Digital Marketing

Armada Twitter telah menciptakan peluang baru untuk membalas, guys

Hanya beberapa hari setelahnya Fleets perdana Twitter, versi Stories-nya, perusahaan harus melakukannya mengurangi skala peluncuran untuk memperbaiki beberapa bug. Tetapi bahkan dalam waktu singkat itu, satu grup secara khusus memanfaatkan fitur baru: balas guys.

Meskipun ini tidak sepenuhnya mengejutkan, seperti balas teman-teman hanya menjadi konsekuensi lain dari seorang wanita di internet, itu masih mengkhawatirkan. Alih-alih hanya membalas tweet dan mungkin tersesat di eter (atau dibungkam, atau diblokir), Fleet-repliers sekarang berakhir tepat di DM pengguna.

Beberapa orang telah mengetahui caranya Sistem armada saat ini bisa menguntungkan kalo guys. Dan Rachel E. Greenspan, reporter Insider, diamati dalam tweet, “Balasan yang telah diputar ke armada balasan dengan kecepatan liar.”

Wanita sudah berada dalam posisi “aneh” di Twitter, menurut Greenspan. “Memposting foto diri Anda [on Twitter] dapat menyebarkan banyak komentar yang tidak pantas dengan cara yang tidak terjadi di Instagram dan Facebook, di mana saya memiliki akun pribadi dan benar-benar hanya berinteraksi dengan orang yang saya kenal secara pribadi, “katanya kepada Mashable.

Ketika dia mulai memposting Fleets, Greenspan memperhatikan grup yang sama yang membalas tweet sekarang membalas Fleets. “Saya akhirnya menerima pesan dari orang-orang yang membalas, yang lebih menyeramkan daripada melihat balasan mereka di feed Twitter publik saya,” katanya. “Menurut saya itu tidak terlalu cerdas atau aman, mengingat cara Twitter digunakan, membuat balasan Fleet langsung masuk ke pesan Anda.”

Greenspan bukan satu-satunya orang yang tidak senang dengan fitur perpesanan Fleet. Kylie Robison, seorang mahasiswa dan jurnalis di California State University, Sacramento, mengatakan secara blak-blakan: “Fleet reply guys is the fuckin bad.” Dia memberi tahu Mashable bahwa “tidak ada alasan untuk memiliki fitur balasan yang tidak dapat dinonaktifkan.”

Robison tetap membuka DM-nya sebagai jurnalis baru, dan mengatakan bahwa kotak masuknya tidak pernah “berantakan” sebelum Fleets. Dia memiliki sekitar seribu tampilan di Fleets-nya, dan mendapat setidaknya 100 balasan dari reply guys. “Siapa yang mengira memberi orang-orang balasan jalan lain untuk mengirimi saya spam dengan emoji merupakan ide yang bagus?” dia bertanya. “Saya bahkan tidak dapat menggunakan fitur ini lagi karena saya tidak ingin mengebom kotak masuk saya.”

“Saya bahkan tidak dapat menggunakan fitur ini lagi karena saya tidak ingin mengebom kotak masuk saya.”

Greenspan mencatat bahwa beberapa orang mengatakan mereka tidak menyadari balasan Fleet akan masuk ke DM-nya, yang selanjutnya menunjukkan kekurangan dalam peluncuran Twitter. Selain itu, perpesanan bukan satu-satunya jalan untuk pelecehan dengan Fleets. Rekan Greenspan, Palmer Haasch, menunjukkan potensi pelecehan yang “tidak terlihat”, karena pengguna dapat membagikan tweet orang lain ke Fleets tanpa pemberitahuan kepada pengirim asli.

Itu tidak berarti sistem itu mengerikan secara universal. Greenspan berkata ini bisa menjadi pembuka percakapan yang menyenangkan, dan dia akan terus menggunakan Fleets. “Sebaliknya,” tambahnya, “saya tidak perlu mengirim pesan kepada pria yang lebih tua secara pribadi!”

Twitter tampaknya menyadari masalah Fleet, karena telah memperlambat peluncurannya. Di sebuah siaran langsung dilakukan Kamis, pimpinan produk Twitter Kayvon Beykpour mengakui bahwa sistem Fleet-to-DM dapat menyebabkan rentetan DM. “Kami setuju, kami tahu ini bisa membuat kewalahan,” kata Beykpour. “Kami sedang mengerjakan solusi yang lebih baik.”

Sayangnya, bagaimanapun, Beykpour tidak bisa menjanjikan perbaikan cepat, hanya saja Twitter sedang mengerjakannya. Jadi, kami terjebak dengan Fleets reply guys untuk saat ini.

Ikuti Mashable SEA di Facebook, Indonesia, Instagram, dan Youtube.


Source link

CiptaNetwork

A collection of useful articles about the world of graphic design and digital marketing that you should read to add insight.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button