Sunday, November 28, 2021

Biaya Variabel Dijelaskan dalam 200 Kata (& Cara Menghitungnya)


Ada kebenaran yang membuat frustrasi yang dihadapi setiap bisnis di awal pertumbuhannya: Lebih banyak uang, lebih banyak masalah.

Tampaknya berlawanan dengan intuisi — jika penjualan dan pendapatan naik, bukankah itu hal yang baik? Bagaimana keuntungan yang lebih besar menjadi masalah potensial?

Sederhananya, semuanya bermuara pada fakta bahwa semakin banyak Anda menjual, semakin banyak uang yang perlu Anda belanjakan. Ini termasuk kampanye pemasaran dan penjualan untuk menjangkau lebih banyak pelanggan, biaya produksi lebih banyak barang, dan waktu dan uang yang dibutuhkan untuk pengembangan produk baru.

Dikenal sebagai biaya variabel, rasio penjualan/pembelanjaan ini adalah sesuatu yang harus dipahami oleh setiap pemilik bisnis, tetapi daftar saran online dan rencana tindakan sering menganggap pembaca memiliki pengetahuan intrinsik tentang konsep ini daripada memberikan definisi kerja.

Dalam bagian ini, kami akan menjernihkan kebingungan biaya variabel: Inilah yang perlu Anda ketahui tentang biaya variabel, cara menghitungnya, dan mengapa itu penting.

Klik di sini untuk mengunduh 8 templat anggaran pemasaran gratis.

Mari kita periksa masing-masing komponen ini secara lebih rinci.

Biaya Variabel Per Unit

Biaya variabel per unit adalah jumlah tenaga kerja, bahan, dan sumber daya lain yang diperlukan untuk memproduksi produk Anda. Misalnya, jika perusahaan Anda menjual set pisau dapur seharga $300 tetapi setiap set membutuhkan $200 untuk membuat, menguji, mengemas, dan memasarkan, biaya variabel per unit Anda adalah $200.

Jumlah Unit yang Diproduksi

Jumlah unit yang diproduksi persis seperti yang Anda harapkan — ini adalah jumlah total barang yang diproduksi oleh perusahaan Anda. Jadi dalam contoh pisau kami di atas, jika Anda telah membuat dan menjual 100 set pisau, jumlah total unit yang Anda produksi adalah 100, yang masing-masing membawa biaya variabel $200 dan potensi keuntungan $100.

Biaya variabel mendapatkan namanya karena biaya tersebut dapat meningkat dan menurun saat Anda menghasilkan lebih banyak atau lebih sedikit produk Anda. Semakin banyak unit yang Anda jual, semakin banyak uang yang akan Anda hasilkan, tetapi sebagian dari uang ini akan digunakan untuk membayar produksi lebih banyak unit. Jadi, Anda harus memproduksi lebih unit untuk benar-benar menghasilkan keuntungan.

Rumus Biaya Variabel

Dan, karena setiap unit membutuhkan sejumlah sumber daya, jumlah unit yang lebih tinggi akan meningkatkan biaya variabel yang diperlukan untuk memproduksinya.

Biaya variabel bukanlah “masalah”, meskipun – mereka lebih merupakan kejahatan yang diperlukan. Mereka berperan dalam beberapa tugas pembukuan, dan keduanya total biaya variabel dan rata-rata biaya variabel dihitung secara terpisah.

Total Biaya Variabel

Biaya variabel total Anda adalah jumlah dari semua biaya variabel yang terkait dengan setiap produk individual yang Anda kembangkan. Hitung total biaya variabel dengan mengalikan biaya untuk membuat satu unit produk Anda dengan jumlah produk yang telah Anda kembangkan.

Total Biaya Variabel

Misalnya, jika biayanya $60 untuk membuat satu unit produk Anda dan Anda telah membuat 20 unit, biaya variabel total Anda adalah $60 x 20, atau $1.200.

Biaya Variabel Rata-rata

Biaya variabel rata-rata Anda menggunakan biaya variabel total Anda untuk menentukan berapa, rata-rata, biaya untuk memproduksi satu unit produk Anda. Anda bisa menghitungnya dengan rumus di bawah ini.

Rumus untuk biaya variabel rata-rata

Biaya Variabel Total vs. Biaya Variabel Rata-rata

Jika biaya variabel rata-rata satu unit ditemukan dengan menggunakan biaya variabel total Anda, bukankah Anda sudah tahu berapa biaya satu unit produk Anda untuk dikembangkan? Tidak bisakah Anda bekerja mundur, dan cukup bagi total biaya variabel Anda dengan jumlah unit yang Anda miliki? Belum tentu.

Sementara biaya variabel total menunjukkan berapa banyak yang Anda bayarkan untuk mengembangkan setiap unit produk Anda, Anda mungkin juga harus memperhitungkan produk yang memiliki biaya variabel per unit yang berbeda. Di situlah biaya variabel rata-rata masuk.

Misalnya, jika Anda memiliki 10 unit Produk A dengan biaya variabel $60/unit, dan 15 unit Produk B dengan biaya variabel $30/unit, Anda memiliki dua biaya variabel yang berbeda — $60 dan $30. Biaya variabel rata-rata Anda mengurangi kedua biaya variabel ini menjadi satu angka yang dapat dikelola.

Dalam contoh di atas, Anda dapat menemukan biaya variabel rata-rata dengan menambahkan biaya variabel total Produk A ($60 x 10 unit, atau $600) dan biaya variabel total Produk B ($30 x 15 unit, atau $450), lalu membagi jumlah ini dengan jumlah total unit yang diproduksi (10 + 15, atau 25).

Biaya variabel rata-rata Anda adalah ($600 + $450) 25, atau $42 per unit.

Variabel vs. Biaya Tetap

Kebalikan dari biaya variabel? Biaya tetap. Biaya tetap adalah biaya yang tidak berubah sebagai respons terhadap jumlah produk yang Anda produksi.

Beberapa biaya tetap yang umum termasuk sewa atau sewa gedung, tagihan utilitas, hosting situs web, pembayaran pinjaman bisnis, dan pajak properti.

Perlu diperhatikan? Biaya ini tidak statis — artinya, sewa Anda dapat meningkat dari tahun ke tahun. Sebaliknya, mereka tetap hanya mengacu pada produksi produk.

Untuk menghitung biaya tetap rata-rata, gunakan rumus ini:

Rumus Biaya Tetap Rata-rata

Baik biaya variabel maupun biaya tetap sangat penting untuk mendapatkan gambaran lengkap tentang berapa biaya untuk memproduksi suatu barang — dan berapa banyak keuntungan yang tersisa setelah setiap penjualan.

Untuk menghitung rasio biaya variabel, gunakan rumus ini:

Rumus Rasio Biaya Variabel

Mari kita mempraktekkannya. Jika Anda menjual barang seharga $200 (Penjualan Bersih) tetapi biaya produksinya $20 (Biaya Variabel), Anda membagi $20 dengan $200 untuk mendapatkan 0,1. Kalikan dengan 100 dan rasio biaya variabel Anda adalah 10%. Ini berarti bahwa untuk setiap penjualan barang, Anda mendapatkan pengembalian 90% dengan 10% untuk biaya variabel.

Menggabungkan biaya variabel dan biaya tetap, sementara itu, dapat membantu Anda menghitung titik impas — titik di mana produksi dan penjualan barang dinolkan oleh kombinasi biaya variabel dan biaya tetap.

Perhatikan contoh kita di atas lagi. Jika biaya variabel Anda adalah $20 untuk barang seharga $200 dan biaya tetap Anda adalah $100, total biaya Anda sekarang mencapai 60% dari nilai penjualan barang, menyisakan 40% untuk Anda.

Sederhananya? Semakin tinggi rasio biaya total Anda, semakin rendah potensi keuntungan Anda. Jika angka ini menjadi negatif, Anda telah melewati titik impas dan akan mulai kehilangan uang pada setiap penjualan.

Jadi, apa yang dianggap sebagai biaya variabel untuk bisnis?

Beberapa biaya variabel yang paling umum termasuk bahan fisik, peralatan produksi, komisi penjualan, upah staf, biaya kartu kredit, mitra pembayaran online, dan biaya pengemasan/pengiriman.

Mari kita periksa masing-masing secara lebih rinci.

Bahan Fisik

Ini dapat mencakup suku cadang, kain, dan bahkan bahan makanan yang diperlukan untuk membuat produk akhir Anda.

Peralatan Produksi

Jika Anda mengotomatiskan bagian-bagian tertentu dari pengembangan produk Anda, Anda mungkin perlu berinvestasi dalam lebih banyak peralatan atau perangkat lunak otomatisasi seiring dengan bertambahnya lini produk Anda.

Komisi penjualan

Semakin banyak produk yang dijual perusahaan Anda, semakin banyak Anda mungkin membayar komisi kepada tenaga penjualan Anda saat mereka memenangkan pelanggan.

Gaji Staf

Semakin banyak produk yang Anda buat, semakin banyak karyawan yang mungkin Anda butuhkan, yang berarti gaji yang lebih besar juga.

Biaya Kartu Kredit

Bisnis yang menerima pembayaran kartu kredit dari pelanggan mereka akan dikenakan biaya transaksi yang lebih tinggi karena mereka memberikan lebih banyak layanan.

Mitra Pembayaran Online

Aplikasi seperti PayPal biasanya menagih bisnis per transaksi sehingga pelanggan dapat memeriksa pembelian melalui aplikasi. Semakin banyak pesanan yang Anda terima, semakin banyak Anda akan membayar ke aplikasi.

Biaya Pengemasan dan Pengiriman

Anda mungkin membayar untuk mengemas dan mengirimkan produk Anda per unit, dan oleh karena itu lebih banyak atau lebih sedikit unit yang dikirim akan menyebabkan biaya ini bervariasi.

Mengharapkan yang tak terduga

Sementara biaya variabel, biaya variabel total, biaya variabel rata-rata, dan rasio biaya variabel sering tampak rumit di permukaan, istilah-istilah ini hanyalah cara untuk mewakili sifat biaya yang berubah untuk menghasilkan barang baru seiring pertumbuhan bisnis Anda.

Dengan memahami sifat dari biaya ini dan bagaimana dampaknya terhadap pendapatan Anda saat ini dan yang diproyeksikan, Anda dapat mempersiapkan diri dengan lebih baik untuk kekuatan pasar yang berkembang dan mengurangi dampak biaya variabel pada laba Anda.Templat Rencana Bisnis



Source link

Latest Posts

Latest Posts

Don't Miss