Sunday, November 28, 2021

Apa itu Brand Salience? [+How Do You Measure It?]


Meskipun branding bisa terasa seperti konsep yang tidak jelas, ini adalah salah satu elemen terpenting dari strategi pemasaran.

Tahukah Anda bahwa menghadirkan merek secara konsisten di semua platform dapat meningkatkan pendapatan hingga 23%?

Plus, merek yang disajikan secara konsisten adalah 3,5 kali lebih mungkin memiliki visibilitas merek yang sangat baik dibandingkan dengan merek yang tidak konsisten.

Faktanya, 82% investor katakanlah pengenalan nama merupakan faktor penting yang membimbing mereka dalam keputusan investasi mereka.

Jadi, apa artinya semua ini? Nah, branding yang konsisten mengarah pada peningkatan kesadaran merek yang kemudian dapat membantu mendapatkan investor dan mendorong pendapatan ke bisnis Anda. Tak perlu dikatakan, branding penting bagi bisnis Anda untuk berhasil.

Dalam posting ini, mari kita tinjau apa itu brand salience, bagaimana Anda dapat meningkatkan visibilitas brand Anda, dan bagaimana mengukurnya.

Jika Anda memiliki arti-penting merek yang tinggi, maka Anda memiliki kehadiran merek yang kuat yang dikenali dan dipikirkan konsumen saat mereka membutuhkan suatu produk. Jika Anda memiliki arti-penting merek yang rendah, maka konsumen mungkin tidak mengetahui keberadaan merek Anda dan karena itu tidak akan memikirkan merek Anda ketika mereka perlu melakukan pembelian.

Pada dasarnya, arti-penting merek adalah metrik yang serupa dengan kesadaran merek kecuali itu difokuskan pada pengukuran kesadaran selama keputusan pembelian yang sebenarnya bukan visibilitas merek secara keseluruhan.

Misalnya, ketika seseorang ingin mendapatkan secangkir kopi dan sedang berkeliling, apa merek pertama yang mereka pikirkan? Mungkin Starbucks. Ketika mereka ingin membeli tisu, mereka memikirkan Kleenex. Ketika mereka ingin mencari sesuatu secara online, mereka mencarinya di Google.

Semua merek ini telah melampaui persepsi sebagai perusahaan acak, dan sekarang menjadi nama rumah tangga dengan hak mereka sendiri. Kebanyakan orang memikirkan merek-merek ini dan mengetahuinya apakah mereka pernah ke sana atau menggunakan produk tersebut sebelumnya.

Merek-merek ini memiliki arti-penting merek yang tinggi. Untuk memiliki brand salience yang tinggi, pelanggan Anda perlu memikirkan merek Anda sebagai solusi pertama untuk keinginan atau kebutuhan mereka ketika mereka harus membuat keputusan pembelian.

Konsep arti-penting merek sebenarnya bersifat psikologis. Berdasarkan penelitian dilakukan oleh Jenni Romaniuk dan Byron Sharp, arti-penting merek adalah “kecenderungan merek untuk diperhatikan atau diingat dalam situasi pembelian.”

Ini berarti Anda harus menarik perhatian orang dan cukup berkesan bagi konsumen untuk mengingat merek Anda saat mereka membeli sesuatu.

Misalnya, ketika konsumen memiliki pilihan merek untuk dibeli, mereka akan mengandalkan memori dan perhatian mereka. Ini berarti mereka akan mengingat merek yang mereka kenal dan kemudian melihat apa yang menarik perhatian mereka.

Proses ini sebenarnya ilmiah. Orang yang telah mempelajari arti-penting merek telah mempelajari otak manusia — bagaimana orang mengingat informasi dan bagaimana merek mengasosiasikan struktur memori positif dengan produk mereka?

Untuk meningkatkan arti-penting merek Anda, beberapa kampanye pemasaran Anda mungkin bahkan tidak akan berfokus pada membujuk konsumen untuk membeli produk Anda. Tujuan banyak merek kampanye adalah untuk terus memperkuat asosiasi positif dengan merek Anda. Keakraban itu penting. Pesan pemasaran yang konstan dari suatu merek memastikan bahwa merek tersebut selalu diingat saat konsumen membuat keputusan pembelian.

Merek menciptakan arti-penting merek yang tinggi dengan menggunakan aset merek khas yang menarik perhatian dan menciptakan kenangan positif bagi audiens mereka. Ini berarti aset pemasaran Anda mempromosikan penceritaan positif dan menciptakan makna yang terkait dengan merek Anda. Ketika Anda mempromosikan nilai-nilai Anda, Anda membedakan merek Anda dari pesaing dan meningkatkan arti-penting merek.

Untuk membuat kampanye yang akan meningkatkan penonjolan merek, pikirkan tentang dampak emosional dari aset Anda. Kampanye Anda harus bermakna, otentik, dan menggambarkan nilai-nilai Anda sebagai sebuah perusahaan.

Semua ini akan membantu pelanggan menciptakan asosiasi positif dengan merek Anda dan mengingat merek Anda ketika tiba saatnya untuk melakukan pembelian.

Sebagai contoh, katakanlah saya ingin membeli permen karet. Ketika saya berpikir tentang permen karet, salah satu hal pertama yang saya pikirkan adalah iklan untuk Tambahan. Saya tidak pernah melupakan iklan-iklan itu karena sangat emosional dan memberikan pengalaman positif bagi saya.

Nah, kalau mikirin permen karet, saya biasanya beli Extra padahal merek itu belum pernah jadi perusahaan permen karet favorit saya (dulu saya beli Orbit). Tapi sejak iklan itu, saya condong ke Extra karena asosiasi positif dan itu salah satu merek pertama yang saya ingat karena iklan itu.

Pada akhirnya, arti-penting merek adalah kombinasi dari kesadaran merek, keakraban, relevansi, komunikasi yang sering, dan hubungan emosional antara merek dan konsumen.

Sekarang, Anda mungkin berpikir, “Ini kedengarannya bagus, tapi bagaimana saya bisa mengukur ini dan membuktikan keefektifannya kepada manajer saya?”

Mari selami itu di bawah ini.

Bagaimana Mengukur Saliensi Merek

Arti-penting merek agak konseptual di alam. Sayangnya, ini bukan metrik matematis yang mudah diukur. Jadi, apa yang dilakukan merek?

Nah, satu-satunya cara untuk mengukur arti-penting merek adalah melalui survei dan kelompok fokus. Penting untuk bertanya kepada pelanggan Anda kapan mereka memikirkan Anda, apa yang mereka kaitkan dengan merek Anda, dan apakah mereka mengingat perusahaan Anda saat membuat keputusan pembelian.

Anda dapat bertanya kepada pelanggan apakah mereka mengingat atau memperhatikan merek Anda dibandingkan dengan pesaing. Kemudian, tanyakan apakah merek Anda hanya dipikirkan atau dicari untuk menentukan seberapa baik merek Anda dinilai.

Survei Anda dapat menyertakan aset deskriptif untuk melacak aset khas merek Anda. Misalnya, nada suara, logo, warna, atau slogan apa yang muncul di benak pengguna saat memikirkan soda. Mereka mungkin mengatakan merah, karena mereka telah mengaitkan branding Coca-Cola dengan soda pada umumnya.

Untuk mengukurnya, Anda dapat menyajikan kepada responden survei daftar isyarat dan atribut secara acak dengan menanyakan merek mana yang mereka kaitkan dengan setiap pernyataan. Ini bisa berupa pertanyaan seperti “kapan saya ingin makan sesuatu yang cepat dan sehat” atau “Saya tahu saya tidak akan membayar lebih di sana.”

Menggunakan survei atau grup fokus akan membantu Anda menentukan seberapa tinggi arti-penting merek Anda dibandingkan dengan pesaing.

Sekarang, mari kita lihat model brand salience yang bisa Anda gunakan untuk menyusun strategi positioning merek Anda.

Model Arti Penting Merek

Dalam bukunya, Manajemen Merek Strategis: Membangun, Mengukur, dan Mengelola Ekuitas Merek, Kevin Keller mengembangkan model penonjolan merek yang telah menjadi populer dalam pemasaran digital.

Pada grafik di bawah ini, Keller membuat piramida blok bangunan yang harus diperhatikan saat Anda mencoba meningkatkan arti-penting merek Anda.

Model resonansi merek Keller

Sumber Gambar

Model ini berfokus pada peningkatan kesadaran merek yang mendalam dan luas dengan menciptakan identitas yang diingat pelanggan. Di dasar piramida adalah arti-penting, yang dapat Anda tingkatkan dengan mendefinisikan merek Anda secara mendetail, sering berkomunikasi dengan audiens Anda, dan menggunakan aset kreatif untuk menceritakan sebuah kisah.

Kemudian, Anda menciptakan makna dan keaslian untuk membedakan merek Anda dari pesaing. Dan kemudian, Anda sering menggunakan pesan untuk menciptakan reaksi positif yang dapat diakses pelanggan Anda. Dan kemudian Anda menciptakan loyalitas dengan membangun hubungan dan hubungan emosional dengan audiens Anda.

Dengan model ini, Anda dapat meningkatkan brand salience, mendorong pendapatan, dan bahkan menarik investor. Meskipun ini bukan metrik termudah untuk dilacak, sains membuktikan bahwa berfokus pada branding akan membantu perusahaan Anda menjadi nama rumah tangga bagi pelanggan Anda.

konsistensi merek



Source link

Latest Posts

Latest Posts

Don't Miss