Digital Marketing

8 Tips Untuk Membuat Studi Kasus yang Hebat

tips untuk membuat studi kasus yang bagustips untuk membuat studi kasus yang bagus

Studi kasus melampaui testimonial sederhana dengan memberikan contoh kehidupan nyata tentang bagaimana merek Anda memenuhi kebutuhan pelanggan Anda dan membantu mereka mencapai tujuan mereka.

Studi kasus yang mendalam membantu Anda menyoroti kesuksesan Anda dengan cara yang akan membantu calon pelanggan ideal Anda menjadi pelanggan Anda berikutnya. Mereka membantu Anda tunjukkan daripada memberi tahu bagaimana Anda dapat membantu calon pelanggan mencapai tujuan mereka.

Namun, membuat studi kasus yang solid bisa menjadi tantangan. Hari ini, saya akan memberikan tips yang dapat ditindaklanjuti untuk membantu Anda menulis studi kasus, memberikan informasi latar belakang, dan mengidentifikasi metrik utama yang akan membantu studi kasus Anda mendorong konversi.

1. Menulis Tentang Seseorang yang Dapat Berhubungan Dengan Pelanggan Ideal Anda

Tahukah kamu siapa pelanggan ideal Anda? Jika seseorang di industri pendidikan, buatlah studi kasus Anda tentang pelanggan universitas Anda. Jika seseorang di industri otomotif, buatlah studi kasus Anda tentang produsen suku cadang dan aksesori mobil.

Tujuannya adalah untuk memastikan bahwa studi kasus Anda akan menunjukkan kepada calon pelanggan bahwa Anda:

  • Nyaman di industrinya.
  • Pahami kebutuhan spesifik industri mereka.
  • Ketahui cara memberikan hasil yang ditargetkan pada industri mereka.

Pikirkan tentang hal itu pada tingkat yang lebih kecil, seperti saat Anda membaca entri blog panduan. Sebagian besar dari posting ini ditujukan untuk pembaca biasa.

Tetapi ketika Anda menemukan postingan yang dirancang khusus untuk kebutuhan Anda (seperti pemasaran online untuk industri perawatan kesehatan), Anda cenderung lebih memahami dan menerapkan informasi tersebut.

Hal yang sama berlaku untuk studi kasus – orang yang membaca tentang hasil di industri mereka akan merasa bahwa pendekatan yang sama akan berhasil untuk mereka.

2. Ceritakan Kisahnya dari Awal sampai Akhir

Mendongeng adalah strategi pemasaran yang ampuh. Studi kasus yang bagus akan memungkinkan seseorang untuk benar-benar mengenal pelanggan dalam studi kasus termasuk:

  • Siapa pelanggan sampel dan apa yang mereka lakukan?
  • Apa tujuan pelanggan?
  • Apa kebutuhan pelanggan?
  • Bagaimana Anda memenuhi kebutuhan tersebut dan membantu pelanggan memenuhi tujuan mereka?

Tapi jangan berhenti satu atau dua bulan. Tindak lanjuti pelanggan dalam studi kasus dan perbarui studi kasus Anda beberapa bulan ke depan untuk menunjukkan bagaimana solusi Anda terus memberikan manfaat jangka panjang.

Hal ini memberikan kesempatan kepada pembaca untuk melihat bahwa tujuan Anda tidak hanya untuk membantu dengan kebutuhan yang mendesak, tetapi juga untuk memastikan hasil jangka panjang.

3. Buat Studi Kasus Anda Mudah Dibaca

Tidak ada yang suka membaca sepotong besar teks, tidak peduli betapa menarik dan informatifnya itu. Studi kasus, seperti entri blog, harus dapat dipindai dan mudah dibaca.

Pastikan untuk menggunakan elemen pemformatan konten yang baik seperti yang Anda lakukan dengan artikel, posting blog, dan copywriting di situs web Anda, termasuk:

  • Header
  • Gambar-gambar
  • Daftar berbutir
  • Teks tebal & miring

Selain memberikan nilai SEO yang bagus untuk halaman studi kasus Anda, elemen pemformatan ini akan membantu pembaca Anda (terutama yang suka membaca sepintas) menemukan bagian terpenting dari studi kasus Anda dan mendapatkan kesan yang baik tentang apa yang dapat dilakukan bisnis Anda untuk mereka. .

Pertimbangkan untuk menambahkan elemen multi-media selain konten tertulis, seperti video, PDF, dan gambar untuk memadukannya dan membuat konten lebih menarik.

4. Sertakan Bilangan Nyata

Pernahkah Anda membaca studi kasus di mana sebuah bisnis menyatakan bahwa mereka “menggandakan lalu lintas” untuk pelanggan dalam studi kasus mereka dan bertanya-tanya apakah itu berarti mereka beralih dari 100 menjadi 200 kunjungan atau 10.000 hingga 20.000 kunjungan?

Hindari menggunakan pernyataan yang luas dengan menggunakan angka yang jelas dan langsung. Ini membuat studi kasus Anda lebih dapat dipercaya dan membantu membangun kepercayaan pada merek Anda.

Anda ingin studi kasus Anda dibuat setepat mungkin. Daripada mengatakan Anda menggandakan lalu lintas mereka, berikan angka yang spesifik dan akurat dan (jika mungkin) bukti nyata dalam bentuk bagan, grafik, atau data analitik.

studi kasus yang lebih baik mencakup grafik dan baganstudi kasus yang lebih baik mencakup grafik dan bagan

Ingatlah bahwa tidak semua orang memahami teknologi analtyics seperti Anda, jadi soroti bagian data yang paling penting dan berikan konteks mengapa hal itu penting.

studi kasus yang lebih baik menunjukkan bukti studi kasus yang lebih baik menunjukkan bukti

Dengan cara ini, pembaca dapat melihat di mana pelanggan memulai dan di mana pelanggan berakhir dengan bantuan Anda.

Selain itu, memiliki bukti gambar dapat membantu pembaca membayangkan dengan tepat apa yang mungkin Anda lakukan untuk mereka, membuat studi kasus Anda jauh lebih hebat.

5. Bicarakan Tentang Strategi Khusus dalam Studi Kasus Anda

Jadi, Anda menggandakan lalu lintas atau penjualan situs web, bukan? Bagaimana kamu melakukannya? Di sinilah Anda menjual produk atau layanan Anda hanya dengan mengatakan mana yang Anda gunakan dan bagaimana hal itu memberikan hasil yang diinginkan.

Jangan hanya mengatakan “layanan pemasaran online kami memberikan hasil ini”. Sebaliknya, katakan sesuatu seperti, “Kampanye media sosial selama tiga bulan yang berfokus pada Facebook & YouTube dan kampanye pembuatan tautan selama lima bulan menghasilkan peningkatan peringkat, ditambah eksposur merek yang mengarah pada hasil ini.”

Jangan khawatir tentang mengungkapkan rahasia Anda – tujuannya adalah untuk menetapkan merek Anda sebagai pemimpin industri dan Anda perlu menunjukkan bahwa Anda mengetahui barang-barang Anda.

6. Coba Forma Isi yang Berbedats

Studi kasus tidak harus selalu dibuat dalam bentuk cerita. Cobalah berbagai jenis studi kasus, seperti format wawancara di mana Anda meminta klien Anda menjawab pertanyaan yang sama yang disebutkan sebelumnya tentang apa yang mereka lakukan, kebutuhan mereka, tujuan mereka, dan bagaimana Anda bertemu dengan mereka.

Mengutip pelanggan Anda dengan kata-kata mereka sendiri akan membuat studi kasus menjadi lebih relevan dengan pelanggan ideal Anda daripada Anda menceritakan kisahnya.

Infografis, webinar, dan bahkan podcast juga dapat digunakan untuk menyoroti studi kasus. Jangan terjebak dalam format teks saja yang sama – jadilah kreatif dan lihat jenis konten apa yang direspons pengguna Anda.

Berikut studi kasusnya contoh dari Venngage yang menggunakan studi kasus bergaya brosur untuk menyoroti bagaimana Vortex dapat menumbuhkan konversi. (Perhatikan bagian hasil yang menyoroti keuntungan tertentu.)

contoh penelitian studi kasus contoh penelitian studi kasus

7. Pikat Berbagai Jenis Pembelajar

Sementara beberapa orang senang membaca, yang lain mungkin lebih suka audio, video, atau representasi visual dari studi kasus Anda. Jadi pertimbangkan untuk mengambil studi kasus berbasis teks Anda dan mengubah tujuan konten sebagai:

Bagaimana Menghitung Nilai Umur PelangganBagaimana Menghitung Nilai Umur Pelanggan

Bonus dengan video dan infografik YouTube adalah begitu mudah dibagikan. Ini berarti bahwa studi kasus Anda mungkin lebih dari sekadar situs Anda sendiri, yang mengarahkan ke lebih banyak calon pelanggan Anda yang mencari tahu bagaimana mereka bisa mendapatkan keuntungan dari produk atau layanan Anda.

Studi kasus juga dapat disematkan dalam jenis konten lain – seperti ebuku, entri blog cara-cara, atau panduan sumber daya.

8. Buat Studi Kasus Anda Mudah Ditemukan

Apa gunanya memiliki studi kasus yang bagus jika tidak ada yang akan membacanya? Pastikan studi kasus Anda diatur dan mudah ditemukan.

Berikut ini beberapa contoh studi kasus bagus yang mudah ditemukan – dan karena itu, jauh lebih efektif.

Layanan Web Amazon

AWS menyediakan studi kasus langsung di beranda mereka. Mereka juga memudahkan untuk mencari studi kasus khusus industri di bidang manufaktur, layanan keuangan, kebugaran, dan banyak lagi.

Drupal

Drupal memberikan studi kasus tepat dalam citra pahlawan mereka. Pengguna yang mempertimbangkan untuk menggunakan solusi mereka tidak perlu melihat jauh-jauh untuk melihat bagaimana merek lain meraih kesuksesan dengan Drupal.

contoh studi kasus drupal untuk retail contoh studi kasus drupal untuk retail

Kesimpulan

Studi kasus yang bagus dimulai dengan penelitian studi kasus. Minta pelanggan Anda untuk mengisi formulir singkat yang menyoroti bagaimana Anda membantu mereka mencapai tujuan mereka – pastikan untuk meminta hasil yang spesifik.

Jelaskan bagaimana studi kasus akan membantu mereka meningkatkan kesadaran merek dan menghubungkan peluang. Ingat, a studi kasus yang sangat efektif membantu Anda dan klien Anda membangun kepercayaan dan menjangkau audiens yang lebih luas.

Apakah ada tip praktik terbaik studi kasus atau contoh studi kasus yang Anda nikmati? Silakan bagikan di komentar!


Source link

CiptaNetwork

A collection of useful articles about the world of graphic design and digital marketing that you should read to add insight.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button