. Pelacakan Perjalanan Pembeli

Di sisi pemasar, LMS memberi kami lebih banyak poin data untuk lebih memahami posisi prospek dalam perjalanan pembeli – terutama saat menggunakan LMS untuk manajemen dan pendidikan prospek.

Bayangkan sebuah dunia tempat Anda dapat melihat pembeli menemukan konten Anda selama tahap kesadaran mereka, dan bergerak melalui pertimbangan dan ke tahap pengambilan keputusan, semuanya dalam ekosistem Anda.

Dimungkinkan untuk melacak perjalanan prospek di seluruh tahap pembelian dengan kursus pembelajaran terpandu yang menyesuaikan untuk pengguna di berbagai tahap perjalanan pembeli – inilah yang sebenarnya membuat konten untuk perjalanan pembeli seperti.

Dengan webinar atau PDF, Anda bertanya-tanya berapa banyak yang dikonsumsi seseorang. Anda tidak memiliki akses ke data dengan PDF. Anda tahu prospek mengunduhnya, tetapi apakah mereka benar-benar mengonsumsi informasinya? Sebagian besar, ini sama dengan webinar di tingkat pengguna.

Saat Anda menggunakan pembelajaran terpandu atau LMS, Anda dapat melihat setiap modul atau setiap halaman yang mereka lihat, dan sejauh mana kursus yang didapatkan pengguna. Anda dapat mengukur untuk memastikannya efektif secara umum, dan Anda juga dapat mengukur maksud dan mengotomatiskan sistem Anda berdasarkan kinerja topik dan bahkan individu bab kinerja.

3. Konsumsi Lintas Perangkat

Ingin tahu bonus untuk membuat kursus pembelajaran terpandu yang digunakan pengguna untuk dikonsumsi? Pikirkan tentang pengalaman lintas perangkat tanpa hambatan.

Seberapa sering kita memulai video atau artikel di laptop kita saat bekerja atau meneliti, hanya ingin melanjutkannya di ponsel nanti? Ini terutama berlaku jika konten video berdurasi lebih dari 2 menit.

Saat pengguna memiliki keanggotaan di LMS Anda, mereka dapat menggunakan laptop, ponsel, iPad mereka… di manapun mereka ingin mengonsumsi konten pada saat itu, dan konten itu ada di sana menunggu mereka. Itu menang di UX!

Contoh Kursus Pembelajaran Terpandu

Seperti apa sistem manajemen pembelajaran dalam praktiknya? Mari kita lihat dua contoh tepat di depan kita.

1. Akademi HubSpot

HubSpot Academy adalah contoh yang bagus dalam menggunakan LMS untuk menghasilkan prospek dan membangun kepercayaan.

Kursus akademi mengajarkan pengguna semua tentang filosofi dan pola pikir HubSpot. Pengguna dapat mempelajari tentang HubSpot sebelum membeli produk atau layanan HubSpot – tetapi pengguna juga dapat mempelajari tentang berbagai topik pemasaran, penjualan, layanan, dan desain web lainnya tanpa pernah menjadi pelanggan HubSpot.

Pertimbangkan Sertifikasi Perangkat Lunak Pemasaran tentu saja. Alih-alih PDF dengan tangkapan layar, pengguna dapat melihat-lihat video dengan opsi berbagi layar, mengunduh panduan belajar, dan mengikuti kuis dan ujian di sepanjang jalan untuk menilai kemajuan.

2. Akademi SEMrush

SEMrush menawarkan solusi untuk SEO, PPC, konten, media sosial, dan penelitian kompetitif. Untuk menarik prospek dan pengguna, perusahaan membuat SEMrush Academy, kursus pembelajaran yang dipandu Pemasaran Digital dengan kursus tentang SEO, pemasaran konten, PPC, dan banyak lagi. SEMrush Academy gratis dan menawarkan sertifikasi saat pengguna menyelesaikan kursus.

Yang terbaik dari semuanya, kursus pembelajaran terpandu memiliki video dan teks dengan beberapa profesional pemasaran digital paling terkenal di industri, dan sementara semua kursus ditawarkan dalam bahasa Inggris, banyak di antaranya juga ditawarkan dalam bahasa Spanyol.

Apakah Anda seorang pemasar konten yang ingin meningkatkan permainan Anda atau Anda sudah menjadi pelanggan SEMrush, Anda pasti akan menemukan nilai dalam kursus mereka, mulai dari pemula hingga mahir.

Sumber Gambar

Untuk lebih banyak inspirasi, lihat 60 Kursus Online Gratis Terbaik Untuk Apa pun yang Ingin Anda Pelajari.

Bagaimana Mengubah Tujuan Konten Anda Menjadi Kursus Pembelajaran Terpandu

Jika Anda berpikir, “Tunggu sebentar … Sekarang saya harus membuat semua konten baru ini?” mengambil napas. Ya, dibutuhkan konten baru. Namun, Anda juga bisa menggunakan kembali konten yang sudah Anda miliki saat Anda membuat konten baru untuk strategi LMS Anda.

Sebagian besar konten Anda saat ini dapat dirancang ulang menjadi kursus pembelajaran terpandu.

Anda dapat mengunjungi kembali ebooks populer, webinar, halaman pilar, posting blog, slide deck, dan lainnya untuk membuat kursus multimedia untuk melayani pelanggan Anda. Anda bahkan bisa berbalik toolkit dan penawaran terkait menjadi kesempatan belajar terpandu.

Misalnya, Anda dapat mempertimbangkan untuk mengambil ebook Anda dan menggunakan setiap bab sebagai bab atau modul dalam kursus Anda. Selain itu, Anda dapat mengambil beberapa informasi tentang subjek dari berbagai posting blog dan mengubahnya menjadi daftar periksa atau format template untuk dicoba sendiri oleh pengguna.

Di Kreatif Impuls, kita dapat mengubah ebook Rencana Merek kita menjadi Kursus Rencana Merek dan membuat penawaran yang benar-benar baru. Begini tampilannya:

LMS

Anda mengerti. Setiap bab menjadi modul, dan subjek dalam bab tersebut menjadi video yang menyusun kursus. Dengan cara ini, Anda dapat membuat video lebih pendek untuk konsumsi yang lebih kecil.

Selain itu, Anda ingin melakukan file audit konten untuk mengungkap bagian apa yang Anda miliki dan masalah apa yang diselesaikan masing-masing bagian sebelum memasukkannya ke dalam keranjang. Kemudian, Anda dapat mengambil masing-masing ember ini dan membuat kursus.

Konten yang Anda miliki akan berfungsi sebagai papan cerita sehingga Anda dapat membuat skrip video Anda. Kemudian Anda dapat menggunakan konten yang ada dengan sedikit penyegaran sebagai materi bonus di kursus Anda.

Merek menemukan diri mereka pada titik balik kritis hari ini … Konten tradisional bisa terasa basi – dan pengguna menuntut lebih.

Ada peluang besar bagi LMS untuk melayani berbagai aspek bisnis Anda, mulai dari perolehan prospek hingga penjualan atau kesuksesan pelanggan. Pada akhirnya, Anda ingin mencari tahu bagaimana LMS dapat melayani kebutuhan bisnis Anda sendiri, serta kebutuhan prospek dan pelanggan Anda.

Mendaftarlah untuk mendapatkan akun HubSpot Academy gratis Anda.


Source link

CiptaNetwork

A collection of useful articles about the world of graphic design and digital marketing that you should read to add insight.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button