Sunday, November 28, 2021

Bagaimana Melakukan Eksperimen Pemasaran Sempurna [+ Examples]


Meskipun tidak ada cara pasti untuk mengetahui apakah kampanye Anda akan menarik perhatian, ada cara untuk mengukur apakah aspek baru dari strategi Anda akan efektif.

Jika Anda ingin mengetahui apakah komponen tertentu dari kampanye Anda layak untuk dicoba, pertimbangkan untuk melakukan eksperimen pemasaran.

Eksperimen pemasaran memberi Anda proyeksi tentang seberapa baik kinerja metode pemasaran sebelum Anda menerapkannya. Teruslah membaca untuk mempelajari cara melakukan eksperimen dan temukan jenis eksperimen yang dapat Anda jalankan.

Apa itu eksperimen pemasaran?

Eksperimen pemasaran adalah bentuk riset pasar di mana tujuan Anda adalah menemukan strategi baru untuk kampanye masa depan atau memvalidasi yang sudah ada.

Misalnya, tim pemasaran mungkin membuat dan mengirim email ke segmen kecil pembaca mereka untuk mengukur tingkat keterlibatan, sebelum menambahkannya ke kampanye.

Penting untuk dicatat bahwa eksperimen pemasaran tidak identik dengan tes pemasaran. Eksperimen pemasaran dilakukan untuk penemuan, sementara tes menegaskan teori.

Mengapa Anda harus menjalankan eksperimen pemasaran?

Pikirkan menjalankan eksperimen pemasaran sebagai mengambil polis asuransi pada upaya pemasaran di masa depan. Ini adalah cara untuk meminimalkan risiko Anda dan memastikan bahwa upaya Anda sesuai dengan hasil yang Anda inginkan.

Bayangkan menghabiskan berjam-jam mencari hadiah yang sempurna. Anda pikir Anda telah menemukan yang tepat, hanya untuk kemudian menyadari bahwa itu tidak sesuai dengan selera atau minat penerima Anda. Hadiah datang dengan tanda terima tetapi tidak ada jaminan uang kembali untuk kampanye pemasaran.

Eksperimen akan membantu Anda lebih memahami audiens, yang pada gilirannya akan memungkinkan Anda mengoptimalkan strategi untuk performa yang lebih kuat.

Melakukan eksperimen pemasaran melibatkan melakukan penelitian, menyusun eksperimen, dan menganalisis hasilnya. Mari melalui tujuh langkah yang diperlukan untuk melakukan eksperimen pemasaran.

1. Lakukan brainstorming dan prioritaskan ide eksperimen.

Hal pertama yang harus Anda lakukan saat menjalankan eksperimen pemasaran adalah memulai dengan daftar ide.

Tidak tahu harus mulai dari mana? Lihatlah prioritas Anda saat ini. Target apa yang Anda fokuskan untuk kuartal berikutnya atau tahun depan?

Dari sana, analisis data historis. Apakah strategi masa lalu Anda berhasil di masa lalu dan apa kinerja Anda yang rendah?

Saat Anda menggali data Anda, Anda mungkin menemukan bahwa Anda masih memiliki pertanyaan yang belum terjawab tentang strategi mana yang paling efektif. Dari sana, Anda dapat mengidentifikasi alasan potensial di balik kinerja yang rendah dan mulai melakukan brainstorming beberapa ide untuk eksperimen di masa mendatang.

Kemudian, Anda dapat menentukan peringkat ide Anda berdasarkan relevansi, ketepatan waktu, dan laba atas investasi sehingga Anda tahu mana yang harus ditangani terlebih dahulu.

Simpan log ide Anda secara online, seperti Google Spreadsheet, untuk akses dan kolaborasi yang mudah.

2. Temukan satu ide untuk fokus.

Sekarang setelah Anda memiliki log ide, Anda dapat memilih satu untuk fokus.

Idealnya, Anda mengatur daftar Anda berdasarkan prioritas saat ini. Dengan demikian, seiring berkembangnya bisnis, prioritas Anda dapat berubah dan memengaruhi cara Anda memeringkat ide-ide Anda.

Katakanlah Anda ingin meningkatkan jumlah pelanggan Anda sebesar 1.000 selama kuartal berikutnya. Anda tinggal beberapa minggu lagi dari awal kuartal dan setelah melihat-lihat data Anda, Anda melihat bahwa pengguna tidak melakukan konversi setelah mereka tiba di halaman arahan Anda.

Milikmu halaman arahan akan menjadi tempat yang bagus untuk memulai eksperimen Anda. Ini relevan dengan tujuan Anda saat ini dan akan menghasilkan laba atas investasi Anda yang besar.

Bahkan eksperimen yang gagal, artinya eksperimen yang tidak memberikan hasil yang diharapkan, sangat berharga karena membantu Anda lebih memahami audiens Anda.

3. Buatlah hipotesis.

Hipotesis tidak hanya untuk proyek sains. Saat melakukan eksperimen pemasaran, langkah pertama adalah membuat hipotesis yang ingin Anda uji.

Hipotesis yang bagus untuk Anda halaman arahan dapat berupa salah satu dari berikut ini:

    • Mengubah salinan CTA dari “Memulai” menjadi “Bergabung dengan Komunitas Kami” akan meningkatkan pendaftaran sebesar 5%.
    • Menghapus bidang nomor telepon dari formulir halaman arahan akan meningkatkan tingkat penyelesaian formulir sebesar 25%.
    • Menambahkan lencana keamanan di halaman arahan akan meningkatkan tingkat konversi sebesar 10%.

Ini adalah hipotesis yang baik karena Anda dapat membuktikan atau menyangkalnya, tidak subjektif, dan memiliki ukuran pencapaian yang jelas.

Hipotesis yang tidak terlalu baik akan menangani beberapa elemen sekaligus, tidak spesifik dan sulit diukur. Misalnya: “Dengan memperbarui foto, CTA, dan salinan di halaman arahan, kita harus mendapatkan lebih banyak pendaftaran.

Inilah mengapa ini tidak berhasil: Menguji beberapa variabel sekaligus tidak boleh dilakukan saat bereksperimen karena tidak akan jelas perubahan mana yang memengaruhi hasil. Hipotesisnya juga tidak menyebutkan bagaimana elemen akan diubah atau apa yang akan merupakan kemenangan.

Merumuskan hipotesis membutuhkan beberapa latihan, tetapi itu adalah kunci untuk membangun eksperimen yang kuat.

4. Mengumpulkan penelitian.

Setelah membuat hipotesis Anda, mulailah mengumpulkan penelitian. Melakukan hal ini akan memberi Anda latar belakang pengetahuan tentang eksperimen yang telah dilakukan dan mendapatkan gambaran tentang kemungkinan hasil.

Meneliti eksperimen Anda dapat membantu Anda mengubah hipotesis jika diperlukan.

Katakanlah hipotesis Anda adalah, “Mengubah salinan CTA dari “Memulai” menjadi “Bergabung dengan Komunitas Kami” akan meningkatkan pendaftaran sebesar 5%.” Anda dapat melakukan lebih banyak riset pasar untuk memvalidasi ide-ide Anda seputar persona pengguna dan jika mereka akan beresonansi lebih baik dengan pendekatan yang berfokus pada komunitas.

Akan sangat membantu untuk melihat halaman arahan pesaing Anda dan melihat strategi mana yang mereka gunakan selama penelitian Anda.

5. Pilih metrik Anda.

Setelah Anda mengumpulkan penelitian, Anda dapat memilih jalan mana yang akan Anda ambil dan metrik apa yang akan diukur.

Misalnya, jika Anda menjalankan eksperimen baris subjek email, rasio buka adalah metrik yang tepat untuk dilacak.

Untuk halaman arahan, Anda mungkin akan melacak jumlah pengiriman selama periode pengujian. Jika Anda bereksperimen di blog, Anda mungkin fokus pada waktu rata-rata di halaman.

Itu semua tergantung pada apa yang Anda lacak dan pertanyaan yang ingin Anda jawab dengan eksperimen Anda.

6. Lakukan percobaan.

Sekarang saatnya membuat dan melakukan eksperimen.

Bergantung pada apa yang Anda uji, ini mungkin merupakan proyek lintas fungsi yang memerlukan kolaborasi dengan tim lain.

Misalnya, jika Anda menguji CTA halaman arahan baru, Anda mungkin memerlukan copywriter atau penulis UX.

Semua orang yang terlibat dalam eksperimen ini harus tahu:

  • Hipotesis dan tujuan percobaan
  • Garis waktu dan durasi
  • Metrik yang akan Anda lacak

7. Analisis hasilnya.

Setelah Anda menjalankan eksperimen, kumpulkan dan menganalisis hasilnya.

Anda ingin mengumpulkan data yang cukup untuk signifikansi statistik.

Gunakan metrik yang telah Anda putuskan pada langkah kedua dan simpulkan apakah hipotesis Anda benar atau tidak.

Indikator utama untuk sukses adalah metrik yang Anda pilih untuk menjadi fokus.

Misalnya, untuk contoh halaman arahan, apakah pendaftaran meningkat sebagai akibat dari salinan baru? Jika rasio konversi memenuhi atau melampaui sasaran, eksperimen akan dianggap berhasil dan eksperimen harus Anda terapkan.

Jika tidak berhasil, tim Anda harus mendiskusikan alasan potensial mengapa dan kembali ke papan gambar. Eksperimen ini dapat memicu ide elemen baru untuk diuji.

Sekarang setelah Anda mengetahui cara melakukan eksperimen pemasaran, mari kita bahas beberapa cara berbeda untuk menjalankannya.

Contoh Eksperimen Pemasaran

Ada banyak jenis eksperimen pemasaran yang dapat Anda lakukan dengan tim Anda. Pengujian ini akan membantu Anda menentukan bagaimana aspek kampanye Anda akan tampil sebelum Anda meluncurkan kampanye secara keseluruhan.

Pengujian A/B adalah salah satu cara populer untuk pemasaran di mana dua versi halaman web, email, atau pos sosial disajikan kepada audiens (secara acak dibagi dua). Tes ini menentukan versi mana yang berperforma lebih baik dengan audiens Anda.

Cara ini berguna karena Anda dapat lebih memahami preferensi pengguna yang akan menggunakan produk Anda.

Temukan di bawah jenis eksperimen yang dapat Anda jalankan.

1. Situs Web

Situs web Anda bisa dibilang merupakan aset digital terpenting Anda. Karena itu, Anda pasti ingin memastikan kinerjanya baik.

Jika rasio pentalan Anda tinggi, waktu rata-rata di laman rendah, atau pengunjung Anda tidak menavigasi situs Anda seperti yang Anda inginkan, mungkin ini saatnya untuk menjalankan eksperimen.

2. Halaman Arahan

Halaman arahan digunakan untuk mengubah pengunjung menjadi prospek. Jika laman landas Anda berkinerja buruk, menjalankan eksperimen dapat menghasilkan pengembalian yang tinggi.

Hal terbaik tentang menjalankan pengujian pada halaman arahan adalah biasanya hanya ada beberapa elemen untuk diuji: gambar latar belakang, salinan, formulir, dan CTA.

3. CTA

Bereksperimen dengan yang berbeda CTA dapat meningkatkan jumlah orang yang terlibat dengan konten Anda.

Misalnya, alih-alih menggunakan “Beli Sekarang!” untuk menarik pelanggan, mengapa tidak mencoba, “Pelajari lebih lanjut.”

Anda juga dapat menguji berbagai warna CTA sebagai lawan dari salinan.

4. Kampanye Media Berbayar

Ada begitu banyak cara berbeda untuk bereksperimen dengan iklan.

Anda tidak hanya dapat menguji iklan di berbagai platform untuk melihat mana yang paling menjangkau audiens Anda, tetapi Anda juga dapat bereksperimen dengan jenis iklan yang Anda buat.

Sebagai pemasok besar GIF di tempat kerja, menganimasikan iklan adalah cara yang bagus untuk menarik perhatian calon pelanggan. Itu mungkin sangat cocok untuk merek Anda.

Anda mungkin juga menemukan bahwa video pendek atau gambar statis berfungsi lebih baik.

iklan media sosial di InstagramIklan Instagram ini dari Kami Tidak Benar-Benar Orang Asing menggunakan multimedia untuk membuat postingannya menonjol. Jika Anda menguji iklan PPC, coba diversifikasikan iklan tersebut untuk menarik minat lebih banyak audiens.

Selain itu, Anda dapat menjalankan berbagai jenis salinan dengan iklan Anda untuk melihat bahasa mana yang mendorong audiens Anda untuk mengklik.

Untuk memaksimalkan laba atas belanja iklan (ROAS), jalankan eksperimen pada kampanye media berbayar Anda.

4. Platform Media Sosial

Apakah ada situs media sosial Anda tidak menggunakan? Misalnya, merek gaya hidup mungkin memprioritaskan Twitter dan Instagram, tetapi menerapkan Pinterest membuka pintu bagi audiens yang belum dimanfaatkan.

Anda dapat mempertimbangkan untuk menguji tagar atau visual mana yang Anda gunakan di situs media sosial tertentu untuk melihat seberapa baik kinerjanya.

Semakin banyak Anda menggunakan platform sosial tertentu, semakin banyak iterasi yang dapat Anda buat berdasarkan apa yang ditanggapi audiens Anda.

Anda bahkan dapat menggunakan analitik media sosial Anda untuk menentukan negara atau wilayah mana yang harus Anda fokuskan — misalnya, my Analisis Twitter, di bawah, menunjukkan di mana sebagian besar audiens saya tinggal.

analisis twitter pribadi

Jika sebaliknya, saya melihat sebagian besar audiens saya berasal dari India, saya mungkin perlu mengubah strategi sosial saya untuk memastikan saya memenuhi zona waktu India.

Saat bereksperimen dengan zona waktu yang berbeda, pertimbangkan untuk membuat konten khusus untuk audiens yang ingin Anda jangkau.

5. Salin

Salinan Anda — teks yang digunakan dalam kampanye pemasaran untuk membujuk, menginformasikan, atau menghibur audiens — dapat membuat atau menghancurkan Anda strategi pemasaran.

Jika Anda tidak berhubungan dengan audiens Anda, pesan Anda mungkin tidak beresonansi. Mungkin Anda belum menyempurnakan persona pengguna Anda atau Anda telah melakukan penelitian terbatas.

Karena itu, mungkin berguna untuk menguji nada dan konsep apa yang disukai audiens Anda. Pengujian A/B adalah cara yang bagus untuk melakukan ini, Anda juga dapat menjalankan survei dan grup fokus untuk lebih memahami audiens Anda.

6. Email

Email Pemasaran terus menjadi salah satu saluran digital terbaik untuk menumbuhkan dan memelihara prospek Anda.

Jika Anda memiliki rasio berhenti berlangganan yang rendah atau tinggi, ada baiknya menjalankan eksperimen untuk melihat apa yang akan ditanggapi dengan baik oleh audiens Anda.

Mungkin baris subjek Anda terlalu impersonal atau tidak spesifik. Atau konten dalam email Anda terlalu panjang.

Dengan bermain-main dengan berbagai elemen di email Anda, Anda dapat mengetahui strategi yang tepat untuk menjangkau audiens Anda.

Pada akhirnya, eksperimen pemasaran adalah cara yang hemat biaya untuk mendapatkan gambaran tentang bagaimana ide konten baru akan bekerja di kampanye Anda berikutnya, yang sangat penting untuk memastikan Anda terus menyenangkan audiens Anda.

Catatan Editor: Posting ini awalnya diterbitkan pada Desember 2019 dan telah diperbarui untuk kelengkapan.

Kit Pengujian A/B Terbaik



Source link

Latest Posts

Latest Posts

Don't Miss