Saturday, October 23, 2021

Apa Itu & Dampaknya Terhadap Upaya Pemasaran


Suatu hari, saya menjelajahi lorong-lorong CVS dan mengambil pasta gigi yang sama yang telah saya beli selama bertahun-tahun.

Saya tidak berpikir dua kali tentang itu. Saya melakukan pembelian dengan auto-pilot. Saya tidak mempertimbangkan untuk menguji merek yang berbeda atau membeli satu dari pengecer lain.

Ternyata, pasta gigi dikenal sebagai “barang praktis”, yang biasanya dibeli konsumen tanpa terlalu memikirkan merek atau usaha.

→ Unduh Sekarang: Kit Pemasaran Produk Gratis [Free Templates]

Memahami klasifikasi produk adalah kunci untuk mengungkap alasan di balik perilaku pembelian umum konsumen Anda dan bagaimana Anda dapat memasarkan produk Anda dengan lebih baik sebagai hasilnya.

Ada empat jenis klasifikasi produk. Mari selami setiap jenis, sehingga Anda dapat menentukan di mana produk Anda jatuh.

Klasifikasi Produk dalam Pemasaran

Mengetahui klasifikasi suatu produk sangat penting ketika merancang strategi pemasaran. Mengapa? Nah, ini memberi tahu Anda pola pikir yang dimiliki sebagian besar konsumen dan perilaku yang mereka tunjukkan saat berinteraksi dengan produk Anda.

Pengetahuan ini mempersenjatai Anda untuk merancang strategi pemasaran yang efektif yang akan memenuhi konsumen Anda di mana pun mereka berada. Ini juga membantu Anda memutuskan anggaran pemasaran yang realistis.

Misalnya, katakanlah produk Anda termasuk dalam klasifikasi “barang yang tidak dicari” (lebih lanjut tentang itu di bagian ini). Ini berarti Anda mungkin perlu mengambil pendekatan pemasaran yang lebih agresif untuk menjangkau konsumen yang mungkin tidak mempertimbangkan produk atau merek Anda.

Pikirkan organisasi amal, perusahaan asuransi jiwa, dan rumah duka. Ini biasanya bukan top of mind bagi konsumen. Karena itu, merek-merek ini harus bekerja sedikit lebih keras agar terlihat oleh konsumen dan menonjolkan manfaat barang atau jasa mereka.

Barang belanjaan, di sisi lain, sangat terlihat dan sangat kompetitif. Konsumen biasanya menghabiskan waktu membandingkan kualitas, biaya, dan nilai sebelum melakukan pembelian. Itu sebabnya membangun loyalitas merek sangat penting untuk klasifikasi produk ini.

Seperti yang Anda lihat, ada beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan untuk setiap klasifikasi produk. Semakin akrab Anda dengan kebiasaan dan keyakinan konsumen untuk kategori tersebut, semakin siap Anda untuk memasarkan produk Anda.

Ada empat jenis produk dan masing-masing diklasifikasikan berdasarkan kebiasaan konsumen, harga, dan karakteristik produk: barang kebutuhan sehari-hari, barang belanjaan, produk khusus, dan barang yang tidak dicari.

Mari selami masing-masing secara lebih rinci.

1. Barang Kenyamanan

Seperti contoh pasta gigi Crest, barang kebutuhan sehari-hari adalah produk yang dibeli konsumen berulang kali dan tanpa banyak berpikir.

Begitu konsumen memilih merek pilihan mereka, mereka biasanya tetap menggunakannya kecuali mereka melihat alasan untuk beralih, seperti iklan menarik yang memaksa mereka untuk mencobanya atau penempatan yang nyaman di lorong kasir.

Produk-produk tersebut antara lain permen karet, tisu toilet, sabun, pasta gigi, sampo, susu, dan kebutuhan lain yang biasa dibeli orang.

Untuk memasarkan barang kenyamanan, Anda ingin mempertimbangkan bahwa kebanyakan orang akan membeli produk ini secara impulsif. Menempatkan produk Anda di dekat jalur pembayaran di toko bisa menjadi ide bagus untuk produk ini — itulah sebabnya Anda akan sering menemukan permen dan permen karet di bagian depan toko.

Karena sebagian besar produk kenyamanan dihargai rendah, biaya dan diskon bukanlah faktor penentu utama saat mempertimbangkan pembelian. Saya tidak akan mengganti merek kertas toilet saya hanya untuk menghemat beberapa sen.

Untuk barang-barang kenyamanan, pengenalan merek adalah kuncinya. Dengan mengingat hal ini, Anda sebaiknya menerapkan kampanye luas untuk menyebarkan kesadaran akan perusahaan Anda jika memungkinkan.

Contohnya, pesona, merek tisu toilet, adalah merek yang dikenal luas di Amerika Serikat — kemungkinan sebagian karena strategi periklanan perusahaan yang konsisten dan jangka panjang, sejak 1960-an dengan penemuan karakter “Mr. Whipple” yang muncul di iklan TV, cetak, dan radio.

2. Barang Belanja

Barang belanjaan adalah komoditas yang biasanya konsumen habiskan lebih banyak waktu untuk meneliti dan membandingkan sebelum membeli.

Mereka dapat berkisar dari barang-barang yang terjangkau, seperti pakaian dan dekorasi rumah, hingga barang-barang kelas atas seperti mobil dan rumah.

Ini lebih merupakan pembelian satu kali dengan dampak ekonomi yang lebih tinggi.

Misalnya, saat Anda akan membeli tisu toilet berulang kali selama sisa hidup Anda, kemungkinan besar Anda hanya akan membeli rumah paling banyak beberapa kali. Dan, karena ini adalah pembelian yang mahal dan penting, Anda akan menghabiskan banyak waktu untuk mempertimbangkannya, menghadiri berbagai open house, dan membandingkan pro dan kontra dari pilihan akhir Anda.

Hal yang sama dapat dikatakan untuk produk yang lebih kecil. Jika Anda memiliki acara yang akan datang dan Anda ingin membeli sepasang sepatu yang bagus, ini tidak termasuk dalam pembelian impulsif.

Sebaliknya, Anda pasti ingin mencobanya, mempertimbangkan apakah harganya sepadan, dan bahkan mendapatkan masukan dari orang yang Anda cintai.

Untuk memasarkan barang belanjaan, berinvestasilah dalam konten yang meyakinkan pembeli Anda tentang nilai produk Anda. Materi pemasaran Anda harus menunjukkan bagaimana produk Anda berbeda dari pesaing, dan nilai unik yang diberikannya kepada konsumen.

Harga juga berperan dalam jenis produk ini, sehingga promosi diskon dan penjualan dapat menarik konsumen terhadap merek Anda.

3. Barang Khusus

Barang khusus adalah hanya produk sejenis di pasar, yang berarti konsumen biasanya tidak merasa perlu untuk membandingkan dan mempertimbangkan sebanyak yang mereka lakukan dengan produk belanja.

Sebuah contoh yang baik dari ini? iPhone.

Saya telah membeli iPhone baru selama bertahun-tahun, dan saya tidak berhenti sejenak untuk mempertimbangkan model ponsel cerdas lainnya — karena Apel kuat identitas merek dan persepsi saya tentang kualitas produknya.

Saat memasarkan barang khusus, Anda tidak perlu menghabiskan terlalu banyak waktu untuk meyakinkan konsumen bahwa produk Anda berbeda dari pesaing. Mereka sudah tahu.

Sebaliknya, fokuslah pada bagaimana produk Anda terus berinovasi dan berkembang. Ini akan memastikan pelanggan Anda akan tetap setia pada merek Anda.

Misalnya, jika Apple berhenti membuat peningkatan yang mengesankan pada iPhone mereka dan mempromosikan fitur baru, saya mungkin mempertimbangkan untuk beralih merek. Tapi karena mereka terus membuat saya terkesan selama bertahun-tahun, saya terus membeli dari mereka.

4. Barang yang Tidak Dicari

Akhirnya, produk yang tidak dicari — barang yang biasanya tidak dimiliki orang bergairah untuk membeli. Contoh barang yang tidak dicari termasuk alat pemadam kebakaran, baterai, dan asuransi jiwa.

Orang biasanya akan membeli barang yang tidak dicari karena rasa takut atau bahaya. Misalnya, Anda tidak akan pergi ke pasar mencari alat pemadam api “baru dan terbaik”. Anda hanya akan membeli satu karena takut akan potensi kebakaran. Atau, beberapa barang yang tidak dicari, seperti baterai, dibeli hanya karena yang lama kedaluwarsa atau habis.

Saat memasarkan barang yang tidak dicari, fokuslah untuk mengingatkan konsumen akan keberadaan produk Anda, dan meyakinkan konsumen bahwa membeli produk Anda akan membuat mereka merasa lebih aman.

Misalnya, Duracell’s Iklan Beach x Bear mendorong pemirsa untuk mengingat pentingnya baterai dalam situasi yang mengancam jiwa, seperti serangan beruang yang akan datang atau saat menggunakan detektor logam.

Contoh Klasifikasi Produk

1. Browndage

Browndages adalah merek barang kebutuhan sehari-hari yang memasarkan dirinya dengan menonjolkan fitur utamanya: perban untuk setiap warna kulit.

Pesan seperti “Perban sempurna untuk kulit cokelat,” dapat dilihat di situs web merek, kemasan, dan platform media sosial, membuatnya menonjol dibandingkan pesaing seperti Band-Aid yang biasanya berfokus pada manfaat medis produknya.

2. Asuransi Pertanian Negara

Seperti banyak perusahaan asuransi, State Farm termasuk dalam klasifikasi produk “barang yang tidak dicari”.

Dengan demikian, kesadaran merek dan produk adalah prioritas dalam pemasaran.

Dalam upaya pemasarannya, State Farm, sebelumnya AllState, memposisikan dirinya sebagai mitra yang andal dan dapat diandalkan untuk diandalkan ketika hal-hal buruk terjadi dalam hidup Anda.

Dalam contoh ini, merek menyoroti ketakutan yang dimiliki banyak pemilik mobil — taktik populer yang digunakan oleh merek barang yang tidak dicari — sambil menyebutkan mengapa mempercayai merek ini akan membuat segalanya berjalan lancar.

3. Penggiat

Bagi banyak konsumen, hal pertama yang mereka pikirkan ketika membayangkan baterai adalah kelinci merah muda yang memegang drumset.

Mirip dengan Charmin, Energizer menciptakan maskot merek yang mudah dikenali dan diingat konsumen: Kelinci Energizer.

contoh klasifikasi produk: Energizer Sumber Gambar

Sebagai barang kenyamanan, Energizer perlu meningkatkan pengenalan mereknya agar dapat menonjol di antara para pesaing di tokonya.

Sekarang, merek tersebut sangat populer dan ini mungkin karena taktik pemasaran ini.

4. Oui Orang-orang

Untuk produk di bawah klasifikasi “barang belanjaan”, Anda harus mengidentifikasi cara untuk menonjol di antara pesaing Anda.

Mengapa? Karena, saat berbelanja produk ini, konsumen membandingkan segalanya: fitur, biaya, nilai. Dengan demikian, Anda harus menawarkan sesuatu yang tidak dimiliki merek lain – apakah itu terkait dengan fitur produk, nilai merek, atau misi Anda.

Bagi Oui The People, keberlanjutan adalah inti dari mereknya.

Konsumen yang peduli lingkungan akan tertarik pada merek karena penggunaan bahan yang dapat didaur ulang untuk produk dan kemasannya.

5. Pyer Moss

Seperti disebutkan sebelumnya, ketika orang membeli produk khusus, mereka tidak ingin diyakinkan akan kualitas atau nilainya. Itu sudah jelas.

Apa yang konsumen cari sebagai gantinya adalah identitas merek yang dapat mereka hubungkan, sebuah visi yang mereka identifikasi.

Perusahaan pakaian mewah Pyer Moss menarik konsumen dengan gaya fashion yang menyegarkan dan inovatif. Merek tidak takut untuk melangkah keluar dari norma sambil tetap berakar pada warisannya.

Sekarang setelah Anda mengetahui di mana produk Anda cocok, gunakan perilaku pembeli konsumen untuk menginspirasi kampanye pemasaran Anda berikutnya. Sekarang saatnya untuk mencari tahu bagaimana Anda dapat memenuhi — dan melampaui — harapan pelanggan terhadap produk Anda.

Catatan Editor: Posting blog ini awalnya diterbitkan pada Agustus 2020, tetapi telah diperbarui untuk kelengkapan.

Paket Pemasaran Produk



Source link

Latest Posts

Latest Posts

Don't Miss