Saturday, October 23, 2021

Bagaimana Pemasaran Mikro Dapat Membawa Strategi Anda ke Tingkat Berikutnya [+ Examples]


Kabar baik: di internet, bisnis Anda dapat terhubung dengan ratusan juta calon pelanggan.

Berita buruk: pesaing Anda memiliki akses yang sama, dan mereka sudah mengeluarkan banyak uang untuk masalah ini.

Juga tidak terlalu bagus: tim Anda yang perkasa dan suka berkelahi harus mencari cara untuk terhubung dengan, yah, ratusan juta pelanggan potensial.

Atau apakah Anda?

Agar bisnis Anda menjadi besar, terkadang ada baiknya untuk berpikir kecil – terutama dalam hal strategi pemasaran Anda.

Kita berbicara tentang pemasaran mikro – menargetkan kelompok kecil dari basis pelanggan Anda – yang dapat menjadi strategi transformatif untuk bisnis Anda.

Mari selami apa itu pemasaran mikro, dan mengapa itu penting. Selain itu, kami akan menjelajahi contoh untuk menginspirasi kampanye pemasaran mikro pertama Anda.

Unduh Sekarang: Template Rencana Pemasaran Gratis

Apa itu pemasaran mikro?

Untuk bisnis Anda, pemasaran mikro berarti menyibak melewati tingkat pemasaran ceruk (menargetkan segmen tertentu dalam pasar yang lebih besar) untuk menargetkan individu atau kelompok mikro (“sangat kecil”) tertentu.

Dengan menargetkan audiens yang lebih kecil dan lebih spesifik, Anda dapat menyesuaikan jangkauan Anda dan menggunakan wawasan audiens untuk menyesuaikan pesan Anda untuk pemasaran yang lebih personal dan efektif.

Ya, ini membutuhkan jenis waktu dan usaha yang berbeda daripada pemasaran massal yang lebih tradisional – dan itu sepadan.

Mengapa menginvestasikan waktu dan sumber daya dalam pemasaran mikro?

Pemasaran mikro membutuhkan lebih banyak sumber daya – jika Anda mengukur upaya Anda dengan menjangkau pelanggan potensial.

Namun, menargetkan audiens yang spesifik dan tersegmentasi sering kali lebih efektif dalam jangka panjang untuk mendapatkan prospek berkualitas tinggi dan mengubah prospek tersebut menjadi pelanggan.

Tentu, kampanye pemasaran mikro pertama Anda kemungkinan tidak akan menjangkau jumlah individu yang sama seperti Iklan Super Bowl. Tapi Anda pasti akan menghabiskan jauh lebih sedikit dari yang dibutuhkan $ 5,6 juta untuk tempat 30 detik.

Dan, sama pentingnya, Anda tidak melakukannya ingin untuk menjangkau setiap pemirsa Super Bowl, saat Anda dapat membuat iklan bertarget yang menginspirasi dan menyenangkan sekelompok kecil konsumen yang sangat tertarik.

Dengan pemasaran mikro, upaya Anda ditujukan untuk menyusun pesan yang dipersonalisasi, dan berbicara langsung dengan individu yang kemungkinan besar akan menanggapi promosi Anda. Manfaatnya ada di ROI Anda.

Pemasaran Massal vs. Pemasaran Mikro: Manfaat dan Kerugian

keuntungan dan kerugian pemasaran mikro

Lihat grafik di sini.

Seperti yang Anda lihat, pemasaran mikro membutuhkan investasi yang lebih besar untuk menargetkan setiap individu, tetapi laba atas investasi yang lebih besar karena setiap individu jauh lebih mungkin untuk menanggapi secara positif ajakan bertindak Anda.

Pikirkan seperti ini: Anda mungkin melihat BPK (biaya per klik) Anda meningkat dengan strategi pemasaran mikro online. Namun, bila dijalankan dengan baik, Anda juga akan melihat penurunan yang menggembirakan dalam biaya per konversi – lebih banyak lagi KPI penting.

Peluang Pemasaran Mikro

Mempertimbangkan dan membuat strategi pemasaran mikro adalah peluang untuk mundur, mempertimbangkan penyelarasan antara upaya penjualan dan pemasaran Anda, dan pastikan Anda adalah yang pertama dan terpenting memecahkan kesuksesan pelanggan Anda.

Apakah Anda menjual perangkat lunak perusahaan yang kompleks atau mesin industri besar? Mungkin hanya ada sejumlah kecil pelanggan potensial di wilayah atau industri Anda. Dalam kasus ini, pemasaran mikro kemungkinan merupakan strategi yang paling efektif untuk kebutuhan Anda –– Anda perlu menemukan calon pelanggan, dan hanya calon pelanggan Anda. Hal lainnya hanya membuang-buang waktu dan sumber daya.

Berikut beberapa pertanyaan yang harus Anda tanyakan pada diri Anda saat mempertimbangkan strategi pemasaran mikro yang potensial untuk bisnis Anda:

  • Siapa yang membeli produk Anda?
  • Siapa pembuat keputusan yang membelinya untuk perusahaan mereka?
  • Siapa yang paling membantu produk Anda –– dan mengapa sangat cocok untuk mereka?
  • Apa kebutuhan, ketakutan, harapan, dan impian pelanggan Anda? Apa minat dan minat mereka, dan apa yang membuat mereka bahagia?
  • Siapa yang diikuti pelanggan Anda secara online?
  • Pelanggan ideal Anda ingin menjadi siapa?
  • Siapa yang paling dikagumi oleh pelanggan ideal Anda?

Pertanyaan-pertanyaan ini, bersama dengan pemahaman Anda yang berkelanjutan pembeli orang, akan mengarahkan Anda ke jawaban atas dua pertanyaan utama yang mendorong keputusan dan kampanye pemasaran mikro:

1. Siapa yang paling mungkin menanggapi pesan Anda?

2. Bagaimana cara terbaik untuk berbicara dengan mereka – dan tidak dengan orang lain?

Misalnya, jika Anda tahu bahwa produk Anda memerlukan dukungan CMO, Anda dapat menggunakan pemasaran mikro strategis untuk menarik CMO melalui kampanye pemasaran yang ditargetkan di LinkedIn.

Pada akhirnya, pemasaran mikro membantu Anda menampilkan produk Anda langsung di depan mata yang paling penting.

Untuk melihat pemasaran mikro dalam tindakan, mari kita lihat beberapa contoh berikutnya.

Contoh Pemasaran Mikro

1. Coke membuat kampanye “Share a Coke”.

contoh pemasaran mikro dengan coca cola

Sumber Gambar

Coke’s “Bagikan Coke“kampanye dimulai di Australia, tetapi sejak itu telah meluas ke lebih dari 70 negara. Jika Anda belum pernah melihat nama pada botol Coke, berikut intinya: tim pemasaran di Australia memilih 150 nama paling populer di negara itu, dan mencetaknya nama pada botol Coke dengan perintah untuk “berbagi Coke” dengan teman dan keluarga.

Kampanye adalah contoh pemasaran mikro yang fantastis. Kampanye tersebut memungkinkan Coke untuk terhubung secara lokal dengan orang-orang di kawasan tertentu dengan mengidentifikasi sekelompok nama yang paling populer di kawasan itu. Dan hasilnya luar biasa: pada musim panas pertama kali diluncurkan di Australia, Coke terjual lebih dari 250 juta botol bernama di negara berpenduduk sekitar 23 juta orang.

2. L’Oreal Malaysia memanfaatkan konten lokal yang dibuat pengguna.

contoh pemasaran mikro dengan l'Oreal

Sumber Gambar

L’Oreal menggunakan mikro-influencer dan konten yang dibuat pengguna untuk membantu meruntuhkan batasan geografis untuk produk, membuka pasar dengan cara yang otentik, menarik – dan pribadi.

Misalnya, L’Oreal Malaysia bekerja dengan mikro-influencer lokal untuk membuat tutorial video produk untuk L’Oreal, Maybelline, dan Garnier. Video-video tersebut dibagikan langsung ke audiens influencer itu sendiri. Sebagai hasil dari kampanye tersebut, L’Oreal Malaysia melihat peningkatan rasio keterlibatan 12,9%, dan 1,9 juta tayangan tren.

Alih-alih menderita karena mempersonalisasi konten secara internal dan menavigasi perbedaan budaya, L’Oreal memanfaatkan influencer lokal untuk meningkatkan minat pada produknya untuk setiap pasar lokal.

3. La Croix menggunakan tagar bermerek untuk menemukan konten mikro-influencer dan menjangkau audiens baru.

contoh pemasaran mikro dengan la croix

Sumber Gambar

La Croix mengangkat mikro-influencer dengan mencari pengguna Instagram yang telah menggunakan hashtag bermerek seperti #LiveLaCroix – dan kemudian meminta izin mikro-influencer untuk menggunakan konten buatan pengguna dalam materi pemasaran La Croix.

Ini sangat menghemat biaya karena La Croix tidak perlu memproduksi materi, dan juga memungkinkan La Croix menargetkan setiap audiens mikro-influencer untuk konten yang lebih personal dan efektif.

4. Sperry mem-posting ulang konten influencer di akunnya sendiri.

contoh pemasaran mikro dengan sperrySumber Gambar

Sperry mengidentifikasi influencer seputar berbagi produk Sperry di berbagai saluran sosial, dan memposting ulang gambar-gambar itu ke akun resmi Sperry.

Hal ini memungkinkan Sperry untuk memanfaatkan konten merek dengan audiens tersegmentasi yang telah dibangun sebelumnya, sementara mengabaikan strategi influencer yang lebih resmi yang akan membutuhkan lebih banyak anggaran dan sumber daya. Sebaliknya, mikro-influencer ini puas dengan pengakuan dan eksposur sebagai bentuk kompensasi.

Template Rencana Pemasaran



Source link

Latest Posts

Latest Posts

Don't Miss