Desain Grafis

Artis Italia Membuktikan Tato Terlihat Bagus Di Lebih Dari Kulit Orang Dengan Menempatkannya Di Patungnya

Berkali-kali, orang telah membuktikan bahwa menyatukan dua hal yang tampaknya tidak mungkin dapat menghasilkan sesuatu yang lebih keren daripada elemen aslinya. Mengapa menurutmu Reese sangat bagus!?

Lebih: Fabio Viale, Instagram j/t: panda bosan

Temui Fabio Viale, seniman dan pematung, yang mengambil sedikit langkah yang tidak lazim dalam menggabungkan dua bentuk seni yang tidak biasa menjadi satu—pahatan dan tato. Oke, Anda mungkin berpendapat bahwa ini memang milik bersama karena tato menempel di tubuh. Tentu. Tapi pada tubuh yang terbuat dari lempengan batu? Ya, Anda sebaiknya percaya bahwa itu mungkin, dan Viale melakukannya dengan sempurna.

Fabio Viale adalah seorang pematung, dan secara default seorang ahli tato, dari Turin, Italia. Selain banyak hal unik yang telah dilakukannya selama ini, Viale juga merupakan orang di balik perpaduan marmer, klasisisme, dan tato yang sangat menarik.

Dengan kata lain, dia menciptakan patung-patung klasik—seperti patung-patung dari Yunani dan Roma kuno—kecuali dia juga menerapkan tato pada patung-patung itu, secara mengejutkan dengan cara yang sangat mirip dengan tato manusia.

Alasan mengapa tato terlihat sangat realistis pada apa yang pada dasarnya adalah batu adalah karena teknik yang sangat mirip juga digunakan di sini. Anda lihat, itu tidak dicat, melainkan warna yang disuntikkan ke dalam porositas material.

“Saya telah menggunakan beberapa teknik bekerja sama dengan pemulih dan pusat kimia terkenal, tetapi proses yang saya gunakan hanya berdasarkan penetrasi pigmen ke dalam milimeter pertama permukaan,” jelas Viale.

Beberapa tahun yang lalu, Viale bertemu dengan seorang ahli tato Rusia yang memiliki banyak simbol aneh di tangannya. Karena penasaran, dia bertanya tentang hal itu, yang tak terhindarkan membawanya ke momen bola lampu yang Anda lihat terwujud dalam karya seninya.

“Seperti semua seni, kreativitas adalah sebuah misteri. Saya mulai dari gambaran yang saya coba jelaskan di benak saya,” urai Viale tentang keseluruhan prosesnya. “Lalu saya menghadapinya dari segi teknis, saya mencoba memahami semua masalah, waktu, biaya, dll. Kemudian saya berkendara 300 kilometer untuk memilih marmer.”

Viale melanjutkan: “Dalam hal menato marmer, tujuan saya adalah membuat patung identitas ganda: menato karya lama berarti menyumbangkan kehidupan kedua dan, dengan cara kontemporer, citra kolektif baru. Hari ini, tato bisa dianggap sebagai setelan yang bisa dipakai semua orang, patung tua juga! Mengubah kehidupan patung kuno membangun jembatan temporal menuju keindahan universal.”

“Saya tertarik pada tato simbolik, saya tidak tertarik pada bentuk dekoratif. Saya melihat di tato kriminal semacam ketidaktahuan estetika yang menarik semua perhatian pemirsa ke isinya. ”

Viale menjelaskan bahwa gambar-gambar yang datang kepada kita dari masa lalu bukan milik patung sederhana, melainkan ikon, simbol yang berhasil melawan arus waktu. Ini bukan estetika atau konten, melainkan kelangsungan hidupnya sepanjang sejarah.

“Saya selalu tertarik pada misteri, seperti Mona Lisa (Leonardo) atau Pietà (Michelangelo), dan studi mereka telah membawa saya, selama reproduksi mereka, untuk memahami kepribadian seniman secara lebih analitis yang dihasilkan karya-karya ini,” kata vial.

Jika Anda berpikir bahwa memahat itu tidak mudah, ya, Anda benar, karena membutuhkan ketelitian, kesabaran, dan dedikasi yang tinggi untuk membuat patung yang paling sederhana sekalipun. Dan tato tidak membuatnya lebih mudah seperti yang dikatakan Viale—bagian paling menantang dari membuat patung seperti yang dia lakukan adalah membuat ulang gambar pada patung seolah-olah itu pada kulit manusia asli.

Viale saat ini sedang bekerja keras pada beberapa desain kepalan tangan dan dada dan juga berkolaborasi dengan aktor film dewasa Rocco Siffredi, di antaranya ia menciptakan patung marmer dengan kedok faun.












































(Dikunjungi 1 kali, 1 kunjungan hari ini)

(function(d, s, id) {
var js, fjs = d.getElementsByTagName(s)[0];
if (d.getElementById(id)) return;
js = d.createElement(s); js.id = id;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/sdk.js#xfbml=1&appId=1521032898120611&version=v2.0”;
fjs.parentNode.insertBefore(js, fjs);
}(document, ‘script’, ‘facebook-jssdk’));

(function(d){
var js, id = ‘facebook-jssdk’, ref = d.getElementsByTagName(‘script’)[0];
if (d.getElementById(id)) {return;}
js = d.createElement(‘script’); js.id = id; js.async = true;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/all.js”;
ref.parentNode.insertBefore(js, ref);
}(document));

/*=====================*/

(function() {
var po = document.createElement(“script”); po.type = “text/javascript”;
po.async = true;
po.src = “https://apis.google.com/js/plusone.js?publisherid=116390727576595561749”;
var s = document.getElementsByTagName(“script”)[0]; s.parentNode.insertBefore(po, s);
})();

/*=====================*/
!function(e,n,t){var o,c=e.getElementsByTagName(n)[0];e.getElementById
var js, fjs = d.getElementsByTagName(s)[0];
if (d.getElementById(id)) return;
js = d.createElement(s); js.id = id;
js.src = “https://connect.facebook.net/en_US/sdk.js#xfbml=1&appId=1521032898120611&version=v2.0”;
fjs.parentNode.insertBefore(js, fjs);
}(document, ‘script’, ‘facebook-jssdk’));


Source link

CiptaNetwork

A collection of useful articles about the world of graphic design and digital marketing that you should read to add insight.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button