Digital Marketing

Bagaimana Ini Berubah dan Kemana Arahnya di Dekade Berikutnya

Strategi pemasaran konten yang sehat adalah salah satu cara yang lebih baik bagi bisnis untuk membantu membentuk identitas mereknya, menarik minat dari prospek, dan mempertahankan audiens yang terlibat. Ini memungkinkan Anda membangun otoritas di ruang Anda, legitimasi proyek, dan membangun kepercayaan antara Anda dan siapa yang ingin Anda jangkau.

Rencanakan konten Anda untuk setiap persona dan tahap siklus pembelian. [Free Content Mapping Template]

Seperti yang bisa Anda asumsikan, itu sangat berharga untuk dipahami. Tapi itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Pemasaran konten tidak statis. Pemandangan praktik terus berubah. Sekarang tidak terlihat sama seperti sepuluh tahun yang lalu, dan dalam sepuluh tahun tidak akan terlihat sama seperti sekarang.

Ini adalah topik yang sulit untuk dijabarkan – topik dengan masa lalu yang menarik dan masa depan yang menarik. Karena minat yang tulus dan kepraktisan yang berpikiran maju, penting untuk memahami di mana dan ke mana perginya.

Di sini, kita akan mendapatkan beberapa perspektif tentang keduanya. Kita akan melihat bagaimana pemasaran konten memiliki berkembang dalam dekade terakhir, dan bagaimana itu pergi untuk berkembang di game berikutnya.

Bagaimana Pemasaran Konten Berkembang dalam Dekade Terakhir

Google mengubah permainannya.

Pada tahun 2011, Google melakukan landmarknya Studi Zero Moment of Truth (ZMOT). Ditemukan bahwa 88% pembeli menggunakan apa yang dikenal sebagai Zero Moment of Truth – tahap penemuan dan kesadaran dalam siklus pembelian di mana konsumen meneliti suatu produk sebelum membelinya. Penelitian Google juga menunjukkan bahwa promosi dari mulut ke mulut merupakan faktor yang pasti mempengaruhi momen itu.

Studi ini memberikan titik referensi unik dalam konteks evolusi pemasaran konten. Ini menangkap esensi dari bagaimana dan mengapa bisnis perlu fokus pada pemasaran konten di awal tahun 2010-an.

Itu adalah bukti diam-diam bahwa cerita perusahaan diberitahukan secara online – jauh di luar kendali departemen pemasaran mereka – dan merupakan kepentingan terbaik mereka untuk membantu membentuk percakapan tersebut.

Studi ZMOT menyoroti kebutuhan akan suara Pengoptimalan Mesin Telusur (SEO). Pemeringkatan untuk kata kunci yang relevan di mesin pencari menjadi sangat penting untuk mendukung kehadiran online perusahaan dan bertahan selama Zero Moments of Truth konsumen.

Tetapi studi itu bukan satu-satunya hal yang mengejutkan yang dijatuhkan Google pada awal 2010-an. Sekitar waktu penelitian keluar, algoritme peringkat penelusuran Google berubah untuk mencegah “isian kata kunci“- praktik memuat laman web secara berulang dengan kata kunci tertentu untuk mencoba mempengaruhi peringkat mesin telusur.

Perubahan tersebut menunjukkan apa yang masih merupakan upaya berkelanjutan oleh Google untuk memberikan pengalaman online yang positif dan bermanfaat kepada pengguna. Dan itu berhasil. Pergeseran yang mengatur panggung bagi bisnis untuk fokus pada menghasilkan konten yang lebih berkualitas dan bermakna.

Media sosial meningkat.

Tetapi evolusi pemasaran konten tidak hanya terkait dengan mesin pencari. Munculnya media sosial yang meroket – salah satu tren paling mengganggu dalam sejarah manusia – juga berdampak besar pada praktik tersebut. Saat platform ini berkembang menjadi andalan dalam kehidupan sehari-hari, mereka menghadirkan tantangan baru bagi pemasar konten.

Seiring berkembangnya media sosial, ini mempopulerkan jenis konsumsi konten yang berbeda dari mesin pencari. Perbedaannya bermuara pada masalah “menunjuk versus pasif”.

Konsumen menggunakan mesin pencari untuk menemukan konten dengan lebih tepat. Secara umum, saat Anda menggunakan mesin telusur, Anda sedang mencari jawaban atau subjek tertentu. Media sosial memungkinkan pengguna untuk mengonsumsi konten lebih pasif di platform pilihan mereka. Konten yang Anda lihat di umpan Facebook Anda menemukan jalannya ke Anda – bukan sebaliknya.

Tren tersebut mendorong pembuatan konten yang lebih dapat dibagikan dan menarik perhatian yang dapat dengan mudah disebarkan ke seluruh saluran media sosial.

Bagaimana Pemasaran Konten Berkembang di Media Sosial Dekade Terakhir

Sumber Gambar

Video membuat dorongan.

Video juga muncul sebagai salah satu media pemasaran konten yang berlaku seiring kemajuan dekade, terutama di kalangan konsumen yang lebih muda. Pada 2017, lebih dari 50% konsumen ingin melihat video dari merek yang mereka dukung – lebih dari jenis konten lainnya.

Video Bagaimana Pemasaran Konten Berkembang dalam Dekade Terakhir

Sumber Gambar

Video pada dasarnya menarik. Secara umum, ini lebih mudah diikuti daripada entri blog, buletin email, atau ebook. Secara bertahap, penonton semakin menyukainya seiring berjalannya dekade. Pada akhir 2010-an, platform seperti YouTube menjadi pusat lanskap pemasaran konten.

Jelas, pemasaran konten mengalami beberapa perubahan di tahun 2010-an, tetapi seperti yang saya katakan di awal artikel ini, praktiknya tidak – dan tidak akan pernah – statis. Masih banyak perubahan yang akan datang.

Bagaimana Pemasaran Konten Akan Berkembang dalam Dekade Berikutnya

Konten video akan terus berkuasa.

Seperti yang baru saja saya sebutkan, video muncul sebagai salah satu yang paling banyak – jika tidak itu media paling penting untuk pemasaran konten pada akhir dekade terakhir ini. Tidak ada indikasi bahwa tren tersebut akan berhenti dalam waktu dekat.

Pada tahun 2020, 85% bisnis menggunakan video sebagai alat pemasaran – naik 24% dari 2016. Dan 92% pemasar yang menggunakannya menganggapnya sebagai bagian penting dari strategi pemasaran mereka. Ini sudah menjadi pokok dalam operasi pemasaran konten beberapa perusahaan, dan penelitian menunjukkan bahwa basis akan berkembang.

Menurut survei oleh Pelatuk, 59% pemasar yang tidak menggunakan video pada tahun 2019 diperkirakan akan menggunakannya sepanjang tahun 2020.

Bagaimana Pemasaran Konten Akan Berkembang dalam video Dekade Berikutnya

Sumber Gambar

Secara keseluruhan, sepertinya eksplorasi dan perluasan video sebagai media unggulan untuk pemasaran konten akan terus berlanjut. Prioritas bagi pemasar akan menjadi masalah menonjol.

Itu bisa berarti menekankan kualitas konten yang Anda hasilkan – memastikan konten tersebut memperkaya, dibuat dengan baik, dan relevan bagi penonton. Anda juga dapat mencoba mencari platform yang muncul seperti TikTok.

Tidak peduli bagaimana produser individu dan perusahaan berhasil berinovasi dalam hal pemasaran video, media akan menjadi andalan dalam evolusi pemasaran konten di masa depan.

Menyesuaikan untuk seluler akan menjadi penting dan menghadirkan peluang baru.

Berdasarkan Statista, lalu lintas data seluler global pada tahun 2022 akan menjadi tujuh kali lebih besar dari pada tahun 2017. Penggunaan perangkat seluler meningkat secara astronomis, dan menjadi kepentingan terbaik setiap pemasar konten untuk mengimbangi tren tersebut.

Di 2019, 61% pencarian Google terjadi di perangkat seluler, dan tren tersebut tidak menunjukkan tanda-tanda melambat. Memiliki situs web yang dioptimalkan untuk perangkat seluler akan menjadi inti dari upaya SEO yang sukses. Dan banyak konten yang Anda buat harus sesuai dengan tagihan itu juga.

Blog harus mudah dinavigasi di ponsel cerdas. Konten video yang mudah diakses dan dapat ditonton penonton Anda di perangkat seluler juga akan sangat membantu. Prospek dan pelanggan harus bisa mendapatkan sumber daya seluler Anda sebanyak yang diperoleh dari desktop.

Pergeseran ke arah seluler ini juga akan menghadirkan peluang baru melalui jenis media yang bermunculan. Teknologi seluler yang lebih baru – seperti virtual dan augmented reality – akan memiliki tempat yang sangat nyata di masa depan pemasaran konten.

Karena orang-orang terus lebih bergantung pada perangkat seluler mereka, pemasar konten juga harus melakukannya.

Konten yang sukses akan lebih berempati, memiliki tujuan, dan mengutamakan pelanggan.

Algoritme peringkat Google bertujuan untuk memprioritaskan konten yang paling berarti bagi para pencari. Idealnya, menurut standar Google, hasil pencarian peringkat pertama untuk kata kunci apa pun adalah yang paling sesuai dengan apa pun yang dicari pengguna. Dan kemungkinan besar, mereka akan terus mengutak-atik proses mereka untuk mengejar minat itu.

Meskipun tidak ada yang tahu persis bagaimana algoritme dapat berubah ke depannya, satu fakta tetap ada – pemasar harus fokus pada konten berkualitas tinggi yang akan didaftarkan ke konsumen. Itu berarti memahami audiens Anda dan berusaha keras untuk menjangkau mereka.

Seperti yang dikatakan Ahli Strategi Konten Senior HubSpot Amanda Zantal-Wiener, “Di mana saya mulai melihat konten berubah menjadi sudut adalah bidang empati. Di tahun-tahun mendatang, pemasar akan mulai membuat lebih banyak konten yang benar-benar dibuat di pola pikir menempatkan diri pada posisi orang lain – baik itu pelanggan, prospek, mitra, atau orang lain dalam audiens mereka. Mereka akan mengajukan pertanyaan seperti, ‘Apa yang dibutuhkan audiens saya dari saya sekarang? Apa yang bisa saya buat yang benar-benar akan membantu mereka? ‘ Itu akan menjadi persyaratan bagi pemasar ketika mereka mulai melakukan brainstorming konten. “

Penelitian, penjangkauan, dan keterlibatan komunitas akan menjadi lebih penting dalam konteks pembuatan konten. Pemasaran konten cenderung mengarah pada pengayaan audiens daripada promosi produk. Jika gelombang perubahan ini benar, pemasaran konten akan terus menjadi lebih bertarget, terarah, dan berpusat pada pelanggan seiring berkembangnya praktik.

Jika ada sesuatu yang dapat diambil dari memahami evolusi pemasaran konten sebelumnya dan yang akan datang, ini adalah ini – jangan terlalu nyaman. Tren dan tantangan baru selalu muncul, dan selalu menjadi kepentingan terbaik Anda untuk tetap mengikuti perkembangannya.

Dan di atas segalanya, fokuslah pada secara konsisten membuat konten berkualitas tinggi yang akan selalu bisa didapatkan oleh audiens Anda.

Catatan editor: Posting ini awalnya diterbitkan pada Mei 2020 dan telah diperbarui untuk kelengkapan.

Blog - Template Pemetaan Konten


Source link

CiptaNetwork

A collection of useful articles about the world of graphic design and digital marketing that you should read to add insight.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button