Digital Marketing

Cara Berhasil Migrasi Situs Web Tanpa Merugikan SEO [Checklist]

Situs web yang ketinggalan zaman tidak akan mewakili merek Anda dengan baik.

Pakar desain web merekomendasikan a desain ulang situs setiap 2-3 tahun untuk mengikuti standar web dan tren desain. Hal ini sering kali dapat dilakukan dengan pengencangan wajah atau pengelupasan kulit sederhana. Namun, dalam beberapa kasus, Anda mungkin menentang migrasi situs.

Akses Sekarang: 21 Mitos SEO yang Harus Ditinggalkan pada 2021

Hasil akhir dari migrasi situs dapat mencakup antarmuka yang lebih bersih, pengalaman pengguna yang baru atau lebih baik, pengalaman pengeditan yang lebih mudah, dan banyak lagi. Namun, pilihan untuk memigrasi situs web Anda tidak boleh dianggap enteng. Jika dieksekusi dengan buruk, Anda bisa berakhir dengan kesalahan kode status, berdampak negatif pada kinerja SEO, dan bahkan mengganggu pengunjung situs web.

Mengapa Anda mungkin memigrasi situs web?

Berikut adalah keadaan di mana Anda mungkin memerlukan migrasi situs melalui desain ulang sederhana:

  • Anda perlu memindahkan lokasi situs Anda dari satu server ke server lainnya.
  • Anda sedang mengubah Platform CMS situs Anda beroperasi.
  • Anda mengubah nama domain atau URL Anda.
  • Anda perlu melakukan perubahan besar pada file arsitektur situs (bukan hanya estetika).

Migrasi situs web dapat dilakukan sendiri atau secara profesional. (Sebagai contoh, HubSpot menawarkan layanan migrasi kepada pelanggan yang beralih ke CMS HubSpot.)

Jika Anda mempertimbangkan migrasi situs web, perlu diingat bahwa Anda harus menyisakan waktu untuk mempersiapkan dan melaksanakan. Spesialis migrasi biasanya membutuhkan waktu sekitar tiga minggu, jadi rencanakan dengan baik. Sekarang, mari masuk ke detail migrasi situs web.

Pra-Migrasi

1. Merayapi situs yang ada.

SEBUAH perayap situs web mengambil URL dan markup di situs Anda, “melihat” informasi ini serupa dengan yang dilakukan Google.

Melakukan perayapan memberi Anda titik awal untuk pemetaan URL Anda (lebih lanjut tentang itu nanti) serta daftar untuk dirujuk jika ada sesuatu yang hilang dalam terjemahan. Anda dapat merayapi situs web Anda sendiri dengan alat pihak ketiga seperti Screaming Frog.

2. Catat tolok ukur Anda.

Dalam beberapa kasus, data analitik dapat terhapus selama migrasi situs, dan tolok ukur historis ini dapat bermanfaat, jadi sebaiknya simpanlah.

Anda juga harus meluangkan waktu untuk meninjau analitik Anda dan memastikan Anda tahu bagaimana pengunjung saat ini menavigasi situs dan halaman mana yang paling berharga bagi Anda. Konteks ini dapat membantu menginformasikan keputusan desain ulang dan arsitektur situs Anda.

3. Petakan URL Anda.

Jika Anda membuat perubahan besar pada URL di situs Anda, Anda memerlukannya pengalihan di tempat untuk memandu Google dan pengguna situs web Anda dari URL lama ke URL baru Anda.

  • Dari sudut pandang kegunaan, jika halaman tidak ada lagi, Anda tidak ingin pengguna mendapatkan kesalahan kode status 404. Sebaliknya, mereka harus diarahkan ke halaman yang telah menggantikan halaman lama.
  • Pengalihan yang tidak tepat dapat berdampak besar terhadap SEO Anda. Mereka memberi tahu mesin telusur dan pengunjung situs web Anda bahwa halaman telah berubah, baik telah dihapus, atau sudah tidak ada lagi. Mereka juga memberi tahu mesin pencari halaman baru apa yang menggantikan halaman lama.
  • Dari perspektif SEO, Anda tidak ingin kehilangan semua sejarah, backlink, dan (pada dasarnya) “otoritas” yang dibangun oleh halaman lama. Pengalihan memberi tahu Google di mana harus mengatribusikan sinyal tersebut.

Untuk menerapkan pengalihan, Anda harus menyusun strategi terlebih dahulu dengan memetakan URL Anda. Ini melibatkan pembuatan spreadsheet dengan dua kolom: satu untuk URL lama dan satu lagi untuk URL baru yang sesuai.

Jangan khawatir jika tidak ada pengganti yang “sempurna” untuk setiap konten. Lakukan yang terbaik yang Anda bisa untuk mengarahkan pengguna berdasarkan niat awal mereka.

Jika Anda memiliki banyak halaman, pemetaan manual mungkin tidak ada di kartu untuk Anda, jadi untuk menghemat waktu, cari pola di URL Anda yang dapat dialihkan dalam kelompok atau bagian.

Pengalihan yang ada juga harus dimigrasikan. Coba pertahankan sebanyak mungkin pengalihan yang ada untuk mengurangi beban kerja, dan pastikan URL Anda dipetakan sebelum Anda menguji pengalihan, untuk memastikan Anda memiliki cadangan jika Anda kehilangannya.

Untuk informasi lebih lanjut tentang cara memperbarui URL, lihat artikel ini.

4. Pastikan Anda mempertahankan judul, deskripsi meta, dan markup HTML.

Ingatlah bahwa migrasi situs web membantu organisasi situs web. Dengan demikian, halaman harus seragam dan berisi informasi yang sama seperti sebelumnya. Sebagai ilustrasi, jika Blog Pemasaran HubSpot mengalami migrasi situs, konten dan deskripsi untuk setiap posting blog akan sama, hanya terlihat berbeda.

Anda selalu dapat memperbarui atau menulis ulang judul, deskripsi meta, dan markup HTML, tetapi Anda tetap harus memastikan bahwa setiap halaman menyertakan informasi yang benar.

5. Coba versi baru di server pengujian (alias kotak pasir).

Melihat maket atau pengujian di lingkungan lokal tidak akan memberi Anda gambaran lengkap tentang fungsionalitas dan penerapan situs baru. Untuk transisi yang mulus, lakukan secara online untuk test drive sebelum migrasi resmi.

6. Pilih tanggal yang tepat untuk migrasi.

Cegukan akan terjadi apa pun yang terjadi, tetapi Anda dapat meminimalkannya dengan menghindari jam sibuk.

Hari Migrasi

7. Bersiap untuk memperbarui pengaturan DNS situs Anda.

Jika Anda memindahkan situs Anda ke server baru, bagian dari proses akan menyertakan “menunjuk” ke lokasi baru situs. Berkoordinasi dengan tim web / TI Anda dan / atau penyedia hosting Anda (baru dan lama) untuk melakukannya.

8. Luncurkan.

Siapkan pengalihan penerusan Anda, batalkan publikasi, dan terapkan.

Jika ada perubahan DNS, situs mungkin tidak aktif untuk sementara.

Jika Anda tidak berpindah server atau platform, migrasi akan berlangsung hampir seketika.

9. Merayapi situs baru.

Setelah situs baru ditayangkan, Anda dapat melakukan perayapan untuk melihat apakah situs tersebut telah dimigrasi seperti yang Anda harapkan. Satu hal yang ingin Anda cari adalah pantas kemampuan diindeks dan dirayapi.

10. Mengidentifikasi dan menyelesaikan konten yang hilang dan duplikat.

Dengan menggunakan laporan perayapan, lihat apakah Anda menemukan anomali apa pun, termasuk konten duplikat atau kesalahan 404 dan tautan rusak. Selain itu, Anda harus mengklik di sekitar situs baru dan mencari masalah.

11. Periksa rantai pengalihan.

Sekarang situs Anda telah dimigrasi, Anda memiliki banyak pengalihan baru di tangan Anda. Jika pengalihan sudah ada, rantai mungkin telah dibuat.

Inilah yang saya maksud:

Jika Anda sudah mengalihkan SEBUAH untuk B, migrasi Anda mungkin telah menambahkan pengalihan dari B untuk C.

Ini menciptakan rantai pengalihan: SEBUAH untuk B untuk C.

Rantai pengalihan dapat memperlambat situs Anda dan memengaruhi kinerja. Anda dapat menghindari ini dengan memutus rantai, mengalihkan SEBUAH untuk C dan B untuk C.

12. Pastikan Google Analytics dan Google Search Console diterapkan.

Untuk menghindari kesenjangan dalam data dan pelaporan, ini harus aktif dan berjalan pada hari yang sama.

13. Tandai tanggal di Analytics.

Google Analytics memungkinkan Anda membuat “Anotasi“dari tanggal atau acara penting. Ini dapat membantu Anda mengontekstualisasikan data dan mengukur kinerja sebelum dan sesudah migrasi (kecuali Anda memilih untuk penyiapan Analytics baru).

14. Mengirim peta situs.

Setelah semuanya aktif dan berjalan, pastikan peta situs XML Anda tidak memiliki kesalahan. Maka kamu bisa kirimkan peta situs di Google Search Console untuk mengundang Google agar merayapi penerapan baru.

Pasca-Migrasi

15. Pantau kinerja.

Meskipun kemerosotan sementara dalam lalu lintas biasa terjadi setelah migrasi, Anda tetap harus memantau analitik Anda untuk memastikan tidak ada hal besar yang terlewat yang dapat memengaruhi kinerja.

16. Jalankan audit situs.

Terkadang, alat pihak ketiga dapat menemukan masalah yang tidak Anda ketahui. Auditor situs SEMrush sangat baik dalam situasi seperti ini.

17. Perbarui platform Anda.

Jika Anda menjalankan iklan atau platform lain yang mungkin menggunakan URL lama, pastikan untuk menambahkan tautan baru.

18. Minta penerbit memperbarui tautan balik.

Jika pengalihan Anda telah diterapkan dengan benar, Anda masih akan mendapatkan lalu lintas dan otoritas dari tautan balik Anda. Namun, masih merupakan praktik terbaik untuk menggunakan URL yang paling segar. Dengan pemikiran tersebut, hubungi penerbit tautan bernilai tertinggi Anda untuk memberi tahu mereka tentang pertukaran tersebut.

Migrasi situs web bisa menjadi proses yang panjang, tetapi bukan tidak mungkin. Dengan persiapan, Anda dapat melakukan migrasi yang berhasil dan bersahabat dengan upaya SEO Anda yang sudah ada.

Catatan Editor: Posting ini awalnya diterbitkan pada Desember 2019 dan telah diperbarui untuk kelengkapan.

Ajakan bertindak baru


Source link

CiptaNetwork

A collection of useful articles about the world of graphic design and digital marketing that you should read to add insight.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button