Saturday, October 23, 2021

Apa Sebenarnya Pencarian Semantik (& Bagaimana Pengaruhnya terhadap SEO)


Sepuluh tahun yang lalu, ahli strategi SEO di seluruh dunia mengikuti proses yang relatif sama.

Langkah pertama, lakukan riset kata kunci. Langkah kedua, tulis kata kunci tersebut secara acak ke dalam teks pada halaman sekitar lima miliar kali. Dan langkah ketiga — peringkat nomor satu untuk kata kunci itu.

Aku benci untuk istirahat untuk Anda, tapi itu tidak terjadi lagi.

Beberapa pembaruan algoritma seperti Burung kolibri dan RankBrain membawa konsep baru: pencarian semantik.

Meskipun ini dapat menghapus pekerjaan untuk pengisi kata kunci topi hitam black, SEO yang mengutamakan pentingnya memberikan pengalaman pelanggan yang baik dapat menghela nafas lega karena Google kini berada di pihak mereka.

Google dan mesin telusur lainnya terus berupaya memuaskan penelusur dengan hasil yang paling akurat — tepatnya di situlah penelusuran semantik masuk. Dengan kata lain, ini menghubungkan maksud penelusuran dengan konteks konten Anda untuk memberikan hasil yang paling relevan dan bermanfaat.

Dengan adanya pembaruan ini, bagaimana pengaruhnya terhadap lalu lintas penelusuran? Dan apa yang perlu dipertimbangkan oleh SEO untuk bergerak maju?

Itulah yang akan saya bahas dalam artikel ini.

→ Unduh Sekarang: Paket Pemula SEO [Free Kit]

Apa itu pencarian semantik?

Untuk memulai, mari selami lebih dalam cara kerja pencarian semantik.

Pencarian semantik adalah proses yang digunakan mesin pencari untuk mencoba memahami maksud dan makna kontekstual dari kueri pencarian Anda untuk memberikan hasil yang sesuai dengan apa yang Anda pikirkan.

Dengan kata lain, pencarian semantik bertujuan untuk mengetahui Mengapa Anda mencari kata kunci khusus ini, dan apa yang ingin Anda lakukan dengan informasi yang Anda dapatkan.

Penting untuk dicatat — Anda tidak ingin salah mencari pencarian semantik dengan Latent Semantic Indexing (LSI), atau apa yang beberapa orang sebut sebagai kata kunci yang berhubungan dengan semantik. LSI dapat membantu memberikan konteks tentang konten Anda (yang akibatnya membantu mencocokkan maksud pencarian), tetapi pencarian semantik jauh lebih dari itu.

Jika kita melihat pencarian semantik secara holistik, berikut adalah faktor-faktor yang memandu cara kerjanya:

1. Maksud pencarian pengguna.

Syarat “maksud pencarian” mengacu pada alasan mengapa Anda melakukan kueri (atau, dalam istilah awam: mengapa Anda mencari sesuatu di Google). Paling sering Anda ingin membeli, menemukan, atau mempelajari sesuatu.

Misalnya, jika saya mencari “pemasaran konten”, Google memberikan hasil seputar definisi pemasaran konten, karena maksudnya cukup luas:

hasil pencarian terkait definisi untuk istilah pemasaran konten

Namun, jika saya malah mencari “Bagaimana cara memulai pemasaran konten”, Google melakukannya tidak memberikan definisi pemasaran konten, karena maksud saya berbeda:

hasil pencarian untuk bagaimana saya memulai pemasaran konten dengan panduan instruksional di halaman satu

Bawa pulang: Untuk semua pemasar konten dan SEO, pelajaran besar di sini adalah Anda harus sangat mempertimbangkan maksud pencarian saat memilih kata kunci dan membuat konten. Bahkan jika Anda memiliki konten yang berperingkat baik, jika tidak cocok dengan maksud pencarian, pengguna akan meninggalkan halaman — dan itu tentu saja tidak membantu konversi.

2. Arti semantik dari istilah pencarian.

Pencarian semantik” diciptakan berdasarkan semantik, atau studi tentang arti kata dan frasa dalam konteks tertentu dan hubungan antara kata-kata itu. Ketika datang ke pencarian, semantik mengacu pada hubungan antara permintaan pencarian, kata-kata yang terkait dengannya, dan konten di halaman situs web.

Semua faktor tersebut digabungkan membantu mesin pencari memahami apa arti kueri pencarian di luar terjemahan literal, sehingga dapat menampilkan hasil yang terkait dengan konteksnya.

Misalnya, jika Anda menelusuri “gaun pengantin”, kata-kata yang terkait dengan itu mungkin termasuk “pernikahan”, “kue”, “pengantin wanita”, dan “mimpi”. Ketika pencarian untuk “gaun”, kata-kata yang terkait mungkin “indah”, “panjang lutut”, dan seterusnya.

Bawa pulang: Saat memilih kata kunci yang masuk ke konten Anda, sebaiknya buat apa yang dikenal sebagai “cluster kata kunci“, atau grup kata kunci terkait. Cluster ini berhubungan langsung dengan pencarian semantik, karena mereka memastikan bahwa konten Anda mencakup topik yang lebih luas. Dan dengan rentang yang lebih luas, muncul beberapa peringkat kata kunci per halaman.

Faktor Lain yang Terkait dengan Pencarian Semantik

Meskipun dua di atas adalah faktor utama, faktor-faktor ini juga memengaruhi pencarian semantik:

  • Cuplikan unggulan: Cuplikan unggulan didasarkan pada penyediaan jawaban yang paling langsung dan bermanfaat bagi penelusur.
  • Hasil kaya: Ini memengaruhi pencarian semantik juga melalui konten seperti gambar, dan Anda akan melihat caranya dalam contoh di bagian berikutnya.
  • Pencarian suara: Kueri penelusuran suara biasanya sangat langsung, termasuk bahasa alami, frasa yang lebih panjang, dan kata tanya yang sesuai dengan cara mesin telusur memproses hasil.
  • RankBrain: berdasarkan teknologi pembelajaran mesin, algoritme RankBrain membantu Google memahami set instan pertama yang memenuhi kueri dan konsep, frasa, dan sinonim terkait.
  • burung kolibri: fokus pembaruan algoritma Hummingbird adalah untuk memberikan hasil yang lebih baik untuk pencarian suara, bahasa percakapan, dan pencarian untuk orang-orang tertentu.

Contoh Pencarian Semantik

Untuk memberi Anda gambaran yang jelas tentang cara kerja pencarian semantik, berikut adalah beberapa contoh konkret.

Di sini, saya mencari “pesan pizza”, jadi hasilnya cenderung ke pencarian lokal:

menampilkan tempat pizza lokal di kueri penelusuran untuk istilah penelusuran pesan pizza

Di sini, saya mencari di Google “Buat pizza”, dan saya melihat hasil yang kaya dengan resep:

hasil pencarian untuk istilah pencarian make a pizza

Jika saya hanya Google “pizza”, saya kemungkinan masih akan mendapatkan hasil pencarian lokal, karena lebih banyak pengguna mencari looking memesan daripada membuat sendiri. Namun, jika riwayat pencarian saya diisi dengan resep pizza, hasil saya untuk “pizza” kemungkinan juga akan menjadi resep karena komponen personalisasi.

Pencarian semantik pada dasarnya mempengaruhi semua hasil yang diterima pengguna. Jadi situs web hanya akan disajikan sebagai hasil untuk kata kunci tertentu jika if kandungan pada halaman cocok dengan konteks dari permintaan pencarian itu. Hasil untuk “membuat pizza” akan memiliki bahan, waktu untuk mempersiapkan, dan sebagainya, sedangkan “memesan pizza” akan memiliki lokasi, pengiriman, dan harga.

Menariknya, berita terkini juga memengaruhi hasil pencarian. Sebelum pandemi, pencarian untuk “corona” sebagian besar akan mengembalikan merek bir, tetapi setelah penyebaran COVID-19, Anda terutama mendapatkan hasil terkait virus.

Contoh lain adalah Jeff Bezos. Saat Anda mencari namanya, Anda mendapatkan grafik pengetahuan, informasi umum, dan di bawahnya, berita terbaru. Namun, jika sesuatu yang besar telah terjadi baru-baru ini dengan Jeff Bezos, Anda akan melihat Berita Utama terlebih dahulu.

hasil pencarian untuk istilah pencarian jeff bezos sebagai contoh pencarian semantik

Bagaimana Google Menggunakan Pencarian Semantik

Intinya Google adalah memberi pengguna pengalaman pencarian terbaik. Untuk melakukannya, mereka menggunakan pencarian semantik untuk:

  • Mengidentifikasi dan mendiskualifikasi konten berkualitas rendah.
  • Dapatkan pemahaman yang lebih baik tentang maksud pencarian pengguna. Misalnya: apakah pengguna mencari untuk menavigasi ke halaman tertentu? Atau apakah mereka mencari untuk melakukan penelitian lebih lanjut tentang suatu topik?
  • Merumuskan jawaban atas pertanyaan.
  • Tentukan data relevan apa yang akan diambil dari Web Semantik
  • Pahami situs web dan halaman dalam hal topik, bukan kata kunci.
  • Integrasikan teknologi Google di mana pencarian semantik berperan seperti Grafik Pengetahuan, Hummingbird, RankBrain, BERT.
  • Memformat data dengan benar untuk dimasukkan dalam hasil pencarian.
  • Terhubung dengan kueri dengan semua kemungkinan makna saat maksud pencarian tidak jelas.

Cara Menggunakan Kekuatan Pencarian Semantik untuk Keuntungan Anda

Sederhananya, jika konten Anda tidak memiliki hubungan semantik dengan kueri penelusuran, konten tidak akan muncul di hasil penelusuran. Solusi sederhana untuk ini adalah mencocokkan konten Anda dengan istilah pencarian yang dikombinasikan dengan strategi yang tepat.

Untuk berada di sisi kanan SEO dalam hal pencarian semantik, saya sarankan Anda berusaha untuk melakukan hal berikut:

  • Fokus pada topik, bukan kata kunci.
  • Pastikan Anda memahami maksud pencarian pengguna: apakah untuk membeli? untuk mencapai halaman tertentu dari suatu merek? Untuk mempelajari?
  • Bangun relevansi melalui tautan (baik internal maupun eksternal).
  • Gunakan markup skema.
  • Gunakan HTML semantik seperti
    ,

    dan

    .
  • Jawab semua pertanyaan yang relevan seputar topik Anda.
  • Berbasis jawaban dan susun kalimat Anda agar mudah dimengerti.

Periksa ini dari daftar Anda, dan Anda memiliki toko serba ada untuk strategi SEO yang kuat dengan dukungan pencarian semantik.

Paket Pemula SEO



Source link

Latest Posts

Latest Posts

Don't Miss