Digital Marketing

#BlackLivesMatter melihat pertumbuhan yang luar biasa di media sosial. Sekarang apa?

Di seluruh negeri dan di seluruh dunia, frasa yang meledak dari jalanan ke media sosial dan berulang lagi, berulang kali: Black Lives Matter.

Selama 30 hari sejak pembunuhan polisi George Floyd, seruan ini telah disebutkan lebih dari 80 juta kali di Twitter, Facebook, Reddit, dan blog, menurut data yang dikumpulkan oleh Pusat Analisis Media Sosial di Universitas Connecticut. Sebutan jauh melampaui merek yang biasanya mendominasi percakapan media sosial, seperti Nike dan Starbucks. John Murphy, seorang profesor dari University of Connecticut yang mengepalai Pusat Analisis Media Sosial, cenderung menggunakan merek-merek besar ini sebagai tolok ukur untuk mengukur dampak media sosial. Ini unik, terutama untuk berapa lama ketiga kata tersebut telah memikat ruang media sosial, kata Murphy.

Murphy telah menjalankan analisis media sosial tentang merek, pemilihan presiden, dan terorisme global selama bertahun-tahun, dan dia jarang melihat angka seperti ini. “Mungkin di hari pemilu atau setelah bencana alam akan ada lonjakan selama 24 jam,” ujarnya usai meninjau data yang diolah Talkwalker, salah satu alat pendengar di media sosial. “Ini konsisten selama berminggu-minggu.” (Nike dan Starbucks termasuk di antara banyak merek WHO memposting tentang gerakan untuk berbagai tingkat kesuksesan dan rasa ngeri.)

Gerakan ini tidak hanya mendominasi media sosial. Protes adalah paling banyak dicari di AS dalam sejarah Google, dan mereka memiliki jumlah yang sangat besar liputan berita di awal Juni. Youtube melihat paku dalam penayangan video terkait Black Lives Matter juga.

Menggali sejauh mana #BlackLivesMatter mendominasi percakapan media sosial memberikan wawasan tentang pengaruh luas protes. Sebanyak liputan berita mendorong percakapan sosial, kebalikannya juga benar.

“Ini benar-benar menyentuh saraf manusia di seluruh dunia,” kata Murphy, mencatat bahwa emosi adalah kunci untuk dampak sosial jangka panjang. “Kami semua menggunakan ponsel dan menggulir. Apa yang akan membuat kita berhenti dan mengetik sesuatu? ”

Bagi aktivis, yang telah melakukan pekerjaan ini selama bertahun-tahun, pertanyaannya kemudian menjadi: Apa yang akan membuat orang mengetik sesuatu dan kemudian memilih, atau muncul untuk memprotes, atau menandatangani petisi, atau menyumbang, atau berbicara di rapat anggaran dewan kota ?

“Kami berharap ini akan mengangkat kisah mereka yang telah dibunuh oleh polisi, kami berharap ini akan menarik orang lebih dalam ke dalam pekerjaan, kami berharap ini akan memperkuat fakta bahwa ketika kami bertarung, kami menang, “kata Melina Abdullah, salah satu pendiri Black Lives Matter Los Angeles, cabang lokal dari organisasi advokasi yang lebih besar, ketika merenungkan dampak media sosial.

Ditambah dengan itu, katanya, penyelenggara berharap untuk mengubah media sosial yang bergulir menjadi tindakan nyata. Black Lives Matter LA telah mengorganisir protes terhadap kebrutalan polisi, ya, tetapi itu juga mengatur panggilan ke pertemuan Zoom dan dorongan komisi polisi untuk mengeluarkan polisi dari sekolah umum.

“Jika kita terus memberikan hal-hal yang nyata kepada orang-orang, hal itu mengarahkan mereka ke pekerjaan di luar keterlibatan media sosial awal,” kata profesor studi Pan-Afrika di Cal State Los Angeles itu.

Setelah pergerakan dimulai pada 2013 menyusul penembakan fatal Trayvon Martin, Aktivis Black Lives Matter baru saja belajar berorganisasi. Mereka telah berhasil mengubah hashtag menjadi sebuah gerakan (yang dibangun di atas aktivisme puluhan tahun sebelum munculnya media sosial), tetapi masih banyak yang harus dilakukan. Tujuh tahun kemudian – bahkan ketika kamera dan streamer YouTube menjadi gelap dan minat mulai berkurang pada tahun 2016 – penyelenggara terus membangun jaring yang kokoh. Mereka siap untuk menangkap babak baru energi online dan mengubahnya menjadi perubahan, bukan hanya kesadaran.

Sementara frasa lain telah muncul di media sosial selama 30 hari yang berakhir pada 25 Juni, tidak ada yang memiliki jangkauan yang sama dengan #BlackLivesMatter, menurut data Talkwalker. Nama George Floyd dan istilah protes menarik jumlah penyebutan yang hampir sama: sekitar 42 juta. Breonna Taylor, seorang wanita kulit hitam yang dibunuh oleh polisi pada bulan yang sama dengan Floyd, telah disebutkan sekitar 15 juta kali.

Para pengunjuk rasa telah meneriakkan “Sebutkan nama mereka” selama pawai dalam upaya untuk menyoroti Daftar panjang orang kulit hitam terbunuh di tangan polisi, tetapi nama Floyd jelas memiliki pengaruh media sosial yang lebih besar. Namanya juga menerima lebih banyak suka, komentar, dan berbagi daripada #BlackLivesMatter. Orang-orang terlibat dengan namanya 1,1 miliar kali dalam 30 hari sejak kematiannya, lebih dari dua kali lipat #BlackLivesMatter. Wanita menyebutkan atau terlibat dengan postingan tentang Taylor lebih banyak daripada pria, dengan perpecahan 60-40. Sementara itu, nama Floyd terbagi rata.

Petugas polisi Minneapolis yang berlutut di leher Floyd selama hampir sembilan menit telah didakwa dengan pembunuhan tingkat 2. Polisi Louisville yang menembak Taylor saat dia tidur belum pernah. Hanya satu dari tiga yang ditembakkan. Keempatnya terlibat dalam kematian Floyd telah dihentikan.

Sebanding, penjarahan disebutkan sekitar 17 juta kali, Defund the Police sekitar 4,4 juta kali, dan anti-rasis 1,4 juta kali. Kata kunci ini melonjak seperti kembang api; puncaknya bertepatan dengan semburan berita kelaparan selama beberapa hari sebelum runtuh. Sementara itu, lonjakan #BlackLivesMatter dan George Floyd berlangsung selama berminggu-minggu.

“Orang-orang peduli tentang kisah George Floyd lebih dari apa pun,” kata Murphy.

Hot spot media sosial

Ketertarikan media sosial terhadap gerakan Black Lives Matter di AS sepertinya sejalan dengan tempat protes berlangsung. Peta panas yang menunjukkan tempat orang men-tweet #BlackLivesMatter dan variasi frasa terlihat mirip dengan a Waktu New York peta menunjukkan dengan tepat protes nasional. Ada aktivitas berat di seluruh Timur Laut, dan sebutan melonjak di Houston, New Orleans, Orlando, Tampa, Chicago, dan Los Angeles, juga. Data lokasi Talkwalker tidak sempurna. Sebagian data dibuang ke kategori “lainnya”, mungkin karena orang-orang menonaktifkan layanan lokasi di perangkat mereka. Para pendukung privasi telah memperingatkan para aktivis untuk matikan pelacakan lokasi untuk menghindari kemungkinan pengawasan polisi.

Dengan nada yang sama, informasi lokasi tidak tersedia untuk semua data Talkwalker global, tetapi menurut data yang dapat ditabulasi, Amerika Serikat, Inggris Raya, Brasil, Prancis, Kanada, Korea Selatan, Spanyol, Thailand, dan Jerman memimpin interaksi dengan #BlackLivesMatter.

Di mana orang-orang men-tweet #BlackLives Matter antara 25 Mei 2020 dan 25 Juni 2020.

Di mana orang-orang men-tweet #BlackLives Matter antara 25 Mei 2020 dan 25 Juni 2020.

Gambar: Data Talkwalker disediakan oleh Pusat Analisis Media Sosial Universitas Connecticut

Data Instagram serupa tidak tersedia melalui Talkwalker, tetapi posting Instagram dengan #BlackLivesMatter telah disukai lebih dari 338 juta kali di platform dan menerima lebih dari 5 juta komentar, menurut Shareablee data juga disediakan oleh Pusat Analisis Media Sosial Universitas Connecticut. Gerakan Black Lives Matter telah membawa politik ke Instagram pakan yang pernah dimonopoli oleh matahari terbenam, tanaman, bayi, dan menjajakan influencer. Beberapa orang berpolitik di Instagram memang performatif, tetapi hal yang sama berlaku untuk platform media sosial lainnya.

Percakapan juga secara umum telah bergerak melampaui mengapa kehidupan kulit hitam harus menjadi masalah mengapa orang kulit putih merasa tidak nyaman dengan pernyataan itu. Ada perhatian yang lebih besar pada apa artinya menjadi rasis, dalam semua bentuknya yang bernuansa, dibandingkan saat tagar pertama kali berkembang pada tahun 2013.

“Dengan memposting, membagikan, meneruskan, memfavoritkan, menyukai, menandai, men-tweet, dan me-retweet pernyataan semacam itu, individu lintas ras terlibat dalam wacana berorientasi aktivis online yang memusatkan kehidupan Black sebagai hal yang signifikan, sambil mendorong pembangkang untuk mengevaluasi perlawanan rasis mereka untuk mengakui bahwa Black hidup harus dan memang berarti, “kata Jenny Korn, afiliasi penelitian dan koordinator pendiri Race + Tech + Media Working Group di Berkman Klein Center for Internet and Society di Harvard University, dalam email.

Bagaimana hari ini dibandingkan dengan Ferguson?

Murphy tidak dapat menarik data dari tujuh tahun lalu untuk membandingkan kemunculan #BlackLivesMatter di media sosial setelah Martin, Eric Garnerdan Michael Brownkematian. Akses perangkat lunaknya tidak menjangkau sejauh itu. Tapi, menurut Pusat Penelitian Pew, antara pertengahan Juli 2013, saat itu pertama kali muncul di Twitter, dan Maret 2016, #BlackLivesMatter disebutkan sekitar 11,8 juta kali. Ini mencapai puncak di bawah 200.000 penyebutan setiap hari pada 24 November 2014, ketika seorang jaksa Missouri mengumumkan bahwa petugas polisi yang menembak Brown secara fatal tidak akan didakwa.

#BlackLivesMatter melihat pertumbuhan yang luar biasa di media sosial. Sekarang apa?

Gambar: Pusat penelitian Pew

Antara 25 Mei 2020 dan 25 Juni 2020, tagar dan frasa serupa memiliki lebih dari 80 juta mention. Perlu diingat bahwa ada di Twitter, Facebook, dan sumber lain sedangkan data Pew hanya difokuskan di Twitter. Selain itu, perangkat lunak yang berbeda dengan berbagai cara menyedot informasi memilah dua kumpulan data, jadi ini bukan perbandingan yang setara. Terlepas dari semua peringatan ini, tidak dapat disangkal pertumbuhan yang sangat besar.

Sementara Martin dan kemudian Garner dan kemudian Brown memperkenalkan banyak orang ke gerakan Black Lives Matter, kematian Floyd dan protes berikut melambungkannya ke ketinggian baru. Butuh tujuh tahun – dan lebih banyak kematian kulit hitam – untuk mencapai tingkat kesadaran ini dan para aktivis percaya akan membutuhkan waktu lebih lama untuk benar-benar mengubah keberadaan media sosial menjadi perubahan nyata dan abadi.

“Kami mencoba mencari tahu seperti apa bangunan institusi, tidak hanya membuat BLM berkelanjutan untuk tujuh tahun ke depan – kami akan berusia tujuh tahun bulan ini – tapi bagaimana kami membuat BLM berkelanjutan selama 70 tahun,” kata Abdullah. “Bagaimana jika kita berhasil melakukan defunding polisi? Lalu apa peran BLM dalam melindungi hak-hak Black?”

Bahkan saat menyebutkan penurunan #BlackLivesMatter dari puncak awal Juni, angka tersebut masih lebih tinggi daripada sebelum kematian Floyd. Korn mengharapkan “percakapan online terkait ras akan terus berkembang, terutama menjelang pemilihan umum di bulan November.” Dia memprediksi diskusi tentang pola pemilihan rasial dan keadilan rasial menjadi pusat perhatian di lingkaran online progresif dan konservatif.

Tapi aktivis kulit hitam yang berbicara dengan Waktu New York Khawatir komitmen orang kulit putih terhadap perjuangan ini akan luntur ketika protes bukan lagi hal yang keren untuk dilakukan. Sementara protes nasional lebih beragam daripada demonstrasi di Ferguson, akankah persahabatan bertahan?

Abdullah menyamakannya dengan memiliki bayi. Terkadang ada orang yang ingin menggendong bayi dan kemudian memberikannya kembali kepada orang tuanya ketika perlu mengganti popok. Lalu ada orang yang sangat menyayangi bayinya, mereka menjadi bagian dari keluarga besarnya. Dan kemudian ada yang tidak ingin menggendong bayi lagi, tapi tetap saja berdampak pada mereka.

“Tidak mungkin saat kami membicarakan protes ini – kami memiliki 100.000 orang di sana Protes Hollywood – tidak mungkin kita bisa mengeluarkan 100.000 orang setiap minggu. Itu tidak akan terjadi. Tapi kami memiliki ribuan orang yang selalu keluar, “katanya.

“Tidak akan ada saat ketika orang melupakan apa yang telah dipelajari,” kata Abdullah. “Terlepas dari apakah mereka berada di jalanan atau tidak, tingkat kesadaran itu telah dinaikkan dan tidak dapat diabaikan.”

Gigi Wong dan Kristen Welling berkontribusi untuk laporan ini.

Ikuti Mashable SEA di Facebook, Indonesia, Instagram, dan Youtube.


Source link

CiptaNetwork

A collection of useful articles about the world of graphic design and digital marketing that you should read to add insight.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button